Bab 3: Waktu Liburan | YuukiNovel

Bab 3: Waktu Liburan





"..........................."

Ellen sedang berjalan menyusuri koridor industri DEM sementara menjalani pemulihan iritasi pada bahunya.

Mulutnya memelintir membentuk へ, alisnya didekatkan untuk membuat kerutan pada keningnya dan dia berjalan tampak dengan dengan langkah yang berat. Sebagai yang terkuat- Ellen, yang telah didedikasikan untuk memenuhi kehidupannya sehari-hari dengan perilaku yang elegan; ini adalah situasi yang langka.

Namun, itu hanya normal. Itu karena, meskipun dia tidak dalam setelan kabel, dia benar-benar dipermainkan oleh Itsuka Shidou yang seharusnya menjadi manusia normal. Tidak ada penghinaan yang lebih tinggi dari ini, bagi seorang Ellen yang sombong.

"............... Kuh"

Wajah pemuda yang penuh dengan kebencian itu terus menghantui pikirannya setiap kali dia berpikir tentangnya. Setelah Ellen menggertakkan giginya, dia mengepalkan tangannya * Don *! sebelum memukul dinding koridor.

"Auuu .............."

Itu lebih menyakitkan daripada yang ia harapkan. Dia duduk berjongkok di tempat itu dengan mata berkaca-kaca dan mengusap tangannya.

Meski begitu, ini bukan waktu baginya untuk melakukan hal seperti itu. Ya, tepat setelah dia kembali ke gedung, Ellen diberitahu bahwa dia dipanggil oleh Westcott. Setelah Ellen kembali tenang, dia naik lift dan menuju ke tujuannya sebelum mengetuk pintu.

"---- Ike. Ini aku"

"Aah, masuklah"

"Aku akan mengganggu"

Setelah mendengar balasan singkat, dia membuka pintu. Sama seperti biasa, Westcott dengam santainya duduk di kursi seakan sedang menunggu Ellen.

"Maaf, karena memanggilmu tiba-tiba"

"Tidak ----- Apakah sesuatu terjadi dengan [Material A]?"

Jika dia punya pekerjaan bersama Ellen saat ini, itulah satu-satunya hal yang bisa dia pikirkan. Dia mengatakan tanpa mengubah posisi tubuhnya. Westcott membuat posisi bahu yang berlebihan.

"Ya, itu juga salah satunya. Rupanya, <Nightmare> menyerang kita ketika transporter hendak lepas landas"

"Dengan <Nightmare> ..........?"

Ellen mengerutkan alis dikeningnya saat mendengar nama itu. <Nightmare> Tokisaki Kurumi. Berbeda dengan Spirits lainnya, dia masih menyembunyikan diri tanpa menerima perlindungan dari <Ratatoskr>; dia seorang Spirit yang misterius. Dia seseorang yang memegang hubungan yang mendalam dengan DEM; dalam pertempuran terakhir di cabang DEM Jepang, dia Spirit yang menyebabkan kerusakan paling parah.

"Bagaimana .......... jadi apakah ini berarti kalau <Nightmare> tahu tentang identitas [Material A]?"

"Siapa tahu. Tapi, jika itu benar-benar terjadi maka ------- dia mungkin ingin tahu sesuatu"
Westcott terkikik.

Jika sesuatu terjadi pada[Material A] maka ini tidak akan berakhir sebagai lelucon tetapi, ekspresinya tidak terlihat seperti dia bertindak keras atau menggertak.

"Jadi, apa yang terjadi dengan transporter"

"Berkat Wizard yang menjaganya, tampaknya kita dapat menghindar dari masalah"
Ellen sedikit menyipitkan matanya ketika mendengar jawaban tersebut.

"----- Adeptus 2 ya"

"Ya. Dia melakukan pekerjaan besar saat dia terdaftar. [Material A] harus sampai di sini malam ini"

"Apa begitu. Itu berita bagus"

Meskipun dia mengatakan hal tersebut, Ellen memiliki tanda tanya di kepalanya. "[Material A] diambil oleh <Nightmare>, jadi merebut kembali" ----- dia akan mengerti jika dia mengatakan itu tetapi, Ellen tidak punya peran untuk ikut campur jika itu sudah dikirim ke sini dengan aman.Tapi pada saat itu, ia teringat lagi oleh kata-kata Westcott tadi.

"----- Kau mengatakan bahwa ini adalah salah satunya benar?"

"Ya. Aku memanggilmu lebih untuk kasus lain kali ini"

Westcott setuju sebelum melanjutkan perkataannya.

"Hanya sekarang ketika kau berada di luar, kami mendeteksi Reiha aneh yang terbaca di kota. Kupikir itu adalah Spirit baru tapi, itu tampaknya aneh. Aku mendengarnya, Seolah-olah itu beberapa Reiha yang secara paksa disatukan menjadi satu frame"

"Ketika aku keluar ------ Hah"

Ellen mencapai kesimpulan tertentu dan membuka matanya lebar-lebar.

Ya. Ellen bertemu dengannya. Dia bertemu pemuda yang memiliki kekuatan aneh yang hanya dapat dilakukan dengan menggunakan Reiryoku ..........!

"Dan kau akan ----"

"-------Serahkan padaku"

Sebelum Westcott bisa menyelesaikan kalimatnya, Ellen mengatakannya seakan-akan menggigitnya di atas meja kantor.

"Sepertinya kau cukup bersemangat. Apakah terjadi sesuatu?"

"Itu tidak benar. Aku seperti biasanya .----- aku pasti akan membawa kepala target ke sini"

"Tidak, jika mungkin, aku menginginkanmu untuk menangkapnya sebagai sampel kita"

Dalam situasi yang langka, Westcott mengatakan hal tersebut sementara matanya terbuka lebar karena terkejut.
Setelah Shidou berhasil lolos, gadis-gadis berkumpul di ruang briefing di sudut bawah tanah <Ratatoskr>. Sementara mereka sedang berjajar mengelilingi sebuah meja bundar, semua orang membuat ekspresi sulit.

"Muu ........... apa yang harus kita lakukan"

Tohka mengatakannya sementara menempatkan sikunya di atas meja, Yamai bersaudari lalu mengangguk untuk menunjukkan persetujuan mereka.

"Apakah itu benar-benar Shidou yang berada di tempat pertama? Kata-katanya terdengar sedikit aneh"

"Persetujuan. Dia telah berubah cukup seperti gigolo"

Memang benar bahwa Shidou berkelakuan berbeda dari biasanya. Dia anehnya penuh dengan kepercayaan diri dan jika itu adalah Shidou yang biasa, dia akan menjawab tuntutan gadis itu tanpa menempatkannya dalam  kondisi yang aneh. Dan yang lebih penting, apakah itu Shidou yang biasa atau bukan, itu dapat diketahui kalau dia akan menggunakan kekuatan Natsumi untuk sepenuhnya berubah menjadi seorang wanita.
Seakan untuk menjawab pertanyaan itu, Reine, yang duduk, mulai angkat bicara.

"........... Tentu saja, itu Shin. Tapi, karena pengaruh dari demam dan Reiryoku nya, harga dirinya mengalami sedikit pengekangan dan dia berbalik menjadi tinggi"

"Eh, mungkinkah darling punya keinginan untuk berubah menjadi seorang gadis?"

Miku memutar tubuhnya sementara matanya berbinar. Reine menggaruk pipinya.

"............. Yang aku tahu. Aku pikir itu adalah metode untuk lari dari kalian semua"

"Tidak peduli tentang yang satu itu, itu tidak mengubah fakta kalau ini adalah situasi yang menjengkelkan Kuh .......... Kakak bodoh;.. Terbawa oleh kondisi seperti itu Apakah dia tahu betapa berbahaya nya kondisinya saat ini ......!? "

Kotori menggigit Chupa chupsnya karena jengkel, dan mengambil lebih dari 2 pegangan permen di sekitar pinggulnya sebelum mendorongnya ke dalam mulutnya.

"Jangan ada yang mulai mengeluh"

Origami mengatakannya diam-diam. Dia kemudian melanjutkan kata-katanya dengan cara yang lebih tenang.

"Shidou mengatakan dia akan menerima ciuman dari kita apabila kita membuatnya jatuh cinta pada kita sebelum tengah malam. Jika itu yang terjadi, kita hanya perlu menerimanya."

 "----- Bagaimana waktunya?"

"............... Itu benar. Bila dilihat melalui angka, kami mempunyai banyak waktu untuk membuatnya jatuh cinta jika kalian semua bisa menciumnya pada tengah malam.  Masalahnya adalah ---- --- semua orang mampu untuk membuatnya jatuh cinta untuk kalian semua saat itu meskipun "

Semua orang menatap jam dinding setelah mendengar kata-kata Reine. Sekarang adalah pukul 06:00. Pada dasarnya; mereka hanya memiliki 6 jam waktu yang tersisa.

Total jumlah roh apabila dihitung sebanyak 8 orang. Dalam perhitungan sederhana, satu orang akan mengambil 45 menit. Terlebih lagi, itu termasuk waktu untuk persiapan dan waktu untuk mendapatkan kontak dengan Shidou. Setiap orang mungkin memiliki waktu bahkan kurang dari itu.

"............ Eh"

Tohka membuat tegukan. Dia berencana mengambil titik terang dari situasi tapi, sekarang waktu tersisa yang ditunjukkan kepadanya seperti itu, dia merasa detak jantungnya berubah lebih cepat terlepas dari kehendak sendiri.

"Pokoknya, kita tidak punya pilihan selain membuat Shidou-san jatuh cinya pada kita ...... kan?"

Yoshino, yang duduk di samping Tohka, mengangguk dengan ekspresi yang terlihat sedikit gugup. Seolah ingin membuat respon, Natsumi * muu * melipat tangannya.

"........ Tapi, bagaimana kita akan lakukan itu?"

"Itu ............"

"Yaaann, apakah kau mencoba untuk membuat Yoshino mengatakannya? Natsumi-chan mesum ~"

"Apa, a-aku tidak punya niat untuk mereka ............"

Natsumi membuat balasan panik ketika [Yoshinon] mengatakan bahwa sementara dengan terampil menutupi wajahnya. Yoshino membuat senyum kecut sambil melihat kejadian itu.

"............. Aku punya saran untuk itu"

Setelah mengatakan hal tersebut, Reine mengacungkan jari telunjuknya dan * Ton ** Ton * menunjuk telinga kanannya sendiri .----- itu untuk menunjukkan kepada kita bahwa semua orang menggunakan incam.

Mungkin mereka mengerti niat Reine dengan melihat tindakannya; Kaguya dan Yuzuru memukul tangan mereka sendiri pada waktu yang sama.

"Aku mengerti! Ini rencana yang.kami gunakan di pulau Arubi!"

"Setuju. Itu langkah terbaik"

"Mu, apa maksudmu?"

Setelah Tohka memiringkan kepalanya, Reine melanjutkannya dengan penjelasan singkat.

"............ Pada dasarnya, aku akan memberikan dukungan dari sisi ini dengan menggunakan Incam.  <Fraxinus> sedang dalam perbaikan tapi semuanya aman dan hal itu memungkinkan untuk memberikan suatu instruksi dari sini. meskipun itu untuk membuatnya jatuh cinta pada kalian, Shin sudah memiliki tingkat kasih sayang yang tinggi mengenai semua. pada dasarnya, kita hanya perlu membuat jantung Shin berdegup dalam batas waktu tertentu dan yang harus mendapatkan kualifikasi nya "

"Fumu ........... Jadi itu berarti Reine dan yang lain akan membantu"

"............... Ya. Aku akan memonitor detak jantung Shin mengalahkan nilai-nilai dan kondisi mental juga pada waktu yang sama. Mari kita mengatur [Degup] ketika tingkatan semangatnya lebih dari 90% sebagai titik tangkap. Ketika itu terjadi, suara yang jernih akan berdering di Incam "

"Heeeh, jadi benda ini memiliki fungsi seperti itu juga ya? Itu sebuah dorongan"

Setelah suara Miku terpental keluar, Reine membuat anggukan kecil sebelum berkata [Juga].

"............... Aku punya satu peringatan yang harus aku beritahukan pada kalian semua. Ini mengenai batas rilis Reiryoku"

Natsumi memiringkan kepalanya saat mendengar kata-kata Reine.

"..........? Dengan jalur arus distribusi yang dipersempit, itu berarti bahwa Reiryoku tidak akan terjadi kontraksi dan mengalir antara kami dan Shidou kan?"

"........... biasanya seperti itu. Tapi, hanya sedikit Reiryoku yang tersisa di dalam tubuh kalian sebagai tempat pertama. Kemungkinan besar, jika kalian semua menempatkan emosi kalian ke dalamnya, itu tidak akan mungkin bagi kalian semua untuk melakukannya meskipun itu hanya dalam batas waktu yang sedikit sekalipun "

"Eh? Lalu -----"

Tepat saat Miku mencapai pertanyaan yang lebih jauh, Reine memalingkan kepalanya.

"............. Tapi, jangan gunakan Reiryoku kalian terlalu banyak. Jika kalian semua memaksa untuk menggunakan kekuatan kalian dalam keadaan di mana kalian tidak bisa mendapatkan pasokan Reiryoku kalian, Aku tidak tahu apa efek yang terjadi pada tubuh kalian"

"" "" "" "" --------! "" "" "" ""

Para roh tampak gugup. Namun, Tohka memalingkan kepalanya ke samping.

"Tidak, tapi jika itu untuk menyelamatkan Shidou"

"............ Jika kebetulan ada di antara kalian yang pingsan, itu akan menjadi tidak mungkin untuk menyelamatkan Shin benar?"

"M-muu .............."

Setelah diberitahu tentang hal itu, Tohka meraba-raba mulutnya. Memang benar bahwa, metode ini tidak akan memperbaiki masalah.

"Aku mengerti. Aku akan mencoba lakukan yang terbaik tanpa menggunakan Reiryoku milikku"

"Itu benar. Nah, dengan sisi yang menggemaskan dari semua orang, Darling masih akan jatuh berlutut bahkan tanpa kita menggunakan Reiryoku"

Miku tertawa tanpa berpikir. Itu benar-benar sikap yang optimis tapi ..... baik, terlalu khawatir tentang hal itu tidak baik.

".............. Permasalahan berikutnya adalah waktu. Jika memungkinkan aku ingin menaklukkan langsung pada satu tempat"

Setelah Reine mengatakan hak tersebut, Origami menunduk dan meletakkan tangannya di dagunya sementara mulai hanyut dalam pikiran ----- setelah beberapa detik, dia mengangkat wajahnya.

"Aku punya ide"

"........ Mari kita mendengarnya"


Reine dengan sikap tenang memberikan jawaban.

"......... Hn?"

Ketika Shidou sedang berjalan-jalan di jalanan, ponsel dalam saku kemejanya tiba-tiba mulai berdering. ------ Dia pikir benda itu diambil oleh peralatan presisi ketika dia menjalani pemeriksaan tapi, ternyata benda itu dipindahkan ke kemejanya.

Dilihat melalui irama getaran dan nada dering, itu bukan panggilan telepon. Itu sebuah pesan. Ketika dia melihat ke layar, dia menemukan pesan yang dikirim melalui ponsel Kotori.

"Fuun ..........?"

Setelah melihat itu, Shidou mengangkat tepi bibirnya seolah-olah dia berpikir ini adalah sesuatu yang menarik.

Sebuah denah tempat tertentu terpampang dalam pesan; dan alamat tertulis ditempat dimana lokasinya yang disampaikan pada teks.

Itu adalah teks sederhana namun, itu cukup baginya untuk tahu apa maksudnya.
Pada dasarnya, mereka sudah selesai mempersiapkan diri mereka untuk menjawab permintaan Shidou.

"Baiklah, apa yang kalian rencanakan untukku ........... dan"

Setelah Shidou mengatakan hal tersebut, dia meletakkan kembali ponselnya ke dalam sakunya sebelum * ton * dia menendang tanah.

Hanya dengan gerakan itu, Shidou terbang ke langit seakan dia dibebaskan dari tekanan gravitasi. Orang-orang yang berjalan di sekelilingnya membuka mata mereka dengan kaget ketika mereka melihat Shidou melakukan itu.

Hal ini sama sekali tidak diperbolehkan untuk mengekspos kuasa Roh kepada umum tapi; Shidou yang sekarang tidak peduli tentang hal itu. Setiap kali dia bebas menggunakan kekuatannya, kepala demam nya akan diisi dengan pengangkatan. Ini mungkin adalah bagaimana rasanya meminum obat-obatan dan Shidou tidak berpikir apa-apa tentang hal itu.

"Baiklah ----- itu, Kukira aku akan menerima undangan ini"

Setelah Shidou mengangkat wajahnya, denah dia lihat sekarang muncul di kepalanya.

 Tempat itu tidak jauh dari sini.Shidou yang sekarang dapat segera sampai kesana.Dia mengeraskan otot kakinya sebelum menendang ke langit. Di saat yang sama ketika dia melakukan itu, angin disekitarnya mulai berputar-putar yang menyebabkan Shidou terbang di langit dengan kecepatan tinggi.

Rasanya seolah-olah dia adalah peluru. pemandangan yang ditampilkan dalam pandangannya semua berlalu sangat cepat dimana angin memukul kulitnya dengan rasa yang menyakitkan. Shidou yang normal pasti akan kehilangan kesadaran setengah jalan dalam penerbangan dan membenturkan kepalanya ke tanah.

Tapi, Shidou yang saat ini tidak akan melakukan sesuatu yang menyedihkan. Setelah beberapa saat ia terbang, Shidou berbalik dan melakukan pendaratan yang indah.

Ia kemudian memperbaiki rambutnya dengan cara yang sederhana dan merapikan pakaiannya yang kacau oleh tekanan angin yang kuat sebelumd dia mulai melihat daerah di sekeliling nya.

"Ini tempatnya ......."

Setelah mengatakan itu, Shidou mulai mengangkat wajahnya. Sebuah bangunan raksasa dibangun di dalam hutan yang sepi dan memisahkannya dari keramaian kota. 

Ketinggiannya secara vertikal tidak terlalu menonjol tapi, lebarnya sungguh menakjubkan. Apabila kubah bisbol ditutupi dengan kotak persegi panjang, mungkin akan berubah tampak seperti ini.

Bahkan dengan melihat keseluruhan bangunan, dia tidak bisa menemukan tanda-tanda yang menunjukkan jenis apakah fasilitas ini. Ini membuat perasaannya curiga karena terlihat seperti sebuah pabrik rahasia yang memproduksi beberapa jenis obat-obatan berbahaya.

Meski begitu, tidak ada tanda-tanda ketakutan yang ada dalam diri Shidou yang saat ini. Sementara dia merasa mengangkat cahaya dan harapan, dia berjalan ke gedung ----- dan membuka pintu.

Dan pada saat itu
.
"Shidou!"

"Shidou ........ san!"

"Darling!"

".........!?"

Shidou membuka matanya lebar-lebar secara tidak sengaja.

Setelah cahaya terang serasa melintas dalam pandangannya, situasi dimana semuanya tampak seperti pantai di negara-negara selatan yang dibawa kesini -------- dan Para Spirit mengenakan baju renang berwarna-warni berada di sana dan menyambut Shidou.

Pada waktu yang bersamaan. Dalam fasilitas <Ratatoskr>  yang terletak di bawah kota Tenguu. Di dalam ruang tertentu di setiap sudut, anggota awak kapal udara <Fraxinus> dikumpulkan.

"----- Target, sudah memasuki kubah!"

Setelah mengatakan hal itu, <Deep Love> Minowa mengoperasikan konsol nya. Setelah dia melakukannya, monitor raksasa dipasang di dinding dan menunjukkan penampilan Shidou; di samping itu, ada nomor yang menunjukkan keadaan mental dan kasih sayang.

Ya. Ruangan yang dibangun di dalam fasilitas bawah tanah ini adalah ruang komandan sementara. Fasilitas ini tidak pada tingkat yang sama dibandingkan dengan yang ada di <Fraxinus> tapi, dengan ini; ini harusnya sudah cukup untuk bertindak sebagai dukungan untuk Para Spirit.

Sambil melihat gambar yang ditampilkan pada monitor, pria jangkung berdiri di samping kursi komandan ----- <Fraxinus> wakil komandan- Kannazuki Kyouhei mengangkat bicara keras-keras.

".. Oke, mari kita mulai penaklukan yang mungkin menjadi kacau tapi, ini adalah misi yang sangat penting semuanya... jadi, bersiaplah."

""""Baik!""""

Dan untuk menanggapi hal tersebut, nada suara rendah bisa terdengar dari speaker.

"........... Kannazuki. Ku pikir kau mengetahui ini, tapi, jangan ada pilihan yang kacau oke? Terakhir kali saat aku tidak ada, aku mendengar kalau kau melakukan banyak kekacauan kau tahu?"

Di sudut monitor, komandan-Itsuka Kotori ditunjukkan mengenakan baju renang yang terpisah warna putih. Dia melotot ke arah kamera otomatis dengan tatapan tajam. Namun, seakan Kannazuki tidak merasakan suasana berduri ini, dia dengan santai memberi hormat ke arah pemiliknya seperti anjing yang sudah jinak.

"Tentu saja! Serahkan padaku! Aku adalah Kannazuki Kyouhei yang tidak layak tapi aku pasti akan menaklukkan Shidou-kun!"

"Kata-kata yang penuh keberanian .......... juga yang akan dilupakan. Lagi pula, kami akan menghentikan Shidou di sini"

kru menjawab dengan [Ya!] Sekali lagi setelah mendengar kata-kata Kotori.

Dan setelah itu, <Dimension breaker> Nakatsugawa membuat sebuah erangan keras.

"Tapi, itu hanya sebagai apa yang kita harapkan dari komandan. Dengan ini [Doki(note : dlm bahasa indonesia mungkin lebih diartikan seperti degup jantung)! Turnamen renang yang akan diikuti oleh Para Spirit] strategi, tidak hanya kalian semua dapat mendekati Shidou-kun dengan segera, titik Doki doki nya dijamin oleh pakaian renang semua orang"

Sama seperti apa yang dikatakan Nakatsugawa, semua Spirit yang berada di area kolam semuanya memakai pakaian renang yang menawan atau seksi. Setiap laki-laki muda mungkin akan masuk surga hanya dengan melihat mereka; itu adalah pemandangan seperti mimpi.

"Itu benar. Ditambah dengan ketidak cocokan mengenakan " baju renang selama musim dingin ", dampaknya sudah lebih dari cukup. Dengan ini, Shidou-kun akan jatuh berlutut"

Seolah setuju dengan dia, <Bad Marriage> Kawagoe juga setuju. Namun, Kotori mengangkat bahunya sementara keringat menetes ke bawah dahinya.

"Bukan, orang yang merencanakan strategi ini bukan aku ----"

"---- Aku senang"

Dan untuk mengganggu Kotori, suara tenang bergema melalui speaker. Pada saat yang sama, jendela baru dibuka di monitor menunjukkan Origami yang mengenakan baju renang hitam.

"Strategi yang kuusulkan bukan sesuatu yang bisa dilakukan dalam situasi ini. Hal ini masih belum terlambat. Mari kita mengubah kebijakan"

"Oh, kamu, ayolah  .......... pantai yang dipenuhi orang telanjang bukan hanya sesuatu yang tidak bisa dilakukan, oke !?"

Para anggota kru terdengar mengeluarkan batuk secara reflek ketika mereka mendengar ucapan Kotori.

"............... Itu-rencana pertama adalah sesuatu yang seperti itu ya ..........."

"Bagaimana aku harus mengatakannya ................. seperti yang diharapkan dari Tobiichi Origami"

<Nail Knocker> Shiizaki dan <Presiden> Mikimoto mengatakannya sementara keringat mengalir di dahi mereka. Tapi, Origami seolah-olah hal itu tidak mempengaruhi dirinya.
"Kenapa"

"A-apa yang kau maksud dengan kenapa .............."

"Metode seperti itu pasti akan membuat Shidou shock bagai terkena pukulan. Prioritas utama kami adalah untuk mencium Shidou dan memperluas jalur"

"Itu .......... mungkin benar tapi ..............."

Kotori meraba-raba mulutnya.

".......... Tenang, Origami. Shin masih bertindak sebagai satu-satunya hakim. Eksposur dari kulit yang melebihi normal mungkin hanya akan mengejutkan Shin"

"Aku mengerti. Pada dasarnya, itu lebih baik untuk secara bertahap menanggalkannya"

"............ Tidak ada, bukan itu yang  kumaksudkan"

Setelah Reine menggaruk pipinya, dia batuk sekali lagi untuk mendapatkan kembali ketenangannya sebelum melihat monitor.

Di dalam monitor, Shidou sudah berganti dengan baju renang nya berkat kemampuan Natsumi, dan berjalan menuju semua orang. Dia terkejut pada awalnya, tetapi, nilai-nilai bersemangat tidak bisa lagi dilihat. Dalam rangka untuk menciumnya, Penaklukan diperlukan seperti yang diharapkan.

".......... Pokoknya, mari kita mulai Penaklukannya. Siapa yang pertama"

Dan saat Reine mengatakannya, suara baru bisa terdengar dari speaker "

"Kuku, seorang prajurit yang kuat selalu berada di tempat pertama untuk memulai perang. Mari kita tangani ini"

"Berlagak.Aku tinggalkan pada kalian Kaguya dan Yuzuru"Sebuah tab baru dibuka di monitor; dan itu menunjukkan para Yamai Bersaudari mengenakan pakaian renang mereka dengan desain yang sama (Namun, pola yang berlawanan).

"............. Fumu, Yamai bersaudari ya. Semua orang, tidak keberatan?"

"Ya, tentu saja. Mari kita lihat apa yang bisa mereka lakukan"

"Aku tidak keberatan. Biarkan aku yang akan mengawal mereka"

"......... Aku tidak peduli, lakukan apa yang kau inginkan"

Para Spirit menjawab kembali dan memposisikan diri jauh dari Shidou.

Setelah Kaguya dan Yuzuru, kalimat terdengar melalui Incam, keduanya mengangguk pada saat yang sama sebelum berjalan ke Shidou dengan gaya model yang berjalan; di mana mereka mempelajarinya.

"Kaka, oh Shidou, aku salut kau mau datang tanpa takut-takut pada kami!"

"Konsentrasi. Rupanya, dia terlalu terpaku pada pesona kami"

Setelah mereka melakukan itu, Shidou tampak kepada mereka untuk membalas suara mereka.

"Ouu, itu Kaguya dan Yuzuru ya. Haha, apakah itu yang kalian pakai selama festival Tennou yang terakhir saat aku melihat kalian berdua mengenakan pakaian renang? Seperti yang diharapkan, pakaian renang itu terlihat begitu menarik apabila seseorang bergaya dengan baik. Itu terlihat cocok pada kalian berdua. Kalian berdua- --- benar-benar cantik "

Setelah mengatakan hal itu, ia membuat senyum riang.

Mereka mungkin tidak mengharapkan pujian yang tulus karena; Wajah Kaguya dan Yuzuru memerah meskipun mereka yang berjalan ke arahnya dengan penuh keyakinan.

"Kaguya-chan, Yuzuru-chan, tingkat kasih sayangnya meningkat!"

"Tidak, bukankah itu jadi pihak kita yang jatuh cinta padanya kan !?"

teriakan Shiizaki sementara bergema di ruang komandan.

Seolah-olah untuk mencocokkan dengannya, tab baru ditampilkan pada monitor. Terdapat 3 pilihan yang ada disana, dan itu adalah :

1 Jepit Shidou dari sisi kiri dan kanan, lalu kemudian menyerangnya dengan menekankan payudara kalian pada dirinya.
2 Tunjukkan ciuman rasa vanilla melalui krim yang lembut.
3 Buat Shidou menjadi Banana manusia, naikilah dia dan mendapatkan perjalanan wisata di kolam renang.

"Houu, sudah keluar! Semua anggota, pilihan kalian!"

Kannazuki berteriak keras. Para anggota kru mengoperasikan konsol mereka dan masing-masing dari mereka menggunakan vote mereka dengan pilihan yang mereka pilih.

Dan, hasilnya akan segera ditunjukkan. 1 dan 2 mengalami persaingan yang ketat sementara hanya ada 1 orang untuk 3.

"Itu harusnya 1"

"Ya, itu vote untuk memilih salah satu dari dua pilihan. Membuang 2 sulit ............ Aku tidak berpikir dia akan senang dengan 3 kecuali dia memiliki beberapa ketertarikan khusus"

Setelah kru anggota mengatakan hal tersebut, Tatapan Kannazuki muncul di refleks.

"Ehhhh !? Mengapa 3 jadi masalah! Itu luar biasa! Dia pasti akan berdegup! Memiliki tali di leher bahkan lebih baik! Shidou-kun pasti akan mengerti. Bisakah kau mendengarku kalian berdua. 3 ----- - "

"---- Kawagoe-san!"

"Serahkan padaku!"

Saat Kannazuki hendak memberikan pesan pada Yamai bersaudari, Kawagoe melompat je arah Kannazuki. Mengambil kesempatan itu; Mikimoto menahan kedua tangannya sambil Nakatsugawa mengikat Kannazuki ke kursi dengan tali.

"Ap-apa yang kalian lakukan! Apakah ini Coup De tat !?"

"Aku minta maaf, Wakil Komandan"

"Tapi, kami diberitahu oleh komandan untuk melakukan hal ini jika wakil komandan akan kehilangan kendali ........"

"Aku mengerti! Seperti yang diharapkan dari komandan, dia mengerti tentang karakterku! Lalu, silakan lakukan dengan kuat! Tali di sisi kiri lemah, apa yang kau lakukan!"

Sementara terikat di kursi, Kannazuki bernapas liar sementara pipinya memerah. Para anggota kru terlihat berkeringat.

"............. Kemudian, kita akan meninggalkan sisanya pada Analis Murasame, kam bertaruh padamu!"

Setelah mendengar hal tersebut, Reine [........ aah] mengangguk sebelum memindahkan mulutnya lebih dekat ke mic yang terhubung ke Incam.

"........... Bisakah kalian berdua bisa mendengarku? Pilih 1"

instruksi Reine sampai pada mereka melalui Incam.

"Fuun. Aku mengerti. Kuku, Shidou yang biasa tidak akan mampu mengatasinya jika itu adalah kita, Yamai yang melakukannya"

"Peringatan. Kaguya, mengeluarkan semua potensi memiliki peran penting untuk tindakan ini. Harap berhati-hati untuk tidak mendapatkan malu ketika kau mendapat malu"

"Aku-aku tidak akan! Aku akan baik-baik saja! Aku tidak perlu khawatir untuk itu!"

"Persetujuan. Kemudian ------ syo kita lakukan"

Kaguya dan Yuzuru mengangguk satu sama lain sebelum meenatap kembali ke Shidou.
Mereka kemudian duduk tepat di samping Shidou sebelum merangkul lengannya.

"Hnn? Apakah ada yang salah, Kalian berdua"

Shidou mengedipkan matanya dengan terkejut saat melihat kedua wajah mereka masing-masing. Kaguya dan Yuzuru saling memandang sesaat, mereka kemudian [1, 2] mereka menggerakkan bibir mereka tanpa mengeluarkan suara mereka sebelum mendorongksn payudara mereka masing-masing di lengan Shidou pada saat yang bersamaan.

"Oooh?"

alis Shidou terangkat seketika karena dia merasakan reaksi yang begitu tiba-tiba. Kaguya dan Yuzuru kemudian mengangkat tepi bibir mereka sementara pipi mereka memerah.
"Ku-kuku ........ bagaimana dengan ini Shidou. Kau terangsang oleh pesona kami kan?"

"Setuju. Kau tidak perlu memaksakan diri. Ayo, lakukan"

Sementara mengatakan sambil mengatakan hal itu, mereka mencoba lebih dekat pada Shidou.

Tapi, setelah Shidou mendesah, dengan ringan memalingkan kepalanya.

"Oi oi kalian berdua. Aku sangat senang mengenai hal ini tetapi, gadis-gadis yang belum menikah tidak boleh melakukan hal ini tanpa alasan yang baik"

"Apa .......!?"

"Shock. Shidou yang tenang benar-benar tidak seperti dia"

Kaguya dan Yuzuru mulai berkeringat ketika mereka mendengar respon yang diberikan Shidou.

Wajah Shidou yang biasa akan langsung berubah menjadi tomat saat kedua payudara mereka didorong ke dia dan pasti akan berteriak panik. Namun, Shidou yang saat ini tidak menunjukkan tanda-tanda itu.

Ketika dia mengatakan kepada mereka kata-katanya dengan tenang, Kaguya dan Yuzuru berbalik malu sebagai gantinya. Keduanya membuat erangan sebelum melihat jauh secara tidak nyaman.

Shidou kemudian * pon ** pon * menepuk kepala mereka.

"Tapi, terima kasih. Demi tujuan untuk menyelamatkanku, baik Kaguya dan Yuzuru sedang mencoba untuk membuat hatiku berdegup dengan tepat? Aku sangat senang untuk perasaan itu"

"Ugu .........."

"Wajah Merah. Ini adalah jenis kecurangan"

Kaguya dan Yuzuru merasa seperti mereka sedang terpojok dan * Guu * tenggorokan mereka mengeluarkan suara aneh.

"............... Kalian tidak perlu merasa begitu negatif. Kaguya, Yuzuru"

Dan, suara Reine bisa terdengar di telinga mereka."........... Shin mungkin terlihat tenang tapi, saat kalian berdua mendorong payudara kalian ke dia, jelas bahwa nilai-nilai 
kegembiraannya naik, salah satu dorongan yang lebih"

Setelah mendengar itu, Kaguya dan Yuzuru saling pandang.

"Ku ........ kuku, apa yang kau ketahui, kau membuat respon setelah semua"

"Persetujuan. Dia lebih dari cabul  dari sebelumnya"

"............... Berikutnya mencoba 2 . Lakukan ciuman rasa vanilla melalui krim yang lembut. Ada toko es krim tepat di tepi kolam renang?"

Ketika mereka melihat ke arah Reine yang memberitahukan kepada mereka tentang hal itu, itu benar bahwa mereka bisa menemukan warung yang dirancang secara tropis di sana. Seorang wanita, mungkin anggota dari <Ratatoskr>, berdiri di sana sambil tersenyum.

Setelah Kaguya dan Yuzuru mengangguk satu sama lain, mereka berdiri.

"Kuku, oh Shidou, tunggu di sana! Aku akan memberikanmu ciuman dari dewi es!"

"Terjemahkan. Kami akan bersama krim yang lembut jadi harap tunggu sebentar"

Setelah mengatakan hal itu, keduanya lari ke pantai berpasir, mereka kemudian memesan dua krim lembut dari kios sebelum menuju kembali ke Shidou.

"Hn?"

Shidou melihat jumlah krim lembut di tangan mereka dan memiringkan kepalanya.

"Apa, hanya untuk kalian berdua? Kalian cukup kejam"

Shidou mengangkat bahu sambil tersenyum kecut. Tapi, Kaguya dan Yuzuru memalingkan kepala mereka.

"Fuu, jangan tergesa-gesa Shidou"

"Transfer. 1 adalah untuk Shidou. Di sini kau akan mencobanya"

Setelah Yuzuru menyerahkan krim lembut, Shidou membuka matanya lebar-lebar dengan heran.

"HNN, terima kasih. Tapi dengan ini, Yuzuru tidak akan punya apa-apa kan? Mungkin, kamu tidak punya cukup uang?"

"Tolak. Itu tidak benar. Tapi, 1 cukup untuk Yuzuru dan Kaguya ............. Kaguya"

"........ Hn"

Setelah Yuzuru mendesaknya, Kaguya menunjukkan wajah ragu-ragu sekilas karena sedikit malu sebelum dirinya menyerahkan krim lembut di tangannya. Yuzuru kemudian dengan lembut meletakkan tangannya di atas tangannya.

Kaguya dan Yuzuru kemudian mengangguk satu sama lain sebelum membawa lidah mereka dari bibir mereka secara terbuka dan mulai menjilati krim lembut di depan Shidou. ----- Keduanya melakukan hal itu pada waktu yang sama.


"HNN ........... Afuu"

"Man ... iis. Ini adalah ........."



Keduanya merasa nafas lembut mereka menggelitik pipi mereka. Terlepas dari krim putih manis, keduanya bisa merasakan lidah mereka menggeliat di sekelilingnya. Kaguya dan Yuzuru merasa adegan cabul ini sedang hangus dalam pikiran mereka. Itu adalah perasaan yang menyenangkan yang terdiri dari amoralitas, keseksian, dan tipu. Mereka mengerti dengan melakukan ini, mungkin ini adalah lebih merangsang dari yang diharapkan. Dengan ini, bahkan Shidou akan ...........

"............ Kalian berdua. Maaf untuk mengatakan ini sementara kalian berdua bekerja keras tetapi, Bukan berarti kalian tidak boleh melakukan hal itu untuk Shin itu tidak seperti kalian berdua Kaguya dan Yuzuru melakukannya antara satu sama lain?"

Tapi. Keduanya berhenti setelah mendengar kata-kata dari Reine mencapai tatapan mereka.

"..............ah"

"Lupakan. Sekarang yang kau sebutkan itu"

Memang benar bahwa dia benar. Mereka menilai cara itu didasarkan pada susunan kata tapi, ini hanya tampak seperti keduanya menggoda satu sama lain di depan Shidou. Karena mereka mendapat dua pukulan malu atas tindakan mereka dan malu kaeena kesalahan, wajah mereka berbalik menjadi merah.


Tapi pada saat itu, mereka berdua melihat pipi Shidou juga sedikit tersipu.

".............? Err?"

"Keraguan. Bukankah kita keliru?"

"Tunggu nilai kegembiraan Analis Murasame! Shidou-kun semakin meningkat!"

suara <Presiden> Mikimoto bergema di Incam.

"Rupanya, Yamai bersaudari telah menggodanya sehingga menyebabkan kegembiraan visual yang!"

"Bukannya  tidak ada sesuatu yang tidak mungkin ........! Tindakan kecil seperti itu. Itu berada pada tingkat di mana aku bisa menikmati satu malam saja dengan video itu"

Setelah mendengar kata <Dimension Breaker>  Nakatsugawa, mereka bisa mendengar anggukan dari beberapa orang. Dan berikutnya, <Nail Breaker> suara lelah Shiizaki menggema.

"............ Minowa-san, aku sarankan kita memeriksa semua anggota awak laki-laki di sini ketika kita pergi"

"Benar. Mari kita lakukan hal itu"

"Tidak! Ini hanya untuk penelitian!"

"Itu benar! Ini keingintahuan intelektual murni!"

"Ahhh yeah yeah .----- Lebih penting lagi, Analis Murasame"

".......... Aah, ini adalah cambukan dari keberuntungan yang baik. Tapi, tingkat kegembiraan saat ini mencapai 80%. Hanya satu dorongan lebih, jika ada sesuatu yang"

Setelah mendengar kata-kata Reine ini, Kaguya dan Yuzuru membawa alis mereka sendiri lebih dekat.

"Sesuatu ............ bahkan jika kau memberitahu kita untuk melakukan sesuatu ........."

"Peringatan. Kaguya, krim lembut adalah"

Saat yang sama Yuzuru mengatakan hal tersebut, krim lembut yang mulai menghangat karena kedua suhu tubuh mereka, mulai menetes ke payudara Yuzuru dari cone.

"Dingin. Hyann"

Yuzuru mengejangkan bahunya. Setelah dia melakukan itu, lelehan krim lembut melewati celah antara payudara Yuzuru sebelum kemudian menetes ke paha Kaguya.

"Ukyaaaa! D-dingin ......."

Setelah Kaguya menutup matanya terpejam, dia membuat ekspresi menyenangkan.

"Uwaaa, aku lengket. Apakah ada sesuatu yang bisa  kugunakan untuk menyeka?"

"Saran. Kau dapat menyingkirkannya secara langsung jika kau masuk kolam renang ------"

Dan. Hanya ketika Yuzuru mencapai sejauh itu karena tindakannya, tepi alisnya bergerak-gerak. Kaguya memalingkan kepalanya heran.

"HNN, apa yang salah, Yuzuru"

"Surga memberkati. Kita bisa melakukannya dengan ini"

Setelah Yuzuru mengatakan hal tersebut, dia tiba-tiba pergi melingkarkan tangannya menuju ke punggung Kaguya dan memegang kedua bahunya sebelum memperlihatkannya ke Shidou.

Dan,

"Mohon. Shidou, Yuzuru dan Kaguya semuanya akan terkena lengket dari krim lembut .----- silakan buatlah kita cantik dengan lidahmu"

"Unn?"

Shidou menjawab kembali sementara matanya terbuka lebar karena terkejut. Setelah beberapa saat kemudian, Kaguya berteriak karena dia mengerti apa yang Yuzuru maksud dari kata-katanya.

"Tunggu .........!? A-apa yang kau katakan Yuzuru!"

"Hentikan. Harap tenang Kaguya. Mari kita mengubah kemalangan menjadi keberuntungan. Ini adalah cara untuk membalikkan situasi ini. Payudara Kaguya mungkin normal tapi warna kulitmu adalah kelas pertama""Maaf karena yang normal !? Lupakan itu, jika itu yang terjadi, Mengapa tidak membuatmu lebih cantik dengan payudaramu, bukan!"

"Tolak. Jika Yuzuru memulai yang pertama, tidak akan cukup merangsangnya ketika tiba giliran Kaguya "

"Apakah kau memujiku !? Atau apa kau mengejekku !?"

Setelah Kaguya membuat jeritan keras, Shidou, yang melihat  tepat di depannya, * Nii * membuat senyum.

"Heh .........? Kau ingin dibuat cantik, Kaguya"

".......! I-itu ........."

"Saran. Kaguya"

Yuzuru berbisik ke telinga Kaguya. Kaguya mengangguk sementara wajahnya berubah merah.

"....... To-Tolong.......lakukan"

Setelah Kaguya mengatakannya, Shidou [Fuuuun?] Tersenyum gembira dan menjilat bibirnya.

Dia kemudian berjongkok dan perlahan-lahan membawa wajahnya mendekati paha Kaguya.

".................!"

lidah Shidou kemudian menyentuh kulit Kaguya  ----- (meskipun dengan sentuhan).

Tiba-tiba, [Pan paka pan!] Suasana riuh nan ceria sangat keras bergema dan menyebabkan tubuh Kaguya dan Yuzuru berkedut pada waktu yang bersamaan.

"Uhyaaa !?"

"Kejutan. Apa itu suara"

Ketika mereka berdua terkejut, suara Reine bisa terdengar dari Incam seolah-olah dia ada di sana untuk menjawabnya.

"Selamat ........., Kalian berdua. Tingkat kegembiraan Shin baru saja melewati 90%. Terlebih lagi, itu untuk setiap individu"

"Eh? Itu berarti .........."

"Sukses. Itu berarti Hati Shidou berdegup karena kami ya"

Setelah Kaguya dan Yuzuru mengatakan hal tersebut, Shidou mengangkat bahunya karena dia mungkin memahami situasi berdasarkan pembicaraan mereka.

"Ternyata, aku dikalahkan ya. Seperti yang diharapkan dari Yamai bersaudari"

"Eh? Ah ----- Ku-kukuku! Yah tentu saja! Sekarang kau tahu pesona anak dari badai, Yamai!"

Untuk menutupi kesalahannya, Kaguya tertawa keras. Shidou kemudian menunjuk pahanya yang basah oleh krim sambil menyipitkan matanya seolah-olah ini menarik.

"................. Begitu, ingin melanjutkan?"

".......! A-auuu .........."

Wajah Kaguya memerah lagi dan melihat ke bawah.

Nb : Es krim ama Soft Cream(krim lembut) itu jenis yang berbeda ya, klo di Jepang?:v


Natsumi,  mengenakan pakaian renang model one-piece yang tidak memiliki daya tarik seks (Nah, alasan untuk itu menjadi tidak seksi tidak hanya karena baju renang), bersembunyi di balik batu yang didirikan di dalam kolam renang indoor sambil memeriksa situasi antara Shidou dan Yamai Bersaudari.

Meskipun dia di tempat yang sedikit lebih jauh sehingga dia tidak akan ditemukan, dia bisa tahu tindakan apa yang diambil dan apa hasil yang keluar karena dia bisa mendengar percakapan mereka jika dia cocok dengan saluran Incam.Demikian juga, Natsumi itu tidak khawatir tentang roh-roh lain juga.

 Tentu untuk Yoshino dewi- nya, Tohka murni, cantik dan memiliki gaya yang luar biasa, Kotori memiliki rasa tidak bermoral karena dia adik-angkat dan dia bertindak tangguh ke depan menggelitik hati laki-laki. Meskipun kehadirannya juga merupakan suatu masalah, payudara Miku adalah senjata nuklir, bahkan Origami ................ terampil dalam menangkap orang. Setiap orang, mungkin memiliki kemampuan untuk mencium Shidou.

Namun masalah di sini sekarang tidak lain adalah pada diri Natsumi.

"Suruh hatinya berdegup ...... apapun kondisinya kalau dia"

Setelah Natsumi mengatakannya dengan kebencian, dia mengepalkan tangannya erat.

niat buruk nya jelas. Dalam kecantikan roh, kondisi ini terutama menargetkan permasalahan Natsumi-cebol karena dia satu-satunya yang menurunkan kurva lonceng.

Dia semakin kesal karena dia satu-satunya yang tidak bisa melewati kondisi sementara orang lain bisa mengatasinya secara alami.

Jika dia memberi contoh, "di kelas lompatan besar kompetisi tali [Benar, catatan kelas lain tidak menakjubkan!] [Ya, kami akan menang jika kami melompat 10 kali!] [Ini adalah sama dengan memenangkan! ] [OiOKay, mari kita pergi! satu, dua, tig ......... Ahh] [Oi oi, siapa itu ......] [Uwahh, tidak ada cara -....... ..] 

"rasanya sesuatu seperti itu. "Itu sebabnya ku bilang aku buruk dengan lompat tali dari awal!" "Mengapa salah satu tidak baik dalam loncatan, salah satu memutar tali !?" "Apakah masyarakat ini memungkinkan gelandangan untuk mengadili orang-orang yang telah melakukan pekerjaan !?"

Natsumi tiba-tiba punya keinginan untuk menggaruk tenggorokannya.

"............ La-lagian, kondisi seperti ini tidak mungkin bagiku ............"

Natsumi menggaruk kepalanya sementara membiarkan keluar suara suram sebelum dia mulai berpikir.

Bahkan jika Natsumi gagal dalam membuat Shidou berdegup, Shidou akan berubah bahkan lebih lemah dari sekarang asalkan semua orang berhasil melebarkan arus dengan menciumnya sebelum tengah malam. Setelah itu terjadi, dia akan mendapatkan semua orang  menahan Shidou, dan dia dengan paksa mencium Shidou kemudian ................ mungkin itu tidak terdengar seperti sesuatu yang patut dipuji tapi, ini darurat. Semua orang akan memahaminya.

"Oke ....... ayo kita lakukan itu"

"Dengan apa?"

"Seperti yang kukatakan, pertama dari semua orang ----- menunggu, Hyaaaaa !?"

Natsumi berteriak keras karena panggilan tiba-tiba terdengar dan melompat.

"Shi-Shidou !?"

Dan, dia muncul dari belakang entah dia dari mana.

Ya. Orang yang ada sekarang adalah Shidou yang sedang bercakap-cakap dengan  Yamai bersaudari di tepi pandangan Natsumi.

"Ou. Apa yang kau lakukan di sini, Natsumi"

"............ A-apa .............. aku tidak melakukan apa-apa ........ yang lebih penting, segeralah ke gadis yang lain. ​​Ayo, kupikir Tohka sedang mencarimu ........ "

Setelah Natsumi mengatakan hal tersebut, Shidou [uuun] menunjukkan sikap berpikir sebelum membuat senyum jahat.

"Apa yang akan kau lakukan jika aku bilang tidak?"

"Huh .........? A-apa yang kau katakan. Aku tidak ........"

"Seperti yang kukatakan, sampai Natsumi membuatku berdegup, aku tidak akan pindah ke Roh lain"

"..... Heeah !?"

Setelah mendengar kata-kata Shidou, Natsumi merasa shock.

"Tu ......... tunggu tunggu tunggu , apa itu bohong !? Bukankah aturannya kebebasan kami untuk memilih !? Mengapa aku tetap di tempat pertama!"

Rupanya, keduanya berhasil membuat Shidou berdegup. Seperti yang diharapkan dari Kaguya yang biasanya penuh dengan keyakinan dan Yuzuru, yang telah menyembunyikan kualitas spec tinggi. Mereka lihai melakukan peran yang pertama.

Meski begitu, tidak seperti Natsumi yang terkejut. Tidak ada laki-laki manapun yang akan mengabaikan mereka cantik bersaudari setelah mereka mendekati orang-orang.

"Merasa seperti itu"

"Jangan memaksa keluarrrrrrr dengan kuuuuuuuuu !?"

"......... Tenang, Natsumi"

Pada saat yang sama Natsumi menjerit keras, suara mengantuk bisa terdengar datang dari Incam.

Sebuah jendela pilihan ditunjukkan di atas gambar Natsumi dan Shidou yang ditampilkan pada ruang komandan sementara di bawah tanah.

1 Ambil keuntungan dari tubuh yang masih berkembang dan buat hatinya berdegup dengan mendekatinya secara polos.
2 Miliki kontes gap dengan mengatasinya dengan tenang dari wujud orang dewasa Onee-san.
3 Tarik dia dengan pesona dari nenek loli yang licik.

"............ Semua anggota, silakan pilih"

Untuk mencocokkan dengan kata-kata kencang membingungkan dari mulut Reine, para awak segera mngoperasikan konsol mereka. Hasilnya segera ditampilkan pada layar.
Hasilnya ---- 2.

".......... Aku mengerti, 2 ya"

"Ya, ada perasaan bahwa Shidou-kun suka gadis kecil sehingga ① mungkin menjadi pilihan yang baik tapi, kupikir itu terlalu kejam untuk Natsumi-chan untuk melakukan itu ..........."

"Uun, baik jika kita berbicara tentang 2 kekejaman, itu sebenarnya cukup kejam tapi, kipikir kita dapat mengaturnya jika dia mampu mengingat kembali dirinya ketika dia dalam modus Onee-san nya .......... ..... "

"Eeeh, mengapa tidak 3? kupikir itu akan bekerja karena itu sesuatu yang belum dilakukan sebelumnya ..........."

"Uuun ............ Nakatsugawa-san tidak begitu serius sebagai Wakil Komandan tetapi, jimatmu menyimpang sampai batas tertentu .............. "

Setiap mulut  kru berbicara tentang itu. Reine menggerakkan mulutnya lebih dekat ke mic yang terhubung ke Incam.

".......... Apakah kau mendengarnya, Natsumi. 2"

Setelah menerima instruksi Reine dari Incam, Natsumi menelan ludah.

--- Memiliki kontes gap dengan menanganinya dengan tenang dari wujud orang dewasa Onee-san. Apakah mereka menyuruhnya untuk menggunakan metode ini untuk menghadapi Shidou.

"..........."

* Babump ** babump * jantungnya mulai berdetak keras dan tubuhnya mulai berkeringat deras mungkin karena kegelisahan.

Tapi, itu saat ini dan Shidou berada dalam situasi yang menyempit, sebagian besar Reiryoku nya tidak akan berkontraksi untuk kembali mengalir ke dia, meskipun kondisi mentalnya sekarang ini tidak stabil. Pada dasarnya, Natsumi tidak bisa dengan benar menggunakan kemampuan transformasi nya yang kudus itu.

Memang benar bahwa ketika Natsumi pertama kali bertemu Shidou, dia benar-benar berbelas kasihan pada pesona dewasanya. Namun, itu adalah situasi yang pertama kali dibangun berkat keberadaan topeng yang disebut mode Onee-san, yang dibuat oleh 
<Haniel>.

Untuk Natsumi yang ingin bereinkarnasi ke spesies yang dapat melakukan partenogenesis karena dia awalnya malu dan takut untuk menghadapi orang lain, ini terlalu tidak masuk akal baginya.

Namun, Natsumi sepenuhnya memahami bahwa situasi ini bukan salah satu yang memungkinkannya untuk mengatakan hal-hal seperti itu. Apabila Natsumi menyerah disini , Shidou akan kehilangan kendali atas kekuatannya dan akan mati dalam skenario kasus terburuk. Jika itu terjadi, Yoshino dan gadis-gadis lain akan sedih ---- yang lebih penting, Natsumi bahkan tidak akan pernah membiarkan hal itu terjadi.

Ini berkat Shidou, Natsumi ada di sini sekarang. Memang benar bahwa suaranya semakin berubah menjadi jeritan dan dia mulai pusing karena gelisah. Tapi, dia harus melakukannya. 

Natsumi entah bagaimana berhasil mengumpulkan pukulan penuh keberanian dari seluruh tubuhnya dan mengerahkan itu semua pada dadanya sebelum dia mengangkat wajahnya untuk menunjukkan tekadnya.

Kemudian dengan canggung dia memasang tingkah genit saat berbicara dengan Shidou.

"Uu .......... Ufuuun, oh Shidou-kun ............. Apakah kamu menginginkan sesuatu yang lebih banyak dariku? Apa ....... harapan, anak............"

Setelah mengatakan hal itu, Natsumi menunjukkan yang terbaik  dan kemudian jari-jarinya menelusuri dada Shidou dengan erotis.

Tapi.

"................. Puuu"

Sementara Shidou menutupi wajahnya dengan tangannya, dia dengan lembut tertawa terbahak-bahak.

Seketika, tertindas oleh rasa malu Natsumi seakan seperti air yang nyaris tumpah karena tegangan air, meledak.

!!! "Ga ....... Gaaaaaaaaaaaaaaaaah A-apa yang kau tertawakan, kau mengejekku, Kau hanya mengejekkuuuuuuu Aku tahu itu aneh, itu jelas akan lucu jika cebol sepertiku bertindak seperti Onee-sannnnn yang erotis! Hanya aku tidak punya pilihan laiiiiiiiiiin! "

"Maaf maaf. Ini bukan seperti aku sedang mengejekmu. Aku hanya berpikir itu sedikit menarik"

"Diam! Ada apa dengan orang-orang oblaat (Note : lapisan tepung pada permen jenis tertentu di Jepang) yang diisi dengan kata-kata! Ini terlalu tebal aku tidak bisa menelannya!"

Setelah Natsumi berteriak, dia mengacak-acak rambutnya sendiri.

--- Ya, itu tidak baik. Aku tahu itu tidak berguna. Aku tidak akan bisa menanganinya jika aku [Tetap seperti ini]. Aku tidak akan bisa menyelamatkan Shidou Jika aku [tetap seperti ini].

Setelah Natsumi memikirkan hal itu, dia mendorong Shidou.

"........ Tunggu di sini!"

"Eh?"

Shidou membuka matanya lebar-lebar karena terkejut tapi, Natsumi mengabaikannya dan membalikkan badannya sebelum berlari kembali menuju ke ruang ganti dimana gadis-gadis menggunakannya untuk berganti pakaian.

Di dalam ruang ganti yang didirikan di kolam renang indoor, berbagai pakaian renang telah disiapkan di sana dan semuanya didatangkan dengan segala ukuran dan desain. Sebelum Shidou datang ke sini, semua orang menguji pakaian renang dan memilih pakaian renang yang cocok untuk mereka. Nah, Natsumi memilih salah satu fundamental meski itu tidak menarik.

Setelah Natsumi membalik pakaian renang yang bergunung-gunung, dia dengan cepat mengambil baju renang baru. Dia mengambil sesuatu yang berbeda dari jenis one-piece yang dipakainya; itu bikini berani, dan terlebih lagi, itu salah satu ukuran yang mungkin disiapkan untuk dipakai Miku atau Yuzuru.

"Baik.............."

Setelah Natsumi mengepalkan tangannya seakan menunjukkan tekadnya, dia menanggalkan pakaian renangnya dan sepenuhnya telanjang.

Dia sepenuhnya tahu bahwa itu berbahaya untuk mewujudkan Reiryokunya dalam keadaan saat ini. Tapi, untuk menyelamatkan Shidou, Natsumi tidak punya pilihan selain [ini].

Setelah Natsumi menghembuskan napas tipis, dia mengkonsentrasikan kesadarannya.

--- "Oiiii, semua orang, ayo kita lakukan kompetisi nirkabel." "Oke ......... tunggu, ah, Natsumi-chan tidak bisa mengikuti game ini jika ku ingat dengan benar?" "Ah, maaf". 

"Sungguh?".

 "Lalu, aku bisa pergi dan bermain sendiri untuk sementara waktu?"

"............ Tunggu, kalian semua tahu aku tidak mempunyai itu di tempaaaaaaat pertama!"

Dia membuat imajinasi negatif di kepalanya dan berteriak. Ketika dia melakukan itu, tubuh Natsumi memberikan cahaya pucat dan siluet nya berubah dari siluet cebol tipis, dengan siluet seorang wanita glamor.

Ya. mentalitas Natsumi adalah yang paling lemah dibandingkan dengan roh lain dan setiap kali dia berpikir tentang adegan negatif, dia mampu merilis Reiryoku nya.

Dan ------- tidak ada wujud Natsumi, yang ada disana adalah wujud dewasa daru mode Onee-san , yang ketakutan.

"Ufufu ............ baik kukira, aku akan menemani Shidou-kun sekarang"

Natsumi benar-benar berubah dibandingkan dengan  yang sekarang dan setelah dia berpose di depan cermin dengan cara yang penuh percaya diri, dia mengenakan bikininya dengan siap dan keluar dari ruang ganti.



Dan pada saat itu, suara Reine menggema dari Incam.

"........... Natsumi, penampilan yang ----- yang kau gunakan Reiryokumu? Itu berbahaya. Kembalikan sekarang"

"Fufu, tidak apa-apa, Kau tidak perlu khawatir. Dalam tujuan untuk menghemat Reiryoku, aku tidak mengubah baju renang dan aku menggunakan yang asli"

"......... Itu. Itu terlalu berbahaya. Cepatlah -----"

"Oke oke, aku sudah mendapatkannya"

Setelah Natsumi mendesah sambil mengangkat bahunya dengan letih,

"....... Itu tidak akan menjadi masalah jika aku buru-buru dan membuat Shidou-kun jatuh cinta padaku kan?"

* Fufuun * dia mendengus sebelum berjalan ke arah Shidou.

"Shidou-kun, maaf. Untuk. Karena. Menunggu ♪"

"Aah, Natsumi ........ tunggu, penampilan itu"

Shidou membuka mata lebar-lebar karena terkejut. Natsumi membuat senyuman menyenangkan sambil membawa tubuhnya ke Shidou sebelum menggunakan jarinya ......... ke * tsu * Tsu menelusuri dadanya.

"Penampilan ini? Fuun .......... oh Shidou-kun, jadi kau tertarik pada tubuhku"

Sambil mengatakan sepenuhnya candaan, Natsumi terus bermain dengan Shidou.

"Bagian dari tubuh wanita tidak seperti milik Shidou-kun? Katakanlah ini perawatan onee-san? Jika kau melakukan itu, aku akan memberikan izin khusus untuk menyentuh ku dimanapun?"

Shidou mengangkat tepi bibirnya setelah mendengar pernyataan provokatif Natsumi. 

Shidou yang biasa pasti akan panik dengan pipinya yang memerah sehingga jelas kalau dia bertindak sedikit aneh karena demam dan Reiryoku.

"Haha, haruskah kau benar-benar mengatakannya, Natsumi. Apa kau tidak melihat ke bawah imajinasi dari laki-laki pada tahun ke-2 nya di sekolah-tinggi?"

"Ya, Kau tidak perlu menjadi begitu pendiam. Datanglah ke sini .......... agar dapat lebih dimanjakan oleh  Onee-san ini"

Sambil mengatakan itu, dia mengangkat dagu Shidou.

Tapi, pada saat itu.

"---- Auuu !?"

Hanya ketika rasa sakit yang tajam tiba-tiba muncul di dadanya, tubuh Natsumi mulai gemetar dengan interval pendek tepat setelah itu.

"K-kuue ..... ini adalah ..........."

"Oi, Natsumi? Apakah ada yang salah?"

Shidou memanggil Natsumi dengan cemas ketika melihat Natsumi membungkukkan tubuhnya sambil berkeringat deras. Namun, rasa sakit tidak menetap sama sekali. Tubuhnya mulai secara bertahap memanas dan itu membuatnya mengalami masalah untuk bernapas juga.

Dan --------- pada saat itu, kesadaran dari Natsumi mulai menutup.

Tepat setelah tubuh Natsumi membuat cahaya pucat, tubuhnya berbalik kecil dari mode Onee-san dewasanya. Rupanya, dia telah mencapai batas Reiryoku nya.

Terlebih lagi, itu akan menjadi masalah karena dia memakai baju renang setelah beralih dari mode Onee-san nya.

Bikini yang menutupinya lebih 20 cm dari payudara aslinya, itu tidak seperti kalau payudara Natsumi ditutupi di dalamnya dan hampir tidak menggantung ke bawah dengan hanya satu string tersisa yang melekat padanya.

"Gyaaaaa !?"

Natsumi berteriak keras di tempat sebelum berjongkok untuk menutupi dada dan tubuh bagian bawahnya dengan tangannya.Dalam interval kecil, Shidou menatap kosong pada Natsumi tapi,

"--------- Pu, fufu, hahaha, ahahahahahaha!"

Dia kemudian mulai tertawa sambil menahan perutnya untuk menunjukkan bahwa dia tidak bisa menahannya.

"Uu .......... Tu-tutup mulutmuuuuuu! Jangan tertawaaaaaaa! Ini semua karena kau tidak akan berdegup dengan penampilan ini dan itu kau salahhhhhnn!"

"Haha ..... tidak, maaf. Aku hanya sedikit terkejut ..........."

"Aku tahu! Aku tahu! Bahkan kau berpikir kau lebih baik tidak mencium orang jelek sepertiku kan !? Kau akan menjauh dan membuat alasan dengan memanfaatkan situasi" Jika kau membuatku berdegup ya "! Mengapa tidak mengatakannya langsung didepan wajahku! "

Sementara Natsumi terus berderak, Shidou mengangkat bahunya.

"Oi oi, tidak ada yang mengatakan seperti itu. Sebenarnya -----"

"Aku tahu, Kau tidak perlu memberitahukuuuuu! Pada akhirnya, Kau berencana untuk membuat eksekusi publik dengan mengekspos kalimat ini [Okayyyy, hanya ada 1 orang dalam pikiranku yang tidak membuat jantungku berdegup] di depan semua orang benarrrrrrr !? Terkutuk Terkutukkkkkk! Hanya bagaimana aku akan membuatmu berdegup ----- "

Dan. Natsumi melihat sesuatu ketika ia mencapai sejauh itu dalam kalimatnya.

Dia melihat kemeriahan bergema yang jelas menandakan , datang dari Incam di telinga kanannya.

"------ Eh?"

Natsumi membuka mata lebar-lebar. Dia tidak mengerti apa yang terjadi sekarang dan merasa kosong.

"Selamat ........... Natsumi. Kau menyelesaikannya. Jantung Shin benar-benar tergerak oleh sosok memikatmu"

"Eh .......... ada cara. Benar-benar ..........?"

Dia tidak bisa mempercayai kata-kata Reine yang ia dengar dari Incam, dan tetap kosong.
Shidou kemudian mengambil jaket tipis dari tempat tidur pantai terdekat yang didirikan sebelumnya sebelum dengan lembut menaruhnya di bahu Natsumi.

Dia kemudian menatap Natsumi selama beberapa detik sebelum bibirnya mulai santai.
"........ A-apa itu"

"Fufu .......... baik, maaf. Natsumi, kau benar-benar .......... cantik"

"Ap .......!?"

Natsumi berpalingterkejut setelah mendengar kata yang tiba-tiba.

"Apa yang kau katakan tiba-tiba ......! Apakah matamu membusuk ......!?"

"Bukan, bukan itu. Natsumi cantik. Aku bisa menjamin itu"

"Uu ...... Uguh .............."

"Cantik. Natsumi cantik. Super cantik"

"Tunggu.............."

"Kau benar-benar cantik. Serius cantik"

"........... Muuuu ..................."

"Kau cantik, Natsumi"

".........., Ga-gaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhh!"

Wajah Natsumi memerah seperti tomat sementara ia mendorong Shidou ke dalam kolam.

"Ohooo, tidak buruk Natsumi-chan. Oopps, kupikir kita perlu memanggilnya Natsumi-chan cantik mulai sekarang ya?"

"Un, Natsumi-san .... Kau luar biasa"

Setelah melihat perjuangan yang sulit Natsumi, Yoshino mengangguk melalui kata-kata tangan kirinya [Yoshinon] yang mengatakan.Dengan ini, total 3 orang termasuk para Yamai bersaudari sebelumnya telah berhasil membuat hati Shidou berdegup. Tentu saja, situasi ini tidak mudah untuk memungkinkan prediksi apapun tapi, itu relatif akan mulus sekarang.

"............ Jadi, siapa yang berikutnya"

Suara Reine bisa terdengar datang dari Incam.

Dan pada saat yang sama, [Yoshinon] mengayunkan tangannya di sekitar.

"Oke oke mari kita Yoshino yang selanjutnya"

"...........! Yo-Yoshinon .........!?"

Yoshino membuka mata lebar-lebar setelah mendengar kata-kata yang begitu tiba-tiba.

".................. Hn, Yoshino yang apakah kau akan melakukannya?"

"Ti-tidak, aku masih tidak ..........."

"Yoshino, saatnya bagimu untuk bekerja keras kau tahu? Kita harus menyelamatkan Shidou-kun karena dia sudah berkali-kali menyelamatkan kita! Bukankah itu alasan mengapa kami mengadakan pertemuan strategis sekarang hanya untuk ini!"

"..............."

Yoshino mengejangkan bahunya setelah mendengar hal tersebut. Ini seperti apa yang [Yoshinon] katakan. Satu-satunya yang bisa menyelamatkan Shidou sekarang adalah Para Spirit. Tidak ada waktu untuk setiap macam keragu-raguan.

Dia memutuskannya sebelum membalas kembali ke Reine.

"T-tolong, biarkan aku melakukannya ...................!"

"............ Hnn, aku mengerti. Good luck"

Reine mengatakannya dengan nada tenang. Yoshino meletakkan tangannya di dadanya untuk menenangkan hatinya dan mengambil napas dalam-dalam sebelum perlahan mengangkat wajahnya.

"Ayo kita lakukan ini, Yoshinon ..........!"

"Roger! Oke Yoshino, ayo kita mulai dengan rencana yang kami buat sekarang!"

"U-un .........."

Setelah Yoshinon membuat anggukan penuh tekad, dia berlari menuju Shidou. Setelah mengetahui hal itu, Shidou menoleh padanya.


"Oh, Yoshino dan Yoshinon. Haha, itu baju renang yang indah"

"Te-terima kasih ...... banyak"

"Yah, Yoshino itu manis meskipun"

".............!"

Ketika wajah mereka bertemu, Yoshino langsung mengatakannya dan itu membuatnya tersipu secara refleks.

Dan setelah beberapa detik keheningan, [Yoshinon] menyodok sisi tubuhnya memintanya untuk bergerak maju.

"Ah ....... Shidou-san, err .........."

Sementara mengatakan hal itu, dia mengambil sebuah botol kecil yang ia sembunyikan di dalam [Yoshinon]. [Yoshinon] mengangkat aneh [Nhooooooo!] Ketika dia menariknya keluar.

"Hn, apa itu?"

"Err ........ itu krim sunblock ........... aku pikir mengoleskannya pada Shidou-san ........"

"Sunblock?"

Sambil mengatakan hal tersebut, Shidou mengangkat wajahnya. Sebuah langit biru dan matahari buatan yang bersinar di atap dengan set yang dihiasi supaya terlihat seperti suasana di negara-negara selatan tapi ................. akankah ini cukup  menyebabkan efek sunburn dimana dia tidak mengetahuinya.

Tapi Shidou membuat senyum nyaman.

"Aku mengerti, aku akan mengandalkanmu setelah ini. Aku pernah melakukan seperti itu untuk Kaguya dan Yuzuru sebelumnya tapi, ini adalah pertama kalinya seseorang mengoleskannua padaku"

Setelah mengatakan hal itu, ia membentangkan alas di atas pantai berpasir buatan dan berbaring di atasnya.

"O-oke ..........."

Setelah Yoshino mengangguk, dia meletakkan penutup vinyl pada [Yoshinon] sebelum tangannya mengambil krim sunblock. Dan kemudian,


"P-permisi .... aku"

Yoshino membulatkan tekad dan menunggangi punggung Shidou seakan dia menunggang kuda.

"Woah, itu... kau cukup berani"

"............! E-err ............ aku minta maaf .........."

"Kau tidak perlu minta maaf. Lanjutkan"

"Y-ya ........."

Setelah Yoshino mendengar kata-kata itu dia terus mengoleskan krim di punggung Shidou dan memijatnya dengan bantuan dari [Yoshinon].

"........................"

Sekarang dia mencoba menyentuhnya, dia bisa mendapatkan pemahaman yang jelas tentang perbedaan kontruksi tubuh. Meskipun Shidou memiliki tampilan wajah netral, punggungnya itu besar dan ada perasaan otot lentur yang dirasakan dari lengannya. 

Wajahnya terasa agak panas hanya dengan menyentuhnya.

"Ahh ............... ini cukup nyaman. Aku rasa aku mengerti mengapa Kaguya dan Yuzuru membuat keributan tentang hal ini. Kau cekatan, Yoshino"

"T-terima kasih banyak .........."

Dia mengatakannya dengan malu-malu sebelum dengan rajin mengolesi krim.

Dan setelah dia selesai meliputi setiap bagian dari punggungnya, Yoshino * Suuu * menghirup udara untuk memperbaiki napasnya sebelum menggerakkan bibirnya.

"Err ....... Shidou-san. Aku sudah selesai, mengoleskannya di punggungmu"

"Hn? Aah, terima kasih"

"Jadi, err .......... aku- akan mengoleskannya ...... itu di depan sekarang ........!"

Yoshino mengatakan hal itu sambil menutup matanya, dan setelah Shidou membuka mata lebar-lebar karena terkejut, dia [Fuuun] bergumam menarik.

"Aku mengerti. Lalu ............ kukira aku akan menerima tawaran itu"

Setelah mengatakan hal itu, ia menunjukkan isyarat untuk memberitahu Yoshino untuk turun  sementara waktu. Yoshino cepat turun kembali dari punggung Shidou.

Shidou kemudian mengangkat tubuhnya sambil membuat postur aneh yang seksi sebelum berbaring menghadap ke atas.

"Oke ....... Yoshino. Kemari"

Shidou mengisyaratkan Yoshino lebih kalau itu seolah-olah ia mengundangnya ke atas.

"Y-ya .........."

Setelah Yoshino menjawab dengan suara lembut, ia dengan ketakutan menunggangi bagian atas perut Shidou ----- sebelum dengan lambat mendudukinya.

"B-baik ....... aku mulai sekarang"

Seperti sekarang, ia menuangkan minyak di tangannya dan mulai mengoleskannya di dada dan perut Shidou. Setiap kali jari Yoshino menyentuhnya, otot Shidou setiap kali akan sedikit berkedut.

Pada saat itu, suara Reine bisa terdengar datang dari Incam yang ia kenakan di telinga kanannya.

"........ Nilai kegembiraan Shin meningkat. Yoshino, sedikit lagi"

"Sedikit lagi..........."

"Hn? Apa?"

"E .......... err ............."

Yoshino memalingkan mukanya ke arah lain sambil menggumamkan sesuatu. tangan-kirinya [Yoshinon] kemudian menggerakkan mulutnya seakan untuk menggantikan Yoshino.
"Hey Hey Shidou-kuun ini adalah preferensi Yoshinon begitu, kupikir itu adalah pilihan yang baik untuk mengoleskannya pada posisi yang sedikit lebih rendah"

"Un? Posisi rendah ....... maksudmu"

pandangan Shidou secara bertahap miring ke bawah setelah mendengar perkataan [Yoshinon] .Tapi, Yoshino masih berada di atas perut Shidou sekarang. Tubuh Yoshino lebih rendah secara alami menghalangi pandangan Shidou. Setelah kakinya, ia bisa melihat lutut nya, lutut dan ------ pahanya membentang keluar dari baju renang.

"............"

Shido merasa sedang berhalusinasi dimana dia sedang menjilati setiap bagian melalui pandangannya; Yoshino tersentak secara tidak sengaja.

"Apa yang akan kau lakukan Yoshino, Yoshinon mengatakan itu meskipun begitu "

"Ah aku..........."

Yoshino menutupi wajahnya dengan tangan kanannya sambil membiarkan keluar suara tipis.

"............ B-biarkan aku ....... melakukannya ..........."

Shidou perlahan mengangguk. Yoshino bernapas * haa ** Haa * liar saat berbalik di atas tubuh Shidou sebelum menghadap ke arah kakinya.

Tapi, ketika tangan Yoshino hendak menyentuh paha Shidou.

Sebuah gempa kuat menyerang fasilitas dimana mereka berada.

"---- K-Kyaaa !?"

Dia berteriak secara refleks ketika pengaruh yang dirasakan seperti ledakan nuklir atau gempa bumi raksasa terjadi. Ledakan bergema dari langit-langit; derit yang terbentuk di dinding dan alat peraga seni bertema negara selatan membuat suara keras saat mereka berjatuhan. Wajah para Spirit dan anggota <Ratatoskr> tertutup shock.

"Yoshino!"

Tepat setelah suara Shidou menggema, ia memeluk Yoshino dan menyelam ke dalam kolam bersamanya.

Dia segera mengerti dari tindakan yang dilakukan  Shidou. Sebuah cahaya raksasa jatuh dari langit-langit ke tempat dimana Yoshino berada di sekarang.

"Te-terima kasih banyak .........."

"Bukan, yang lebih penting, apa yang"

"Ini adalah..........."

Dia segera mengerti bahwa kalau ini bukan bencana alam .------ ini adalah perasaan dimana dia merasakannya berkali-kali ketika Shidou mencoba untuk menyegel kekuatannya. Ini bau senjata yang dibuat oleh permusuhan manusia dan kebencian.

"Apa !? Apa yang terjadi !?"

Mengawasi perjuangan Yoshino dari bayang-bayang penyangga tema selatan, Kotori menatap langit-langit yang sangat kacau sementara mengerutkan kening alisnya.

"----- Reine !? Apa yang terjadi !?"

"............ Ini darurat. Ada beberapa pembacaan dikonfirmasi kalau itu<Bandersnatch> di langit di atas fasilitas yang dimana kalian berada saat ini. Juga ------ Pembacaan mungkin itu milik Ellen Mathers, berada sedikit lebih jauh "

"Apa katamu!?"

<Bandersnatch>. senjata jenis manusia yg dikendalikan oleh remot milik industri DEM. Sama seperti apa yang dikatakan Reine, dia menegaskan beberapa mata kamera merah menyala dari celah langit-langit yang berasap.

Dan Ellen Mathers. Dia adalah Wizard manusia terkuat dan kekuatan DEM terkuat.

"Kuh ...... Keberadaan kami sudah diendus oleh DEM !?"

"......... Aah. Target mereka yang paling mungkin adalah Shin ....... Maaf. Itu adalah kesalahan kami. Aku tidak pernah membayangkan bahwa mereka akan mengetahuinya dengan mudah"

"Tidak, itu tidak akan membantu. Aku sadar sepenuhnya bahwa itu tidak akan berhasil seperti bagaimana kita melakukannya di <Fraxinus> .----- dan yang lebih penting, bagaimana kita akan melarikan diri dari situasi ini. Kuh , apa waktu sejahat itu........! "

Kotori mengatakannya dengam marah. Namun, itu hanya normal baginya untuk melakukannya. Saat ini, mereka tidak memiliki <Fraxinus> dan Para Spirit tidak dapat menggunakan Reiryoku mereka. Dengan ditambah adanya Wizard terkuat Ellen Mathers ke dalam gambar, ini dapat digambarkan sebagai kombinasi terburuk.

"........ Kami tidak punya banyak waktu. Kalian, silakan lanjutkan dengan menaklukkan Shin. Kami entah bagaimana akan menangani hal-hal yang berkaitan dengan Ellen Mathers"

"Kau bilang menangani, tapi bagaimana ------"

"............. Aku tidak ingin menggunakan ini jika mungkin tapi, aku mempersiapkan langkah counter ini hanya dalam kasus. Serahkan ini padaku"

Reine mengatakannya dengan cara yang tenang. Kotori tanpak ragu-ragu sejenak sebelum "Aku mengerti" mengangguk.

"Ini mungkin akan menjadi baik-baik saja karena Reine yang mengatakan. ---- Aku akan meninggalkan urusan ini untukmu. Kita tidak bisa lagi menggunakan kolam renang karena situasinya begini. Memulai urutan kedua, silahkan mempersiapkan fasilitas cadangan"

"......... Aah, aku akan berdoa untukmu ------"

Dan. Tepat di tengah-tengah kalimat Reine, bayangan berjalan keluar perlahan-lahan dari tepi pandangan Kotori. ---- Itu Shidou.

"Oi oi, sekarang kerusakannya benar benar mencolok. ----- Kalian semua adalah orang-orang yang memulai kondisi ini. Tentu saja, kalian semua sudah datang ke sini dengan persiapan kan?"

Setelah mengatakan itu, dia memelototi <Bandersnatch> tak terhitung jumlahnya yang mengambang di langit dimana ia membuka kakinya seakan untuk menstabilkan dirinya dan memposisikan kedua tangannya di dekat pinggul.

"Shidou .....? Apa yang kau lakukan?"

Setelah Kotori bertanya dengan wajah yang meragukan, Shidou melirik ke Kotori dan * fufuun * mendengus.

"Hanya melihat"

Dia kemudian mengkonsentrasikan cahaya Reiryoku di dalam tangannya.

Dan kemudian ---- berteriak.

Nama teknik itu.


(Ougi! -Roaring Flash Blast Waveeeeee!)




Shidou mengulurkan kedua tangannya dengan teriakan yang kuat.

Gelombang Reiryoku  kuat menyembur keluar dari telapak tangan Shidou secara langsung.
Bahkan jika dibandingkan dengan <Sandalphon> Tohka  dan <Metraton> Origami , kepadatan dayanya bagaimanapun bukan sesuatu yang main-main; itu benar-benar menembus langit-langit runtuh dan bersinar di langit malam bagaikan tengah hari untuk beberapa saat. Diduga 10 unit dari <Bandersnatch> yang berkonstrasi di atas, tidak bisa melarikan diri dari serangan yang datang tiba-tiba dan berserakan seperti kembang api.

"Tidak ada jalannnn !?"

suara Kotori terlepas dari mulutnya. Tidak, berpikir dengan hati-hati, karena Shidou saat ini memiliki Reiryoku senilai 8 Spirits, ini masalah kecil dan bukan sesuatu yang misterius sama sekali tapi .............. bagaimana seharusnya dia menempatkan ini. Rasanya seperti dia melihat adegan yang benar-benar aneh di sini.

"Re-reine, ini bukan apa yang dimaksud dengan langkah-langkah counter kan ........."

"........... Ini masih tidak jelas"

Ketika Kotori bertanya dengan nada bermasalah, Reine diam-diam menjawab kembali dengan suara yang tenang.

Shidou kemudian mengusap dahinya  seolah-olah ia menyelesaikan tugasnya.

"Bagaimana rasanya hasil yang kupunya setelah menjalani waktu yang lama dalam pelatihan. ----- Hanya bergurau"

"................"

Ini benar-benar sesuatu yang lucu tapi, kekuatan itu layak untuk ditakuti. Seperti yang diharapkan, mereka tidak bisa membiarkan Shidou tetap seperti ini. Ini tidak seperti dia menurunkan penjagaan, tapi, Kotori memperbarui tekadnya.

"Shidou-san ........!"

Ketika Kotori berpikir, Yoshino berlari menuju Shidou. Sekarang dia berpikir tentang hal itu, itu saat yang tepat di tengah-tengah giliran Yoshino untuk menaklukkan Shidou.

"Aah, Yoshino. Tenang. Aku akan mengatasi serangga yang mengganggu"

"Ha-haaa ..............."

Yoshino menjawab samar-samar sambil berkeringat deras. Meskipun, itu tidak seperti dia tidak bisa mengerti perasaannya. Itu wajar untuk menunjukkan reaksi setelah melihat serangan itu.

Pada saat itu, Kotori mengedipkan matanya beberapa kali. Bagian perut pakaian renang Yoshino terkoyak dan tampak tombol lucu yang terlihat pada bagian itu.


"Yoshino, itu"

"Ya, apa ----- Ah"

Rupanya, ia melihat hal itu karena Kotori mengatakannya dengan penasaran. Yoshino menatap perutnya sebelum menaikkan suaranya karena terkejut.

"Oh ............... aku terlihat seperti sedang terjerat oleh sesuatu. Bukankah lebih baik untuk berubah?"

"Ah ...... tidak apa-apa. Jika itu yang terjadi ........"

Setelah mendengar kata-kata Kotori, Yoshino mengulang kata-kata Kotori sebelum tiba-tiba meletakkan tangannya pada tali bahu baju renangnya. Dan kemudian, dia menariknya ke bawah.

"Tu-tunggu Yoshino !?"

Meskipun Kotori dengan cepat mencoba untuk menghentikannya, itu sudah terlambat. Dengan bantuan [Yoshinon], Yoshino melucuti baju renangnya sampai mencapai pinggulnya. kulit putih Yoshino yang ditutupi oleh one-piece swimsuit sekarang terkena udara.


"........... Heh?"

Tapi ----- Kotori berkedip dengan terkejut

Di bawah baju renang yang dipakai Yoshino terdapat tabung-atas jenis bikini yang dikenakan.

"Yoshino, apa itu"

"Ya ............ Yoshinon bilang lebih baik untuk memakainya hanya dalam kasus ............"

"Hanya dalam kasus ............ itu tidak untuk saat baju renangmu dalam keadaan terkoyak kan?"

"Err ......... baik ....... ya"

Yoshino dengan malu-malu menyempitkan bahunya sementara wajahnya berubah merah.
Pada saat itu. Gembar-gembor yang menandakan nilai kegembiraan berhenti di 90%  menggema dari Incam.

"..........!?"

Ketika ia menoleh ke arah Shidou yang sedang terkejut, ia mendapati dia(Shidou) sedang menatap Yoshino yang melucuti pakaiannya dengan tatapan benar-benar tertarik. Dia menempatkan tangannya di dagu dan kadang-kadang akan akan membuat anggukan seolah-olah ia sedang meninjau seni rupa.

"Er-errr .........."

Ketika melihat tatapan Shidou, wajah Yoshino berubah bahkan menjadi lebih merah.

"...... Yoshino ....... anak itu menakutkan"


Kotori bergumam dengan suara terkejut.
Facebook Twitter Google+