Bab 4: Waktu Berpesta | YuukiNovel

Bab 4: Waktu Berpesta

BAB 4 : WAKTU BERPESTA

editor: Admin Marcel

"Apa ............"

Di fasilitas misterius yang terletak di hutan yang cukup terisolasi dari kota Tenguu. Ellen membuka matanya lebar-lebar karena terkejut, sekarang dia berada di dataran tinggi yang memungkinkannya untuk memiliki pandangan yang cukup baik untuk mengamati Reiha aneh yang terbaca.

Namun itu wajar saja. Itu karena, tim advance yang terdiri dari 20 <Bandersnatch> yang telah menyerang fasilitas tersebut, telah hancur seluruhnya oleh cahaya misterius yang melesat keluar dari fasilitas tersebut.

"------- Tim <Bandersnatch>  telah dimusnahkan .......!"

"I-itu memiliki pembacaan Reiryoku yang menakjubkan untuk itu .....!"

Suara-suara dari operator berasal dari komunikator yang telah dilengkapi dalam CR-unit. Ellen mendekatkan alisnya dengan rasa jijik ----- Namun, * Fuuun * dia mendengus untuk mendapatkan kembali ketenangannya.

".......... Aku mengerti. Itu bukan hanya beberapa fasilitas normal"

Dia mengatakan itu sambil melipat lengannya dan senjata nya membuat suara berdenting.
Sekarang, Ellen tidak mengenakan mantel yang dipakainya selama sore hari, dan mengenakan  CR-unit platinum <Pendragon> yang dinamai dengan nama raja.

Ini adalah armor terkuat dan pedang yang diciptakan untuk Wizard manusia terkuat-Ellen. Tidak ada musuh dimana Ellen tidak bisa menanganinya setelah dia memakai baju besi perang ini. Belum lagi, Itsuka Shidou yang bukan merupakan Wizard; dia mampu membuatnya berlutut tanpa meletakkan jari pada dirinya.

"................."

Di saat yang sama ia berpikir, ia ingat kesalahan yang ia lakukan pada sore hari. Ellen menepuk sikunya dengan perasaan kesal sebelum memesan tim <Bandersnatch> .

"Gelombang Kedua, siap. Berikutnya, aku akan melakukan serangan mendadak, harap berhati-hati dari serangan anti-udara"

"Ya!"

balasan operator bergema untuk menanggapi kata-kata Ellen; setelah itu, tim <Bandersnatch> tim berdiri di belakangnya mulai terbang ke langit sesuai dengan yang diperintahkan.

Tapi --- pada saat itu.

".........!?"

Hanya setelah melihat sinar cahaya muncul dalam pandangannya, 3 kepala <Bandersnatch> langsung meledak setelah mereka mulai berjalan ke depan.

"Ini----"

Setelah bergumam, dia setengah sadar meletakkan tangannya di gagang pisau energi laser tinggi <Caledfwlch> membuatnya sedikit bergerak ke belakang. Dia kemudian menariknya keluar dan pada saat yang sama ia  membangkitkan pisau cahaya sihir, dia mengayunkannya ke bawah menuju bayangan yang muncul.

Seketika, cahaya sihir yang kuat berserakan di dekatnya.

"---- Mana"

"Seperti yang diprediksikan dari Ellen. Kau tidak bisa dikalahkan dengan mudah ya"

Setelah Ellen menyebut namanya, gadis yang muncul di sana tiba-tiba, * nii * mendistorsi tepi bibirnya dan terbang kebelakang.

Itu adalah seorang gadis muda dengan gaya rambut ekor kuda. Tapi,  CR-Unit biru hitam yang dia gunakan menunjukkan sejarah yang luar biasa yang  dimilikinya.

Takamiya Mana. adik kandung Itsuka Shidou dan mantan Wizard nomor 2 DEM.

"Aku tidak pernah membayangkanmu ada di sini"

"Tidak ada cara aku bisa tenang ketika aku diberitahu kalau Onii-sama berada dalam kesulitan besar. Maaf, tapi, itu tidak akan berjalan sesuai yang kau inginkan sekarang karena aku di sini, Ellen"

Mana mengatakan kalimat provokatif. Ellen mendistorsi alisnya menyenangkan.

"........ Kalian bersaudara, benar-benar tahu bagaimana membuatku merasa tidak senang.------ mungkin tidak akan membantu jika aku mengatakan ini sekarang tapi, aku tahu aku harus membunuhnya pada waktu itu. serius, hobi Ike adalah menelan dengan kejam"

Setelah Ellen mengatakan hal tersebut, Mana curiga dan mendekatkan alisnya.

".......... Waktu itu? Apa yang kau bicarakan?"

"Yah, siapa tahu"

"Fuun .......... oh baiklah. Lagi pula, aku tidak akan membiarkan rencanamu"

Setelah mengatakan hal tersebut, Mana mengacungkan pedang yang ada di tangan kanannya ke arah Ellen.

Ellen membuat dengusan kecil sebelum mengacungkan <Caledfwlch> ke arah Mana untuk membalasnya.


Hal ini terjadi setelah Yoshino berhasil membuat Shidou jatuh cinta padanya. Setelah penyerangan oleh <Bandersnatch> dan reaksi Shidou dengan Ougi - Roaring flash Blast Waveeeeee !, Para Spirit berkumpul sementara di sudut fasilitas kolam renang indoor yang akan runtuh setiap saat.

"---- Oke, ada gangguan yang ikut campur tapi, penaklukan oleh Yoshino selesai. Tinggal 4 orang tersisa!"

Di saat yang sama Kotori mengatakan hal tersebut, Para Spirit lain [Oooh] mendapat dorongan lebih.

"Umu, itu tidak akan berjalan seperti yang direncanakan"

"Tapi, masalahnya dimulai di sini. Jika kita melihat dari sudut pandang lain, kita masih punya setengah yang tersisa. Di atas semua itu, Ellen Mathers berada di langit sekitar sini. 
Aku punya anggota untuk menanganinya sehingga kita tidak bisa berharap mendapat dukungan lebih "

"Uuun, itu masalah juga, tapi, bahkan sebelum itu ------"

Dan, Miku menempatkan satu jari di dagunya sambil melihat sekeliling.

"Yah kau tahu, itu adalah surga negara selatan hanya  untuk sekarang tapi, itu seperti zona perang sekarang .................. bagaimana kita akan membuat Darling berdegup di lokasi seperti ini "

Apa yang dikatakannya benar. Fasilitas khusus <Ratatoskr> melalui segala kesulitan hanya untuk mempersiapkan hal ini, kacau oleh serangan DEM. Ini mungkin bukan waktunya untuk membuat Shidou jatuh cinta pada mereka karena mereka berada dalam situasi di mana dinding mungkin akan runtuh dalam waktu dekat.

Tapi, Kotori mengayunkan kepalanya untuk memberitahu mereka untuk tidak khawatir.

"Tenang. Aku sudah menyiapkan sesuatu mengenai hal yang terjadi.----- aku akan memulai urutan kedua sekarang jadi, persiapan harus dilakukan"

"Kedua .......? Apa itu?"

Tohka bertanya dengan ragu. Tidak, Tohka bukan satu-satunya. Para Spirit lainnya tampak seperti mereka tidak tahu.

"Lihatlah"

Setelah Kotori menempatkan jari tangan kanannya ke dalam mulutnya, dia * Piiiiiiiiii *bersiul.

Sebagai tanggapan, dinding bangunan * Gogogo * ..... mulai bergetar.

Semua orang, berpikir serangan dari atas datang lagi tapi, mereka segera menyadari kalau ini berbeda dibandingkan dengan sekarang. Mereka melihat sekeliling tanpa henti dan membuat ekspresi terkejut. Itu wajar saja. Itu karena, dinding yang menunjukkan langit biru berubah bentuk, pohon-pohon palem berakar logam  yang memberikan suasana selatan sedikit mengalami perubahan, air kolam mulai memerah pada tingkat yang menakjubkan, dan seluruh tanah tenggelam bagaikan elevator.

"Oo ......... Ooooooh !?"

Ketika tanah bergerak turun beberapa meter, langit-langit ditutupi dengan penutup besar seperti tempat penampungan; pantai berpasir buatan terbelah dua dan karpet merah gelap muncul.

Itu tidak semua. Dengan suara mekanik keras, lampu mulai dikerahkan, tabel muncul dari tanah, dan ornamen mewah dibangun satu demi satu. Selanjutnya,sebagai tambahan orang-orang yang mengenakan tuksedo dan gaun malam tersebar; beberapa memainkan instrumen, beberapa mulai melayani meja, dan beberapa tempat mulai berkembang dengan topik sosial tinggi.Tanpa menunggu beberapa menit, mereka berhasil mengubah tempat menjadi ruang pesta yang berseni.

"A-apa !? ini"

"Hoiuuu ........! Ini cukup mewah. Dan menurutku memiliki perasaan mecha, ......... sungguh menarik!"

"Persetujuan. Berubah menjadi romantis"

".......... Uwa, menakjubkan. Ini dilakukan tanpa menggunakan kemampuanku juga ..........."

Masing-masing dari Para Spirit memperlihatkan keterkejutan mereka.

Tapi, itu masih belum cukup. pakaian renang gadis-gadis tidak cocok dipakai di tempat mewah.

"----- Tim ganti!"

"Ya, pelayanan untuk anda!"

Setelah Kotori berteriak, beberapa staf perempuan berlari menuju Para Spirit.

"A-apa yang kau lakukan !?"

"Ayo kemari, kesinilah jika anda bersedia"

Para staf perempuan memandu roh-roh ke sisi lain dari tirai yang didirikan di tepi lorong.
Dan setelah beberapa menit kemudian.

Para Spirits dengan gaun yang indah muncul di aula pesta, pada saat yang sama tirai dibuka.

"Ooh, ini!"

"Menakjubkan"

"Kyaaa! Semua orang tampak cantik!"

Miku memutar pinggulnya sambil melihat penampilan setiap orang.

Kotori melebarkan tangannya dan membuat pengumuman dengan suara keras
.
"Sebenarnya, urutan kedua untuk menaklukkan Shidou, gaya elegan yang oke dari semua orang;! Ayo kita buat Shidou jatuh cinta pada kita dengan menunjukkan perilaku elegan kita!"

Semua orang mengepalkan tangannya dan mengangkatnya ke atas [Ooooh!]sebagai bentuk respon. Itu tidak seperti jatuh cinta dalam kategori yang wanita-suka tapi,  yang penting sekarang adalah perasaan untuk menyelamatkan Shidou, bukan perasaan yang mereka miliki terhadap Shidou secara lebih rinci.

Kotori meletakkan tangannya di pinggul dan dengan angkuh membusungkan dadanya.

"Baiklah. ----- Oke kemudian, aku akan menunjukkan contohnya sekarang"

Ketika Kotori melambaikan roknya kesekitar, semua orang mengangguk.

Origami memberikan jempol ke kotori sebagai respon.

"Semoga berhasil"

"Ya terima kasih"

Setelah Kotori berlalu sambil tumitnya mengetuk tanah untuk membuat suara, ia kemudian berdiri di depan Shidou.

"Oh, kamu akhirnya memperlihatkan penampilanmu ya, Miss Komandan"

Shidou mengatakannya sambil membuat senyum. Kebetulan, Shidou mengubah pakaiannya menjadi tuksedo bergaya dari baju renang nya seperti yang dilakukan gadis-gadis.

Kotori melipat tangannya dan * Fuun * mendengus.

"Ya. kupikir aku akan membuat Shidou merasa bingung dalam ruang pesta yang terlihat asing"

"Oh baik baik"

Shidou mengangkat bahunya bercanda.

"Jadi, apa yang Kotori akan lakukan?"

Dia kemudian berkata dengan menggelikan. Kotori melepas lipatan tangannya sebelum mengangkat tangan kanannya di atas kepalanya * Pachin! * Dan membuat snap yang baik dengan jari-jarinya.

Untuk menyesuaikan dengan itu, para musisi memainkan alat musik mereka di dalam aula, mengubah musik menjadi sesuatu yang anggun.

Anggota organisasi, berbicara dengan gembira di dekatnya, secara alami terbentuk pasangan sebelum mulai menari dengan diiringi lagu. Shidou membuka matanya lebar-lebar karena terkejut ketika melihat ini seperti adegan-film yang tiba-tiba dikerahkan."Ooh, sekarang itu sungguh menakjubkan. Itu benar-benar terlihat seperti pesta"

Matanya berkilauan polos saat dia mengatakan hal tersebut. Kotori menghela napas lelah sambil melihat ke Shidou.

"Shidou"

"Hn, apa?"

"------- Jangan bilang kau akan membuat gadis mengatakan itu dalam situasi ini?"

Setelah mengatakannya dengan setengah matanya dibuka, Shidou segera membuat senyum kecil seolah-olah ia tahu apa yang dimaksud Kotori.

"Aah ...... benar"

Dia kemudian meminta maaf kepada Kotori sambil membawa tangannya.

"Hei yang seperti itu terlihat anggun. Apakah kau tidak keberatan berdansa?"

"Anak baik"

Setelah Kotori memberikan jawaban menggunakan bibirnya dengan nada santai, dia membungkukkan pinggulnya dan mengambil tangan Shidou.

Mereka kemudian saling pandang sebelum berjalan menuju dimana setiap orang menggunakannya sebagai lokasi dansa.

Tapi, tepat ketika keduanya sampai di tengah aula, Shidou berbicara dengannya.

"Kalau begitu Kotori. Aku punya satu masalah meskipun kita di sini"

"Apa"

"Onii-chan tidak memiliki keterampilan dalam berdansa"

"..............."

Nah, itu sesuatu yang normal. Meskipun kata-kata dan tindakan Shidou ini terkesan agak play-boyish karena demam dan Reiryoku nya, tidak ada cara dia bisa melakukan sesuatu yang dia tidak tahu.

"Tidak apa-apa. Aku sudah memperhitungkannya .------ pertama, dengan cepat peganglah tangan kananku dengan tangan kiri"

"Seperti ini?"

"Ya. Setelah kau selesai, lingkarkan tangan kanan kita di pinggangku"

"Aku mengerti"

Setelah Shidou mengangguk jujur, ia mengulurkan tangan kanannya ke pinggul Kotori. 

Namun, * menyodok ** menyodok ** menyodok * ........... jari-jarinya berjalan di punggung Kotori ketika ia melakukan itu.

"Kyaa !?"

"Ahaha, itu jeritan yang bagus, Kotori"

"............kenapa kamu"

Kotori memelototi Shidou dengan pipi merona. Shidou membuat tawa riang.

"Maaf maaf, jangan menatapku seperti itu"

".......... Serius. Aku akan membuatmu seperti itu, bergerak sesuai irama lagu"

"Aaah, aku mengerti"

Shidou membuat anggukan kecil dan melakukan langkah-langkah selagi Kotori melakukan gerakan penuh perasaan dengan iringan musik.

"Ya, lakukanlah secara ritmis. Satu, dua, tiga, satu dua, tiga"

"Oi oi, jangan terlalu memaksa. Aku mengerti seberapa banyak kau ingin terus menempel padaku meskipun..."

"Si-siapa! Lupakan saja, ayolah, mengambil langkah!"

Kotori berteriak dengan wajah semakin merah ............ baik, memang benar bahwa dia harus tetap menempelkan tubuhnya ke tubuh Shidou karena itu salah satu metode untuk membuat Shidou berdegup tapi ----- --Itu agak memalukan karena ia menunjukkanya seperti itu.

Namun, menjadi gugup akan menjadi kesalahan baginya. Kotori bertindak tenang dan mendorong tubuhnya lebih ke dia. Dan sambil merasakan setiap napas lainnya, mereka berdansa mengitari hall sebagai penyesuaian dengan irama lagu yang elegan.

Meskipun itu aneh pada awalnya, langkah Shidou mulai lebih berani; mungkin karena dia terbiasa dengan hal itu setelah beberapa menit.

"Ya ya, tidakkah kau belajar begitu cepat"

"Haha, kupikir itu karena guruku yang baik?"

"Ya, kau benar. Tidak ada alasan masuk akal lainnya"

"Kau sangat tidak rendah hati ya"

Sementara bercanda seperti itu, Shidou menatap mata Kotori.

"Tapi, aku sedikit terkejut. Ketika kamu belajar untuk melakukan hal ini?"

"Ini tata cara seorang perempuan. Anak laki-laki membuat hasil yang menakjubkan setelah 3 hari ........... orang mengatakan itu tapi, jangan kau berpikir bahwa berlaku untuk perempuan juga?"

Setelah mengatakan hal itu, Kotori mendongak untuk memprovokasi Shidou.

"Bahkan aku tidak akan menjadi seorang anak selamanya .------- berlengah lengah lagi dan aku akan meninggalkanmu dalam debu kau tahu, Onii-chan"

"--------"

Shidou menelan ludah dengan mata lebar setelah mendengar kata-kata Kotori.

Dan setelah beberapa saat, ia mendengus seolah-olah ia tidak bisa menahan untuk tertawa.

"Hahaha ....... Aku menyerah. Aku tidak akan pernah membayangkan Kotori akan membuatku berdegup dengan metode seperti ini"

"Itulah beberapa keberanian mengucapkan  kata ............ tunggu, Shidou, apa yang kau katakan?"

Kotori tidak sengaja berhenti menari dan bertanya lagi. Sekarang, Shidou mengatakan sesuatu yang dia tidak bisa membiarkan melewatkannya.

Dan pada saat yang sama, gembar-gembor yang menggema dari incam terdengar beberapa saat kemudian.

Ini tidak seperti dia tidak mendengarnya tetapi, setelah Shidou membuat senyum luang, dia mengulangi apa yang dia katakan tanpa berusaha untuk memainkannya.

"Aah ........... kau membuatku merasa lebih baik. Seperti yang diharapkan dari Kotori, aku kehilangan"

"...............!"

Kotori adalah orang yang tersipu setelah mendengar kata-kata Shidou saat ia melihat tepat di matanya tanpa melihat malu sama sekali. Kotori memalingkan mukanya sedikit dan membusungkan dadanya untuk bertingkah meskipun.

"Fu-Fuun ........... ini sesuatu yang normal. Membuat Shidou jatuh cinta padaku sama dengan memutar tangan bayi bagiku"

"Aah, aku tidak akan pernah membayangkan kalau Kotori membuat pendekatan yang matang seperti itu. Aku kehilangan kesenjangan itu. Ketika Kotori memintaku untuk berdansa, ku pikir kamu akan membuat ku berdegup dengan mengekspos cetak belakang celana dalammu padaku setelah kamu menyibakkan rokmu ketika kamu membuat jatuh berlebihan selama tengah menari"

"Itu hanya terlalu bodoh seperti yang diharapkan !? Sebaliknya, aku tidak pernah memakai celana dalam bercetak belakang lagi!?"

"Aku tahu. Itu lelucon, lelucon"

Kotori mengatakan itu sambil tertawa. Kotori [...... Serius] mendesah.

"............ Pokoknya, kau akan berdegup, berarti aku menyelesaikan kondisi dengan tepat?"

"Ya, tentu saja .------ aku akan memperhatikan ke depan untuk tengah malam, Cinderellaku"

Setelah mengatakan hal itu, Shidou mencium punggung tangan Kotori. Kotori berbalik terkejut setelah tindakan tiba-tiba.

"Ap ........ Ap ..........!?"

"Hn? Bukankah wajahmu memerah. Hey Kotori-san dewasa, kupikir kamu tidak akan bingung dari sesuatu seperti ini?"

"------- I-itu begitu jelas! Ini hanya ucapan, ucapan!"

Setelah Kotori memperlihatkan dirinya supaya terlihat tangguh, Shidou mendistorsi bibirnya lucu.

"Kau punya hak untuk itu. Sekarang aku berpikir tentang hal itu, kita berciuman dua kali jika kita menghitung 5 tahun yang lalu dan tahun ini Juni lalu. Kau tidak akan panik dari sesuatu yang kecil ini setelah semua itu ya kan" "O-tentu saja. kita ..... melakukannya sudah dua kali"

Bahkan saat mengatakan hal tersebut, Kotori merasa wajahnya berubah menjadi benar-benar panas. Dua kali. Ya. Kotori dan Shidou berciuman dua kali sebelumnya. Tentu saja, Kotori ingat dengan jelas tapi sekarang dia menyadari tentang kenyataan itu lagi, hatinya mulai mengalahkannya terlepas dari kehendak sendiri.

Setelah Shidou tersenyum seakan ia melihat melalui detak jantung Kotori, dia membawa bibirnya mendekati telinga Kotori dan berbisik padanya.

"Kotori tidak akan tetap menjadi anak-anak selamanya jadi ........ mari kita membuat sebuah ciuman dewasa untuk ketiga kalinya"

"Heh?"

suara Kotori terbalik ketika ia mendengar kata- kata Shidou dengan napas yang menggelitik telinganya.

"D-dewasa ...... ciuman ......?"

gigi nya berhenti berputar setelah begitu terkejut. ----Ciuman. Sebuah ciuman dewasa. 

Tidak, dia tahu bahwa itu kata-kata yang muncul pada akhirnya. Dia tahu pengetahuan tentang apa itu ditunjukkan. Tapi, ciuman yang ia lakukan 5 tahun yang lalu dan tentu saja setengah tahun yang lalu, adalah pada akhirnya hanya bibir mereka yang saling menyentuh sehingga pada suatu tempat di dalam hati Kotori, dia tidak keberatan apabila ia harus memberikan ciumannya kepada Shidou pada tengah malam berbeda dari biasa. ----- Tapi, eh, dia bercanda, apa sih itu. Dewasa, serius ada cara. Tidak, aku tidak akan melawan, tapi aku hanya belum menyiapkan mental, bagaimana cara menempatkan ini -----

"----- Hamu"

Tepat ketika kepala Kotori panas, bibir Shidou tiba-tiba melahap telinga Kotori.

"Uhyaaaa !?"

Dia melompat karena tindakan tiba-tiba. Shidou * ahaha * tertawa mungkin karena ia melihatnya melakukan itu.

"Aku kira, itu masih terlalu dini untukmu ya Kotori?"

"Gu-Guu .........."


Kotori melotot Shidou marah tapi pada dasarnya ia lega mendengarnya.

"Kotori-san! Kau telah melakukannya!"

Setelah Miku menyambutnya dengan penuh semangat, Kotori, yang masih belum pulih dari pipi memerah nya, menjawab kembali dan sedikit mengangkat tangannya.

"........ Ya, entah bagaimana"

"Umu, kau menakjubkan Kotori!"

"Itu .... dansa yang indah"

"HNN ...... Terima kasih"

Kotori sedikit mengangguk ke semua Roh yang berbicara. Tapi,

"Ini tidak adil kalau Kotori adalah satu-satunya yang mendapatkan ciuman dewasa"

Saat Origami mengatakan hal itu dengan suara tenang, wajah Kotori direbus sampai seolah-olah dia teringat kembali pembelokannya dengan Shidou hanya saja sekarang.

"Se-seperti yang kukatakan! Itu hanya Shidou mengatakan apa yang dia inginkan .........!"

"Oke oke, silahkan tenang. Lebih penting lagi, aku bisa menjadi yang berikutnya?"

Miku meletakkan tangannya di bahu Kotori untuk menenangkannya (Kebetulan, dia bernapas liar di lehernya dan menepuk-nepuk pantat Kotori) dan mengatakan itu sebelum, Kotori [Hiii] tersentak saat matanya muncul keluar.



"........... Y-ya, tentu saja aku tidak keberatan"

"Terima kasih banyak. Oleh karena itu, aku punya sesuatu yang ingin kucoba jadi bisakah memesan ini?"

Setelah Miku meletakkan tangannya di samping mulutnya seakan memiliki percakapan rahasia, Kotori membawa telinganya lebih dekat dengannya sambil merasa aneh-waspada. 

Sambil berbicara dengan suara lembut, ia menjelaskan isi kepadanya.

"........... Dan itulah inti dari itu"

"Aku mengerti, aku mengerti. Aku akan mempersiapkannya lalu memberikan sinyal ketika waktunya sudah tiba"

"Oke, terima kasih banyak"

Setelah Miku mengatakannya dengan semangat dia * fuuu * meniup telinga Kotori.

"Ahyaaaa !?"

"Ufufu, baik maka semua orang, aku akan pergi sekarang"

"Ke-kenapa kau ......!"

Kotori berteriak keras sambil menekan telinganya. Miku meletakkan tangannya di mulutnya yang anggun dan membuat busur besar, ia kemudian mengedipkan mata kembali sebelum berjalan menuju Shidou.

"----- Heeyy, terima kasih untuk memilihku, Darling. Ini aku,Mikumu"

Setelah Miku mencapai Shidou, dia melambaikan roknya dengan berbalik sebelum membuat pose sambil memantulkan payudaranya. Yah, itu tidak seperti dia secara khusus memilih tapi, ini hanya untuk atmosfer.

"Oh, berikutnya Miku ya. Haha, itu terlihat baik untukmu"

"Terima kasih banyak. Ufufu, Darling kau terlihat menawan. Tapi, jangan pikir kau juga akan terlihat begitu baik kalau mengenakan gaun malam sepertiku? Masih bisakah kamu menggunakan kekuatan Natsumi-san lagi? Seberapa cocokkah denganku setelah berubah menjadi Shiori -san! "

"Aah, kurasa aku masih bisa melakukannya. Tapi, haruskah aku benar-benar berubah? Kalau Shiori memakai gaun seperti itu, kupikir Miku akan mendapatkan air mancur mimisan kan?"

Shidou berbicara kepadanya dengan cara memaksa. Miku memutar tubuhnya secara refleks.

"Heck. Yeah! Bahkan Jika aku dekat dengan kematian oleh darah kekalahan, aku tidak akan menyesali apa-apa jika disaat terakhirku aku melihat  Shiori-san dalam gaun malam berani! Satu dari sekian banyak eksposur!"

Setelah Miku membuat pidato yang penuh gairah sementara matanya bersinar, Shidou menepuk kepalanya untuk menenangkannya.

"Haha, itu suatu kehormatan. Tapi, aku akan dibunuh oleh teman-temanmu apabila kami kehilangan idola menakjubkan oleh sesuatu yang seperti itu. Tidak ---- sebelum itu, jika Miku benar-benar meninggal karena sesuatu seperti itu, aku mungkin tidak punya pilihan untuk mengikutimu  sambil menangis "

"Darling .......!kau berpikir begitu jauh untukku .........!"

Miku menutup mulutnya sementara matanya berlinang air mata setelah mendengar kata-kata Shidou.

".......... Ini terjadi setiap waktu tapi, apa yang kau lakukan Miku?"

Tepat ketika Miku tenggelam dalam emosinya, dia bisa mendengar suara yang datang dari incam di telinga kanannya. Miku berpaling dari Shidou sebelum menjawab kembali dengan suara lembut.

"Apa yang harus aku lakukan Kotori-san? Bagi ku, yang terkubur bersama dengan Darling benar-benar baik-baik saja bagiku tapi, aku ingin Darling memiliki kehidupan yang terpenuhi. Tapi, aku tidak tahu apakah kapiler darahku dapat menangani dampak dari Shiori-san ........... "

"Seperti yang kukatakan, apa yang kau bicarakan !? aku katakan kita kehabisan waktu!"

Kotori berdecit keras. Miku menggaruk pipinya.

"Hah, oh yeah. Maaf Kotori-san. Hanya saja, aku entah bagaimana mendapati semuanya bekerja setelah berbicara dengan versi manis darling"

"Serius ........... mendapatkan suatu pegangan dari diri sendiri. Apakah kau benar-benar baik-baik saja?"

"Ya, serahkan padaku. Oke, saatnya aku membuat ini terjadi"

Setelah Miku mengatakan hal tersebut dengan suara lembut, dia membuat tersenyum sambil melihat kembali pada Shidou.

"Maka dari itu ayo kita lakukan, Darling. Kita akhirnya mendapatkan beberapa waktu untuk bersama-sama tapi karena kita bergegas, aku akan membuatmu jatuh cinta padaku sekarang"

"Heee? Itu sudah cukup seberapa keyakinan yang kau punya. Apa yang akan kau lakukan?"

Shidou mengatakannya dengan menggelikan. Setelah Miku membuka mulutnya sambil berputar, ia mengeluarkan suaranya yang nyaring.

"---- Oke semua orang, aku mengandalkan kalian semua!"

Menanggapi perintah Miku, para musisi sudah siap dengan instrumen mereka, wanita dengan pakaian glamourous yang semuanya berdiri di sudut lorong semua muncul di panggung dan  mike perak bercahaya berdiri ditempatkan di tengah panggung.

Setelah Miku mengkonfirmasi semua itu, dia naik ke panggung sementara tumitnya membuat ketukan suara, sebelum berdiri di depan mic.

Seketika, lampu di lorong diredupkan dan lampu spot disorotkan pada Miku. Untuk menyesuaikan dengan itu, galeri di aula semua * Waaa * dihidupkan, dan bertepuk tangan.
Miku menunggu sampai tepuk tangan berakhir sebelum melihat ke belakang dan mengirim kode ke musisi di sana.

Para musisi kemudian membuat anggukan kecil dan mulai bermain jazz.
Miku menggerakkan tubuhnya sesuai dengan irama musik dan dengan berdiri mic di tangannya ----- dia mulai bernyanyi dengan suara manis.

"-------------------------"

Ini sungguh selaras dengan sifat nya. Ini lagu berbahasa Inggris. Lagu ini benar-benar berbeda dari lagu-lagu yang Miku nyanyikan sebagai idola.

Namun, perasaan yang dimasukkan ke dalamnya tidak berbeda .------ itu lagu yang sangat sangat manis dan indah.

Ya. Saat Miku mengatakan kepada Shidou kalau ia akan membuatnya jatuh cinta padanya, hanya ada satu metode untuk ini.

Setelah Miku mengambil mike dari berdiri, ia melakukan langkah panggung dengan gaya berjalan yang menawan; ia kemudian berjalan ke seorang wanita yang menari sesuai dengan lagu sambil membelai dagu wanita itu, ia melihat ke arah Shidou dengan provokatif.
Dan untuk menyesuaikan dengan itu, spot light menyorot Shidou. Shidou membuka mata lebar-lebar karena terkejut.

"Fufuu"

Setelah Miku tersenyum apik, dia turun dari panggung sesuai dengan band dan berjalan menuju Shidou. Spot light mengalir ke Miku dan penari kembali bergerak sesuai dengan dia.

Dan sekali lagi Miku mencapai Shidou, ia meraih tangannya dan memimpinnya bergerak ke sekitar. Shidou tampak sedikit terkejut tapi, ia merelakan tubuhnya untuk tangan Miku.

Tempat mereka menuju, adalah sofa besar yang telah disiapkan oleh siapa yang tau dan dimana. Seakan-akan bahwa sudut itu adalah satu-satunya tempat dengan udara dari bar.

Setelah Miku membuat Shidou duduk di sana, ia dengan lembut duduk di pahanya dan saat melakukan putri carry, ia melanjutkan menyanyikan lagunya.

"----------------, ----------" Napas manis nya bercampur ke dalam lagu sementara ia mengusap pipi Shidou, dan menusuk hidungnya dengan jarinya . Shidou * haha ​​* membuat senyum kecut.

Ditambah lagi, penari perempuan cantik kembali muncul di belakang dan samping Shidou yang berhati-hati. Bila ini dilihat dari pinggir panggung, terlihat seperti seorang pangeran yang hilang dari suatu tempat, memanjakan diri dalam kemewahan nya.

Meski begitu, yang paling mabuk dalam situasi ini pasti Miku. Sambil bernyanyi di pangkuan Shidou tercinta, dia sedang dikelilingi oleh wanita cantik. Situasi ini sangat dreamy baginya sehingga tidak mengherankan jika dia bangun dari tempat tidurnya dengan cepat nanti.

"--------------"

Miku bernyanyi lebih hot dari sebelumnya ------

Sambil dibagian akhir menunjuk Shidou , [Bam] dia membuat gerakan seolah-olah dia menembak kearah hatinya.

"Darling ----- Aku mencintaimu"

Setelah mengatakan itu, ia mengedipkan mata padanya.

"..............!"

Pada saat yang sama Shidou membuka mata lebar-lebar ------- gembar-gembor yang bergema di telinga kanan Miku.

"Ufufu, kelihatannya kau berdegup ya, Darling"

"Aah ............... tampaknya begitu. Ini cukup mengecewakan kalau aku bisa dijatuhkan melalui pendekatan dari depan"

Shidou mengatakan hal itu dengan senyum kecut. Miku tersenyum sambil menyentuh bibir Shidou dengan halus dia.

"Itu tidak benar. ----- Kau lupa? Aku seorang onee-san yang lebih tua 1 tahun dari darling kau tahu? kupikir baik-baik saja untuk menggertak sekali-sekali"


Setelah Miku mengatakan itu, Shidou mengangkat tangannya untuk menunjukkan bahwa ia kalah sambil membuat senyum kecil.

"................... Haa"

Di tempat yang sedikit lebih jauh dari Shidou dan Miku, para Spirit yang semuanya melihat acara  telah memperoleh kembali ketenangan mereka untuk mengalahkannya kemudian.
"Itu ..... agak menakjubkan"

"U-umu ............"

".......... Oh yeah, Miku adalah seorang penyanyi. kupikir dia adalah seorang monster yang akan menculik gadis-gadis yang tinggal sampai larut malam"

"Natsumi-san ..............."

Yoshino membuat senyum kecut setelah mendengar kata-kata Natsumi. Kotori batuk untuk mengubah topik.

"Nah, hasilnya dengan ini 6 orang sudah menyelesaikannya. Hanya 2 yang tersisa. 
Berikutnya ------"

"--------Aku akan pergi"

Origami mengangkat tangannya sebelum Kotori bisa menyelesaikan kalimatnya. Kotori kemudian membuat wajah agak khawatir untuk beberapa alasan.

"Origami ya .......... un, aku tidak menolak tapi, tolong berhati-hatilah, oke? [Degup] Shidou disebutkan menunjuk ke arah tindakan, kata-kata dan tingkah manis dari perempuan itu, itu berbeda dari bertelanjang tiba-tiba dan menyerangnya oke? "

"Aku tahu"

"Juga, ciuman itu akan tetap dilakukan tengah malam di saat akhir oke? Itu akan menjadi masalah jika Shidou lari jadi jangan mencoba untuk mencuri bibirnya secara paksa oke?"
"Tidak masalah"

"Hanya karena berciuman bukanlah suatu pilihan, jangan melakukan sesuatu yang lebih tinggi dari ciuman oke?"

"....................."
"Ada apa dengan kesunyian di sana !?"

"Lelucon ringan"

"...... Uuunnn"

Origami ternyata merapikan hem gaunnya dan berjalan ke Shidou setelah mengabaikan Kotori yang masih membuat wajah sulit.

Setelah melalui setengah jalan, ia melewati Miku, yang tampak enggan meninggalkan Shidou.

"Astaga?"

Setelah Miku melihat ke Origami, "Good luck" ia berharap Origami akan mengedipkan mata dan melambaikan tangannya padanya.

"..............."

Saat mereka melewati, * Pan * dia memukul tangan Miku seakan menerima tongkat. Mungkin Miku senang karena itu; dia [Kyaaaa!] memutar tubuhnya di tempat.

Setelah Origami berjalan ke depan saat mendengar suara itu di belakangnya, ia mencapai Shidou yang dengan santainya duduk di sofa.

"------ Shidou"

"Aah, itu Origami. Heee, ini adalah pertama kalinya aku melihatmu seperti itu"

Setelah Origami berbicara dengannya, Shidou dengan tuksedonya menjawab kembali sambil tersenyum. Ini sedikit mengagumkan. Shidou memberikan gambaran netral yang kuat tapi, dia terlihat sedikit lebih dewasa dari biasanya karena memakai pakaian formal. Ini memberikan rasa elegan dan lembut. Ini seperti serigala penyihir yang memperdaya gadis suci.

Origami dengan setengah sadar tangan kanannya merangkak di kakinya. Sebuah kamera digital kecil ditempatkan di dalam dudukan kaki dilengkapi pada kaki kanannya. Tentu saja, itu sudah didukung. Dengan keterampilan Origami, dia mampu menyimpan data Shidou dalam sekejap.Namun.

"........... Eh?"

Origami mengerutkan kening alisnya. Tangan kanan yang diulurkan menuju kakinya tiba-tiba berhenti.

Seketika, dia berpikir itu adalah ulah Kotori yang mengikutinya, atau anggota <Ratatoskr>  tapi ---- dia salah. Tangan yang meraih pergelangan tangan kanan Origami adalah tidak lain dari tangan kiri Origami sendiri.

Ya. Ini seolah-olah itu mencoba untuk menghentikan aksi Origami ini.

"Ini adalah............"

Dia membuat wajah meragukan pada pengembangan aneh ini. Tapi, dia langsung mengerti alasannya. Sebuah pikiran yang tidak menyetujui tindakan Origami muncul dalam dirinya dan mengganggu Origami.

Bagaimana hal ini harus dimasukkan ke dalam kata-kata; rasanya seperti malaikat dan iblis sedang berdebat di dalam kepalanya.

Tentu itu tidak terlihat tetapi, citra malaikat kecil dengan wajah origami  yang mengepakkan sayapnya muncul di depan Origami, dikerahkan dalam pikirannya.

(Penampilan tuksedo Shidou sungguh berharga. aku harus mengambil fotonya apa pun yang terjadi)

Menanggapi; setan dengan wajah Origami (Rambutnya panjang untuk beberapa alasan) muncul.

(T-tidak kau tidak bisa. Semua orang yang telah bekerja keras akan kalah kalau ia merasa jijik di sini!)

(Tidak apa-apa. Shidou baik hati. Dia tidak akan merasa jijik oleh sesuatu yang kecil seperti ini)

(Itu mungkin benar tapi, bukan itu yang aku maksudkan ........!)

Ini tidak seperti dia tidak merasa bahwa peran malaikat dan iblis terbalik untuk beberapa alasan tetapi, lagian, kedua origami menyebabkan perang sengit dalam kepalanya.

Mungkin Shidou melihat Origami dalam keadaan seperti itu; ia menggerakkan kepalanya heran.

"Origami? Apa yang kau lakukan?"

"...........Tidak ada"

Dia kehilangan kesempatan. Setelah tangan Origami mulai santai, dia membuat napas kecil.

tangan kanannya mencapai ke kamera sekali lagi tepat ketika tangan kirinya santai. Itu berhenti lagi. Seperti yang diharapkan, jika lawan adalah dirinya sendiri, tidak mungkin untuk mencari kesempatan.

"Origami ...............?"

"Tidak apa-apa. Tidak ada masalah"

Setelah membalas Shidou yang bertanya lagi, Origami pindah ke sisi Shidou ini.

"Bisakah aku duduk?"

"Aah, tentu saja"

Setelah mengatakan hal itu, Shidou memintanya untuk duduk di sisinya. Origami duduk dengan cara yang sangat anggun. Dan sambil melihat Shidou, dia menunjukkan sikap memegang gelas.

"Karena kita di sini, ingin sloki?"

"Ahh,kedengarannya bagus"

Shidou mengangguk oleh saran Origami dan mengangkat kedua tangannya. Anggota <Ratatoskr> yang  menyamar sebagai pelayan cepat berjalan dan menunduk.

"Maaf karena menunggu"

"Aku ingin bersulang tapi, adakah sesuatu yang bisa kita minum di sini? ---- Origami, ingin membuat permintaan?"

"Dom Perignon"

Setelah Origami mengatakan hal tersebut tanpa mengubah ekspresinya, suara Kotori menggema dari incam di telinga kanannya.

".............. Hey tunggu, itu anggur! ........ Serius, ubah ke chanmery"

Chanmery adalah minuman non-alkohol berkarbonasi mirip dengan sampanye. Kata-katanya mungkin mencapai pelayan Incam juga. Setelah Kotori mengatakannya dengan tampak lelah, [Dipahami] pelayan mengatakan hal itu sebelum pergi.

Setelah itu dengan segera, pelayan datang kembali dengan chanberry dan gelas anggur di atas nampan perak.

"Ini dia"

pelayan mengatakan hal itu setelah menuangkan chanberry ke gelas yang berbaris di atas meja. Cairan dituangkan ke dalam gelas dengan percikan yang berasal dari cahaya misterius karena cahaya yang dituangkan turun melalui lampu gantung.

"Oke, Origami"

Shidou mengulurkan tangannya ke kaca.

"Tunggu Shidou, apa itu?"

Tapi, Origami menunjuk ke depan seolah menyelanya.

"Hn? Di mana?"

"Itu. Sedikit lebih tinggi"

Sementara mengatakan hal itu, Origami meletakkan tangan kanannya ke dalam sakunya. Dia kemudian mengambil bungkusan obat bubuk kecil dia menyelinapkannya sebelum mencoba menuangkan isinya ke dalam gelas Shidou dengan membutakan kecepatan mata.
Namun, pada saat itu, malaikat dan setan muncul dalam kepala Origami seperti yang terjadi sekarang. tangan kirinya menjepit tepi atas bungkus obat bubuk menghentikan tangan kanannya.

(Ayo lakukan. Ini adalah kesempatan yang baik. Sebuah ciuman dewasa mungkin akan terjadi jika dia minum itu)

(Tenang! Kotori-chan hanya mengatakan kepadamu untuk tidak berciuman kan !?)

(Tentu saja, aku ingat. Aku tidak berencana untuk mengalihkannya dari kata-kata)
(Kemudian----)

(Ini harusnya akan baik-baik saja bila Shidou adalah orang yang menginginkannya)

(Jenis obat apa iniiiiiiiii !?)

Bersama-sama dengan jeritan iblis, perlawanan tangan kirinya semakin kuat. bungkus tipis obat yang dipegang robek terpisah karena gaya kuat dari kedua sisinya, menyebabkan bubuk putih untuk bertaburan ke sekitar.

"Kuh -----"

"Jadi, adakah sesuatu yang salah, Origami? Aku tidak melihat sesuatu yang khusus?"

"...............kesalahanku"

Setelah Origami mengatakan hal itu sambil menggertakkan gigi, Shidou membuat wajah bertanya-tanya dan melihat ke Origami.

"Peristiwa Langka kadang-kadang bisa terjadi kukira ........... baik itu dalam bentuk apa pun. Pokoknya, mari kita bersulang"

"............."

Setelah Origami mengangguk, dia mengambil gelas bersama-sama dengan Shidou.

"Tos"

"Tos"

Mereka membuat gelas mereka saling berciuman satu sama lain, dan itu mengakibatkan dentang yang indah.

Setelah Origami menempatkan tepi gelas ke mulutnya, dia minum seteguk chanmery. Nuansa nyaman udara berkarbonasi merangsang tenggorokannya.

Tos dengan Shidou, dan meminumnya. Tindakan itu sendiri bisa membuat minuman anak-anak menjadi sangat manis dengan cepat.

Meskipun begitu, dia tidak dapat menyangkal fakta rencana bejatnya kacau. Awalnya, Shidou akan berubah menjadi manusia serigala di bulan purnama tanpa menunggu beberapa menit setelah meminum ini dan akan bernafsu pada tubuh Origami tapi ............. aku bwisa membantu bila aku gwagal. Pokoknya, selanjutnya ..........

"..................."

Sebuah perasaan aneh menyerang Origami menyebabkan pandangannya bergoyang, dan itu membuatnya bersandar ke Shidou.

"Hn, apa yang salah Origami"

"....... kurasa ...... aku ....... mwabuk"

"Oi oi, dari chanmery?"

Shidou membuat senyum kecut. Memang benar bahwa Origami minum minuman non-alkohol. Tidak ada cara dia akan mabuk. Kecuali sesuatu yang aneh dicampuran di ------
"......................."

Pada saat itu, Origami mengingat sesuatu. Dia ingat kalau ia mengayunkan obat rahasia ke sekitar, tepat sebelum tos. Mungkin pada waktu itu, sejumlah kecil obat memasuki gelas Origami ini.

---Ini buruk. Ini sangat buruk. Meskipun aku harus membuat Shidou jatuh cinta padaku; jika aku dalam keadaan seperti ini maka .........

"........... Itsuka-kuuun ..........."

Dalam kesadarannya yang kabur, Origami mendengar suaranya keluar dari mulutnya sendiri.

"Hn? Ada apa, Origami, kenapa tiba-tiba"

"Di tempat pertama ....... Ini juga salahmu Itsuka-kun untuk menjadi diri sendiri .......... kenapa kau begitu keren? Ini hanya .......... memberikanku pilihan selain ingin mengambil fotomu ....... "

"Origami? Apa yang kau katakan ..........?"

Shidou mengatakan hal itu dengan nada meragukan tapi, Origami tidak bisa lagi membantu sama sekali. Dia melanjutkan menembakkan kata-katanya seperti bendungan yang rusak.

"............. Setiap kali aku memikirkan Itsuka-kun, itu hanya membuatku merasa agak mabuk .......... tapi rasanya sedikit menyakitkan di waktu-yang sama ----- apa yang disebut ........ "

Origami terus berbicara sambil meringkuk lagi pada Shidou.



"Itsuka-kun ......... Aku suka ........ aku benar-benar mencintaimu. Aku sangat mencintaimu ............... aku tidak berdaya melawannya "

"...... Origami ----"

Shidou menyebut nama Origami dengan suara lemah lembut.


--- Dia pikir dia mendengar gembar-gembor di telinga kanannya pada saat yang sama tetapi, Origami saat ini tidak tahu apa artinya sama sekali.

Transporter dari industri DEM yang berangkat dari Pulau Neryl, mempertahankan ketinggian sambil terus terbang.

Meskipun mereka sempat mengalami keadaan darurat setelah diserang oleh roh selama keberangkatan dari pulau, tidak ada masalah setelah itu. Jika hal ini berlangsung, mereka mungkin akan mencapai tempat yang ditunjuk sesuai dengan waktu yang direncanakan.

Ketika pilot Knox berpikir mengenai hal tersebut, ada respon yang tiba-tiba dari komunikator.

"----- Ini ruang kontrol. DF0806, tanggapi"

"Ya, ini adalah DF0806"

"Silahkan ubah rute penerbangan. Membuat jalan memutar dari E139"

"Perubahan rute penerbangan?"

Sementara mengatakan hal tersebut, Knox dan co-pilotnya Burton saling memandang.

"Apakah sesuatu terjadi?"

"Ada pertempuran antara kepala eksekutif Mathers dan musuh yang diduga menjadi Wizard dari <Ratatoskr> di rute awal. Ini hanya tindakan pencegahan keamanan tetapi, kita tidak bisa membiarkan kesalahan"

Knox membuat wajah meragukan setelah mendengar kontak dari ruang kontrol.

"Pertempuran? Di tempat seperti ini?"

"Ya. Aku akan ulangi lagi"

Knox bertanya alasan mengapa pertempuran terjadi di tempat itu tapi, ruang kontrol tidak menjawab dan mendesaknya. Orang dalam kontak tidak satu fleksibel.

"Dipahami, DF0806 akan mengubah rute penerbangan yang direncanakan;. Menuju ke tempat yang ditunjuk dengan jalan memutar di titik E139"

Setelah Knox menjawab, ruang kontrol [over and out] mengatakan hal itu sebelum memotong komunikasi.

"................. Dan, kau pernah dengar itu. Kita mengubah rute"

"Dimengerti ................. tapi meskipun begitu, ini cukup hati-hati. Meskipun itu pertempuran antar Wizards, tidak ada cara itu akan terjadi di titik ketinggian tinggi. Seperti yang diharapkan , kargo kita adalah salah satu yang spesial ya "

Burton mengangkat bahu sambil mengatakan hal tersebut.

Ini tidak seperti Knox tidak bisa mengerti itu, tapi ia diam-diam memalingkan kepalanya.

"Itu mungkin menjadi alasan terbesar ............ tapi itu tidak semua. Kau dengar dia. Yang bertempur adalah Mathers. Pertempuran tembak-menembak antara Wizard normal adalah satu hal, tapi jika itu Onee-chan yang keluar menjadi cerita yang berbeda. Kita mungkin akan tertusuk oleh tombak dari bawah jika kita terbang dengan baik "

"T-tidak ada cara bro .........."

---dan. saat Burton mengatakan itu dengan keringat deras.

nilai gila ditunjukkan dalam meter kokpit, dan alarm berdering.

Kemudian, seolah-olah ada sesuatu yang melacak mereka, transporter bergetar dengan dahsyat.

"! Apa ini"

"T-tidak ada cara, apakah itu tembakan yang luput dari kepala eksekutif Mathers ..........!?"

"Idiot, tidak ada cara itu akan mencapai sejauh ini! Sebelum itu ...... ini bukan Wizard. Ini terbaca Reiha!"

"Apa ........!?"

Wajah Burton berubah pucat setelah mendengar kata-kata Knox.

Itu wajar saja. transporter ini hanya diserang oleh Roh beberapa waktu sebelumnya.

"Apakah ini berarti bahwa <Nightmare> mengejar .........!?"

"Bukan ........... yang terbaca kali ini berbeda dari yang sebelumnya. Dan ini ..........!?"

Knox tersentak sebelum berbalik belakang.

Tentu saja, hanya ada kursi Knox bersandar, dan dinding kokpit.

Tapi, apa yang ada di balik ada kargo;di dalam sana, [Material A] dengan beberapa lapisan segel yang harus ditempatkan disana.

Pada saat itu, Burton melihat sesuatu. getaran yang sekarang bukan disebabkan dari luar, dan itu sesuatu yang datang dari dalam pesawat itu.

"Mustahil ----- !? I-ini  lelucon !? [Material A] harusnya dalam keadaan hibernasi sempurna ........!"

"harusnya dalam kasus ini. Tapi ini ................"

Setelah mengatakan hal tersebut, Knox melihat nilai aneh yang ditampilkan pada meter.

Ada 2 Reiha yang terbaca.

1, dalam transporter ini. Satu lagi ------ adalah tempat dimana ruang kontrol memerintahkan untuk memilih jalan memutar. Dan keduanya terbaca seolah-olah mereka beresonansi.


Note : [over and out] adalah kalimat yg sering digunakan untuk memutus komunikasi lewat dunia maya(biasa digunakan dlm kegiatan badan khusus negara maupun militer)

"..........Baik!"

Kotori, yang sedang melihat Shidou dan Origami dari jauh, membuat pose penuh keberanian setelah melihat hasil dari event tersebut.

"Aku sedikit khawatir tetapi, kurasa ini adalah apa yang kau sebut kesalahan beruntung Tidak seperti pendekatan ekstrim yang biasa;. Dengan menunjukkan kasih sayang padanya secara langsung, kurasa celah yang baik terbentuk"

Sementara memberikan penjelasan, Kotori melipat tangannya dan mengangguk. Kebetulan, Origami segera kembali dan terus mendekati Shidou seolah-olah tidak terjadi sesuatu, Kotori memerintahkan anggota organisasi untuk membuatnya meninggalkannya.

"Berarti dengan yang ini sudah 7 dari kita. Tapi kita tidak bisa menurunkan penjagaan kita.

 Kita harus melakukannya secepat mungkin ------"

Dan, Kotori menghentikan kata-katanya.

--- Dia mungkin memperhatikan ini. Itu, Tohka yang sedang bersama dengan Kotori melihat ke arah Shidou, membuat wajah agak rumit.

"Tohka? Adakah sesuatu yang salah?"

"...............!"

Tohka mengejangkan bahunya ketika Kotori memanggilnya.

"Mu ...... tidak, bagaimana aku harus mengatakan ini ......... ketika aku mendengar Origami mengatakan dia mencintai Shidou, bagian ini di sini terasa agak sesak .......... ..... "

Sambil mengatakan hak tersebut, dia menekan dadanya.

"Aku tahu menyelamatkan Shidou adalah prioritas utama. Tidak ada waktu untuk mengkhawatirkan tentang sesuatu seperti ini. Tapi .........."

Tohka mengacak-acak rambutnya karena dia merasa bermasalah.

"Aku mengerti ............ tapi tidak mengerti. Mengapa aku merasa seperti ini? Meskipun aku harus buru-buru dan menyelamatkan Shidou sekarang, pikiran-pikiran menyesakkan tidak akan meninggalkan kepalaku"

"Tohka ............"

Setelah Kotori menghembuskan nafas, dia menepuk kepala Tohka.

".............. Maaf. Tolong tangguhkan itu sekarang. Tapi, perasaan itu tidak menghalangi pikiran. Ini sangat tepat ---- penting dan berharga"

"Benarkah?"

"Ya. Dan kemungkinan besar, kita akan memiliki perasaan seperti itu cepat atau lambat. Itu sebabnya ----- aku ingin menyelamatkan Shidou"

"Muuu .......... aku bertanya-tanya tentang itu"

Dia merasa seperti dia mendapatkannya dan tidak mendapatkannya pada waktu yang sama. Tapi, Tohka mengangguk.

Dia anehnya merasa puas dengan itu setelah mendengar bahwa perasaan ingin menyelamatkan Shidou terhubung ke [Itu].

Mungkin dia merasa lega setelah melihat Tohka; Kotori [dengan baik] menepuk Tohka lagi.

"Oke, lalu,kau yang terakhir Tohka. Apa kau sudah siap?"

"......... Umu! Serahkan padaku!"

Setelah Tohka menjawab dengan penuh semangat, ia mulai berlari ke sofa dimana Shidou duduk.

Tapi, sejak dia mengenakan gaun dan sepatu dan belum terbiasa dengan itu, kakinya terjerat saat mencapai setengah jalan yang menyebabkan dia terjatuh dengan keras.

"Uguh!"

"Tohka !? Apakah kau baik-baik saja !?"

"Mu ...... Tidak masalah!"

Setelah Tohka menjawab sambil melambaikan tangannya, dia berdiri sambil mengusap wajahnya yang terbentur dengan bunyi gedebuk sebelum mulai berjalan dengan langkah yang lebih tenang.

Namun, Tohka tidak langsung menuju ke Shidou dan mengambil jalan memutar kecil.

Itu meja panjang yang berjajar di dinding lorong. Selama disana ada banyak makanan yang tertata sebesar gunung bahkan melihat itu tampak menyenangkan.

"Ooo ......... ini luar biasa!"

Dan ternyata, semua makanan ini bisa dimakan sebanyak yang dia inginkan. Setelah mata Tohka berkilauan, dia menyiapkan 2 dari lempeng terbesar dan mulai untuk menempatkan makanan yang tampak lezat di atasnya dengan cara non-reserved(ambil sendiri).

Pada saat itu suara Kotori menggema melalui Incam.

"Hei Tohka, apa yang kau lakukan? Tidak apa-apa untuk makan tapi, Shidou lebih penting ..........."

"Umu, aku tahu. Jangan khawatir"

Setelah Tohka menjawab kembali, dia mengambil 2 gunung mengisi piring dan berjalan ke Shidou.

Dia kemudian membuat 2 gunung di atas meja di depan sofa.

"Oo Tohka ---- tunggu, ini luar biasa.

Shidou membuka matanya lebar setelah menyaksikan itu. Tohka [Umu!] mengembungkan dadanya.

"Shidou, kau tidak makan sejak pagi kan? Ku pikir kamu akan lapar. Jadi -----"

Tepat ketika ia sampai di sana dalam kalimatnya, perut Tohka * Gyuuu * ......... berbunyi.

"Mu .............."

Pipinya tidak sengaja memerah, setelah mendengar suara perutnya di waktu yang tepat.

Mungkin karena dia mendengar hal itu; Shidou membuat wajah terkejut sebelum ------ mulai tertawa tak tertahankan.

"Fu ..... haha, ahahahaha"

"Mu-muu ........ kau salah. Memang benar kalau aku lapar tapi, itu bukan segalanya ........."

"Fu, Fufufu ...... tidak, aku memahaminya. Terima kasih, Tohka"

Shidou mengatakan hal itu sambil menyeka tetesan air mata yang diperas dari matanya.

Dia kemudian * pon * menunjuk ke kursi di sampingnya.

"Aku juga lapar sepertimu. Jadi mari kita makan. makanan-makanan itu sudah tersaji bagaimanapun juga"

"......... Umu!"

Setelah Tohka membuat anggukan besar, dia duduk di samping Shidou.

"Baiklah, mari kita tusuk di"

"Umu, mari ----- Ah, berhenti di sana Shidou!"

"Hn? Apa yang terjadi Tohka?"

Shidou memiringkan kepalanya setelah mendengar Tohka tiba-tiba berteriak.

Setelah Tohka mengambil garpu, dia menusuk daging panggang dan membawanya ke Shidou.

"Oke Shidou, [Ahhn]"

"Oi oi,kau benar-benar perhatian untuk pelayanan. ------ Baiklah, kurasa aku akan akan menerimanya"

Setelah mengatakan hal tersebut, Shidou membuka mulutnya lebar-lebar dan mengunyah daging sapi panggang yang disodorkan Tohka kepadanya.

"Bagaimana itu! Apakah itu lezat !?"

"Hn ....... ya, sangat lezat. Tentu makanan itu sendiri lezat dan dengan Tohka menyuapiku membuat kelezatannya meningkat seratus kali lipat"

"Mu, be-benarkah? Ini agak memalukan"

Sementara membuat senyum malu, Tohka menusuk piring sekali lagi dengan garpu. Tapi pada saat itu, Shidou menghentikan Tohka.

"Tunggu sebentar. giliranku sekarang. Di sini, Ahhn"

Setelah Shidou mengatakan hal tersebut, ia menyodorkan daging sapi panggang seperti apa yang Tohka lakukan sekarang.

"Oooh! Lalu aku akan memakannya. Ahhn ..........."

Setelah Tohka mengatakan hal tersebut, dia menutup matanya menunggu garpu dari Shidou, dan membuka mulutnya secara lebar-lebar.

---tapi.

"Mu ........?"

Tohka menggerakkan alisnya curiga. Makanannya tidak dibawa ke mulut Tohka bahkan setelah beberapa detik ----- dan sebaliknya, ia bisa mendengar * clank * sesuatu jatuh di atas meja.

Selanjutnya, suara panik Kotori bisa terdengar dari Incam yang ia kenakan di telinga kanannya.

"Tohka! Buka matamu!"

"Mu ........?"

Dia membuka matanya setelah diberitahu.

Tohka tersentak pada saat yang sama dia melakukan itu.

Shidou yang ada di sana beberapa detik yang lalu, tidak ada lagi.

Tapi, Tohka segera menyadarinya. Shidou tidak menghilang tapi berjongkok di sekitar kakinya sambil menekan dadanya.

"Shi-Shidou! Apa kau baik-baik saja! Apa yang terjadi !?"

"Gu ------ aaa-aAaaAAAAaaAAAAhhhhh!"

Itu terjadi saat Tohka memanggil Shidou dengan panik. Tepat setelah dia pikir Shidou berteriak kesakitan, tubuhnya mulai bercahaya ---- dan mengeluarkan gelombang cahaya yang kuat.

"Kuh ...........!?"

Tohka dengan mudah terlempar karena dia tidak bisa mempertahankan dirinya dari kejadian yang begitu tiba-tiba. Dia terguling kebelakang beberapa meter sebelum akhirnya berhenti setelah menabrak meja.

"Tohka! Apa kau baik-baik saja !?"

"Mu ........... aah, Kotori. Aku baik-baik saja. Yang lebih penting , bagaimana Shidou!"

Dia mengangkat wajahnya sambil mengusap kepalanya yang sakit.

Dia kemudian menyadari kalau Shidou sedang mengambang di udara dengan dilapisi Reiryoku yang padat. pakaiannya kembali ke seragam sekolah dari tuksedo. Kemungkinan besar, itu karena kemampuan transformasi terlepas.

"Shidou!"

Meskipun dia berteriak ----- tidak ada jawaban. Ini tidak seperti kalau dia tertidur tapi, dia terlihat dingin, dan tatapan kosong nya melihat kelangit kosong.

"Kotori, apa yang terjadi pada Shidou!"

"Aku tidak tahu .........! seharusnya ada beberapa batas waktu dari waktu yang tersisa!"

Setelah Kotori dan Tohka menjawab satu sama lain dengan teriakan, perubahan terjadi pada Shidou yang mengambang di depan mereka.

Massa Reiryoku yang mengintai di sekitar Shidou semakin terang dari yang sebelumnya, lalu cahaya menutupi seluruh fasilitas.

"Shidou --------"

Lebih cepat dari Tohka mampu menyelesaikan kalimatnya.

--- Cahaya yang dikeluarkan oleh Shidou, menembus langit-langit aula pesta.


Note : "Gunung" disini mungkin dimaksudkan untuk porsi makanan yg sangat banyak sehingga menyerupai gunung(menurut pemahamanku). Meskipun terdengar aneh, Aku gk berani mengubah klo itu soal majas. Brt itu sama saja mengubah gaya bahasa dr penulis aslinya. :)

Facebook Twitter Google+