Bab 1 : Invasi Luar Biasa | YuukiNovel

Bab 1 : Invasi Luar Biasa


Orang-orang bertanya "Jika musim dingin datang akankah musim semi masih jauh di belakang?" 

tapi, jika dilihat hari ini adalah tanggal 1 desember, ini masih awal musim dingin dan musim semi masih terlihat jauh. Seolah ingin menunjukkan bahwa, mungkin itu karena langit berawan di pagi hari; sepertinya itu hari dengan musim terdingin.

 Setiap kali cabang-cabang pohon bergoyang, Itsuka Shidou dipaksa untuk menutupi kesenjangan pada kerah mantelnya. Langit putih karena tertutup awan, dan nafas yang keluar memberitahunya bila itu juga berwarna putih. Ketika suhu rendah, alasan mengapa dia merasa suasana begitu jelas 

mungkin karena air membeku oleh suhu dingin ------- atau mungkin, mungkin karena kuman dan zat-zat berbahaya yang melemah oleh suhu dingin. Yah tentu saja, itu cukup masuk akal untuk berpikir bahwa itu karena indranya yang tumpul. Dalam upaya untuk menghangatkan tangannya yang mati rasa, Shidou * Haaa * memanaskan mereka dengan maniupkan napasnya. 

ujung jari yang dingin terasa hangat sesaat tapi ------ partikel air dari napasnya membeku dan membuatnya lebih dingin dari sekarang.

 "Haaa ............. tiba-tiba terasa seperti mendapat suhu dingin tiba-tiba.

 Aku seharusnya membawa knalpot atau sarung tangan" Sementara menggosok tangannya, Shidou mengembuskannya sekali lagi. Ketika dia berpikir apabila menghembuskan napas di tangannya mungkin berguna, napasnya saat ini hanya seperti desahan.

 Sekarang, Shidou mengenakan seragam biasa ditutupi dengan hanya dengan satu mantel tebal. Dia meremehkan apabila suhu dingin itu masih akan baik-baik saja bahkan jika itu masuk bulan Desember, tetapi, rupanya pikirannya naif. Terlebih lagi, mungkin dia menderita perubahan suhu dari malam ke pagi; tampaknya kondisi tubuh paginya tidak baik.

Mungkin itu ide yang baik untuk kembali dan mengambil pakaian musim dinginku?

 "HNN ................" 

Tapi, Shidou sudah sampai pertengahan jalan jarak-Nya ke sekolah dari rumahnya. Dia mungkin akan terlambat jika ia kembali ke rumah sekarang.

 Meskipun, masih ada kemungkinan untuk bolos sekolah. Apa posisi setengah-berpantat itu.

 "Mu, kau kedinginan, Shidou?" Shidou berpaling ke Yatogami Tohka yang mengatakannya sambil berjalan di sampingnya. 

Sementara angin musim dingin meniup rambut berwarna malamnya, mata kristal ajaib nya menatap Shidou. Dia saat ini dia memakai mantel wol yang merangkap seragamnya, dan melilitnya dengan muffler kotak-kotak. Kebetulan, dia mengenakan sarung tangan dengan jenis yang cocok di musim dingin, dan aku pikir sepatu yang dikenakannya agak tebal.

 bajunya pasti bekerja di musim dingin. Sekarang dia memikirkannya, Tohka pergi keluar dengan roh lain bersama Reine untuk membeli pakaian musim dingin. Dia mungkin memilihkan yang cocok untuk mereka selama waktu itu. Mantel hitam dan muffler merah sangat cocok dengan Tohka.

 "Ya ............... Kurasa aku kurang peduli pada tanggal musim dingin. Aku akan bolak-balik ke sekolah dengan pakaian hangat besok"

 Setelah Shidou mengatakan itu, Tohka menatap wajah Shidou sementara [Fumu .........] menempatkan tangannya di dagu.

 Dia kemudian menunjuk pada muffler yang melilit lehernya.

 "Oh ya Shidou, kamu dapat menggunakan ini! Ini sangat lembut dan hangat!"

 "Eh? Tidak tidak tidak, kamu akan kedinginan bukan?"

 "Mu ............... Aku tidak benar-benar merasakan apapun yang kau pikirkan? Aku masih punya sarung tangan ini bagaimanapun juga!"

 Setelah mengatakan itu, dia menunjukkan sarung tangan lucu nya dengan menggerakkannya. Shidou membuat senyum kecut. 

"Tidak, aku pikir sarung tangan tidak akan membuat leher hangat" 

"Muu .............."

 Setelah mendengar kata-kata Shidou ini, Tohka mulai berpikir untuk sementara waktu sebelum, * Pon * dia memukul kedua tangannya seolah-olah dia memikirkan sesuatu.

Oh ya! Aku memikirkan sesuatu yang baik!

" Tohka berkata riang sambil melepas satu putaran mufflernya sebelum menyerahkan ujung muffler pada Shidou sementara separuh lainnya masih melilit lehernya. "

Ini dia, melilitkannya untukmu. Kita berdua akan menjadi hangat seperti ini" Setelah mengatakan itu, Tohka membuat senyum puas.

 "Ti-tidak, tidak apa-apa ............."

 Namun, Shidou menolak dengan senyum kecut. Itu hanya normal. Memang benar bahwa metode Tohka ini mungkin menghangatkan dua orang atau lebih tapi, pandangan apa yang akan diberikan teman sekelas mereka terhadap mereka, pada hari ketika mereka datang ke sekolah dengan satu muffler yang melilit pada mereka, bertindak seperti pasangan terlihat di manga ....... ..........

 tidak, dia memiliki asumsi tentang apa yang akan seperti. Mereka mungkin akan menyerbu dengan iri hati, cemburu dan niat membunuh. Tapi, Tohka tidak mundur. Dengan muffler masih di dalam tangan Shidou, ia mendorongnya untuk melilitkannya di sekitar lehernya.

 "Apa yang kamu katakan. Kamu akan kedinginan tahu?"

 "Tidak ada, meskipun itu benar tetapi bukan itu yang aku maksudkan ............."

 Dan, ketika Shidou membuat penampilan yanh bermasalah, * Dadadada * jejak kekerasan bergema dari belakang.

 "Kaka! Bagaimana bodoh! Kalian berdua masih di sini ya!"

 "Melewati. Kita tidak akan berhenti Yuzuru dan Kaguya"

 Dan sementara mereka mulai berbicara, sekilas bayangan melewati Shidou dan Tohka. Yamai Kaguya dan Yamai Yuzuru. Sama seperti Tohka, mereka tinggal di rumah Roh dan roh-roh kembar dengan wajah identik.

 Keduanya mengenakan mantel unta wol di atas seragam dan penutup telinga berbulu. Sepertinya, mereka melengkapinya untuk melindungi diri terhadap suhu dingin.

 Kebetulan, Yuzuru mengenakan sarung tangan normal tetapi Kaguya mengenakan sarung tangan kulit dengan jari-jarinya menyembul keluar.

 "Kaguya! Yuzuru!"

 "Fuu, waktu sangat berharga. Maaf, tapi kami akan pergi ke depan .......... menunggu, apa yang kalian lakukan?" 

"Keraguan. Bermain adegan berjalan seperti anjing? Atau melakukan jenis permainan meskipun masih begitu pagi?"

 Yamai bersaudari yang berada di depan Shidou dan Tohka tetapi, mereka mengatakan kepada mereka sementara alis mereka mengerutkan kening. Shidou berkedut bahunya pada saat itu.

 Sejak Shidou memegang ujung muffler Tohka ini, tampak seolah-olah Shidou memegang tali memanjang keluar dari kerah Tohka ini.




 "Nu? Apa maksudmu?"

 "Oi oi, jangan katakan itu yang akan menyebabkan kesalahpahaman. Ini adalah ..........."

 Meskipun Shidou mencoba untuk menjelaskan kepada mereka, Kaguya dan Yuzuru membalikkan tubuh mereka sekitar setengah jalan sebagai hukumannya.

 "Aku tidak akan mengatakan apa-apa tentang perasaan seseorang tapi, aku sarankan kalian untuk tidak melakukan hal seperti itu di depan publik"

 "Persetujuan. Silakan memikirkan apa yang Tohka perbuat sebagai salah satu jimat keberuntungan" 

"Seperti yang aku katakan, itu sal ------ "Oke perpisahan! Aku bisa melihat seperti yang dijanjikan!" 

"Bagian. Yamai adalah anak dari angin dan energi"

 Setelah meninggalkan beberapa kata, para suster Yamai berlari di jalan ke sekolah.

 "Ah! Oi, kalian masih kesalahpahaman ............."

 Mengetahui kedua orang itu, mereka tidak akan menyebarkan rumor buruk tentang Shidou tapi ............... tidak ada yang mengatakan bahwa mereka mungkin membocorkan informasi tanpa ada maksud tertentu. Ini mungkin ide yang baik untuk membersihkan kesalahpahaman ini secepat mungkin.

 Saat mengikuti mereka dengan mata Shidou berbicara kepada Tohka yang berdiri di sampingnya........

 "Hey Tohka. Aku memikirkan cara untuk menghangatkan diri tanpa meminjam mufflermu "

" Nu? Apakah ada cara seperti itu? "

 "Ya ........ LARI!"

 Setelah mengatakan itu, Shidou menghentakkan kakinya ke tanah dan Tohka mengikutinya setelah teriakan 

[Ooh!].

Mereka terus berjalan selama beberapa menit sementara memperpendek jarak dengan punggung para suster Yamai yang secara bertahap berubah semakin kecil ------- mereka mencapai sekolah lebih cepat dari yang diharapkan.

 "Haaa .............. Haaa ................"

 Shidou terengah-engah sementara menempatkan tangannya di lututnya saat ia mencapai pintu masuk. Di sampingnya, Tohka benar-benar dalam keadaan baik-baik saja dan berbicara dengannya. 

"Apakah kamu baik-baik saja Shidou?"

 "Y-ya ..........."

 Shidou mengangguk sambil menyeka keringat dari dahinya. Ini hanya normal untuk memiliki perbedaan stamina dengan Tohka karena dia spirit tapi ............
 kelelahan lebih buruk dari biasanya. Seperti yang diharapkan, ia mungkin lebih kedinginan daripada tadi pagi.

 "Kaka! Tidak buruk kalian berdua"

 "Selamat. Tapi, kami juara untuk kecepatan"

 Para suster Yamai mencapai sekolah pertama tetapi, mereka menyambut Shidou dan Tohka dengan pose dingin yang tidak perlu. Dia berpikir mencuri tempat pertama tapi, itu beruntung bahwa mereka menunggu di pintu masuk.

 Shidou dengan nafas yang masih terengah-engah mengangkat tubuhnya sebelum membuka mulutnya.

 "Kalian berdua, aku memberitahu kalian tentang ini karena kalian salah memahami sesuatu, hanya sekarang -----"

 "Un? Tohka akan meminjamkan mufflernya kau benar?"

 "Tentu saja. Kami tahu hanya dengan melihat"

 Keduanya mengatakan dengan lunak. Shidou membuka mata lebar-lebar.

 "Tunggu, apa!"

 "Kaka, tentu saja. Apakah kamu berpikir mata ajaibku tidak akan melihat melalui itu?"

 "Persetujuan. Baru saja, Kaguya menggoda Shidou karena dia cemburu" 

"Tunggu ............! Jangan mengatakan hal-hal acak! Ini tidak seperti aku cemburu!"

 "Melarikan diri. Hal terbaik untuk dilakukan di sini adalah untuk mundur"

 "Tung-tunggu Yuzuru!"

 Setelah mengatakan dengan wajah dingin, Yuzuru lari. Kaguya kemudian mengejar dan mereka pergi ke sekolah. Setelah melihat mereka pergi, Shidou mendesah lega.

 "Serius, mereka tidak perlu energik seperti biasa ............"

 "Shidou, mari kita masuk ke dalam sekolah juga. Kita sudah menghangatkan tubuh tapi mungkin akan kedinginan lagi"

 "Ya kamu benar"

 Setelah Shidou setuju dengan kata-kata Tohka, dia mengambil sepatu dan membuka kotak sepatu nya. Dan, dia mengerutkan kening alisnya ragu.

 "Hn ..........?" 

"Hey, apa yang salah Shidou" 

"Tidak .............. Aku tidak melihat sepatuku yang seharusnya di dalam kotak sepatu"

 Ya. tangan Shidou ini meraih apa-apa ketika ia mencoba untuk mengambil sepatu dalam suatu tempat untuk berharap mendapatkannya seperti biasa. 

"Apa. Apakah seseorang memakainya karena kesalahan?"

 "Uuun ............ yang mungkin itu"

 Shidou memberikan jawaban samar untuk menanggapi Tohka yang membuka mata lebar-lebar. Kehilangan sepatu indoor adalah bentuk dasar bullying tapi .

"Tidak ada pilihan. Aku harus memakai sandal yang itu."

 Setelah mengatakan kalau, Shidou meminjam sepasang sandal orang lain dari office dan menuju ke kelas tahun ke-2 semester ke-4 dengan Tohka. Mereka kemudian membuka pintu kelas dan hanya ketika sampai ke tempat duduknya ------ ia berhenti.

 Alasannya sederhana. Sudah diduduki. Itu adalah seorang gadis dengan karakteristik dengan rambut sebahu, dan memiliki wajah diatur yang menyerupai boneka. Tapi, itu bukan bagian yang aneh. Ini praktis sesuatu yang normal untuk anak perempuan untuk meminjam kursi siswa lain untuk berbicara dengan teman-teman mereka. 

Hal-hal yang berbeda jika gadis itu di bawah kursi dengan lutut di tanah dan pipinya di kursinya, menunggu Shidou. Dia bisa merasakan teman-teman sekelasnya berpura-pura tidak melihat ini. 

".............. Apa yang kamu lakukan, Origami"

 Shidou bertanya dengan setengah matanya terbuka. Ya. Dia Tobiichi Origami.Teman sekelas Shidou----- dan spirit yang berhasil disegel bulan lalu. Biasanya, roh-roh akan dikumpulkan di kediaman spirit sebelah rumah Itsuka untuk hidup tetapi, Origami mengatakan dia tidak bisa membuang rumah penuh dengan kenangan orangtuanya sehingga dia masih tinggal di rumahnya sendiri. Karena itu, waktu komunikasinya dengan shidou lebih sedikit. Setelah mendengar kata-kata Shidou, Origami merangkak keluar dari bawah mejanya.

 "Aku menghangatkan diri." 

"Kursiku!?"

 "Tidak hanya itu"

 Setelah mengatakan itu, Origami merogoh sakunya dan mengambil salah satu pasangan dari sepatu. --- Itu sepatu indoor shidou, yang suhunya menjadi hangat karena tubuh origami.

 "Ini juga" 

"........... Kau pelakunya!"

 Setelah Shidou berteriak, Tohka juga angkat bicara. 

"Origami! Kau tidak boleh mengambil sepatu indoor milik Shidou! Shidou harus menggunakan sandal karena itu!"

 "..............!" 

Seolah-olah dia mendapat jentikkan oleh kata-kata Tohka, Origami melihat kaki Shidou sebelum membungkuk.

 "Aku sangat menyesal. Aku tidak tidak berpikir sejauh itu" 

"Ti-tidak, harap berhati-hati dari sekarang ............." 

"Pagi ini, kepalaku penuh dengan berbagai pikiran untuk mencobanya sebagai sistem pengatur suhu premium yang bisa menghangatkan kursi dan sepatu indoor Shidou pada saat yang sama" 

"Itu metode tertentu dari periode Azuchi Momoyama kan !?" 

Setelah Shidou berteriak untuk sementara waktu, ia menghela napas lelah dan memakai sepatu indoor nya. Dia kemudian menempatkan tasnya di atas meja dan hendak mengambil mantelnya.

 "Tunggu"

 Pada saat itu, Origami berbicara dengan Shidou untuk menghentikannya.

 "Hn? Apa yang salah?"

 "Sistem suhu regulator Shidou -Ver.0"

 Setelah Origami mengatakan dengan nada datar, ia dorong tangannya ke dalam mantel Shidou ini dan mengambil setengah bagiannya, dan memeluk tubuh Shidou erat-erat. Seolah-olah, 2 orang memakai 1 mantel. 

"Wha ...........!?"

 "H-hei Origami! Apa yang kau lakukan pada Shidou!"

 Tohka kebingungan dan mencoba menarik Origami menjauh. Tapi, Origami menempel ke Shidou dengan kekuatan yang luar biasa dan tidak membiarkannya pergi.Tapi, setelah beberapa detik, Origami mengangkat wajahnya setelah membenamkan wajahnya di dada Shidou ketika ia melihat sesuatu.

 "Suhu tubuhmu cukup tinggi. Shidou, apakah kamu sedang demam?"

 "Eh? Aah .......... tidak, aku cuma sedikit berlari sehingga suhu tubuhku mungkin meningkat" 

"Aku tahu. Itu bagus"

 Setelah itu Origamu, dia mulai melepaskan tubuh Shidou. Dia kemudian berbalik dan merubah arahnya.

 "Origami! Kemana kamu akan pergi?"

 "Suatu tempat"

 Setelah menjawab dengan singkat, Origami meninggalkan kelas. Setelah membuat saingannya meninggalkan kelas, Tohka * Pun * melipat tangannya. 

"Serius, aku tidak punya waktu untuk menurunkan penjagaanku disampingnya!"

 "Haha ............ bagaimana aku harus mengatakannya , Origami adalah Origami bagaimanapun juga ........."

 Shidou duduk sambil tersenyum tanpa daya. Sebenarnya, Origami saat itu sedikit berbeda dari Origami yang sekarang bagaimana mereka menghabiskan waktu sebelumnya. Keberadaan saat ini adalah Origami baru bergabung dengan Origami tenang setelah sebelumnya mengalami perubahan dengan Origami masa lampau. Tapi, kalau dilihat dengan apa yang dilihatnya barusan, atribut dari Origami masa lampau itu keluar lebih kuat dari Origami setelah perubahan terakhir. 

"Mu?"

 Namun. Tohka memutar kepalanya setelah mendengar kata-kata Shidou ini.

 "Apa yang kau katakan? Itu benar bahwa tindakannya tidak dapat ditoleransi tapi, itu benar-benar berbeda dari sebelumnya yang kamu tahu"

 "Benar-benar? aku pikir itu bisa lebih serius dari sebelumnya meskipun ........"

 "Tapi, Origami masa lampau masih akan melekat ke Shidou tidak peduli seberapa kuat aku menariknya. Juga, wajah dia menunjukkan ketika dia hendak pergi ..............." 

"Eh?" Shidou membuka mata lebar-lebar di heran. 

"................." 

Setelah meninggalkan kelas, Origami berjalan cepat menyusuri koridor dan mencapai area kosong sebelum, bersandar di dinding dan berjongkok.

 "....... Aaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhh" 

Dia menutupi wajahnya dengan kedua tangannya dan menggeleng tenggorokannya. kehangatan dirasakan oleh telapak tangannya. Dia tidak melihat cermin tetapi, dia dengan mudah bisa membayangkan bahwa wajahnya benar-benar merah. 

"Aku, kenapa aku melakukan itu" 

Origami bergumam dengan suara gemetar dan rambutnya kacau karena menggaruknya dengan penuh semangat. Origami pasti datang ke sekolah normal. Tapi, saat dia melihat kotak sepatu Shidou, para Kinoshita Tobiichirou Hideyoshi dalam hati Origami ini, berteriak

 "Aku harus hangat master sepatu indoorku".

 saat dia melihat, dia memeluk sepatu indoor Shidou, dan menempatkan kepalanya di kursi Shidou seakan dia seorang tunggu pidana untuk guillotine. Sekarang dia berpikir kembali, apa sih yang baru saja terjadi benar-benar? Tapi di sisi lain, tentu saja untuk tindakan sebelumnya juga,

 tapi; lebih penting, apakah itu bukan kesalahan gagal dalam menghangatkan pakaian olahraga Shidou dengan mengenakan bawah seragamnya? Aku puas jika Shidou hangat. Ini jelas situasi menang menang. Seperti yang diharapkan, dia harus mendaftar untuk tempat sebelum orang lain bisa menerimanya. Namanya akan didaftarkan dengan Origami po.

 Ini adalah penamaan cerdas dibentuk oleh Pot yang digunakan untuk merebus air dan Po yang berarti pipi memerah. Pikiran-pikiran yang ada pada waktu yang sama.kekacauan ini terjadi karena kesadaran Origami dari masa lampau dan Origami setelah dunia dibangun bercampur dalam satu keadaan untuk mengambil tempat yang pertama. Dan, kedua dari mereka adalah sama-sama Origami tetapi, setiap kali Shidou berada di depannya, indera kepribadian terakhir akan mengambil alih. 

Origami setelah dunia ini dibangun kembali ketempat pertama di dalam tubuh ini. Itu karena keseimbangan ditetapkan bahwa Origami masa lampau tidak memiliki posisi dominan setelah penggabungan.

 Tapi, kesadaran dari Origami baru sekitar [Perasaan untuk Shidou 30%: standar 70%] dan setelah mencapai [Perasaan untuk Shidou = 120%], keseimbangan akan berakhir dihancurkan. 

"Apakah dia menganggapku sebagai seorang gadis aneh .............."

 Origami bergumam sambil menghela napas dan * Kin kon kan kon * bel kelas berbunyi seakan untuk menanggapi nya.

 "Ah ............. aku harus pergi sekarang"

 Dia tidak bisa tetap seperti ini. Setelah Origami memperbaiki rambutnya secara sederhana dengan menyisir menggunakan jari-jarinya, dia meletakkan tangannya di lututnya dan berdiri. Tapi, tepat ketika Origami berbelok di tikungan koridor

 * Bosuun *

 dia menabrak seseorang.

 "Kyaa"

 "Ah, maaf ....... tunggu, itu Origami?" 

Orang itu adalah Shidou yang membuat dia merasa diacuhkan dari kelas yang sekarang. 

"Jadi kau ada di sini. Dan yang barusan kau bilang........."

 "Tidak ada. Lebih penting lagi, mengapa Shidou di sini?"

 Setelah Origami bertanya, Shidou menggaruk pipinya saat menjawab.

 "Tidak .................. Kau bertindak sedikit aneh jadi, aku datang untuk melihat mengapa ............" 

"....................!" 

Origami merasa hatinya melonjak. Shidou khawatir pada Origami. Hanya berupa khayalan saja membuat hatinya terasa hangat. Tapi, tubuhnya bergerak lebih cepat dari perasaannya.

 "Aku sangat senang. Sebenarnya, aku merasa sedikit tidak enak badan jadi aku ingin kamu untuk memeriksaku. Lebih khusus, payudaraku dan yang lain setengah lebih rendah"

 Sementara dia mengatakan itu, dia mencengkeram tangan Shidou. Shidou [Hii!] Tersentak.

" --Eh? Ehh? Apa yang aku lakukan!? Meskipun dia bingung, tubuh Origami terus bergerak tanpa ragu-ragu.

 "Dokter, tolong. Lakukan dengan lembut tapi berani"

 "Tohkaaa! Tohkaaaaaa! Aku tahu kalau ini tidak ada yang berubbaaaahhhhh!" 

teriakan Shidou menggema di seluruh sekolah sebelum kelas dimulai.


"........................" 

Dalam sudut fasilitas bawah tanah yang dimiliki oleh yang terletak dibawah kota Tenguu; Dimana Sang Panglima Itsuka Kotori sedang duduk sendirian. 

Dia gadis dengan karakteristik dengan rambutnya diikat dengan 2 pita hitam, jaket merah merah ditempatkan di atas bahunya dan Chupa chups dalam mulutnya. Wajahnya imut cocok dengan rentang usianya, tapi, ekspresinya yang sekarang, tampak gelisah seperti veteran perang.

 Meskipun demikian, hal itu tidak dapat membantu. Itu karena, dokumen Roh mereka yang berhasil disegel bulan-terakhir berada di jangkauan lengan Kotori.

 . Itulah Roh Inverse yang membuat mereka lebih meningkatkan kewaspadaan terhadapnya daripada yang lain, dan berdiri di samping Roh paling brutal Tokisaki Kurumi. identitasnya adalah mantan AST Tobiichi Origami.

 Selain data rinci , dokumen Kotori juga mengklarifikasi hasil yang diperolehnya setelah mendengarkan Origami di penyelidikan.

".......... Fumu"

 Sementara membuat sedikit erangan, ia menjatuhkan pandangannya nya di entri data. Informasi tentang gabungan kepribadian dan rekonstruksi dunia benar-benar menarik tapi ------- 

bagian yang paling menarik bagi Kotori, adalah tentang informasi saat Origami dalam perjalanan kembali ke kota Tenguu dari 5 tahun yang lalu bersama malaikat Kurumi . 

Ya. Origami memiliki perjalanan kembali ke 5 tahun untuk menyelamatkan orang tuanya dengan menghadapi keberadaan tertentu. --- .

 Keberadaan misterius yang memberi kekuatan Roh untuk Kotori, Miku dan Origami.

"Kita mendapatkannya paling pertama............... tapi kita bahkan masih belum bisa menyimpulkannya ,meskipun" 

Kotori bergumam pada dirinya sendiri. Kotori memiliki pengalaman kontak langsung dengan sebelumnya. Namun pada saat itu, tubuh ditutupi dengan suatu kebisingan dan karena suara terdengar seperti sedang difilter dengan pengubah suara; bentuk sebenarnya tidak bisa didapatkan sama sekali.

 Dan itu sama dengan apa yang ia dengar dari Miku. Namun, Origami berjuang untuk ini dan mengelupas penghalang semacam kebisingan dengan kekuatan Angelnya, dan berhasil meredam suaranya meskipun itu hanya sesaat dan bisa melihat penampilan yang sebenarnya. 

Dalih ------ adalah seorang gadis muda. Dia kemudian berkata [Aku memiliki tujuan].

 Kotori memelototi sketsa yang ditarik dari Origami berdasarkan kenangan dan gerakan bibirnya.

 " .............. siapa kau? Apa tujuanmu?"

 Dan, seolah-olah untuk mencocokkan kata-kata, pintu kamar mengetuk. 

"Ya, siapa itu?"

 "...........ini aku" 

"Aah, datang di" 

Saat yang sama Kotori menjawab, pintu terbuka, dan seorang wanita mengenakan seragam , memasuki ruangan. Dia memiliki gaya yang sederhana rambut dan eyebags tebal .bagian analisis--- dan sahabat Kotori, Murasame Reine.

 "Apa yang salah, Reine"

 "............ Hnn, aku berpikir untuk menghubungimu secara menyeluruh di terminal tetapi, aku mendengar kamu datang hari ini" 

"Ya" Kotori membuat anggukan kecil. Itu karena hari ini hari kerja, awalnya, Kotori harus menghadiri sekolah seperti Shidou dan lainnya. "

Aku punya sesuatu yang ingin kuselidiki. Ah, tentu saja, aku mengambil akun dari tingkat kehadiranku jadi tidak apa-apa .

"---- begitu, apa yang kau butuhkan?"

 "........... Ahh. aku sedikit khawatir tentang sesuatu"

 "Cemas?"

 Setelah Kotori memiringkan kepalanya, Reine menunjukkan tablet terminal di tangannya padanya. Beberapa nomor dan grafik ditutupi dengan beberapa baris yang ditampilkan di layar.

 "Ini adalah..........."

 "........... Ini adalah grafik untuk semua orang yang terbaru dari Reiha. Lihatlah satu ini" 

Setelah mengatakan bahwa, Reine menunjuk satu baris.

 --- Hanya satu baris yang terbilang ekstrim. 

"Apa ini? Semua orang keadaan mentalnya telah stabil beberapa hari ini benar? Siapa -----"

 Hanya ketika dia hendak menyelesaikan, Kotori mengejang bahunya.

 "Tidak, itu Origami?"

 Dia baru-baru ini disegel dan keberadaannya yang menyebabkan kekacauan sebagai Roh Inverse di tempat pertama. Ini tidak aneh baginya untuk menjadi tidak teratur.Namun, Reine perlahan mengayunkan kepalanya.

 ".......tidak"

 "Lalu siapa? Tohka? Yoshino? Jangan bilang Kau akan mengatakan itu padaku?" 

".......... Tidak, kau salah. Ini adalah -----" 


Reine diam-diam menyebutkan sebuah nama.



Kelas matematika dan kelas Jepang modern berakhir dan sudah memasuki pada periode ke-3. Kelas berikutnya adalah untuk kelas tahun ke-2-4 akan menjadi kelas gym bersamaan dengan kelas 3.

"Oiiii, Itsuka, ayo kita pergi!"

Orang itu memanggil Shidou sambil mendekat.Dia adalah seorang mahasiswa laki-laki dengan rambut wax runcing pendek.Teman dekat Shidou ini- Tonomachi Hiroto.

"Aah ......... apakah berikutnya kelas olahraga?"

Shidou mengangkat wajahnya dengan letih. Setelah melihat ekspresi itu, Tonomachi membuat ekspresi meragukan.

"Huh? Apa yang terjadi padamu? Kau tampak sakit? Apa kau kedinginan?"

"HNN .............. Aku tidak tahu. Aku hanya merasa lesu sejak pagi"

"Muu, kau baik-baik saja Shidou?"

"Aku pikir kau harus lebih peduli bila merasa sakit"

Tohka dari kanan sementara Origami dari kiri, mereka berdua menatapku cemas. Shidou * ahaha * tertawa sambil mengayunkan tangannya.

"Aku baik-baik saja. Ini tidak serius .--- Tonomachi, apa yang akan kita lakukan untuk gym hari ini?"

Setelah Shidou bertanya, Tonomachi [Kau lupa?] Mengangkat bahu.

. "Hari ini ada tes pengukuran fisik, Terlebih lagi, kita akan melakukannya berdampingan dengan perempuan sehingga selain prasmanan gratis untuk laki-laki jomblo hal ini juga untuk mengajukan perbandingan antar laki-laki.Aku telah mencoba sedikit mengangkat pantatku dari kursi untuk kelas hari ini!"

"Sepanjang waktu selama kelas(pelajaran) !?"

"Tidak, itu rata-rata 5 detik per pelajaran"

"Jadi singkat!"

Meskipun Shidou memberikan balasan, Tonomachi bertindak seolah-olah dia tidak mendengarnya. Dia kemudian berbalik ke arah Tohka dan Origami dan * Bin * membuat jempol.

"Dengan mengatakan bahwa, wanita. Kalian semua akan jatuh dalam pelukanku. Jangan lewatkan sosokku yang menakjubkan"

"Apa kamu benar-benar baik-baik saja Shidou. Apa kami perlu untuk mengantarmu ke rumah sakit?"

"Jangan memaksakan diri Shidou. Beristirahatlah di rumah sakit"

"Oh kalian tidak perlu cemas? Hanya dengan mendengarkannya sedikit. Kalian membuat Hiro-pon merajuk"

Tonomachi * Buu *, memasang ekspresi cemberut yang menyatakan ketidak puasan. Shidou membuat senyum kecut dalam percakapan dan perlahan berdiri dari kursinya.

"Ini pengukuran fisik sehingga akan baik-baik saja. Juga, itu akan mengganggu jika aku meninggalkannya lagi sejak yang terakhir kali. jadi aku akan bergabung. Aku akan ke sana dalam satu detik sehingga kalian semua akan mendapat yang pertama"

"Ou. Jangan memaksakan diri. kau mengkhawatirkan orang lain tetapi kau mengesampingkan kesehatanmu sendiri bagaimanapun juga"

"Haha, aku akan berhati-hati. Aku harus memberitahukan sesuatu pada kotori kalau itu terlalu..."

"Eh, serius? Aku tahu aku dan Kotori punya pertandingan, betulkan kakak ipar"

"Ayo cepatlah pergi"

Setelah Shidou mengayunkan tangannya seolah-olah untuk mengusir anjing pergi, Tonomachi membuat tawa ringan sebelum meninggalkan kelas.

"Oke ......... pengukuran fisik ya"

Sementara mengatakan itu, dia mengalihkan pandangannya ke Tohka dan Origami.

"............... Aku akan mengatakan ini hanya dalam kasus, jangan terlalu serius. Meskipun kekuatan kalian disegel, kemampuan fisik kalian berada di atas manusia normal"

"Mu, aku tahu. Aku berencana untuk menahan"

"Aku akan akan menjaganya di tempat yang masuk akal"

"Ou ................ bukan, aku lebih mengkhawatirkan tentang Kaguya dan Yuzuru daripada kalian. Peringatkan mereka kedua agar tidak membuat perbedaan besar dalam catatan ketika mereka bersaing"

Setelah Shidou mengatakan itu, Tohka dan Origami mengangguk.

Setelah menegaskan itu, mereka meninggalkan kelas dengan pakaian olahraga di tangan dan berpisah ketika sampai pertengahan jalan untuk pergi ke ruang ganti masing-masing.
(Origami mengikuti arah Shidou untuk beberapa alasan tetapi, Tohka harus menariknya pergi ke ruang ganti perempuan), dan setelah mereka selesai ganti pakaian, mereka menuju ke halaman sekolah.

guru gym Suganuma-sensei segera muncul dengan jerseynya setelah bel sekolah berbunyi menandakan waktu ganti kelas dan membentuk siswa dalam barisan.

"............. Ah, ini buruk"

Pada saat itu, Shidou sedikit mengerutkan kening alisnya.

Setelah mencapai titik ini, sebuah pusing intens menyerang tanpa peringatan.

Seluruh tubuhnya terasa panas seolah-olah ia terbakar dan kesadarannya perlahan-lahan menjadi kosong. Suganuma-sensei menjelaskan tentang pengukuran fisik dan bagaimana menggunakan dynamometer tangan tetapi, sebagian besar tidak dapat diterima oleh telinga Shidou.

"Uu ............"

Dia menggosok matanya yang terasa berawan. Dia tidak akan pernah membayangkan bahwa itu akan menjadi seserius ini .............. mungkin adalah ide yang baik apabila dia diam-diam mendengarkan peringatan gadis-gadis dan mengistirahatkan kepalanya di rumah sakit?

Dan, ketika Shidou berpikir bahwa dengan kesadarannya yang berawan, * Ton * punggungnya tiba-tiba disentak.

"HNN ............ apa ...........?"

Ketika dia menoleh, seorang mahasiswa berdiri di belakang Shidou menunjuk di depan.
"Jangan" apa "aku. Ini giliranmu untuk menggunakan dynamometer tangan Itsuka"

"Eh? Aah .............."

Dia mulai tersadar kembali karena desakan yang barusan. Rupanya, para siswa di depan mereka sudah selesai mengukur kekuatan cengkeraman mereka ketika kondisi pikiran Shidou sedang-blank.

Shidou terhuyung ke depan dan meraih dynamometer tangan dan memegang analog.

"Huh?Selanjutnya Isuka ya. Di sini kamu akan mulai, pertama lakukanlah dengan benar. Grip sekeras mungkin.

Setelah mengatakan itu, Suganuma-sensei mulai merekam menggunakan clipboard, menunjukkan sikap mencengkeram.

"43 kilo adalah skor rata-rata untuk siswa SMA laki-laki. Dan, Yoshikawa memiliki rekor tertinggi sebanyak 75 kilo. Dapatkah kamu melewatinya?"

Setelah candaan Sunaguma-sensei , mahasiswa laki-laki berukuran besar ---- anggota klub Judo Yoshikawa membuat senyum kecut.

"Hentikan Sensei. Tidak ada cara aku akan kalah dari Itsuka ........... bukan, jika kekuatan mencengkeramku kehilangan King Lear, aku akan memiliki krisis identitas"

"Kau punya hak untuk itu"

Siswa laki-laki sekitar * Ahaha * tertawa. Ini adalah fakta yang telah diketahui sehingga seakan menggambarkan sesuatu yang tidak berguna, [King Lear] adalah salah satu dari 4 tragedi di Shakespeare dan mengapa ada nama yang muncul di sini? Dia tidak bisa tidak merasa bahwa itu tidak digunakan bersama dengan makna aslinya.

Meskipun demikian, karena kesadarannya dipenuhi oleh mendung sekarang, Shidou tidak menanggapi hal itu sebagai sesuatu yang penting.

Dalam situasi itu, itu mungkin akan sulit untuk menyeberangi garis rata-rata, lupakan mendapatkan skor tertinggi ......... dia harus melakukannya. Ia memfokuskan kekuatan di tangan kanannya dan mencengkeram dinamometer tangan.Dan selanjutnya.

* Pan * saat dia mendengar suara, sesuatu yang keras terasa menyrempet pipi Shidou.

"...............?"

"O-oi, Itsuka"

Setelah Shidou memiringkan kepalanya, siswa sekitarnya fokus di sebelah kanan Shidou.
"Iya nih.......?"

Shidou diikuti oleh pandangan semua orang dan memandang ke arah dinamometer tangan di tangan kanannya. Ketika dia melakukan itu, ia menemukan dynamometer tangannya hancur. musim semi benar-benar membuatnya kejutan(note:saya bingung memilih kata yg cocok untuk nerjemahin 'squished') dengan grip hancur dan skala yang di atas, telah memantul. Rupanya, objek yang menyrempet pipi Shidou adalah serpihan benda itu.
Tiba-tiba, para siswa mulai membuat keributan.

"Ap-apa itu"

"Itsuka, berapa banyak kilo kekuatan gripmu ............"

"Tu-tunjukkan padaku"

Suganuma-sensei mengambil dynamometer tangan dari tangan Shidou dan mengambilnya kemudian melihatnya baik-baik dari berbagai sudut.

Dia kemudian * Haa * menghela napas.

"Aah ............ bagian semi logam mungkin sudah tidak baik. Kami telah menggunakan ini untuk waktu yang lama sehingga mungkin sudah mulai usang. Apakah kamu baik-baik saja Itsuka"

"Eh? Haa ......."

Setelah Shidou menjawab, suasana siswa meneguk, santai.

"Aaaah, apa yang kau ketahui, kau membuatku shock"

"Yah, itu begitu jelas, melanggar skala adalah satu hal, tapi merobek musim semi itu gila"

Para siswa mengangguk menegaskan keyakinan.

"......................"

Sementara mendengar berbagai suara di sana-sini, Shidou diam-diam membuka dan menutup tangan kanannya secara bergantian.

............ Aku tahu, dapat dipahami kalau kekuatan logam mulai lelah saat musim semi. Tidak ada cara Shidou bisa mematahkan dynamometer tangan karena ia tidak terlalu melalui pelatihan otot khusus, dan dia merasa sakit sekarang juga. Ketika Shidou meraih dynamometer tangan, ia praktis tidak menggunakan kekuatan apapun Di tempat pertama.

Dan, ketika Shidou berpikir seorang diri, suara Suganuma-sensei bisa terdengar lagi.

"Hei, lemparkan bola tangan itu sekarang. Lemparkan bola dari sini, sesuai dengan arahan. Rata-rata skor untuk sekolah tinggi sekitar 26 meter. Orang-orang dari klub bola tangan dan klub bisbol, tidak melanggar perolehan rata-rata ini baik-baik saja?"

Setelah Sunaguma-sensei mengetakan benerapa hal tentang itu, beberapa anggota klub di kelas membuat senyum kecut.

Kami kemudian mengikuti perintah guru; secara acak, siswa berdiri di tempat yang telah ditetapkan dan lemparkan bola.

"Tah!"

"Asai, 24 meteran!"

"Toryaa!"

"Yoshikawa, 30 meteran!"

"DARASHAAAA!"

"Tonomachi, Kau menginjak garis"

Suara mahasiswa dan pengukuran bergema masing-masing selama 10 menit. Dan kali ini giliran Shidou.

"Oke Itsuka! Bola Tangan tidak akan pecah sehingga kau dapat melemparkannya tanpa khawatiran"

".......... Okaay"

Setelah Shidou menjawab dengan nada lelah, ia mengambil bola secara acak dari keranjang bola dan berdiri di dalam garis lingkaran kapur.

Dia kemudian melakukan sikap dengan sisi mengangkat yang menandakan pengukuran sudah siap dengan pandangan kabur sebelum perlahan membawa tangan kanannya ke punggungnya.

"Touu!"

Tohka menghentakkan kakinya ke tanah dan mendarat maju di kotak pasir sambil berteriak.Kemudian, seorang mahasiswi dengan tape- Ai yang bertugas sebagai pengukur mendekatinya, dan mulai mengukur jarak dari garis loncatan ke tapak kaki jatuhan.

"Tohka-chan 2,9 meter!"

"Ooh! Dia mendapat tempat yang pertama!"

"Seperti yang diharapkan"

Seolah ingin menanggapi suara Ai, teman baiknya Mai bertepuk tangan.

Dilihat dari reaksi semua orang, dia melakukan pekerjaan yang baik melompat kedalam rekor yang masuk akal. Tohka mengangguk puas.

Setelah menyelesaikan pengukuran grip dan melempar bola tangan, gadis-gadis itu sekarang akan melalui pengukuran untuk tes lompat jauh. Tohka keluar dari sandbox dan mendekati para suster Yamai yang telah menyelesaikan pengukuran mereka.

"Kaka, tidak buruk Tohka"

"Persetujuan. Itu jumlah yang menakjubkan"

"Ooh, Kaguya, Yuzuru. Bagaimana denganmu?"

Ketika Tohka bertanya, Kaguya dan Yuzuru * Fufun * membusungkan dada mereka dan melipat lengan mereka.

"2,5 meter. Kuku, jika anak dari tornado- sepertiku serius, maka akan menyebabkan keributan. Kami mengubah format kompetisi untuk hari ini"

"Setuju. Kita tidak akan bersaing dalam mendapatkan skor, dan mencoba bersaing dengan melihat seberapa dekat kita bisa mendapatkan nilai set pertama. Itu mudah untuk pengukuran grip tapi, lemparan bola tangan dan lompat jauh cukup mendebarkan.

"Ooh, aku mengerti!"

Tohka memukulkan kedua tangannya sambil membuka mata lebar-lebar. Memang benar bahwa, mereka bisa bersaing tanpa menyebabkan kecurigaan apapun jika mereka melakukan itu.

Ketika Tohka dan Yamai bersaudari sedang dalam pembicaraan, siswa yang berikutnya setelah Tohka, selesai melakukan lompat jauh nya.

"--- Tobiichi-san, 2,91 meter!"

"Oooooooooooooooooooooo !?"

"Dominasi Tohka-chan hanya berlangsung selama 3 menit sulit dipercaya !?"

Tohka berbalik setelah ia mendengar suara-suara yang mengejutkan dari Ai Mai Mii.
Origami, mendekatinya dengan tampilan peduli. Tohka * mu * membuat mulutnya terlihat seperti kata へ.

".......... Origami, kau melakukan ini dengan sengaja?"

"Apa yang kau katakan?"

"Ini tentang skor. Mengapa kau dengan sempurna 1 sentimeter di atasku"

"Kebetulan"

".............. Benarkah? Aku pikir kau punya 0,1 kilo lebih tinggi dariku saat pengukuran grip"

"Kebetulan"

"Kau punya 1 sentimeter lebih jauh dariku saat melempar bola tangan"

"Kebetulan"

"Muu ............"

Karena dia mengulangi dengan tampak datar seperti itu, dia merasa bahwa itu benar-benar mungkin hanya kebetulan tapi ................ hal yang masih tidak masuk akal baginya. Tohka kemudian melanjutkan kata-katanya sambil melihat langsung ke Origami.

"Lalu untuk yang berikutnya, Origami kau mulai yang pertama. Kemudian aku akan mengakui kalau itu hanya kebetulan"

"Kalau aku tidak bisa melakukannya"

"Aku tahu itu sengaja!

Dia tidak bisa menahan diri dan berteriak. Origami tidak lagi menatap Tohka, dan mengalihkan pandangannya menuju halaman sekolah ------ menuju ke arah dimana siswa laki-laki menjalani pengambilan pengukuran mereka.Dilihat oleh apa yang dilihatnya,mereka sekarang akan melakukan lemparan bola tangan. Sekarang dia berpikir tentang hal itu, anak laki-laki yang menyebabkan keributan selama pengukuran grip. Mungkin, ada masalah yang terjadi yang menyebabkan pengukuran lebih banyak menyita waktu?

"Nu?"

Pada saat itu, ia melihat sesuatu. Rupanya, itu adalah giliran Shidou yang akan melempar bola tangan.

Namun, Tohka mengerutkan kening alisnya. Gerakan kaki Shidou di tempat lemparan adalah bukan merupakan sikap dari seseorang yang sedang sakit. "Muu, apakah Shidou akan baik-baik saja"

"Aku tahu dia tidak dalam kondisi baik. Aku harus membawanya ke rumah sakit. Dengan memberinya seorang princess carry"

"Tunggu, mengapa ada kebutuhan untuk memberinya pelayanan princess carry !?"

Dan, dengan cepat Tohka meraih tangan Origami ini.

--- * Hyuuuugooooo * hanya ketika mereka berpikir mereka mendengar suara angin yang dibelah terpisah; garis lurus dibentuk melalui tangan Shidou kearah langit.

"Hah...........?"

Suara heran seseorang bisa terdengar terlepas dari mana asalnya.

Tapi, itu hanya kejadian alami. Itu bukan parabola; sementara disaat yang bersamaan tergambar garis lurus seolah-olah itu digambar menggunakan penggaris, bola tangan membelah awan dan menghilang ke langit. Melihat itu, daripada menyebutnya bola, itu lebih tepat untuk menyebutnya rudal balistik atau mesin tempur yang ditembakkan menggunakan peluncur. Mungkin permukaan bola terbakar karena gesekan atmosfer; itu meninggalkan garis asap seperti jejak uap yang meleleh ke udara.

"....................."

suasana sekolah terhanyut dalam keheningan.

Dalam keheningan itu, Mii bergumam [........... Bye bye * Glitter *] tapi, tidak ada jawaban.
Pada akhirnya, lemparan luar biasa diatas nalar dari Shidou ini dapat diselesaikan dengan "Itu karena aliran udara ke atas yang kuat". Sebaliknya, itu lebih tepat untuk mengatakannya seperti itu, setiap orang tidak akan mengerti kecuali sudah diatur seperti itu.

Apapun, 10 menit berlalu setelah keributan. Pengukuran fisik dilanjutkan dan itu adalah pengukuran waktu sprint jarak 50 meter.

"Oke, selanjutnya, gadis-gadis Yatogami-san, Tobiichi-san, Yamabuki-san. Males- Tonomachi-kun, Asai-kun, Itsuka-kun. Silahkan masuk dalam posisi"

Mahasiswa yang bertanggung jawab memberikan perintah. Tohka * umu *, mengangguk dan berdiri di depan garis putih. Berikutnya, Origami dan Ai mengikutinya; siswa laki-laki kemudian diposisikan di belakang mereka, dan Shidou terlihat gemetaran di sana.

"Mu ........... Shidou, kondisimu terlihat kurang baik sehingga tubuhmu terlihat bergoyang-goyang. Kamu tidak perlu memaksakan diri jika kamu merasa benar-benar sakit?"

"Hn, aah ......... tidak apa-apa"

............ Tohka tidak harus memikirkannya sebagai sebuah masalah karena orang yang dia khawatirkan mengatakan bahwa dia akan baik-baik saja.

"----- Oke, kita akan mulai. Laki-laki rata-rata adalah 7,38 detik, perempuan rata-rata adalah 9.02 detik. Semuanya lakukan yang terbaik"

Setelah mengatakan itu, siswa yang bertugas memberi aba aba. Mereka mendengarkannya dan meletakkan tangan mereka di tanah, mengambil start sambil membentuk sikap.

"Sekarang ........ siap, * Don *!"

Siswa yang bersangkutan mengayunkan tangannya ke bawah.

Tohka memfokuskan kekuatan ke kakinya dan menghantamkan kakinya tanah untuk menerkam ke depan. Dia kemudian meninggalkan yang lain dan berlari dalam lintasannya.
Tapi, ketika dia berpikir dia berjalan sendiri, sosok bayangan muncul di sampingnya .

----- itu Origami.

"Kuh ........!"

Dia melihat Origami berjalan sejajar dengannya. Dari ekspresi yang dia lihat, dia bisa melihat tujuan tersembunyi dari itu. Kemungkinan besar, dia mungkin berencana untuk menang dengan melewati Tohka gol dalam perbedaan 0,1 detik.

"Aku tidak akan membiarkanmu .......!"

Tohka mengepalkan tangannya dan menambah kecepatan nya. Namun, Origami menyesuaikan kecepatan nya untuk menselaraskannya dengan miliknya dan tidak akan membuat jarak apapun. kecepatan mereka terus meningkat seolah-olah mereka bersaing.

Tapi ----- dia melihat sesuatu.

Karena semangat kompetitif Tohka dengan Origami, dia berjalan pada kecepatan sangat melebihi gadis SMA rata-rata.

"Sampah................"

Jika dia membuat rekor baru, dia akan mendapatkan perhatian yang aneh ditujukan padanya. Artinya, dia akan menyebabkan masalah untuk <Ratatoskr> yang memberikan tempat bagi mereka untuk hidup.

 Apa yang harus dia lakukan----

Tapi, ketika Tohka berpikir tentang itu.

* Bishuuuu * bayangan melewat Tohka dengan kecepatan yang luar biasa.

"Nu -----?"

--- Dia menyadari itu setelah beberapa saat.

Itu bayangan Shidou yang berjalan di tanah seperti kembang api roket.

"!? I-Itsuka-kun .......... waktu-4.38 detik .........."

"Aku aku aku aku!?"

"Tunggu sebentar, tidak catatanku mengatakan skornya 5,56 detik !?"

"Terlebih lagi, Itsuka-kun sedikit terlambat dalam startnya!?"

"Ehh, lalu apa yang kedua itu nyata!"

Para siswa di garis gawang mulai menjadi berisik.

"HNN ..........ada apa dengan kalian semua, tampak terkejut dan ........."

Tapi, orang yang menatap Shidou tidak tampak khawatir ........ bukan, dia kepalanya tampak bergoyang-goyang tak menentu seakan kesadarannya itu kosong sebelum ia kehilangan daya dan roboh.

"! Shidou!"

"Shidou -----"


Seketika itu Tohka dan Origami menambah kecepatan mereka lebih tinggi, mereka melewati gawang dan berlari ke arah Shidou.



........ Ada sesuatu yang aneh.

Dalam kesadarannya yang kabur, Shidou mencoba untuk berpikir.
Shidou sekarang berada di tempat tidur rumah sakit. tubuhnya begitu lesu, dia dibawa ke sana untuk beristirahat tapi, lupakan untuk semakin baik, itu secara sepihak hanya semakin parah.

matanya mendung, pikirannya kosong, tubuhnya diselimuti oleh panas dan kelelahan luar biasa menyerang tubuhnya. Ini seolah-olah, dia menunjukkan gejala terserang influenza jahat.

Tapi, masalahnya bukan itu.

"............ Apa yang terjadi denganku"

Setelah Shidou bergumam lirih, dia mengangkat tangan kanannya yang sedikit gemetar dan menatapnya.

--- Beberapa jam yang lalu, dia menghancurkan dynamometer tangan, dan membuat bola berbelok ke bintang dengan tangan kanannya.

Seluruh kelas dan guru olahraga terkejut tapi, orang yang merasa paling syok adalah Shidou. Shidou benar-benar tidak serius ...... bukan, hasil yang bahkan tidak harus keluar bahkan jika dia menggunakan kekuatan penuh.

Seolah-olah -------

".........Spirit............"

Dengan suara yang tidak lengkap, gumamnya.

Ya. Dia berpikir bahwa kekuasaan adalah sesuatu yang mirip dengan yang para roh memiliki.
Memang benar bahwa Shidou memiliki kemampuan para spirit dengan menyegel Reiryoku milik mereka yang telah membuka hati mereka kepadanya.Juga, meskipun itu untuk waktu yang terbatas, dia telah mewujudkan kekuatan Roh yang berupa Angel dan menggunakannya.

Tapi seperti hari ini, itu tidak seperti ada musuh dan tidak seperti orang sedang menghadapi bahaya; oleh situasi, itu adalah pertama kalinya dia menampilkan kekuasaannya tanpa dia sadari.

"Hanya apa ini ..............."

Dan, pada saat itu, tirai yang mengelilingi tempat tidur ditarik terbuka penuh semangat.

"Shidou!"

Dia pikir dokter sekolah yang menjenguknya kembali tetapi ----- dia salah. Orang yang ada di sana adalah adiknya Kotori dimana dia mengenakan seragam siswa sekolah menengah.


"Hmm ......... Kotori? Apa yang kau lakukan di sini .............."

"Aku mendapat telepon dari gadis-gadis. Mereka mengatakan kepadaku kalau Shidou terserang demam dan roboh ----- apalagi, dia menggunakan kekuatan yang hanya Roh memiliki.

Apakah ada masalah dengan tubuhmu ....... tunggu, aku tidak perlu bertanya ku kira "

Kotori menatap Shidou dan membuat wajah serius.

"Mungkin .......... kamu punya penjelasan kenapa ........? Tubuhku telah bertindak aneh selama beberapa jam .......... bahkan aku tidak tahu kenapa ........... "

"............ Begitu, mari kita memeriksa kondisimu di fasilitas <Ratatoskr>. Aku sudah siap mobil di belakang sekolah. Bisakah kamu berjalan?"

"Aah ............. aku tidak bisa melakukannya terlalu banyak"

Setelah Shidou mengatakan itu, ia perlahan-lahan mengangkat tubuhnya dan mengenakan sepatu indoor yang disiapkannya di sisi tempat tidur.

Dia kemudian keluar ruangan sambil meminjam tangan Kotori.

"Uu, Kuh ......."

Sementara tubuhnya gontai, dia berjalan menyusuri koridor. Ini berlawanan dari waktu makan siang sebelum dia mengetahuinya. Dia bisa melihat siswa dengan Bento mereka di mana-mana. Ada orang-orang dengan rasa ingin tahu melihat Kotori berseragam sekolah menengah sambil membantu Shidou untuk berjalan, tapi, ia tidak memiliki waktu luang untuk menanggapi hal ini.

Dia ingin kembali ke kelas dan mengambil buku dan tasnya Jika mungkin tapi, itu jelas sulit untuk memanjat tangga sekarang. Ini mungkin ide yang lebih baik untuk meminta gadis-gadis untuk itu.

"--- Shidou! Kotori!"

Ketika Shidou berpikir bahwa ketika dia berjalan maju, suara Tohka bisa terdengar dari depan.

Setelah kemudian dia perlahan-lahan mengangkat wajahnya, dia mengetahui bahwa Tohka, Origami dan suster Yamai, mereka semua berlari ke arahnya.


"......... Kalian. Kenapa kalian semua di sini ..........."

Ketika Shidou bertanya, para suster Yamai menjawab dengan tegas.

"Itu sangat jelas. Ini waktu makan siang dan kami berpikir untuk menuju ruang penyembuhan untuk melihat kondisimu"

"Pertanyaan. Aku punya pertanyaan untukmu juga Shidou. Bukankah kau seharusnya beristirahat?"


"Aah .......... Aku pikir hari ini ............. Aku akan pulang lebih awal ............. Kotori sudah menyiapkan mobil jadi, aku akan kesana ......... "

Setelah Shidou mengatakan, 4 dari mereka * aku mengerti * dipahami. Dan segera, Origami melangkahmaju.
"Lalu, aku akan meminjamkan bahuku sampai kita mencapai sana. Aku juga bisa meminjamkan pinggulku juga jika kau ingin. Mari bergegas, Shidou"

"Mu ............"

Tohka ingin mengatakan sesuatu ketika mendengar kalimat Origami tapi, dia berhenti. Kemungkinan besar, dia merasa menyesal karena Origami mengatakannya yang pertama tetapi, setelah melihat keadaan Shidou, dia mungkin menilai bahwa itu bukan waktu untuk berdebat.

"HNN ............ Maaf. Tapi, kita harus bergegas jadi ok ------ Wah"

Dan, sekali Shidou maju selangkah dengan terhuyung-huyung dan menjatuhkan tangannya di sisi kiri jendela.Dan pada saat itu. Dimulai dengan tepat saat tangan Shidou menyentuh, retakan muncul sekitar tangannya dan * Pan * fragmen kaca terpental keluar bersama-sama dengan suara kaca pecah.

"Heh ............?"

Shidou mengeluarkan suara konyol, dan menatap jendela yang memiliki peningkatan ventilasi dalam sekejap. Para siswa di sekelilingnya melihatnya dengan mata terbuka. Ai Mai Mii yang kebetulan ada disana mulai berteriak.

"Eh? Suara itu ..........."

"Uwah, Err, kaca pecah!"

"Apa? Apakah Itsuka-kun merusak jendela sekolah? Apakah kau ingin lulus atau sesuatu?"

"N-tidak, bahkan aku ................"

Shidou meninggalkan jendela sambil merasa bingung. Dan, dia akhirnya menempatkan tangannya di dinding saat ini dengan momentum yang tersisa.

Ketika ia melakukan itu, meskipun ada hampir tidak ada kekuatan dimasukkan ke dalamnya, dinding tebal penyok seolah-olah itu adalah kue bolu. Ai Mai dan Mii seketika terkejut ketika mereka melihat bahwa.

"Wah! Eh! Apa itu !?"

"Semua yang di sentuh akan rusak !?"

"Itu hanya seperti jantung Giza giza !?"

"Shi-Shidou! Apa yang terjadi denganmu sekarang! Hanya apa yang ----"

Tohka mengatakannya dengan cemas.

"Bahkan aku tidak tahu ..........."

Shidou menyipitkan matanya pada saat itu. Debu bangunan halus yang timbul ketika Shidou menghancurkan tembok itu merangsang saraf hidungnya.

"---- A-Achoooooo!"


Dia membuat bersin dengan skala besar besar. Dan pada saat itu, angin mengamuk seperti angin topan raksasa meniup di seluruh koridor. Jendela berderit, print out terbang melayang, dan rok siswa perempuan tersibak ke atas.

"Uwah !?"

"................"

"U-Ukyaaa !!"

"Terganggu. Apa itu barusan"

"Ba-bahkan aku ...... Uguh ........."


Setelah Shidou kepala Shidou mulai terhuyung ---- dia kemudian roboh divkoridor.





"--- Untuk berpikir bahwa <devil> akan jatuh ke tangan <Ratatoskr>"

Di sebuah ruangan di industri DEM cabang Jepang, direktur-Isaac Westcott membuat desahan kecil.

Dia pria di pertengahan umur tiga puluhan dengan karakteristik mata setajam pisau dan rambut pirang abu gelap. Dia mengenakan setelan jas hitam gelap yang menunjukkan bahwa tidak ada celah dan melihat ke bawah pada dokumen yang berserakan di atas meja.

"Aku minta maaf"

Orang yang menjawab kepadanya adalah seorang gadis dengan rambut pirang Nordic berdiri di sampingnya.

Ellen Mathers. Kepala 2 eksekutif bayangan DEM dan Wizard yang dimanjakan dengan nama sebagai yang terkuat di dunia.

Setelah Westcott mengangkat bahunya tinggi tinggi, dia memalingkan kepalanya.

"Kau tidak perlu meminta maaf. Bahkan aku tidak memprediksi <devil> peduli"

Tapi, dia membuat desahan.

"----- Sesuatu yang dibuat secara alami oleh Roh Inverse;. Ini kekecewaan ketika kita kehilangan sampel penting lainnya dari <Princess> Aku belum pernah melihat roh inverse seperti dia sebelumnya"

Setelah mengatakan itu, dia memutar kursinya dan melihat ke luar jendela.

Westcott dan Ellen, 3 bulan yang lalu, menangkap Roh <Princess> dan berhasil menginversingnya nya. Ketika waktu itu, mereka kehilangan gedung cabang DEM Jepang, fasilitas di dekatnya, dan banyak dari Wizards bersenjata mereka tetapi ----- mereka adalah hal-hal sepele.

Perbaikan untuk bangunan setengah hancur dan fasilitas telah dilakukan berkat Realizer, dan dia hanya bisa membuat <Bandersnatch> s lagi. Baik Wizards adalah kerugian besar tapi, dilihat melalui yayasan tercinta mereka, itu adalah pengorbanan dimana mereka tidak bisa berbuat apa-apa.

"Tentu saja, Spirits tidak biasanya muncul dalam keadaan Inverse mereka. ---- Hanya apa alasan <devil> berdiri di jurang keputusasaan? dengan minat yang tak ada habisnya. Ini sangat menarik sehingga aku ingin memiliki kajian di atasnya jika mungkin "

Sementara mengatakannya, Westcott berdiri dari kursinya.

"Dengan cara --- Ellen. Aku mendapat panggilan telepon dari fasilitas di Pulau Neryl barusan"

Pulau Neryl. Ellen mengejang bahunya saat mendengar nama itu.

Nama itu menandakan, pulau DEM memiliki wilayah di Samudra Pasifik, serta laboratorium yang dibuat di bawah tanah.

Itu sesuatu yang normal bagi Ellen untuk menanggapi nama itu. Itu karena, sebagian besar rahasia DEM ini ---- Khusus Bencana Alam bentuk kehidupan dia pernah ditangkap dan terkunci jauh di dalam fasilitas.

"Sepertinya kita selesai memproses [Material A]. Inverse dari <Princess> telah memberi kita kemajuan besar. Perkiraan tingkat keberhasilan 75% .---- nomor Mereka tidak terlihat begitu buruk?"

"Kemudian"

Westcott terdistorsi bibirnya ketika ia mendengar kata-kata Ellen.

"Ya .---- Sudah waktunya kita mencoba membuat jenis inverse kita sendiri yang sempurna?"

Catatan terjemahan dan Referensi Riajuu king Raja dari kehidupanmu sepenuhnya dan kedengarannya seperti King Lear dari Shakespeare. 
Facebook Twitter Google+