Bab 2 : Raja Bulan Maret | YuukiNovel

Bab 2 : Raja Bulan Maret



Di ruang pertemuan bawah tanah yang dimiliki oleh <Ratatoskr>.

Kotori menghadap beberapa boneka yang ditempatkan di meja bundar.

Dan tentu saja, itu tidak seperti dia sedang berbicara dengan boneka. Speaker ditempatkan di setiap masing-masing boneka dan masing-masing terhubung ke pemimpin tertinggi <Ratatoskr> di dunia.

"---- Komandan Itsuka. Apa artinya ini"

Pembicara menempatkan diri di bawah mouse yang menangis, sedang memberikan suara sempurna nan menyedihkan seperti wajah boneka.

"Bukankah Itsuka Shidou ini akan kehilangan kontrol kemungkinan sangat rendah?"

"................ Data itu benar. Kasus ini seharusnya tidak terjadi. Setiap tanggung jawab mengarah padaku"

"Ini bukan sesuatu yang kita dapat diselesaikan dengan hanya kau yang mengambil tanggung jawab"
Bulldog Pelawak mengangkat suaranya dengan nada marah.

"Dia memiliki Reiryoku dari 8 roh yang tersimpan dalam tubuhnya sekarang. Jika kemudian dia kehilangan kontrol........... berapa banyak kerusakan yang kau pikir akan terjadi!"

Boneka kucing jelek berbicara dengan nada untuk memojokkan.

"Tenang .----- kita siapkan <Dáinsleif> untuk hal ini?"

"................. Eh"

Kotori mengerutkan kening alisnya dan membuat ekspresi kebencian ketika dia mendengar kata-kata itu.

Sekarang dia berpikir tentang hal itu, itu adalah rencana Kucing jelek yang menempatkan [Kondisi] kemampuan Shidou untuk menutup Spirits hingga mendapat pengakuan.

"....... Namun, para spirit menempatkan Itsuka Shidou sebagai keberadaan yang mereka sayangi. Jika kita membunuhnya sekarang, itu akan membuat para spirit mengamuk dan mungkin akan berakhir inversing dalam skenario terburuk, benar?"

"Aah, itu mungkin dalam keadaan normal. Tapi, itu cerita yang berbeda sekarang kan?"

"Itu ............. tapi tidak peduli kemungkinan yang akan terjadi, kita akan kehilangan semua kekuatan Roh yang kita kumpulkan apabila itu terjadi, benar?"

"Aku tahu. Tapi, itu jauh lebih baik daripada skenario terburuk, benar?"

Anjing bodoh diam setelah mendengar kata-kata kucing jelek. Dalam situasi seperti ini, yang jelas harus menunjukkan kesepakatan.

"................"

Kotori mengertakkan gigi. ------- Semua dari mereka serasa mengencingi kotori.

Ini tidak terdengar seperti luapan emosi Kotori yang keluar tapi, kucing jelek terus mendesak Kotori dengan kata-kata.

"Dengan mengatakan seperti itu, Komandan Itsuka. Aku mengandalkanmu untuk pembuangannya, jika terjadi sesuatu. Itulah peranmu"

"..................."

Kotori mencoba merespon dengan mendorong tongkang di sisi lain speaker, memukul orang sombong yang memberikan suaranya untuk kucing jelek.

Tapi, lebih cepat dari balasan Kotori, Boneka tupai duduk di belakang meja lingkaran ------ ketua dewan ini rapat-Eliot Woodman memberikan suaranya.

"------ Jangan salah paham tentang hal ini, Komandan Itsuka"
"Eh ..........?"

"Tugasmu yang paling penting adalah untuk tidak memberikan penilaian ketika saatnya tiba. Hal ini rutin dilakukan untuk mencegah [Ketika saatnya tiba] terjadi""..............!"

"Aku mengandalkanmu, Komandan Itsuka"

".........Baik!"

Kotori tanpa mengubah posisi duduknya memberikan hormat.





Setelah beberapa jam setelah Shidou pingsan. Gadis-gadis itu berada disebuah area di suatu ruang-seperti tempat peristirahatan besar, dimana mereka masih mengenakan seragam mereka.

Tempat itu adalah bagian dari fasilitas bawah tanah yang dimiliki <Ratatoskr>. Ada beberapa mesin penjual, monitor, dan tanaman hias di samping dinding, sementara meja dan kursi ditempatkan di ruang acak.

Biasanya, tempat ini adalah di mana anggota organisasi bercakap-cakap selama istirahat tapi ------ ruangan ini sekarang dibalut dengan suasana yang suram seolah-olah merupakan ruang tunggu dari ruang operasi.

Setelah peristiwa tersebut, gadis-gadis berniat membawa Shidou pulang lebih awal dan setelah bertemu dengan orang yang dikirim oleh <Ratatoskr>, mereka mendampingi Shidou berada di fasilitas ini.

Karena pengobatan dan analisis memakan waktu, mereka disuruh pulang lebih dulu tapi, Tohka, Origami dan Yamai bersaudari tidak bergeming. Jika sesuatu terjadi pada Shidou setelah mereka meninggalkannya ............... hanya pikiran itu, yang membuat mereka enggan untuk pulang.

"Apakah Shidou akan baik-baik saja .........."

Siapa yang tahu berulang kali Tohka meggumamkan kalimat itu tak ada jawaban di ruangan itu.

Namun, tidak ada yang menyalahkan dia. Itu hanya normal. Semua orang di sini juga merasakan kecemasan yang sama.

"Dia akan .............. pasti"

"Ya ya, dia akan lekas sembuh dan daisy jika kita menjaganya. Ah, kita dapat meningkatkan demamnya bukan?"

Orang yang menjawab Tohka adalah gadis kecil yang duduk di depan Tohka dengan boneka kelinci yang dikenakan di tangan kiri gadis itu.

Yoshino dan temannya [Yoshinon]. Sama seperti gadis-gadis yang lain, dia adalah Roh yang tinggal di mansion di samping rumah Itsuks. Dia juga mendengar kabar kalau Shidou pingsan dan berlari di sini.

"It-itu benar .............. Kotori dan Reine bersamanya. dia pasti akan baik-baik saja ..............."

Tapi, setelah Tohka membuat anggukan, gadis dengan ekspresi yang buruk duduk di samping Yoshino, membuka mulutnya dengan wajah gelap.

"........... Tidak, aku bertanya-tanya tentang itu. Selalu ada yang hal tidak mungkin. Aku pikir lebih baik untuk mempersiapkannya hanya dalam kasus ............... . "

Dll, dia mengatakan itu dengan cara yang membuat suasana awalnya suram bahkan menjadi lebih suram. Tohka tampak shock setelah mendengar kata-kata yang terdengar pasrah.

"A-ada cara ..............."

"Hei! Jangan mengatakan hal-hal yang tidak menyenangkan seperti!"

"Memarahi. Itu benar Natsumi. Tohka akan mempercayainya"

Yamai bersaudari angkat bicara. Ketika mereka melakukan itu, Natsumi mengejangkan bahunya dan menyusut dia membungkuk kembali bahkan lebih.

"........... Tapi berdasarkan pengalamanku, mempertimbangkan segala kemungkinan setelah berpegang pada harapan dan memiliki beberapa persiapan untuk skenario terburuk sebelum terlambat; pilihan terakhir adalah jauh lebih baik kan..... ......? "

"Tidak ada, seperti yang kami katakan, bisakah kamu berhenti berbicara dengan segala kemungkinan negatif!?"

".........Sangat menyesal............."

Setelah Kaguya mengatakannya dengan suara melengking, Natsumi memasang ekspresi meminta maaf.
Setelah beberapa saat dalam keadaan itu, suasana berubah menjadi hening. Suara jam analog yang ditempatkan di dinding terdengar keras dan aneh.

"----- Namun demikian"

Origami berbicara seolah-olah untuk memecah keheningan.

"Tidak peduli seberapa buruk kondisinya, kondisi Shidou sedang tidak normal hari ini. Ini seperti ----- Roh yang tidak mampu mengendalikan kekuatannya"

"........................."

Mendengar kata-kata Origami, Tohka,Yamai bersaudari, semua orang mengetahui apa yang yang terjadi pada Shidou hari ini, * Muu * tenggorokan mereka tergerak.

Memang benar bahwa Shidou telah jatuh sakit berkali-kali sebelumnya. Terutama, dia tampak cukup kesakitan saat dia terbaring di tempat tidur saat menderita penyakit gondok.

Tapi, seperti apa yang dikatakan Origami, hari ini Shidou jelas berbeda dari waktu itu.

"Maksudmu ............ Shidou juga Roh?"

"Aku tidak tahu"

Origami memalingkan kepalanya tanpa mengubah ekspresinya. Tapi setelah beberapa saat, dia melanjutkan [tapi].

"Aku tidak bisa membayangkan apabila Shidou menjadi manusia normal. Mengesampingkan masalah pertama, bahkan alasan mengapa Shidou dapat menyegel kekuatan Spirit tidak ada kejelasan pada kita"

"................... Artinya, baik Shidou atau <Ratatoskr> menyembunyikan sesuatu dari kita?"

Orang yang mengatakan itu Natsumi yang bersembunyi di bawah bayang-bayang Yoshino.

"Aku tidak berpikir sejauh itu. Ada kemungkinan bahwa <Ratatoskr> dan Shidou belum sepenuhnya memahami alasan mengapa Shidou memiliki kemampuan ini dan seperti apa identitas aslinya .------ tetapi, dalam kasus lain, organisasi <Ratatoskr> memiliki terlalu banyak misteri. "

Origami berbicara terus dengan lancar.

"Aku bersyukur bahwa mereka menyelamatkankanku. Aku sangat bersyukur hingga tidak bisa mengungkapkannya dengan kata kata. Tapi, mengapa <Ratatoskr> melindungi Spirits di tempat pertama? Jangan kau berpikir bahwa tindakan berbahaya ini tanpa ada pendanaan dan hanya membuang-buang sumber daya? "

"Itu .........."

Tohka menarik kembali bibirnya.

Tidak, Tohka tidak sendirian dalam hal ini. Kaguya, Yuzuru, Yoshino dan Natsumi sedang melihat Origami sambil tetap menjaga untuk tetap tenang.

Mungkin sama seperti apa yang dikatakan Origami. Pada awalnya Tohka, yang mengerti dunia ini tidak mempertanyakan ini sebelumnya, tapi, setelah menjalani gaya hidup manusia, dia dapat memahami betapa otoritas gila organisasi <Ratatoskr> memiliki.

Organisasi tersebut melakukan segala sesuatu yang mereka bisa untuk anak-anak. Dan secara alami, mereka tidak sadar mengenai ini karena mereka adalah orang-orang yang diberkati tetapi, tanpa <Ratatoskr> gadis-gadis bahkan tidak bisa pergi ke sekolah.

Mengapa mereka melakukan sejauh itu untuk memberikan keramahannya seperti yang mereka lakukan untuk gadis-gadis ----- dan sekarang bahwa mereka diminta melakukan hal itu lagi, itu adalah fakta bahwa mereka tidak bisa segera mendapat jawaban mengenai hal itu.

"Muu ............"

di saat yang sama Tohka membuat erangan menyakitkan, pintu kamar terbuka dan Kotori dan Reine datang dari dalam.

"---- Kotori!"

"Hai Tohka. Maaf kalau kakakku membuatmu kesulitan"

Setelah Tohka berteriak, Kotori mengangkat bahu sambil melihat sekeliling ruangan.

"...........? Apa yang salah?"

Kotori memiringkan kepalanya seolah-olah dia merasa suasana aneh mengisi ruangan. Origami kemudian merubah topik dengan memalingkan kepalanya.

"Tidak ada. Lebih penting lagi, bagaimana kondisi Shidou ini?"

".....................?"

Kotori menatap setiap orang satu persatu dengan heran tapi, dia langsung mengangguk."Baiklah aku akan menjelaskannya .............. tapi, ngomong-ngomong Miku tidak ada di sini"

Setelah Kotori mengatakan itu, Reine berdiri di sampingnya diam-diam memberikan jawaban.

"............. Aku sudah memanggilnya tapi; ternyata dia di Kansai karena pekerjaannya"

"Uuuun, maka aku tidak punya pilihan lain. Nah, hal-hal yang harus dilakukan apabila dia tiba di sini hari ini. Pertama, aku akan memberitahu semua orang -----"

Tepat ketika Kotori sampai di sana, suara derap kaki yang keras terdengar dari koridor.

"----------- Daaaaaaaaaaaaaaaaaarrrrrrliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinngggggggggggg !!"

"Eh?"


Setelah Kotori membuka matanya lebar-lebar, bayangan datang dan melompat dari pintu yang terbuka dan memeluk Kotori yang berdiri di sana dengan erat.

Dia adalah seorang gadis dengan postur tinggi dengan rambut ungu kebiruan. Dia masih dalam make-up, dan mengenakan pakaian cantik yang tampaknya menjadi kostum panggungnya; dengan mantel yang ditempatkan di atas pakaiannya.

"Mi-Miku !?"



Kotori berteriak tapi, Miku memperkuat kedua lengannya seolah-olah dia tidak melihat dan memeluk Kotori erat sambil mengusap pipinya.

"Apakah kamu baik-baik saja Darling !? Aku tidak bisa diam saat mendengar kamu pingsan, oleh karena itu Miku menyewa helikopter dan bergegas pulang!"

"Hei ........ tenang -------"

"Aaah, betapa menyedihkannya kau Darling! Kamu ternyata kecil ............! Bukankah lengan, kaki dan bagian lain menjadi licin !? Sekarang aku berpikir tentang hal itu, kulitmu begitu halus seperti kamu adalah Kotori-san! "

"Ini bukan" Seperti "Ini benar-benar aku!"

Setelah Kotori berteriak, Miku akhirnya membuka mata lebar-lebar.

"Oh kamu, Kotori-san. Apa yang kau lakukan di sini? Kau muncul dalam pelukanku sebelum aku menyadarinya, Kufufu, Kotori benar-benar suka kalau dimanjakan"

"Kau melakukan ini dengan sengaja kan !? Selain itu, bisakah tanganmu berhenti menggiat di tubuhku !?"


"Aahhn, pelit"

Setelah Kotori mendorong Miku untuk menjauhkan diri darinya, Miku merasa enggan dan mengerutkan bibirnya.

"Serius .................. pergilah duduk dimana saja yang kau inginkan. Aku akan menjelaskan kondisi Shidou saat ini."

"Okaaay"

Miku mengangkat tangannya dengan patuh dan duduk di kursi yang ada di dekatnya. Natsumi mengejangkan tubuhnya dan pindah ke posisi di mana Miku tidak bisa melihatnya.

Kotori mendesah lembut setelah melihat itu, sebelum melihat ke arah Reine.

"Lalu, Reine, aku mengandalkanmu"

"..........Baik"

Setelah Reine mengatakan itu, dia menyebar terminal di atas meja dan mulai mengoperasikan sesuatu.

Ketika dia melakukan itu, monitor besar dipasang di dinding ruangan, menunjukkan layar yang sama seperti yang ada di terminal Reine.

"Itu ............"

Tohka bergumam lirih sambil melihat di monitor.

Ada beberapa nomor sekitar diagram tubuh Shidou dengan grafik yang ditunjukkan di atasnya.

"Ini adalah grafik yang dibuat setelah menganalisis kondisi Shidou saat ini. ------ Hal ini akan lebih cepat bila dioperasikan di <Fraxinus> tapi seseorang tertentu membuat sebuah kerusakan di saat pemakaian terakhir kali"

"Ada beberapa orang jahat di luar sana"

Setelah Kotori mengatakan sesuatu yang ironis, Origami segera menjawab kembali dengan sikap acuh tak acuh. Kotori membuat senyum kecut sambil mengangkat bahu."-----Mengesampingkan hal itu, ini adalah wilayah pada tubuh Shidou saat ini. Lihatlah garis merah pada grafik. Itu menandakan pembacaan Reiha pada kondisi Shidou saat ini. Singkatnya, itu termasuk nilai-nilai gila .......... ..tapi baik, fakta bahwa kita dapat mengamati Reiha pada manusia dengan sendirinya adalah hal yang aneh meskipun "

"Muu ............ aku tidak sepenuhnya mengerti tapi, mengapa hal ini terjadi?"

Setelah Tohka bertanya, Kotori berbicara dengan [Reine]. Reine kemudian merespon dan mengubah grafik yang ditampilkan menjadi sesuatu yang lain.

Pada layar, Spirit ditempatkan di sekitar Shidou yang ditempatkan di tengah. Ada garis bercahaya redup antara Shidou dan setiap Spirits; cahaya itu bergerak maju dan kembali pada setiap baris.

"............. Pikirkan ini sebagai kondisi normal Shin memiliki kemampuan untuk menutup Spirits Reiryoku tetapi, bahwa itu tidak seperti dia sepenuhnya yang mengendalikan kekuasaannya atau mengisolasi suatu tempat dari Spirits.; suatu hubungan arus terlihat terbentuk antara dia dan Spirits, dan sementara dia mempertahankan sebagian besar Reiryoku dalam dirinya, aku menginginkan kalian semua untuk berpikir bahwa kekuatan perpindahan arusnya melingkar secara sedikit demi sedikit "

Riene menekan tombol sambil mengatakan bahwa. Ketika dia melakukan itu, cahaya yang datang dari Shidou didistribusikan menuju Spirits melalui arus.

"........... Gambar ini menunjukkan apa yang terjadi ketika Para spirit memiliki kondisi mental yang tidak stabil. Rasio Reiryoku pada diri kalian dan Shin akan berubah, memberikan kalian semua kemampuan untuk mewujudkan Angel dan Astral Dress"

"Fumu ...... aku mengerti"

"Menunjukkan. Kaguya berpura-pura untuk memahami"

"Ak-aku tidak berpura-pura! Aku benar-benar mengerti!"

Kaguya dan Yuzuru mulai mengalami pertengkaran kecil. * Kohon * Reine kemudian membuat batuk kecil.
"............ Dapatkah aku melanjutkan?"

"Y-ya ..........."

"Permintaan maaf. Silakan lanjut"

Setelah keduanya menjatuhkan bahu mereka, Reine mengutak-atik Terminal lagi dan kembali ke layar sebelumnya.

"........... Dan, ini adalah apa yang terjadi dengan tubuh Shin saat ini"

disaat yang sama Reine mengatakan hal tersebut, arus distribusi antara Shidou dan Spirits menyusut saat ini dan cahaya bergerak berbalik lebih lambat.

"I-itu ............"

"............. Setelah melihat hasil dari analisis kami menemukan arus yang terhubung antara kalian semua dan Shin tiba-tiba menyusut dan menghalangi siklus Reiryoku"

"Apa artinya?"

Sementara membuat alisnya terlihat seperti bentuk 八 karena kecemasan, Yoshino bertanya; Reine kemudian mengangguk dengan tindakan bergoyang-goyang.

".................. Aah, jika biasanya arus Reiryoku bergerak teratur secara melingkar, pada kasus ini berhenti di Shin ----- dan menyebabkan situasi overheat. Itulah alasan untuk gejala Shin . karena Reiryoku tidak punya cara untuk pergi, itu muncul melalui tubuh Shin dan mungkin menampilkan dirinya sebagai kemampuan fisik yang luar biasa "

Setelah Reine menekan tombol, Shidou di layar berubah menjadi merah.

"Ya Tuhan ............ aku tidak tahu itu suatu bencana!?"

Setelah Tohka berdiri sambil menggebrak meja, Kotori mengubah posisi Chupa Chups di mulutnya sambil melipat lengannya.

"Ya. Ini bukan situasi yang menggembirakan. Apabila kondisi ini terus berlanjut, ada kemungkinan bahwa Reiryoku yang terjebak di dalam tubuh Shidou akan merajalela. Ini ledakan senilai 8 Roh Reiryoku. Hanya berpikir tentang hal itu membuatku menggigil"

"A-Apakah ada cara untuk menyelamatkan Shidou !?"

Tohka mendekati Kotori seakan mengandalkan dirinya. Kotori kemudian, * Pon ** Pon * menepuk kepala Tohka untuk membuatnya lebih tenang."Tentu saja, ada .------------ itulah alasan kenapa aku menelepon kalian semua"

"Mu .............?"

Setelah Tohka membuka mata lebar-lebar, Kotori berdiri dari kursinya dan melanjutkan.
"Pada dasarnya, kita hanya harus mengembalikan arus antara Shidou dan kita, dalam keadaan normal. Setelah kita melakukan itu, siklus Reiryoku akan mulai berjalan normal, dan kondisi Shidou akan meningkat"
"Aku-aku mengerti!"

"Tapi, apa yang harus kita lakukan untuk memperluas distribusi arus?"

Miku menempatkan jarinya di dagu dan memiringkan kepala.

Dan untuk beberapa alasan, Kotori meraba-raba mulutnya secara ragu-ragu.

"Errr, baik itu .............."

"............ Eh, jangan bilang, kita akan melakukannya tanpa mengetahui metode?"

Natsumi mengatakan dengan setengah matanya dibuka.

"K-Kau salah. Kita udah mempunyai metode"

"................ Errr, apakah metode itu sesuatu yang sangat sulit atau sesuatu ........... mengenai hal itu?"

"Tidak ada ........... itu tidak seperti yang"

"Kalau begitu cepat katakan. Hanya apa yang harus kita lakukan untuk menyelamatkan Darling?"

"B-baik .............."

Setelah Kotori merasa kehilangan kata-kata ketika pipinya memerah, Reine tidak bisa lagi menonton dan mulai angkat bicara.

"............. Dengan berciuman"

"Eh?"

"Apa katamu............?"

Reine mengangguk untuk menjawab ekspresi mengejutkan semua orang.

"................. Shidou akan mencium Roh untuk menutup Reiryoku nya. Yang berarti, distribusi arus Reiryoku akan diikat pada smasing-masing individu dengan tindakan itu. Jadi untuk memperluas kontrak arus , kita perlu semua dari kalian untuk mencium Shin lagi "

"Aku-aku mengerti ............."

Tohka mengangguk sebelum menyentuh bibirnya dengan jarinya.

Sekarang dia berpikir tentang hal itu, Tohka dan Shidou berciuman ketika kekuasaannya pdisegel. Jika itu alasan mengapa distribusi arus terbentuk antara mereka, masuk akal bahwa jalan arus akan terbuka lagi jika dia melakukannya lagi.

Tapi. Setelah berpikir sejauh itu, Tohka [Mu?] Memutar lehernya.

"Tunggu Reine ..............Mungkinkaj berarti, Shidou, akan mencium semua orang?"

".........? Ya, itu benar"

Tohka membuka mata lebar-lebar saat mendengar kawaban Reine.

"Apa ............ A-apakah itu benar !?"

"Eh, mungkin Tohka-san tidak tahu?"

"Errrr ................... Lalu bagaimana kau pikir dia melakukan segel"

"Mu ............? Err seperti ............."

Setelah Kaguya mengatakannya, Tohka meletakkan tangannya di dagu untuk berpikir dan membuat erangan. Mengesampingkan masalah pertama, Tohka tidak bisa melakukan metode penyegelan = Kissing dalam pikirannya.

"Aku mengerti........... jadi bagaimana itu"

Tohka mengatakannya pada Shidou saat dia ingin menyelamatkan Spirit yang terakhir kali. Tetapi pada saat yang sama, dia mengatakan kepadanya untuk tidak mencium orang lain selain dia.

"Muu .................."Dia akhirnya mengerti kenapa Shidou tampak begitu bermasalah pada waktu itu. Itu karena, ciuman adalah sesuatu yang penting untuk menutup kuasa Roh Kudus. Tanpa Tohka ketahui, dia tampaknya meminta sesuatu yang tidak masuk akal pada Shidou."Err, Tohka-san?"

Miku bertanya sambil mengintip ke wajah Tohka. Untuk menanggapi hal itu, Tohka tiba-tiba mengangkat wajahnya.

"Oke ......... Aku akan melakukannya! Aku akan melakukannya! Shidou telah menyelamatkanku. Sekarang giliranku untuk menyelamatkan Shidou!"

Setelah Tohka mengatakan hal itu, Para Spirit sekelilingnya mengikuti dengan mengangkat suara mereka.
"Aku...... akan bekerja keras.......!"

"Fuun ............. dia adalah bagian dari saudara bagaimanapun juga"

"Kaka! Berciuman untuk membangunkan seseorang, itu seperti dongeng!"

"Persetujuan. Ini adalah Sleeping Beauty dengan versi Princess Shiori"

"Eh, apa itu? Hei, dapatkah kau memberikan rincian lebih lanjut tentang kata-katamu itu?"

"............. Jadi itulah bagian yang tertinggal"

"Aku tidak peduli apakah aku bisa menyelamatkan Shidou dan menciumnya pada saat yang sama;. Ini adalah kata kerja" Salah satu butir nasi dengan dua kali kelezatan "Aku tidak keberatan."

Reine perlahan mengangguk setelah mendengar jawaban Para Spirit.

".......... Terima kasih Mari kita bergegas;.. Aku akan membawa kalian semua ke ruang medis Shin Jika kita membiarkan masalah ini, itu mungkin akan menyakitkan baginya"

"Umu, ayo kita pergi!"

Sementara mengatakannya, Tohka * Bam * memukul dadanya sambil berdiri. Yang lain mengangguk untuk menunjukkan tekad mereka dan mengikutinya.

Tapi, tepat ketika Reine hendak meninggalkan ruangan untuk memimpin semua orang, dia tiba-tiba berhenti.
".............. Oh, ngomong-ngomong. Jika salah satu dari kalian takut untuk mencium di depan semua orang.

Tidak apa-apa untuk memasuki ruang medis dengan bergiliran dan ..... ... bagaimana dengan hal itu? "

Setelah mendengar kata-kata Reine ini, Roh * fuumu * membuat erangan setelah membayangkan adegan ciuman mereka ----- dan segera tersipu.

"Mu ............. akan sangat membantu jika kita melakukan itu"

"I-itu benar ........"

"Fu .......... mata orang yang melihat ciumanku akan menerima kutukan ireversibel"

"Terjemahkan. Kaguya mengatakan dia malu"

"Aku-aku tidak mengatakan itu!"

Seperti yang diharapkan, semua orang malu membiarkan ciuman mereka terlihat. Satu perempuan [Ehhhh, sebenarnya aku tidak begitu keberatan. Sebaliknya, aku pikir aku lebih suka mencium Darlinh yang tertidur dan mencium orang lain sebagai tambahan] mengatakan hal ini, tetapi, juga dia adalah kasus yang jarang terjadi.

"............. Fumu. Mari kita lakukan itu. Harap mengatur giliran kalian"

"Ya, mari kita lakukan"

Para spirit setuju setelah mendengar kata-kata Kotori.

Tapi..

"Aku tidak keberatan menjadi yang terakhir. Juga, aku ingin tahu apakah ruang medis memiliki kunci. Itu bahkan lebih baik jika itu adalah ruangan kedap suara"

Saat Origami mengatakan hal itu, setiap orang menggerakkan alis mereka.

"............. Seperti yang diharapkan, aku pikir lebih baik jika semua orang memasuki ruangan"


"Benar, tampaknya yang seperti itu lebih baik"

"Kenapa?"

Origami memalingkan kepalanya tapi, semua orang mengabaikannya dan mengikuti Reine.

Mereka berjalan menyusuri koridor yang panjang dan mencapai beberapa pintu sebelum Reine berhenti.

".............. Di sini. Aku pikir dia masih tidur jadi masuklah diam-diam""Umu, aku mengerti"

Setelah Tohka menjatuhkan kepalanya ke depan, dia perlahan-lahan membuka pintu.

Di dalam ruangan, interior dibuat persis seperti ruang medis yang sebenarnya. Dalam kamar putih yang berukuran 12 tatami, tempat tidur besar ditempatkan di sana.

Dan di atasnya atas, Shidou yang tidur kesakitan -----

Tidak disana.

"Nu .......?"

"Ah-ulang .......... dimana Shidou-san ............?"

Semua orang membuka mata mereka lebar-lebar saat mereka memasuki ruangan.

Tapi itu wajar saja. Di tempat tidur yang dianggap dimana Shidou tertidur, dengan keadaan penyok yang menandakan seseorang sedang berbaring di atasnya sekarang, dengan santai melepas jarum infus dan beberapa elektroda yang melekat pada dirinya, semuanya berserakan.



Di pulau kecil-Neryl Pulau yang terapung di atas Samudera Pasifik, sebuah hiruk pikuk langka mengunjunginya hari ini.

20 tahun yang lalu, sejak pulau berpenghuni ini dibeli oleh industri DEM Inggris, pusat laboratorium dengan skala besar dibangun di bawah tanah.

Meskipun demikian, keberadaannya tidak diekspos ke publik dan posisi pulau ini tidak ditempatkan pada peta. Pada dasarnya, itu adalah sebuah fasilitas yang dibuat untuk melakukan eksperimen yang pasti akan membawa kritik yang dihindari oleh dunia jika pulau ini diekspos ke publik.

Karena itu, satu-satunya orang yang biasanya ada adalalah peneliti yang berumur sekitar 50-an, sekitar 30 anggota staf untuk rutinitas sehari-hari dan beberapa Wizard yang bertindak sebagai pengawal .

----- juga, jika eksperimen dalam fasilitas dihitung sebagai manusia, angka akan meningkat seratus kali lipat.

Bagaimanapun, Pulau Neryl apabila dilihat dari atas seringkali mendapat pasokan sekali setiap minggu, dan sejak kebijakan besar dari cabang utama yang bahkan tidak akan berkunjung kecuali oleh kehendak, pulau ini luar biasa tenang.

--- Sekarang di Pulau itu, sekitar 100 Wizard yang berkumpul di sana. Terlebih lagi, mereka semua dalam setelan kabel dan dilengkapi dengan CR-unit, dan sanggup untuk berperang. Selain itu , ada sekitar di atas 300 <Bandersnatch> yang dikendalikan menggunakan remot dikerahkan di sekeliling pulau. Jika hal seperti ini terlihat oleh seseorang yang belum melihat pulau biasa, orang mungkin akan berpikir bahwa perang akan dimulai.

"............ Ini cukup berbahaya"

Sambil melihat landasan yang diisi oleh para Wizard dari Cockpit transporter, Knox * Fuu * menghela napas. Seolah ingin menanggapinya, copilot duduk di samping, dia-Burton mengangguk.

"Itu hanya betapa pentingnya [Material A]"

Setelah mengatakan hal itu, dia menunjuk dengan ibu jarinya kebelakang dalam kokpit.

Ya, mereka diberi misi untuk mengangkut barang-barang yang paling penting --- Dijuluki [Material A] yang disimpan jauh di dalam pulau Neryl.

"Nah itu wajar saja. Namun demikian, ini hanya sedikit terlalu banyak. Ada apa dengan nomor ini dari para Wizard? Apakah kita akan menyerang armada ketujuh atau sesuatu?"

Burton membuat senyum kecut setelah mendengar lelucon Knox.

Dan pada saat itu, Knox mengedipkan matanya.

Tepat di depan transporter ------ sosok manusia kecil tiba-tiba muncul di tengah-tengah jalan.

"Hn ........?"

Para Wizard pikir itu adalah peneliti dari pulau Neryl tapi ---- mereka keliru. Seorang gadis muda berdiri di sana.Dia mengenakan gaun yang terlihat seperti itu ditutupi dengan darah dan bayangan, memiliki gaya rambut yang tidak teratur dan mata yang berbeda. Juga ------ mata kirinya tampak seperti jam tangan.

"Apa ...... sih itu. Halloween sudah berakhir beberapa bulan lalu"

disaat yang sama Knox bergumam dengan rasa curiga, tampaknya benerapa Wizard yang ada di jalan baru menyadari keberadaan gadis itu beberapa saat kemudian. Mereka menodongkan senjata mereka pada gadis itu dan berteriak.

"Siapa kau !? dari mana kau berasal!?"

Suara para Wizard bisa terdengar lebih keras di komunikator.

Namun di saat berikutnya.

"---- Kihihi, akhirnya aku menemukanmu, Spirit-san nomor 2"

Hanya saat dia berpikir suara gadis itu menggema melalui komunikator, bayangan di bawah gadis itu memperpanjang ke arah kaki para Wizard. Beberapa tangan putih keluar dari situ dan menarik para Wizard bawah.

"Ap .......... apa ini ......!?"

"Ba-bayangan ......!?"

"Kau bodoh! Jangan sembarangan mendekat! Dia itu ----<Nightmare>!"

Setelah salah satu orang mengatakan demikian, gadis itu * Nii * membuat senyum.

Selanjutnya, sekelompok gadis yang terlihat seperti <Nightmare> merangkak keluar dari bayangan yang menyerupai karpet.

"U-uwaahhhhh!"

"Tenanglah! Kita harus melindungi [Material A]!"

Para Wizard mempersiapkan CR-unit mereka, sementara sekelompok <Nightmare> mengeluarkan beberapa jenis pistol dan senapan dari dalam bayang-bayang.

--- Tenang Pulau benar-benar berubah dan cepat berubah menjadi medan perang yang parah.

Pertahanan yang solid mulai ditumbangkan satu demi satu. Itu karena, tidak peduli seberapa banyak musuh yang membantai para Wizard, pasokan gadis yang tidak ada habisnya akan menyembur keluar dari bayang-bayang. Ini hanya masalah waktu bagi mereka tangan iblis untuk mencapai transporter.

"---- Sebagai contoh Knox! Kita tidak bisa terus seperti ini lagi! Mulai Transporter!"

"Kau bercanda !? Masih ada beberapa Wizard pengawal yang belum ada di board! Juga, apakah kau memberitahuku untuk menjalankankan rute pelarian ini !?"

"Tidak ada cara lain! Cepat!"

"Kuh ............!"

Setelah Knox mengerutkan kening di wajahnya, ia meraih tongkat kendali.

--- Suara motor yang bergema dari transporter mulai berputar lebih keras.

Memekak tajam di telinga, <Nightmare> -Tokisaki Kurumi mendengar suara dan membuat senyuman sebelum menaikkan pistol dan memerintahkan [Pasukan Kurumi].

"Aku tidak akan membiarkanmu lari. Apakah aku benar ----- aku yang lain semua?"

Mendengar suara Kurumi, beberapa klon nya terbang ke transporter.

Namun di saat berikutnya.

"------!"

Suara terkesiap bisa terdengar, para kepala 5 klon menuju transporter, terbang ke langit pada waktu yang sama. Setelah beberapa saat, sejumlah besar darah mengalir keluar dari tubuh bagian bawah saat jatuh ke tanah dan bergerak-gerak sedikit.

"........ Oh aku, oh aku?"

Sementara mengasah tatapannya, Kurumi menatap Wizard yang muncul di tempat.

"....................."

Dia berbeda dari Wizards lainnya ------ itu seorang gadis berambut pirang mengenakan setelan kabel yang sama persis seperti Ellen Mathers. Wajahnya masih memiliki kelembutan dari seorang anak tapi itu dihiasi dengan ekspresi yang berbahaya.Kurumi membuat dengusan lembut. Dia bisa melihatnya kalau dia adalah hal yang berbeda dibandingkan dengan para Wizard lainnya dengan sekali tatap. Territory Berkualitas tinggi. Teknik tipuan ditunjukkannya saat dia memotong kepala klon dalam sekejap. Dia jelas bukan orang normal.

"Sesuatu yang menjengkelkan muncul ya ............ tapi, apakah kau pikir aku akan menyerah karena sesuatu yang sepele?"

Dia tersenyum provokatif.

Tapi, gadis itu tidak merespon dan mempersiapkan pisau Laser khusus di tangannya.

"-----

"Kuh ............. Apa [musim dingin Jepang bukan suatu masalah besar]. Ini jelas cukup dingin"Kepala ke-2 DEM industri-Ellen Mathers, berjalan-jalan disekitar kota Tenguu sementara tubuhnya sedikit gemetar.

Dia seorang perempuan dengan karakteristik dengan rambut pirang Nordic dan warna kulit yang pucat. Tubuhnya sekarang sedang dibalut menggunakan mantel yang nyaman, dan hangat dengan topi Rusia dikenakan di kepalanya.

Ketika dia berada di kampung halamannya nya Inggris, seorang bawahan mengatakan [musim dingin Jepang bukanlah masalah besar] sehingga dia menurunkan penjagaan, tapi, sekarang dia meluangkan waktu untuk berpikir mengenai hal itu, bawahannya berbicara dengan latar belakang ia lahir di Alaska. Itu tidak seperti dia menyalahkankannya untuk masalah ini tetapi, Ellen membuat keputusan untuk membuat kursus pelatihan khusus untuknya ketika dia kembali ke kampung halamannya.

Ellen adalah Wizard terkuat, baik diakui oleh dia maupun dunia. Bahkan tanpa jas kabel nya, itu mungkin baginya untuk menggunakan Realizer; dengan itu, dia bisa dengan mudah menyesuaikan suhu dengan mengerahkan Territory di sekitar tubuhnya.

Meskipun demikian, itu bukan hal yang patut dibanggakan menggunakan Realizer selain misi dan yang lebih penting, kebanggaan terkuat Ellen tidak akan memungkinkannya untuk menggunakan Realizer karena alasan tersebut.

Ya. Dia tidak bisa melakukan itu terutama di Tokyo. Dia masih bisa membuat alasan jika itu adalah Hokkaido atau daerah Tohoku tapi, kota ini terletak cukup berada di selatan bahkan di wilayah Kanto, dan diberikan iklim yang hangat dan lembab di Klasifikasi Köppen-Geiger. Tidak ada cara Ellen M Mathers akan kalah dengan suhu dingin di tempat seperti itu.

"Ha ........... Achoooo!"

Hanya ketika dia pikir hidungnya gatal, dia mengeluarkan bersin dengan keras.

"Ukuh ............."

Ellen menekan mulutnya dan melihat sekelilingnya untuk memeriksa apakah ada yang mendengar dorongan aneh pada tubuhnya.

Untungnya, ternyata tidak ada satupun yang melihat ke arah Ellen. * Houu * dia mendesah sebelum kembali berjalan.

"............ Aku tahu aku harus menetap di kafe perusahaan"

Dia kemudian bergumam dengan suara lembut.

Ya. Setelah menyelesaikan pekerjaan sore nya lebih awal, pada saat yang sama disaat dia beristirahat, Ellen ingin menikmati teh sore jadi dia pergi ke sebuah kafe di kota.

Ini tidak seperti dia membenci kafe untuk anggota staf perusahaan tetapi ............. favorit-Strawberry shortcake Ellen tidak disajikan di kafe DEM ini.

Ellen mengangkat wajahnya dan menatap langit. Langit ditutupi dengan awan tebal yang terlihat seperti akumulasi salju yang melayang.

"............... Pada tingkat ini, itu benar-benar akan turun salju di pertengahan bulan"

Sementara sedikit mendekatkan alisnya, ia menghanyutkan diri dalam pikiran.

Jika salju mulai menumpuk, jalan menuju kafe dari perusahaan cabang mungkin akan berubah menjadi lebih keras. Sebelum itu terjadi, mungkin keputusan yang baik untuk meminta menambahkan strawberry shortcake di menu perusahaan.Dan, setelah Ellen sedang berjalan sambil terus berlarut dalam pikiran, sekelebat bayangan menabrak tubuhnya secara tiba-tiba. Rupanya, dia berpapasan dengan seorang pejalan kaki di depan karena dia tidak hati-hati.

"Maaf. Aku tidak berhati-hati ------"

Setelah Ellen memalingkan mukanya kembali ke depan, dia sontak menghentikan kalimatnya.
Alasannya sederhana. orang itu adalah seseorang yang akrab.

"............. Itsuka Shidou"

Ellen menajamkan pandangan nya setelah memanggil nama anak itu.

Orang yang ada di sana adalah seorang siswa SMA Itsuka Shidou adalah target strategis lainnya seperti roh.
Untuk beberapa alasan, dia terlihat bingung karena tidak mengenakan mantel tunggal di bawah musim dingin ini. Penampilannya tampak buruk karena dia merasakan sedikit kedinginan hanya dengan menatapnya.

"Hn ...... Kau"

Shidou memalingkan pandangannya ke Ellen menanggapi suaranya. Pada saat yang sama, dia melihat sedikit perubahan dalam ekspresi Shidou kali ini. Haruskah dia menggambarkan ini sebagai "Cahaya yang terang di matanya atau dapat digambarkan sebagai" mesin berhibernasi dengan modus mengaktifkan ", tanpa ada perubahan ekspresi, tatapan kosong nya mulai menghilang dan menatap ke arah Ellen.

"A-apa?"

Setelah Ellen mengatakannya dengan hati-hati, dia mengambil langkah mundur.

Namun, Shidou meraih tangan Ellen seakan punya niat untuk tidak membiarkannya pergi.

Dia kemudian berbisik dengan mata lembap.

"Ellen ----- Aku sangat ingin bertemu denganmu"

"Hah...............?"

Ellen mengeluarkan suara bodoh setelah mendengar kata-kata yang tak terduga.

"Kau adalah wizard DEM. Kami adalah keberadaan yang tidak kompatibel. Aku tahu itu. Kau bahkan mencoba membunuhku berkali-kali. ----- Tapi, tidak ada aturan yang mengatakan bahwa kita tidak bisa mengerti satu sama lain meskipun kita adalah musuh"

"............. Apa yang kau katakan?"

Meskipun Ellen menjawab kembali dengan tatapan ragu-ragu, Shidou melanjutkan dengan kata penuh gairah.
"Sejak terakhir kali aku bertemu denganmu, Ellen, Aku tidak pernah berhenti memikirkanmu. Silakan, Ellen.

Datanglah ke <Ratatoskr> denganku"

Dia mengatakannya sambil melihat mata Ellen.

Ellen serasa kosong karena tidak bisa memahami situasi sesaat tapi, dia segera menemukannya kembali. Kemungkinan besar, dia akan melakukan tindakan buruk untuk menarik Ellen- Wizard terkuat untuk <Ratatoskr> dari DEM.

"Itu bukan lelucon yang lucu; biarkan aku pergi"

Setelah Ellen meludahkan kata-katanya keluar, dia mencoba untuk menepis tangan Shidou.

Tapi, setelah Shidou menuangkan kekuatan lebih ke dalamnya, dia menarik tangan Ellen dan memindahkan tangannya yang lain di sekitar pinggul Ellen. Hal itu menarik para pejalan kaki untuk melihat mereka.

"Ap ............."

Bahkan dia tidak berpikir dia akan bertindak sejauh ini. Wajahnya tampak terkejut oleh refleks.

"Aku tidak bercanda. Aku ----- aku untukmu ..........."

".............. Jangan kau pikir kebohongan ini akan berjalan semakin jauh?"

Setelah Ellen terganggu oleh kata-kata Shidou, dia membawa alisnya untuk lebih dekat dan memfokuskan kesadarannya.

Setelah Ellen melakukan itu, Realizer yang dsembunyikan di sakunya menerima respon dan diaktifkan; Territory kecil mulai terbentuk untuk radius 2 meter dengan Ellen sebagai pusatnya.Sama seperti namanya---Territory, itu adalah sebuah ruang dimana si pengguna bisa dengan bebas merubah sifat ruang tersebut. Setelah Ellen * Fuun * mendesah, dia mulai menggambarkan sebuah gambar tubuh Shidou yang ditindas di kepalanya.

Seketika, bagian dalam Territory mengalami peningkatan gravitasi dan menyebabkan Shidou tenggelam ke dalam tanah.

Tapi------

"Apa ----"

Ellen membuka mata lebar-lebar dengan bingung.

Alasannya sederhana. Shidou yang seharusnya benar-benar berada dalam kisaran Ellen, masih memeluk Ellen seperti sekarang, dan menatap Ellen dengan mata tertarik.

"Mustahil"




Untuk sesaat Ellen ragu-ragu apakah Realizernya rusak. Tapi ----- dia salah. Dia pasti merasakan Territory sedang ia gunakan dan yang lebih penting, lengan dan ujung baju Shidou ini yang mengalami sedikit gemetar seolah-olah sedang ditarik ke bawah oleh kekuatan yang kuat. Bahkan retakan kecil dan retak suara bisa didengar dari tempat Shidou menginjak.

Ya. Meskipun Shidou menerima pengaruh Territory Ellen, dia masih memeluk tubuh Ellen tanpa mengubah ekspresinya.

Ini jelas situasi yang aneh.

Tentu saja, dia tampak sangat mudah mengatasinya. density Wilayah Ellen adalah no.1 di dunia. Jika itu adalah sesuatu serius digunakan pada manusia normal, tubuh target langsung akan dikompresi dan menjadi kantong darah.

Namun demikian, Territory yang digunakan oleh Ellen sekarang, jelas bukan sesuatu yang anak SMA normal harus mampu mengatasinya. Sebenarnya, ketika Ellen menyelinap ke rumah keluarga Itsuka, Shidou tidak bisa lagi bergerak dari tingkat pembatasan.

Lalu mengapa di dunia -----

Ketika Ellen bertanya-tanya mengapa, Shidou mengambil beberapa langkah ke depan sambil memegang pinggul Ellen sebelum * Kui * mengangkat dagu Ellen untuk sepenuhnya membawanya ke sudut.

"Ellen ........ Harap mengertilah. Aku mencintaimu"

"............ Uh!"

Setelah Ellen memasang wajah cemberut, dia meningkatkan kekuatan Territorynya, meningkatkan kemampuan fisik dan menangkis tangan Shidou oleh putaran tubuhnya.

"Woah itu"

"Fuu -----"

Dia kemudian meluncurkan serangan sabit untuk kepala Shidou dengan momentum itu.

Kekuatan serangan ditingkatkan dengan Territory. Lupakan untuk menghindar, itu mungkin sulit bahkan melihat serangan dengan refleks orang normal.

Tapi, Shidou dengan mudah menghindari serangan itu, ia melebarkan tangannya ke tubuh Ellen lagi.

"Jangan melihat ke bagian bawah padaku ........!"

Dia menepis tangan Shidou menggunakan tumit telapak tangannya dan meluncurkan tendangan menargetkan ke arah perutnya. Tetapi bahkan itu hanya berakhir sia sia hanya dengan Shidou memutar tubuhnya pada detik detik terakhir.

Shidou menghindar, memblokir dan menepis serangan Ellen; sementara Ellen menjagaa Shidou agar tidak mendekat. Setelah beberapa detik, serangan kilat cepat diluncurkan. Pejalan kaki berhenti dan terpesona setelah melihat adegan ini seperti yang terjadi di film-film action.

"Kuh ----"

Meskipun Ellen tidak mengenakan pakaian kabel, dia bahkan tidak membayangkan bahwa ada manusia yang dapat memiliki pertarungan tinju yang seri dengan Ellen dengan Territory dikerahkan. Setelah Ellen menggertakkan giginya dalam kebencian, dia meraih topi Rusia yang dikenakan di kepalanya dan melemparkannya di wajah Shidou dengan sekuat tenaga.

"------- Woah"

Tentu saja, Shidou dengan sedikit menarik tubuhnya dapat dengan mudah berhasil mengelak.

Tapi, tindakan itu seperti apa yang harapankannya. Semua yang dia butuhkan adalah sesuatu untuk menutupi pandangan Shidou bahkan untuk sesaat."Ha!"

Ellen meluncurkan tendangan memutar tajam dari titik buta Shidou.

Gerakan ini dilakukan dengan timing yang tepat. Dan sesaat kemudian, dia akan dapat mendengar erangan dari Shidou.

Tapi.

"Eh .........?"

Ellen membuka matanya lebar-lebar secara tidak sengaja. Saat Ellen mengira tendangan nya mengenai Shidou, tubuh Shidou menghilang seperti cahaya.

Dan beberapa saat kemudian, Shidou muncul dalam posisi yang dekat dengan Ellen yang mana kehilangan keseimbangan setelah tendangan nya berhasil dielak.

"Ap -----"

"Jangan membebaniku, Ellen"

Setelah Shidou mengatakannya dengan manis, dia mengembalikan topi rusia yang dia raih sebelum Ellen menyadari, mengembalikannya ke kepala Ellen sebelum memindahkan tangannya di sekitar kaki Ellen yang mengangkat tubuhnya ke atas. Pada dasarnya, dia tampak seperti dia diberi princess carry.

"Hyaaa !?"

Ellen membuat suara bernada tinggi pada kejadian yang mendadak. Shidou memberikan senyum lembut penuh kasih sayang bahkan setelah melihat respon tersebut.

"Ap ...... apa yang kamu lakukan"

Setelah Ellen mempertajam pandangan nya untuk mendapatkan kembali ketenangannya, ia memanipulasi Wilayah untuk mendorong Shidou menjauh. Tapi sama seperti apa yang terjadi sekarang, hanya seragamnya yang mengepak dan tubuh Shidou ini tidak beranjak.

Jika dia mengenakan pakaian Wiring, dia akan sanggup menyebarkan Territory yang kuat dan tak tertandingi oleh yang sekarang tapi, itu bukan keputusan yang baik untuk menggunakan perangkat dalam situasi darurat dengan banyak orang disekelilingnya.

Namun, dalam rangka untuk memecahkan situasi ini ------

Ketika Ellen ragu-ragu, Shidou menggerakkan bibirnya.

"------ Seorang anak nakal membutuhkan hukuman"

Setelah mengatakan itu, ia perlahan-lahan membawa bibirnya ke bibir Ellen.

"HAH.........!?"

Ellen tersentak setelah menebak tujuan Shidou ini.

"Eh, Errr, tunggu ......... Sial !!"

Matanya jelalatan karena kebingungan dan dia mengepakkan tangan dan kakinya untuk mencoba lari dari Shidou. Tapi, kekuatan Shidou begitu kuat sehingga ia tidak mampu mengayunkannya dengam bebas.

Meskipun dia mencoba meningkatkan daya Territory, pikirannya begitu banyak dalam kekacauan sehingga dia tidak bisa benar benar fokus.


"Hen-hentikan , aku -----"

"---- Ellen"

Ellen mengejangkan bahunya sambil menutup matanya erat-erat saat namanya dipanggil dimana jarak suhu napas bisa dirasakan.

Selanjutnya, perasaan lembut muncul di dahi Ellen.

".................... Heh?"di saat yang sama ia membuka matanya takut-takut, Ellen perlahan-lahan diturunkan ke tanah. Shidou melambaikan tangan padanya.

"Aku akan meninggalkan semuanya di sini untuk hari ini. Aku tidak berminat untuk memaksakan seorang gadis untuk mau .------ Nah, lihat saja nanti. My cute Ellen"

Setelah meninggalkan kata-kata itu, Shidou meninggalkannya dengan sikap acuh tak acuh.

"..............."

Ellen duduk di tanah kosong untuk sementara waktu tetapi, wajahnya langsung berubah merah setelah itu.

Dia kemudian mengusap-usap dahinya dengan lengan jaketnya sebelum mengepalkan tinjunya dan mengeluarkan suaranya dalam kebencian.

"Itsuka ............... Shidou, aku tidak akan pernah ........ lupa penghinaan ini .........!"

Setelah Ellen mengatakannya bahwa dengan mata berkaca-kaca, ia kembali ke gedung perusahaan sementara untuk melarikan diri dari mata publik.


"Shidou! Shidou! Kamu dimana!"

Tohka dan Para Spirit lainnya sedang berlari sambil berteriak-teriak memanggil nama Shidou di kota.

Orang-orang yang berjalan di sekitar mereka memandang mereka dengan rasa ingin tahu tapi, mereka tidak peduli tentang hal itu sama sekali dan terus berteriak.

Sekitar 1 jam telah berlalu setelah dimulainya pencarian. Awalnya semua orang mencari ke sekeliling fasilitas bawah tanah<Ratotoskr> tapi, mereka menemukan jejak Shidou melarikan diri ke luar; gadis-gadis kemudian mengalihkan pencarian mereka ketempat lain.

"Muu ......... Shidou, ke mana dia pergi dengan kondisi tubuh seperti itu?"

"Mungkin ............ tidak ada cara dia pingsan di tempat yang tepat ...............?"

Setelah Tohka mengatakan itu, Yoshino menjawab kembali sambil membuat bentuk 八 pada alisnya dengan gelisah. Memang benar kalau mereka tidak bisa menampik karena kondisi Shidou saat ini. Tohka melihat ke arah Kotori dengan wajah khawatir.

Ketika melihat ekspresi itu, Kotori "Aku mengerti" sambil mengangguk.

"Dengan segala kemungkinan dalam kasus ini, kita masuk rumah sakit terdekat untuk mencarinya. Reine akan menghubungi kita apabila ada seseorang yang membawanya sebagai kasus darurat dan sepertinya ini tentang Shidou."

Dan, saat Kotori mengatakan hal tersebut, panggilan datang dari Incam dengan waktu yang tepat.

"......... Kalian semua, dapatkah kalian mendengarkanku?"

suara mengantuk Reine bergetar di telinga kanan mereka. Semua orang, meletakkan tangan mereka di atas Incam untuk mencegah kehilangan informasi apapun.

"Reine, adakah sesuatu yang salah?"

"........... Ya, aku menemukan Shin"

"! Benarkah !? Di mana dia? Apakah dia pingsan dan dibawa ke rumah sakit seperti yang diperkirakan .........!?"

Setelah Kotori berteriak, Reine membuat suara pada tenggorokannya yang terdengar seperti erangan.

"........ Ada, rupanya dia tidak pingsan. Lupakan bahwa ------"

"............ Lupakan apa?"

Natsumi membuat wajah ragu sambil menekan incam setelah mendengar kalimat sandungan dari Reine.

"........... Ini lebih cepat jika kau melihatnya sendiri. Pokoknya, hanya ada dia di sana, itu adalah di jalan utama dari distrik 3"

Setelah meninggalkan kata-kata itu, panggilan berakhir. Natsumi memasabg ekspresi cemberut di bibirnya menandakan ketidakpuasan.

"A-apa itu, terdengar seperti kalimat yang mengkhawatirkan ........"

"Tapi, itu kabar baik kalau kita tahu lokasinya. Mari kita kesana sekarang!"

Semua orang mengangguk oleh kata-katanya. Tohka menendang tanah dan melesat.

"Oke, mari kita pergi! Mari kita pergi ke Shidou!"

Tapi dengan segera, Kotori memanggilnya dari belakang.

"Tohka! Arahmu salah! Distrik 3 berada di arah sini!"

"Mu! Oohh, oh yeah!"

Setelah Tohka memberikan jawaban, tanpa kehilangan kecepatan, dia melakukan gerakan indah memutar kesamping dengan tangkas seakan seperti langkah-langkah dalam tarian dan mengejar semua orang.

Dia menuju ke jalan bersama Yoshino yang tersenyum kecut, sementara yang lain mengangkat bahu mereka ------- segera, masuk ke jalan terbuka.

"Dia mengatakan jalan utama di distrik 3 jadi harus ke sini .........""Aku ingin tahu di mana Darling sekarang"

"........! Kalian, di sana ............!"

Ketika semua orang melihat sekeliling dengan gelisah, Yoshino tiba-tiba berteriak dan menunjuk ke ujung jalan.

Para spirit mengarahkan perhatian mereka ke sana. Dan, mereka semua tersentak pada waktu yang sama.

Tapi itu wajar saja. Itu karena, hanya satu zona yang turun hujan salju lebih awal dan setiap permukaannya ditutupi oleh putih.

Tidak, itu tidak semuanya. Hanya ketika mereka berpikir tetes demi tetes yang berkilau jatuh dari udara kosong bersama-sama dengan turunnya salju, ada beberapa lilin es indah yang berdiri dan ditempatkan di sisi jalan yang lebar.

Kemudian, lilin-lilin es berdiri dimulai dari marka belakang jalan, * Bo* *Bo *dan  mulai menyala secara sistematis dan itu menggambarkan seakan-akan seperti sebuah magical flower street.

"I-ini ......."

Saat Tohka merasa shock karena melihat suatu adegan yang misterius, seorang pemuda dengan santai berjalan di tengah jalan seolah-olah ia yang menguasai panggung.

Dia sangat akrab dengan seragam SMA Razien dan wajah yang natural.
--- Tidak ada kesalahan. Itu Itsuka Shidou, orang mereka cari-cari. Sekarang dia tidak berjalan dengan terhuyung-huyung dan wajahnya tidak terlihat kalau dia sedang sakit.

"Shi-Shidou ........?"

Dengan sikap yang bermasalah, Tohka mendekatkan alisnya untuk melihat lebih dekat. Setelah dia melakukan itu, seolah-olah untuk merespon kejadian tersebut, para pejalan kaki di sekeliling mereka mulai bertepuk tangan. Waaaa, mereka bersorak keras. ---- Itu seolah-olah mereka menyambut Shidou.

"Guh, dasar kurang ajar. Ada apa dengan sambutan itu. Itu terlihat seperti sesuatu yang keren"

"Menunjukkan. Kaguya, bukan itu masalahnya"

Yuzuru mengatakan kalau Kaguya menggertakkan giginya karena penyesalan. Tapi dalam percakapan kecil itu, tangan Kotori gemetar karena shock.

"Ini adalah ...... adalah cara, kekuatan Yoshino dan kekuatanku ----- juga, apakah orang-orang di sekitar kita menaatinya karena kemampuan yang dimiliki Miku?"

Dia tidak tahu apa yang terjadi pada Shidou yang sekarang. Tapi, dilihat dari reaksi Kotori, dia bisa membayangkan bahwa situasi ini bukan sesuatu yang layak diterima. Tohka seketika melompat keluar untuk memanggil Shidou dengan teriakan keras.

"Shidou!"

"----- Hn?"

Shidou kemudian memalingkan wajahnya ke sana seakan-akan akhirnya dia bisa melihat mereka sebelum perlahan-lahan berjalan ke arah mereka.

"Aah, itu Tohka. Juga semua orang juga. Adakah sesuatu yang salah? Kalian semua tampak seperti terburu-buru"

Shidou mengatakannya dengan nada lembut seperti biasa. Setidaknya, tidak akan ada yang  percaya bila mereka diberitahu kalau pemuda itu pingsan karena penyakit selama sore hari.

Tapi, gadis-gadis itu sudah menerima penjelasan dari kondisi Shidou saat ini dari Reine dan begitu juga dari Kotori, mereka sudah tahu kalau tubuhnya dalam kondisi aneh. Tapi yang lebih penting, adegan aneh berlangsung di depan mata mereka akan sangat baik untuk mendukung penjelasan yang disampaikan pada mereka.

Kotori menyambung setelah Tohka mengangkat suaranya dengan nada gelisah.

"Jangan beritahu aku kalau" Apa yang salah "Apa yang kau pikirkan;! Meninggalkan rumah sakit dengan kondisi seperti itu !?"

"Aah .............. maaf. Kalau aku membuat semuanya khawatir .---- tapi, tidak apa-apa. Tubuhku baik-baik saja. Lupakan itu, aku yang sekarang merasa penuh oleh kekuatan"

Setelah mengatakan itu, Shidou membuat gerakan fingerstand, dan meniup ujung jarinya. Ketika dia melakukan itu, api menyala dan berputar-putar di sekelilingnya sebelum akhirnya menghilang.

"Shidou, Kau ........."

"Haha, itu luar biasa kan? Aku bisa melakukan ini sekarang. Dengan ini, aku akhirnya dapat bertarung dengan semua orang. Semua orang tidak akan berada dalam bahaya-------

"Shidou!"

Kotori berteriak keras yang mungkin lebih pantas disebut jeritan dan seketika Shidou menghentikan kata-katanya.

"Kumohon. Tenang dan dengarkan .---- Sekarang, distribusi arus antara kita sedang dalam keadaan berkontraksi, dan kau berada dalam kondisi berbahaya. Jadi kumohon. Dengarkan apa yang kukatakan"

"Situasi Berbahaya? Apa metode yang akan kau gunakan untuk menyembuhkanku?"

"Itu ..........."

"Kami akan membuatmu memberi kami semua hotkiss yang penuh dengan gairah"

Miku membengkokkan pinggulnya seakan terganggu oleh kata-kata Kotori. Setelah itu, Shidou membuka matanya lebar-lebar untuk sesaat sebelum membuat senyuman yang tak kenal takut.

"Benarkah? Bukankah itu hanya kebohonganmu Kotori untuk membuat mereka menciumku?"

Sementara sambil mengatakan kalimat itu, Shidou mengangkat dagu Kotori dengan gerakan tangan yang menyihir.Sehingga membuat wajah Kotori memerah.

"Ap ........!? Jenis lelucon apa ini.ini bukan waktu ----"

"Ah ~~" 

Kaguya, Yuzuru, Miku, Natsumi, dan Origami mengangguk membuat suatu kesepakatan.
"Tunggu,ada apa dengan [Ah ~], kalian !?"

Setelah Kotori berteriak, Shidou membuat wajah gembira sambil memutar tubuhnya.

"Ini lelucon. Tidak ada ceritanya kalau adikku yang lucu akan membuat kebohongan untuk keuntungan dan kepentingannya sendiri"

"............. Eh, kenapa kau ...........!"

Kotori mendekatkan kedua alisnya sementara wajahnya memerah. Shidou * Fumu * menaruh tangannya di dagunya.

"Tapi, aku agak menyesal kalau kehilangan semua kekuatan yang kuperoleh, yang lebih penting, rasanya boros mencium semua orang dengan hanya menganggapnya sebagai suatu pekerjaan tanpa adanya perasaan mengenai itu. Karena kita memiliki kesempatan seperti ini. Kenapa kita tidak membuat beberapa kenangan indah "

Setelah mengatakan hal tersebut, Shidou mengedipkan mata pada mereka. Keringat membasahi pipi Tohka ketika dia melihat kejadian langka ini.

"................ Kamu merasa sakit seperti yang diperkirakan, Shidou?"

"Tidak, aku melakukannya dengan sangat baik, my lovely Tohka"

"M-Muu ..........."

Dia berpikir sesuatu yang membuatnya sedikit kehilangan tingkah sesaat. Tohka membuat wajah cemberut seolah-olah dia bermasalah.

Namun, Shidou mengabaikannya dan menyambung pembicaraan.

"Dengan mengatakan hal itu, bagaimana kita melakukannya? Semua orang akan mencoba untuk menciumku tepat pukul 12.00 tengah malam hari ini"

"00:00 tengah malam ............?"

"--- Bukankah sihir akan menghilang pada tengah malam dalam sebuah skenario?"

"................."

Kotori mulai berkeringat setelah dia melihat Shidou mengatakan kata-kata yang memalukan tanpa ada tanda-tanda kalau dia sedang berpura-pura. Namun, Shidou tidak menunjukkan tanda-tanda kalau dia peduli dan melanjutkan.

"Tapi, dengan satu syarat"

Shidou membuat jari telunjuknya berdiri.

Dan ----- mengatakan kepada mereka sarannya.

"Sampai saat ini, aku telah membuat semua orang jatuh cinta padaku untuk menutup Reiryoku mereka .----- dalam kasus itu, sekarang giliran kalian semua untuk membuat aku jatuh cinta pada kalian"

Para Spirit membuka mata mereka lebar-lebar setelah mendengar kata-kata yang dilontarkan Shidou.

"Apa ..........."

"Mu ........?"

"Membuatmu jatuh cinta pada kita ....... itu?"

Shidou [aah] menyepakatinya setelah mendengar respon semua orang.

"Nah, dalam arti yang lebih akurat, aku sudah siap untuk jatuh cinta pada semua orang begitu, [Membuat aku jatuh cinta pada kalian] mungkin bukan istilah yang tepat untuk itu -----"


Shidou mengangkat bahu sambil tersenyum kecut dan melanjutkan.

"Aku tidak peduli metode apa yang kalian gunakan. Yang kalian semua harus lakukan adalah membuat hatiku berdegup. Metode yang akan membuatku tidak mampu menahan setiap orang untuk memberikan ciumannya padaku"

Setelah mengatakan hal itu, Shidou membuat bentuk pistol dari jari telunjuk dan ibu jarinya dan [Bang!] Membuat gerakan seolah-olah dia menembak hati para gadis.

Para Spirit tercengang dikarenakan ide Shidou tapi ----- dengan segera, Kotori berteriak marah.

"Apa kau tidak mendengarkanku !? Kami sudah kehabisan waktu !? Kami tidak punya waktu untuk melakukan hal itu!"

"Haha, aku pikir ini akan lebih baik kalau kau mengerti. Hidup ini singkat. Jadi mari kita bersenang-senang"

"Fuu ........... Jangan membuatku kesulitan!"

Setelah Kotori berteriak, dia melebarkan tangannya.

"Kaguya! Yuzuru! Tangkap Shidou! Kita akan menggunakan kekuatan sekarang  untuk membuatnya datang untuk hal ini!"

"Kukuh, Kau punya keputusan yang tepat untuk mencoba menggunakanku , Kotori. Tapi, aku salut padamu karena memilih Kecepatan Yamai untuk mengatasi situasi ini!"

"Tangkap Shidou, mempersiapkan diri"

pada waktu yang sama sesuai dengan perintaj Kotori, Kaguya dan Yuzuru menendang tanah dan keduanya menahan masing-masing lengan Shidou.

"Oi oi, bukankah ini bertentangan dengan metode<Ratatoskr>?"

"Diam! Itu karena kau tidak mau mendengarkankanku! Juga -----"

Kotori berjalan dengan langkah berat kearah Shidou sambil berteriak dengan nada putus asa.

"Shidou, kau mencintaiku kan !? Lalu apakah ada masalah!"

Shidou terkejut untuk sesaat setelah mendengar kata-kata Kotori sebelum pipinya kembali santai.

"Hahaha ........ aku mengerti. Itu benar. Aku mencintaimu Kotori"

".......... Eh"

Wajah Kotori tersipu merah. Mungkin karena mereka juga melihatnya, Kaguya dan Yuzuru yang menahan Shidou, membuat senyum kecut.

"Dia mendapatkan malu meskipun dia adalah orang yang mengatakan itu ........."

"Blush. Entah bagaimana, aku merasa malu memandangnya untuk beberapa alasan"

"Di-diam! Lagi pula, aku akan menyelesaikannya  pertama kali!"

Kotori mengatakan hal itu sebelum menghentikan kakinya, dan meletakkan kedua tangannya di pipi Shidou. Dia kemudian perlahan-lahan membawa bibirnya lebih dekat dengan gugup.

"Fuuun ............."

Dan. Hanya ketika Shidou membuat senyum iseng, pada saat berikutnya, tubuhnya mulai bersinar.

"Ap -----"

"---- Akankah kau akan tetap melakukannya bahkan dengan ini?"

Setelah cahaya memudar, suara yang mengatakannya bukanlah milik Shidou.
Tidak, itu sedikit berbeda dalam arti  sebenarnya. Gadis-gadis mendengar suara itu sebelumnya.

"Ka-kau .........."

"----- Shiori"

Origami diam-diam mengatakan nama gadis yang muncul di sana.

Ya. Di tempat Shidou berada saat ini, muncul sesosok gadis yang ada di sana. Meskipun wajahnya tidak terlihat begitu berbeda dari Shidou, rambutnya panjang dan mengenakan seragam perempuan.

Namanya Itsuka Shiori. Itu adalah wujud Shidou ketika dia lintas pakaian(versi perempuan) terakhir kali.

Tidak ada ----- itu tidak semuanya. Di mata Tohka, dia tidak bisa melihat kalau ada Shiori disana dan Shiori yang dia lihat terakhir kali, sebagai eksistensi yang sama.Apa alasannya? Suasananya berbeda dari Shiori yang ada didepannya. garis tubuhnya terasa lebih bulat selain itu, pahanya mengintip keluar dari ujung roknya yang terlihat aneh tapi lembut -------
Ketika Tohka berpikir mengenai itu, wajah Kotori penuh dengan ekspresi shock.

"Cross-dressing dalam sekejap ...... tidak, kekuatan ini, ini kemampuan transformasi Natsumi....!?"

"Benar. Tapi, itu hanya 50%"

".....! A-adakah cara yang lain ------"

Kotori mengejangkan bahunya sebelum menggunakan tangan kanannya untuk melakukan cengkraman elang pada payudara Shiori.

"Yaaan"

"Hii..........!?"

Setelah Shiori mengeluarkan suara aneh nan erotis, Kotori tersentak dan mundur selangkah.


"I-ini rasanya ......."

"Yup. Ini milikku"

"Gyaaaa !?"

Sementara seluruh tubuhnya gemetar, Kotori berteriak dengan keras. Shiori membuat senyuman lebar karena dia pikir itu sangat lucu dan tidak bisa menanganinya.

"Fufu, itu tidak baik Kotori. Itu karena kau mencoba mencium dengan memaksa dan kemudian hal ini terjadi"

"Ta-tapi meski begitu, kenapa kamuuu ........!"

"Jadi, apa yang akan kau lakukan? Sirkulasi arus masih akan melebar jika kau tidak melakukan yang seperti ini kan?"

Setelah mengatakan hal itu, Shiori membuat senyum tak kenal takut. Kotori [Uu ......] ia meragukan kata-katanya sejenak dan segera mengepalkan tangannya sebelum berteriak.
"J-jangan melihat bagian ke bawah kepadaku ------"

"Kyaaa!"

Tapi. Ketika kata-kata Kotori sudah sampai pada setengah jalan, suara genit bernada tinggi datang dari belakang. ---- Itu Miku.

"Eh, eh, mungkin itu benar-benar adalah mode gadis !? Apakah itu benar-benar terjadi !? Ya! Aku baik-baik saja dengan hal itu! Ayo kita menciumnya sekarang!"

"Ahaha ............. sekarang aku berpikir tentang hal itu, Miku di sini. Ini mungkin adalah langkah yang buruk?"

Shiori membuat senyum kecut sambil menggaruk pipinya. Miku memalingkan kepalanya ke samping.

"Tidaaaaakkk! Sebaliknya, ini adalah pekerjaan yang baik! Aku-aku dataangngngngngng!"
Miku berteriak dan melompat ke arah Shiori dengan gerakan seolah-olah dia melompat ke dalam kolam.

Tapi, Shiori * fuu * terdistorsi wajahnya dan membuat jentikan(snap) dengan jari-jarinya.
Setelah itu, cermin bersinar muncul di tangan Shiori dan menyelimuti keadaan sekitar dengan cahaya yang menyilaukan.

"Eh ------ !?"

"Kuh .........!"

Tohka menutupi matanya dari cahaya flash yang tiba-tiba.

"A-apa ini? Apa yang terjadi ............?"

Setelah beberapa detik, Tohka berkedip beberapa kali sambil melihat ke sekelilingnya.
Dia kemudian ----- membuka matanya lebar-lebar di tempat kejadian berlangsung.

"Apa !?"

Namun, itu sesuatu yang wajar baginya untuk melakukannya. Itu karena ------ roh yang berkumpul di sana semuanya berubah menjadi Shiori.

"A-ada banyak Shiori !?"

"Shock. Apa ini"

"Eh, A-aku juga ......!?"

Setiap orang mungkin melihat situasi yang aneh. Masing-masing dari mereka menunjukkan kebingungan mereka. Nah, hanya satu orang [Kyaaaaaaa! Surgaaaaaaaa!] yang berteriak penuh semangat meskipun.

Tohka menatap dirinya dan tersentak. Dia tidak bisa mengkonfirmasi wajahnya tapi, pakaian dan rambutnya kini berubah persis seperti Shiori.

Terlebih lagi, itu tidak semua. Di sekitar mereka * Dododo * ......... hanya ketika dia bisa mendengar seperti terjadi gempa, sekelompok besar Shiori berjalan menuju para gadis.

"Ouuuu!"

"Semua orang!"

"Biarkan aku ikut juga!"

"Apa ...........!?"

Tohka mengejangkan bahu ketika dia melihat suatu keadaan yang tak terduga. Rupanya, pejalan kaki didekat mereka juga berubah menjadi Shiori. Terlebih lagi, mereka mematuhi Shiori dan berterima kasih padanya [Suara]. Seolah-olah untuk menutupi Shiori yang asli, mereka berkumpul di satu tempat.

"Kuhh ............. tersesat!"

Meskipun dia menggunakan kekuatan Natsumi, Tohka cukup percaya diri dalam menemukan yang asli jika dia terlihat berhati-hati. Tapi, di atas jumlahnya yang besar, ada permainan anak-anak yang dilakukan secara berkelompok jadi, ia tidak bisa melakukannya. Dalam situasi di mana mengakui ada yang tidak mungkin, mereka kehilangan fokusnya pada Shiori asli.

"K-kalian, semuanya baik-baik saja !?"

"Y-ya ..... entah bagaimana .........."

"Balas. Tapi, mana yang asli -----"

Dan saat Yuzuru (dugaan Shiori) mengatakan hal tersebut.

Angin berputar-putar di sekeliling mereka, dan sesosok manusia terbang ke langit dari Para Shiori yang tak terhitung jumlahnya.

"Itu ..........!"

"Shidou!"

Setelah melihat siluet, Tohka berteriak.

Ya.Dia adalah Shidou asli yang  kembali ke wujud laki-laki dan terbang ke langit dengan menaiki [Angin].

"Haha, maaf kalian semua. Tapi, aku tidak berbohong saat aku bilang aku akan mencium kalian jika kalian membuat hatiku berdegup"

Shidou * Nii * mengangkat sisi bibirnya.

"----- Kalau begitu, pulanglah dulu dan buatlah aku jatuh cinta pada kalian saat tiba saatnya nanti"

Setelah meninggalkan kata-kata ---- Shidou menghilang ke langit.


(Referensi dasarnya pilihan no.1 untuk negosiasi pemain di Sports Misalnya: Sepak bola Permainan anak-anak yang terdiri dari 3 atau lebih anak-anak yang berdiri untuk kembali ke belakang dalam lingkaran yang berdesak-desakan )



Facebook Twitter Google+