Bab 5 : Tarian Roh | YuukiNovel

Bab 5 : Tarian Roh




Di langit, kilatan cahaya datang dari dua pedang yang saling beradu.

Ellen mengayunkan pisau laser beroutput tinggi <Caledvwlch>. Dilain pihak, Mana menggunakan <Vánagandr> dengan pedang <Wolftail>.

Tidak peduli dari sudut manapun, Ellen menggambar wujud territorynya untuk menghalau serangan. Sebuah penghalang muncul sebelum pedang saling beradu. Berulang kali beradu dalam jarak dekat, Ellen menggunakan pembukaan dari serangan terakhir Mana untuk melakukan serangan balik. Mana cepat mengelak dan menyerang balik Ellen sebelum dia bisa melakukan serangan berikutnya.


Namun, <Caledvwlch> adalah pedang yang keseluruhan terbuat dari sihir. Secara struktural, itu kelas terpisah dari <Wolftail>, yang merupakan pedang asli yang dilapisi dengan sihir. Struktur yang lebih besar menghasilkan lebih besar nilai output maksimum.

Namun, pedang Ellen memiliki tingkat konsumsi lebih besar dari sihir, sedangkan Mana memiliki keuntungan dari penggunaan jangka panjang. Namun, tidak ada seorang pun di dunia bisa menyaingi Ellen dalam hal output daya magis. Mana tidak bisa mengandalkan murni kekuatannya sendiri; untuk mengkompensasi dia perlu menggunakan teknik-nya. 

Tidak memberikan sedikitpun jeda untuk Ellen, ia melanjutkan serangan dengan kecepatan tinggi.

Tapi lawan adalah Wizard terkuat. Dia bukan lawan yang dengan mudah bisa Mana kalahkan. Ellen dengan benar memprediksi serangan Mana dan memberikan serangan balik yang akhirnya memecah perisai pertahanan Mana. Bahkan, sampai sekarangpun masih belum ada luka pada tubuh Ellen.

Namun, tujuan Mana bukan mengalahkan Ellen, tujuan mereka adalah untuk memberikan cukup waktu bagi Kotori untuk menyelamatkan Shidou. Itu suatu kesalahan untuk meluncurkan serangan membabi buta dengan tujuan melukai Ellen. Prioritasnya adalah untuk memperpanjang durasi pertarungan.

Jika ini terus berlanjut, harus cukup untuk memenangkan durasi waktu. Tidak peduli berapa lama, asalkan mereka mampu berhasil menyelamatkan Nii- Tapi pada saat itu.

Jauh di bawah, fasilitas <Ratatoskr> tiba-tiba mulai bersinar, memancarkan pilar cahaya ke arah langit. Sebuah gelombang kejut yang hebat mendorong punggungnya.

"...... Apa !?"

Dia tidak bisa berbuat banyak tapi menatap ke kejadian. perhatiannya terambil, pertahanan dirinya sesaat goyah, meninggalkannya benar-benar terbuka.

Hal semacam ini cukup untuk mendaratkan pukulan fatal bagi lawan.

"Kau sepenuhnya terbuka."

"Ku--"

Terkejut, tapi itu tidak sepenuhnya menghilangkan kekuatan pertahanan dirinya. Namun, seperti smash bola voli tubuhnya jatuh ke tanah.

"Waaah ......!"

Dia dengan cepat menggunakan territory sebagai penyangga untuk mengurangi efek yang ditimbulkan. tanah menjadi terdistorsi seperti ada sebuah bola tak terlihat mendorong ke atasnya.

"Ku ... kau bisa melakukannya sekarang .... Tapi tadi itu apa?"

Sementara pertarungan belum berakhir, dia berkeliling sebentar di sekitar pilar cahaya. 

Kemudian, Mana tersentak. Shidou melayang, dikelilingi oleh cahaya Reiryoku.

"Nii-sama !?"


Mendengar suaranya, Shidou perlahan memalingkan matanya ke Mana.

kesadarannya sedang terganggu, matanya kabur, ia tampak seperti sedang terbius oleh sesuatu.

Kemudian, bibirnya bergerak mengatakan sesuatu ke Mana.

"Ah -. Mana aku senang Jadi kau baik-baik saja.."

Shidou berbisik dengan suara lembut.

"...... Nii-sama?"

Setelah mendengar kata-kata Shidou, Mana mendekatkan alisnya; sesuatu telah terjadi dengan apa yang baru saja Shidou katakan.

Di permukaan kedengarannya seperti Shidou mengkhawatirkan tentang tubuhnya. Itu dapat dipahami, karena pada saat ini, Mana masih bertarung dengan Ellen dan mendapat pukulan serius darinya sebelumnya.

Namun - untuk beberapa alasan, Mana berpikir bahwa Shidou juga mencoba untuk mengatakan sesuatu yang lain.

Shidou, dalam keadaan yang sangat bergairah, membuka mulutnya dan meneruskan bicaranya.

"Aku ... khawatir padamu. Sejak kau diculik oleh orang-orang DEM ... tapi aku senang ... Aku benar-benar senang ..."

"...... Diculik? Nii-sama, apa yang kau katakan?"

"Mio ...... Tidak orang yang membantumu keluar?"

"Apa yang kau bicarakan, Nii-sa -" Sebelum dia bisa menyelesaikan, dia merasakan sakit di kepalanya. Dia mendorong dahinya dengan tangannya dan mengerutkan kening.

"Ah ......!"

Hal ini sangat jelas bahwa ini bukan sakit kepala biasa. - Mio. Begitu Shidou berbicara nama itu, adegan yang belum pernah dia lihat sebelumnya datang berkedip di kepalanya.

"I ... Ini adalah ..."

Adegan di kepalanya berubah seperti shutter kamera. Dia melihat taman di mana dia bermain dengan temannya, seorang guru mengajar di kelas, ulang tahunnya di mana Shidou merayakan dengannya.

Dan kemudian - belakang seorang gadis dengan rambut panjang.

"Ah ......"

Saat itu gadis itu datang ke pikiran, penglihatannya mulai berkedip.

Untuk beberapa alasan, Mana tidak bisa mengingat wajah gadis itu. Dia tahu dia tahu, tapi -
Dan saat itulah sesuatu mengganggu pikirannya. Mana mendengar suara Ellen dari atas nya, "-? Mengalihkan pikiranmu di depanku kau meremehkanku sedikit terlalu banyak." Ellen diikuti kata-katanya mempersiapkan serangan.

"...... Oh -!"

Pada saat itu, Ellen telah mendarat ke sisinya, dan membesarkan<Caledfwlch> nya.
Tapi sudah terlambat; Mana dalam keadaan panik.

"......!"
Namun, dia belum terbakar oleh pisau laser.

Sebelum <Caledfwlch>, bisa mengenainya, Shidou terpaksa menggunakan kekuatan spiritual di sekitarnya untuk memblokir pedang berkekuatan sihir.

"Oh ......?"

Ellen mengeluarkan suara terkejut, sambil menatap kesal pada Shidou.

"-.. Itsuka Shidou Jangan kau melihatnya begitu indah sekarang Meskipun aku tidak tahu apa yang terjadi, aku bisa mengerti mengapa Ike menginginkanmu lebih." Ellen mengatakan hal tersebut, sementara bibirnya tersenyum menakutkan.

Tapi sebaliknya, Shidou hanya bisa membuat tampilan seram.

"D - E, M ......"

Menggeram seperti binatang liar, napasnya menjadi lebih dan lebih teratur.

"- Wuwa ah, ah ah ah ah ah ah ah ah ah ah ah ah ah!"

Pada saat itu, kekuatan spiritual yang meringkuk di sekitar Shidou meningkatkan intensitas dan menghempaskan Ellen dan Mana keduanya yang berada didekatnya. "......!"

"Apa!?"

Mana mengerahkan bidang teritorial untuk mengurangi dampak yang ditimbulkan. 

Menghentikan tekanan udara, ia mengangkat suaranya dan berteriak.

"! Nii-sama Apa ini Dan apa itu sebelumnya - yang Mio-san !?"

Tapi Shidou tidak menjawab. Meskipun mereka tidak berjauhan, Shidou bisa mendengar kata-kata Mana. Dia terus menggeram seperti binatang dan terus merilis sejumlah besar kekuatan spiritual.

"......"

Siapa pun bisa melihat dari pandangannya Shidou berperilaku tidak rasional, tapi jika mungkin, Mana ingin menanyakan lebih.

Namun lawannya saat ini adalah Wizard paling kuat di dunia. Dia tidak bisa membiarkan dirinya bahkan untuk lengah sedikit pun. Mana menggertakkan giginya dan mengalihkan matanya dari Shidou.

"Cough ...... cough ......, Apakah semua orang baik-baik saja !?"

Di aula pesta yang sekarang hancur oleh cahaya dari kekuatan spirit, Kotori mengangkat suaranya menanyakan apakah semua orang baik-baik saja, saat ia terbatuk-batuk karena awan debu.

Kemudian, disampingnya terdengar suara yang familiar.

"Woo ...... Apa yang terjadi ......?"

Tohka bangkit dari tanah untuk melihat-lihat sekitarnya. Pada saat yang sama Kotori juga mengangkat kepalanya.

Serangan tiba-tiba Shidou sebelumnya  membuka sebuah lubang besar di langit-langit dan dinding. Namun, sepertinya para Spirit dan staf <Ratatoskr>  semuanya aman.

"...... A-apa itu". Kotori kemudian mendengar suara yang tak terduga.

"Kotori-san!"

Suara itu datang di luar dari kerumunan; Kotori tidak bisa berbuat banyak tetapi menatapnya.

"Suara itu, itu adalah......!?"

Ya, suara itu berasal dari adik kandung Shidou, Takamiya Mana.

Lebih dari itu, di sampingnya adalah seorang Wizard DEM. Ellen juga mengenakan CR-Unitnya, dan perlahan-lahan mengangkat pisaunya.

"Mana! Apa yang kau lakukan ......!"

Ellen dengan cepat berangkat dari garis pandang. Menanggapi hal tersebut, untuk Kotori, Mana memperkuat <Wolf Tail> di tangan kanannya dan mengangkat suaranya.

"Aku akan memberitahumu detailnya nanti! Untuk saat ini ... Aku menyerahkan Nii-sama padamu!"

Keduanya terbang ke langit, Ellen memberikan tebasan. cahaya sihir bertaburan seperti bunga api akibat bentrokan yang terjadi.

Jadi, dia adalah penanggulangan yang dimaksud Reine. Kotori berkata sambil menggaruk bagian belakang rambutnya.

"Gadis itu benar-benar ...... dia meninggalkanku tanpa memberitahuku informasi dalam kontak nya ......!"

Namun, itu benar-benar sesuatu yang baik apabila dia menyibukkan Ellen. Kotori benar-benar ingin menyelesaikan permintaan Mana untuk menyelamatkan Shidou.

- Tapi.

"Ah ......"

Melihat penampilan dari Shidou, Kotori tidak sengaja mengeluarkan suara gemetar.

Ini bukanlah Shidou yang lembut seperti biasa, juga bukan Shidou yang play boy seperti yang sebelumnya.

"Sesuatu" yang berdiri di sana mengeluarkan cahaya berwarna yang tidak bisa disebut sebagai manusia.

Sementara dia sebagai pusatnya, kekuatan spiritual padat di sekitar tubuh Shidou mulai bergerak berputar-putar dan berhenti secara beraturan seperti denyut jantung. Kotori merasa sedikit shock karena fenomena yang terjadi. Udara, tanah, dan ruang semua bergetar menanggapi kekuatan dari Shidou.

Tidak, lebih dari itu. Bagian dari kekuatan spiritual itu membentuk fragmen metal. Itu seperti Spirit yang mengenakan Astral Dressnya.

Kemudian, setelah melihat seperti apa wujud dari Shidou.

Kotori mendengar sirene yang tidak menyenangkan dari headset-nya.

"Ah -"

Ini adalah alarm yang berbeda dari alarm yang mendeteksi spacequake atau status mental abnormal dari Spirit.

Kotori hanya mendengar alarm itu sekali sebelumnya.

Dan saat itulah mereka menyuruhnya mengingatnya selama pengujian, mengatakan itu akan menjadi yang terbaik jika dia tidak pernah mendengarnya lagi.

"...... Dari semua kebohongan yang orang berikan -"

Kotori bisa merasakan jari-jarinya sedikit gemetar. Dia merasa seperti ada celah pada eksistensi dirinya. Jantungnya mulai berdetak cepat. Nafasnya menjadi sulit. pandangannya mulai terdistorsi. Kotori merasa sesuatu yang seperti itu sulit baginya untuk hanya berdiri diam.

kesadaran Kotori terganggu oleh suara alarm dari kematian untuk beberapa saat.

"----------------!"

Dalam masalah kemanusiaan, dia tidak bisa mempercayai raungan yang Shidou keluarkan. Seperti fenomena aliran listrik, kekuatan spiritualnya bergemericik, menerangi tempat yang ada disekitarnya.

"......!"

Shidou membengkokkan kakinya, menginjak tanah untuk lepas landas. Ketinggian antara tanah dan fasilitas bawah tanah tidak berarti apa-apa baginya. Shidou menebang pohon-pohon yang menghalangi jalannya dan mulai bergerak ke suatu tempat.

"Kotori-san! Apakah kau baik-baik saja! Kita harus mengikuti Darling!"

"............"

Kotori mengangkat wajahnya mendengar kata-kata Miku. Kotori mencoba membuka mulutnya, tapi tidak ada kata-kata yang keluar. Kotori tidak bisa mengatakan itu karena mengatakan itu akan berarti dia memutuskan untuk melakukan instruksi yang benar-benar buruk.

Namun, dalam pikiran Kotori ... 

Untuk negara ini.

Untuk dunia ini.

Untuk kemanusiaan.

Dan yang paling penting untuk diri Shidou sendiri.

Ini adalah misi komandan <Ratatoskr>  - tanggung jawab orang yang telah diselamatkan oleh Shidou lima tahun yang lalu.

Kotori membuka mulutnya, mencoba untuk mengatur kesesuaian dalam suaranya secara minimum.

"...... Semua orang. Tunggu di sini aku akan mencoba dan melakukan sesuatu."

Setelah mendengarkan kata-kata Kotori, Para Spirit di mana sangat terkejut mendengar apa yang dia katakan.

"Menunggu? Mari kita melakukan sesuatu bersama-sama."

"Perjanjian. Ini tidak seperti Kotori."

Para Spirit menatapnya dengan ekspresi terkejut. Kotori tidak terkejut dengan reaksi mereka. Kotori akan sama jika seseorang mengatakan ini padanya, tapi mereka tidak tahu keadaannya. Namun Kotori tidak bisa memerima bantuan mereka.

Mengambil napas dalam-dalam, Kotori berusaha sangat keras untuk mempertahankan volume konstan.

"- Seperti yang kukatakan, itu adalah tugasku untuk melakukan sesuatu terhadap Shidou Serahkan saja padaku <Ratatoskr> sudah menyiapkan sesuatu untuk kasus seperti ini..." 

Para Spirit mengangguk padanya sementara masih merasa sedikit tidak nyaman. Kotori menjawab kepada mereka dan berjalan menaiki tangga ke tanah. Shidou masih bergerak sementara memotong pohon yang menghalanginya di setiap jalan. Jika dia terus seperti iti, tidak diragukan lagi dia akan mencapai kota.

Kemudian, ia mengambil sebuah perangkat kecil dari saku bajunya.

-itu Adalah sesuatu dimana Kotori bertekad untuk tidak pernah menggunakannya, kunci kehancuran

"......" Kotori mengulurkan tangannya pada perangkat dengan jari gemetar.

Dia memindai sidik jari, lalu men-scan retina nya, memasukkan password dan menempatkan jarinya pada tombol. Tombol mengaktivasi <Dainslaif>; senjata satelit yang selalu ditujukan untuk Shidou.

"...... Maaf, Onii-chan."

Kotori dengan lembut bergumam pada dirinya sendiri.

"Maafkan aku ... yang tidak dapat menemukan akhir yang lain."

Tapi - pada saat itu.

Dia merasakan niat membunuh dari sisi kirinya; Kotori menyisakan perasaan yang kacau. 

Kemudian bersama dengan satu klik, pelipisnya merasakan sentuhan dingin.

Kotori segera menyadari. - Dia sedang dalam todongan senjata. "......!"

Kotori memalingkan matanya ke arah itu. Di sana, Origami yang seharusnya masih berada di fasilitas bawah tanah dengan roh-roh lainnya. Dengan mata berbahaya dan pistol 9mm nya, Origami membuka mulutnya dengan suara dingin dan tenang.

"? Apa sesuatu yang ada di tanganmu Apa yang akan kau lakukan terhadap Shidou Itsuka Kotori, kamu -?"

Tapi, Origami berhenti sebelum ia selesai. Kemudian, dengan sedikit wawasan, Origami mengejangksn alisnya dengan perasaan heran.

Alasannya adalah wajah Kotori

- Dia menangis dan wajahnya terlihat bingung.

"... Jelaskan. Apa artinya ini?"

Origami mengerutkan kening dan terus mendesaknya.

Untuk orang yang berpemikiran cerdas seperti Origami, itu tidak mungkin bisa dengan mudah menipu dirinya. Tapi jika dia terus seperti ini, Origami pasti akan menghalang-halangi dirinya. Kotori benar-benar kehilangan harapan dan membuka mulutnya.

"...... Untuk membunuh, Shidou"

Setelah mendengarkan Kotori Origami memasang penampilan yang lebih jahat.

"Apa yang kau maksudkan ini adalah perintah dari <Ratatoskr>?"

"... Kau hanya benar sebagian."

Kotori mengatakannya dengan putus asa.

"... Shidou sekarang adalah bom waktu. Kekuatan spiritual dalam dirinya berkembang pesat. Kalau kita membiarkan dia seperti ini, itu akan menjadi sebuah ledakan bahkan lebih besar dari insiden Selatan Kanto." "......"

Origami menanggungkan giginya.

".... Dan itulah mengapa kau membunuhnya?"

"... Ya. Itu pekerjaan terakhirku yang telah 'gagal'. Apabila Shidou dibunuh sebelum dia mencapai batas nya, maka kita dapat meminimalisir ledakan. Ini pilihan antara melihat sepuluh jutaan orang meninggal, atau . melihat hanya yang Shidou mati. Bila seseorang mengatakan padaku untuk memilih, aku akan memilih yang terakhir -. karena bahkan Shidou, mungkin tidak ingin melihat seperti banyak orang yang mati dikarenakan olehnya ".

"............"

jari origami gemetar lembut. Kotori memalingkan matanya kembali ke Shidou.

"Jika aku menekan tombol ini, <Dainslaif> yang berada pada orbit satelit akan merilis meriam Magic Power."

"<Dáinsleif> ......?"

"...... Itu dibuat setelah penyelidikan secara mendetail dari tubuh Shidou, pedang kutukan yang dibuat khusus untuk membunuhnya."

- Itulah <Dainslaif>. Kotori tidak tahu cara buruk untuk menggunakan Realizer. Bahkan jika Shidou memiliki kekuatan regenerasi Kotori, ia tidak bisa meregenerasi dirinya sendiri jika setiap bit tunggal tubuhnya hancur.

"...... Kau bercanda. Itukah penelitian <Ratatoskr> ?"

Gambaran seorang pembunuh muncul di mata Origami , dan selanjutnya.

"... Jangan main-main. Inikah cara <Ratatoskr> untuk melakukan sesuatu? Membunuhnya karena dia sekali tidak bisa menjaga kekuatan Roh yang disegel dalam tubuhnya? Sebelum itu, orang yang membuat Shidou menyegel Para Spirit . 'kekuatan Roh adalah <Ratatoskr> mereka menggunakannya untuk tujuan mereka sendiri, dan sekali saja dia membuat mereka merasa nyaman dengan keberadaannya, mereka akan menyingkirkannya meskipun kau berpikir Shidou telah berbuat banyak, mengapa kau setuju untuk -? "

"- Tidak!"

Seolah-olah untuk memotong perkataan Origami, Kotori mengatakan sesuatu dengan tenggorokan yang bergetar.

"Meskipun kekuatan Shidou ini secara ajaib sesuai dengan tujuan <Ratatoskr>  -.. Tapi setidaknya Ketua Woodman khawatir tentang apa yang mungkin terjadi padanya, Dia mengatakan sesuatu yang buruk akan datang dengan menyegel kekuatan Spirit pada tubuh manusia, Dia menyarankan kita untuk mencari cara lain untuk melakukannya. Tapi ... itu sudah terlambat. saat Shidou ditemukan oleh <Ratatoskr>, ia sudah menyegel satu Roh dalam dirinya. " "Mungkinkah ......"

"Ya - itu adalah aku."

Kotori mengatakannya dengan suara gemetar.

Ini adalah kontradiksi yang tidak dapat dihindari karena <Ratatoskr> tahu tentang kekuatan Shidou dari ketika ia menyegel kekuatan Kotori.

"Ada kemungkinan dari Shidou menjadi seperti ini sejak lima tahun yang lalu Tapi bahkan jika kau mengembalikan kekuatan roh pada Spirit, Jalan tidak akan menghilang ... lima tahun lalu;. Aku meletakkan bom waktu ke Shidou tanpa kuketahui .

"... Tapi membiarkannya menyegel lebih banyak Spirit hanya meningkatkan risiko dia mencapai batas nya?"

"... Tidak ada cara lain. ... Hanya ada satu cara untuk menstabilkan Shidou."

"Apa itu?"

"- Membuat Shidou mengekstrak semua kekuatan Rohnya dan mengeluarkannya dari tubuhnya sebagai kristal Sephira."

"...! Itu adalah -"

Kristal Sephira, kristal misterius yang dimiliki <phantom>, kristal permata yang mengandung kekuatan spiritual yang merubah Origami menjadi roh.

"Kau benar. Tapi mungkinkah ini bisa dilakukan ..."

"...... Ya, kita tidak bisa melakukannya bahkan jika kita mengambil kembali 100% dari kekuatan rohani kita. Aku menyerahkannya pada <Ratatoskr> untuk menganalisis lebih denganku beberapa kali. Untuk mengekstrak Sephira yang telah bersatu pada tingkat partikel , itu membutuhkan banyak kekuatan Spirit untuk melakukannya Sederhananya -. kita harus menutup semua Spirits dalam Shidou hanya untuk melakukan itu ".

"......"

Origami membuka matanya dengan takjub.

Dari reaksinya dia bisa melihat bahwa dia memiliki banyak kecurigaan terhadap <Ratatoskr>.

Hal ini tidak sulit untuk memahami. Bahkan, Kotori tidak sepenuhnya mempercayai <Ratatoskr>.

"Tapi - semuanya terlambat."

Tidak ada waktu tambahan untuk terus berbicara. Kotori mengambil napas dalam-dalam, dan siap untuk menyuntikkan tombol dengan jarinya.

Namun, pada waktu itu.

"Kotori! Origami!"

Kotori mendengar suara Tohka dari belakang. Dia berpaling, ia melihat bahwa semua roh lainnya berada di sana juga. Mereka mengikutinya sampai ke tempat ini seperti Origami.

"Kami datang dari luar untuk mengikutimu! Semua ini terjadi, kenapa kau tidak datang dan membicarakannya dengan kami !?"

Kotori terkejut melihat betapa Tohka mengetahui situasi. Kotori kemudian menyadari bahwa dia masih memakai headset-nya. Siapapun dengan headset bisa terhubung ke saluran mereka untuk berbicara dengan satu sama lain. Itu berarti setiap orang juga mendengar percakapannya dengan Origami sebelumnya.

Kotori pasti menyadari fitur ini dari headset, tapi di depan situasi berbahaya, dia tidak menganggap itu karena itu keadaan darurat.

"...... Maaf, tapi itu semua -."

"Ini belum berakhir!"

Tohka berteriak Kotori.

"Aku tidak mengetahui detailnya! Tapi jika kamu memikirkan situasi sekarang dengan perasaan putus asa, itu karena Kotori berpikir dia sendirian!"

"............!"

Kotori mendengar kata-kata dari Tohka.

Dia merasa seolah-olah hatinya telah meremas erat.

"Semua orang..."

Para Spirit mengangguk pada Kotori.

"Menyerah begitu tidak seperti Kotori-san!"

"Ya ... mari kita selamatkan Shidou-san ..."

"............"

jari Kotori yang ditempatkan pada tombol gemetar. Memori ketika mereka memberinya terminal  datang ke pikirannya.

Saat itu, Kotori sangat takut melakukan itu. Meskipun itu hanya dalam keadaan darurat, Kotori tidak bisa tidur tentang fakta kalau dia punya cara untuk membunuh Shidou dengan tangannya sendiri.

Ah, ah, tapi.

Namun, Kotori yang sekarang berbeda dari dirinya yang ada di masa lalu. Penentuan, pengalaman, dan lebih dari apa pun - rekan-rekannya berbagi ide yang sama seperti dirinya.

Maka, tidak ada cara dia tidak bisa mendekat pada kesimpulan lain.


Kotori membiarkan kunci jatuh dari tangannya.

"Kenapa, ah, kenapa kau tidak menyerang, Komandan Itsuka !?"

Dari ruang gelap datang teriakan dari ketidaksabaran.

Suara kesal bergema di ruangan yang suram. Semuanya berasal dari lima orang yang berada di dalam ruangan, hanya dua orang yang benar-benar nyata di sini. Eliot Woodman dan satunya lagi adalah Karen Mathers. Yang lainnya adalah hologram anggota eksekutif <Ratatoskr> yang berpartisipasi dari seluruh dunia.

"Serang! Serang, Komandan Itsuka!"

"............"

Clayton, pria tua yang mengingatkan kita pada Raungan Bulldog.

Meskipun perilakunya sangat konsisten pada tindakan lazimnya seperti pada pembukaan meja bundar ...... Tapi hari ini Clayton memiliki alasan untuk marah. Hal ini karena layar yang berada di tengah meja bundar dari <Ratatoskr> telah meramalkan skenario terburuk.
Anak itu tingkat kekuatan Roh masih meningkat pesat. Jika ini terus berlanjut, mungkin mengakibatkan bencana lagi seperti 30 tahun yang lalu. Meskipun dua lainnya tidak mengatakan apa-apa, mereka juga membuat ekspresi yang sama.

"Tuan. Woodman"

Dari kedua orang itu, satu orang mengenakan kacamata berlensa, mengingatkan pada Pria tikus. Frazer Douglas berbicara sambil mengusap keringat dari dahinya.

"Ini benar-benar akan menimbulkan spacequake besar. Mengapa kau memberikan hak emisi <Dáinsleif> hanya untuk Komandan Itsuka?"

Orang yang memancarkan penampilan kucing kartun setuju dengan pria tikus. Dia adalah orang terakhir di meja bundar: Gillian Almsted

". Ah Itu, bagaimanapun juga, dia hanya seorang siswi SMP. Orang yang dipermasalahkan adalah kakaknya;kau benar-benar berpikir dia bisa membuat keputusan yang benar?"

"............"

Woodman bergumam di kepalanya bahwa jika ia memberi mereka izin, mereka akan menarik pelatuk tanpa penundaan.

<Ratatoskr> adalah organisasi yang dibentuk untuk menyelamatkan Spirits. Namun, hanya Woodman fraksi sentris yang menerapkan ide ini di hati. Yang lain lebih atau kurang hanya berpartisipasi untuk jenis manfaat mereka sendiri.

Memprioritaskan kepentingan mereka sendiri, Woodman tidak menyangkal ini karena ia pikir itu proses pemikiran normal untuk manusia.

Setelah risiko menjadi lebih tinggi daripada keuntungan yang dapat diambil, mereka siap untuk memutus hubungan mereka dengan Spirits.

Oleh karena itu, Woodman memberi emisi <Dáinsleif>  untuk Kotori, satu-satunya calon yang dapat dipercaya.

Bahkan jika itu berarti memaksa Kotori untuk menerima misi itu berarti mungkin menyerang saudara tercintanya.

"Tuan-tuan tenang."

Woodman berbicara di meja bundar.

"Memang apa yang terjadi sekarang mungkin kita bisa memprediksikan kasus terburuk. 
Namun, ini bukan berarti bahwa itu semua pasti terjadi."

Setelah mendengarkan kata-kata Woodman, Clayton menjadi sangat marah

"Selama ini kau masih membicarakan tentang itu! Pada akhirnya, bagaimana kau akan mengubah situasi ini!"

"Siapa yang tahu? Tapi selama Komandan Itsuka tidak menyerah, aku juga tidak akan menyerah."

mata Woodman menjadi tajam; tiga lainnya membuat ekspresi yang tidak puas.

Namun, kemungkinan pemulihan Shidou hanya diprediksi atas kesadaran Woodman sendiri. Apa masalahnya jika kau bersikeras - Itu karena dia tidak berpikir kalau "kemungkinan" ini layak untuk diberitahukan di depan mereka bertiga.

Yang bisa ia lakukan sekarang adalah memberikan waktu yang cukup untuk Kotori.

"Ah ...... aku tahu. Aku agak enggan untuk mengatakan ini. Lalu, mengenai itu. Mulai sekarang, setiap satu menit yang berlalu, aku akan memberikan satu persen saham Asgard Electronics '."

"Apa ......!"

Ketiga orang itu terkejut setelah mendengar kata-kata dari Woodman.

Artinya, tentu saja. Selain menjadi satu-satunya lembaga di luar luar DEM untuk memproduksi Realizer, Asgard Electronics, adalah sumber inti teknologi <Ratatoskr> , dan juga garis hidup Woodman. Untuk ketiga orang ini, kesepakatan itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Tapi ketiga orang itu tidak langsung menjawab. Sesuatu yang diusulkan terlalu menggoda, sehingga tiga dari mereka benar-benar menjadi curiga.

Woodman tersenyum. - Itu bagus. Semakin mereka khawatir, semakin banyak waktu yang bisa dia berikan kepada Kotori untuk melawan dia.

Tetapi nilai kekuatan spiritual yang ditampilkan pada layar terus meningkat; sirene keras mengganggu ketiga orang itu.

"......!"

Clayton tersentak.

"...... Tidak ada cara lain! Tidak mungkin untuk menghentikan kekuatan spiritual yang telah mengamuk! Sekarang satu-satunya hal yang dapat kita lakukan adalah untuk menghancurkannya secepat mungkin!"

gambar tiga dimensi dari Clayton berteriak, menarik keluar dari lengannya perangkat kecil.

"......! Clayton, itu."

Melihat perangkat itu, Woodman tersentak.

Clayton memegang benda yang hanya Kotori dan Woodman yang memiliki hak dalam kepemilikan mereka: perangkat startup <Dáinsleif> .

"Clayton, Kenapa kau bisa memiliki benda itu?"

"Ada pepatah tua di Jepang," Jadilah siap dan tidak menyesal. "1

"Hentikan! Jangan melakukan hal-hal bodoh seperti itu!"


Clayton mengabaikan permintaan Woodman ini, dan tidak ragu-ragu untuk menekan tombol.

Kotori mengusap kembali air matanya yang menetes dan hidungnya berkedut.

"...... Kalian harusnya menertawakanku. Aku mengatakan begitu banyak kata-kata yang besar, tetapi ketika masalah sebenarnya datang ini adalah aku yang terlihat seperti sekarang."

Kotori mengatakan hal tersebut dengan nada mencela dirinya sendiri. Tapi Origami diam-diam menggeleng.

"Aku tidak mengatakan hal seperti itu. Kau masih benar-benar hebat sebagai adik Shidou."
"Origami ......"

"Masih ada jalan. Jangan menyerah."

Selagi Origami berbicara, Para Spirit semuanya mengangguk dalam upaya untuk menghibur Kotori.

"Kita tidak memiliki kamus yang mengandung kata-kata itu."

"Persetujuan. Kami akan datang untuk membantu."

"...... Aku tidak tahu secara spesifik bagaimana melakukannya, tetapi selalu ada cara yang benar."

Tapi - pada saat ini.

Kotori memukul-mukul tanah bersamaan dari suara peringatan yang sama dari sebelumnya.
"-.. <Dainslaif> kode aktivasi terdeteksi Terhitung serangan pada target" "......!?"

Kotori tidak bisa berbuat apa apa tetapi tersentak, karena dia mengambil perangkat. 

Meskipun dia yakin bahwa dia bersalah, tapi layar menunjukkan bahwa <Dáinsleif> telah diaktifkan.

Wajah origami dipenuhi dengan ketakutan, saat ia melihat ke arah perangkat aktivasi.

"Apakah itu aktivasi karena pengaruh perangkat yang kau jatuhkan?"

"Aku tidak tahu apa yang terjadi, itu tidak dirancang sedemikian di mana kau dapat dengan mudah memanipulasinya -!"

Meskipun ia tidak tahu mengapa, tapi sekarang <Dáinsleif> sudah diaktifkan. Untuk membatalkan peluncuran, Kotori buru-buru mencoba untuk mengambil perangkat aktivasi.
Tapi sudah terlambat.

Seperti meteor di malam hari.

Seluruh pandangan Kotori dipenuhi oleh cahaya.

"Shidou - !!"

Kotori berteriak dengan semua yang dia bisa sambil mengulurkan tangan ke arah Shidou.

Tapi itu tidak bisa mengubah nasib seseorang. tubuh Shidou dilalap oleh cahaya.

Serangan itu membuat lubang cekung di tanah. Dampak dari tumbukan itu  menghempaskan Kotori dan Para Spirit yang berada di dekatnya- Atau jadi dia berpikir kalau itu akan terjadi.

"Huh ......?"

Tubuh Kotori terasa kaku, lalu dia mengedipkan matanya beberapa kali sebelum ia mengangkat wajahnya ke atas. Para Roh lain juga melakukan hal yang sama.

Kotori melebarkan matanya. Dia berpikir untuk kedua kalinya kalau Shidou menggunakan Kekuatan Roh-Nya untuk memblokir serangan <Dáinsleif> , Tapi bagaimanapun, hal itu berbeda.

"Apa -"

Mata Kotori terbelalak dengan takjub.

Untuk sesaat, dia pikir itu adalah Shidou yang menggunakan kelebihan kekuatan spiritualnya untuk meluncurkan perisai, tapi -.

[-Phew, Itu benar-benar sesuatu yanh berbahaya]

Aku tidak tahu kapan orang lain muncul di sini, tapi Spirit lain muncul di dekat Shidou
Bukan ...... Kotori tidak tahu apakah dia bisa menyebutkan sesuatu yang disana adalah roh.

Itu karena bahkan gendernya tersamar, ditutupi oleh lapisan kebisingan.

"Kau adalah -!"

Kotori mengatakannya dengan jari yang sedikit gemetar.Dan lainnya, yang berada beberapa derajat disampingnya, memiliki reaksi yang sama seperti Kotori.

Secara khusus, Miku dan Origami juga pernah secara langsung bertemu dengan 'makhluk' itu. Miku tampak sangat terguncang. Origami menatap kebisingan dengan tampilan berhati-hati dan waspada di wajahnya.

Ya, itu adalah Spirit yang bisa melahirkan spirits lainnya.

Orang yang mengubah Miku, Kotori, dan Origami menjadi Spirit dengan memberikan kristal Sephira.

- Makhluk yang disebut <phantom> ada di sini sekarang.

"<Phantom> -?!"

Kotori memanggil namanya dengan suara yang keras.

Meskipun kau dapat melihat bentuknya, Kau tidak dapat mengidentifikasi bagaimana bentuk itu. Kehadirannya memberikan kesan aneh, meskipun mereka ingin melupakan itu, Kau tidak bisa benar-benar melupakan itu di luar sana. Dan lima tahun yang lalu, dia muncul sebelum Kotori muda dalam wujud yang sama seperti yang sekarang.

Segala sesuatu tentang makhluk itu dikelilingi oleh misteri. Tidak peduli seberapa banyak Kotori menyelidikinya, dia tidak bisa menemukan sedikit pun petunjuk tentangnya. Jelas kau ingin memastikan suatu hal dan hal-hal lainnya yang tidak kau ketahui. , tapi dengan <phantom> yang berada tepat di depan mereka, Kotori meninggalkan kata-kata selama beberapa detik.

Dia dikelilingi oleh sebuah mosaik, "beberapa objek" yang membuat tidak mungkin untuk membedakan kualitas suara.

[...... Tampaknya manusia juga melakukan hal yang sembarangan juga.]

- <Phantom> mengatakan kalimat lelucon dan berkeliling kesekitar. Penghalang yang menutupi bagian atas Shidou yang tampak seperti payung kemudian menghilang.

"...... Aku tidak ingin mendengarkan itu darimu-!"

Kotori mengerutkan kening dalam menanggapi perkataan <phantom> .

Kotori berpikir bahwa dia adalah penyebab tidak langsung yang menyebabkan Shidou menjadi seperti ini. Karena ia mengubah Kotori menjadi Spirit lima tahun yang lalu dan membuat Shidou menyegelnya, itu menyebabkan dia mengambil risiko akan mengamuk.
Dalam pikirannya, pikiran Kotori tidak bisa membantu tetapi membuat banyak pertanyaan.
Kenapa <phantom> sekarang tiba-tiba di sini?

Dan kenapa dia melindungi Shidou dari <Dáinsleif>?

"<Phantom> ...... apa tujuanmu yang sebenarnya?"

Namun <phantom> tampaknya tidak mengindahkan pertanyaan Kotori, dan terus bergerak menuju arah Shidou.

[... Aku mengerti, kondisinya cukup berbahaya. aku bisa memahami tekad menyakitkan darimu. - Tapi jika dia tidak terus hidup, maka aku akan sangat bermasalah].

"Kau ...... Apa yang kau katakan ......?"

Kotori mengangkat suaranya dengan kebingungan. <Phantom> kemudian turun di depan Shidou seolah-olah dia tidak peduli tentang kekuatan spiritual yang berputar di sekelilingnya. [...... Anak baik]

- <Phantom> berkata dengan suara lembut dan menyentuh dahi Shidou.

"--------------------------!"

Shidou mendapati tubuhnya menggigil yang hampir membuatnya tampak seperti langit yang berteriak. tubuhnya menggeliat kesakitan.

"Gaa - ah, ah ah ah ah ah ah ah ah ah ah ah ah ah"

"Shi ... Shidou !?"

"Darling!"

Apa yang kau lakukan pada Shidou? "

"Perjanjian. Situasi menjadi lebih buruk."

-Mendengar respon dari para spirits <phantom> membuat sedikit desahan.

[- Untuk menyambutku dengan nada seperti itu. Meskipun aku hanya memberimu kesempatan.]

"Apa katamu ...... !?"

"! Kotori! Lihatlah!"

Kotori mengerutkan kening, dilihat dari nadanya, Tohka tampak cukup terkejut.

Kotori kemudian menyadari bahwa kekuatan spiritual disekeliling Shidou telah menjadi sedikit melemah.

"Ini adalah..."

[... Mulai sekarang ini adalah urusanmu. Ku harap kamu beruntung. -Selamat tinggal, Anak-anakku sayang]

"...... !? Apa yang kau katakan -"

Kotori mengangkat suaranya padamu kata-kata <phantom> . Namun, <phantom> tidak menjawab. Dia berbalik dan menghilang ke udara

"Hei, tunggu dulu!"

"Kotori-san ...... sekarang dengan ini, Shidou-san, dia ......"

Yoshino mengatakan itu dengan nada tenang.

Kotori mengcap keras dengan kakinya, "...... 'kau benar," katanya dalam sebuah anggukan setuju.

"Meskipun aku tidak tahu bagaimana hal itu terjadi, tapi celah yang mengelilingi kekuatan spiritual Shidou telah terbuka. Dalam hal ini, mungkin kita masih punya waktu."

"! Kau benar, Kotori!"

Tohka tiba-tiba menatapnya, sementara Kotori mengangguk dan menundukkan wajahnya.

"Ya. ...... Tapi kita juga hanya satu langkah dari skenario terburuk. Sebuah langkah maju, tapi situasi putus asa tidak berubah. Kita harus melewati kekuatan spiritual dan berbagi ciuman dengan Shidou, tapi dengan keadaan seperti sekarang kita - "

"Apa ah, hanya ciuman. Apakah itu tidak terlalu sederhana?"

"Aku setuju. Jadi, tidak ada masalah."

Setelah menyelesaikan kalimatnya, baik Kaguya dan Yuzuru memegang tangan satu sama lain dan membuat pose.

"Sebenarnya ...... kau tidak tahu bagaimana sulitnya untuk melakukannya ......"

Kotori masih mengerutkan kening. Tapi Kaguya dan Yuzuru melonggarkan bibir mereka dan menutup mata mereka dengan tujuan untuk meningkatkan konsentrasi mereka.

Lalu -

"Ha -! Sekarang, kekuatan anak-anak dari badai muncul!"

"Konfirmasi, tampaknya sekarang."

Memanggil pada saat yang sama, kedua gadis itu mengenakan gaun jaket-ketat yang sama.

-Mereka Berdua telah mengenakan astral dress terbatas mereka.

"Apa ......!"

Kotori menahan keluar napasnya. Yamai Bersaudari menggunakan sisa-sisa sedikit kekuatan spiritual mereka untuk memberikan sedikit pertunjukan kekuatan.

Memang, menggunakan astral dress terbatas sejak awal bisa sangat berbahaya. jalan arus distribusi masih terlalu sempit. Dalam kasus terburuk, mereka akan mati sebelum mencapai Shidou.

"...... Sebagai contoh Natsumi, mungkin hanya akan bertahan selama sekitar lima menit."

Kotori membuat ekspresi serius saat dia berbicara, tapi Yamai bersaudari hanya tertawa.

"Kaka jangan memprediksikan terjadi kecelakaan untuk sedikit waktu."

"Persetujuan, Yamai bersaudari tidak memiliki cukup waktu untuk berlebihan."

Dengan sedikit anggukan satu sama lain, mereka membiarkan angin melilit tubuh mereka dan terbang ke langit.


- Sisanya berbaris menuju hutan, ke arah dimana Shidou berada.

<Wolftail>

Dan <Caledfwlch>

Mereka saling beradu dalam kegelapan menitikkan percikan bunga api.

"Ha!"

"Terlalu naif."

Ellen dengan mudah mengantisipasi setelah terbiasa menerima serangan yang sama dari Mana berkali-kali , ia membalikkan tubuhnya untuk menyerang perut Mana.

Pada saat itu Mana berusaha untuk menyebarkan territorynya untuk mengelak dari belakang. Namun, karena reaksinya memiliki momen keterlambatan, itu tidak sepenuhnya mengimbangi kekuatan pukulan. Mana terbatuk menahan di sakit di perutnya.

"Meskipun kau bilang akan menghentikanku, itu serangan yang cukup memalukan. Kau pikir kau bisa membunuhku dengan sesuatu seperti itu?"

"Hmp ... membunuh, yang kau katakan membunuh. Kau tidak tahu cara lain untuk menang, kan? Meskipun kekuatan sihirmu adalah yang terkuat, sepertinya kecerdasanmu masih belum cukup."

"Itu benar-benar provokasi murahan ah. Apa kau pikir aku akan jatuh karena itu?" Ellen menjawab dengan wajah siap bertarung. Ketika Wizards menggunakan Realizer, sedikit gangguan dapat menyebabkan sensitivitas territory menurun. Ellen tidak boleh terprovokasi dengan mudah. Bagaimanapun, dengan gelar Wizard terkuat di dunia, tingkat gangguan seperti itu harusnya tidak mendapatkan reaksi apapun. "Ha ... Aku tidak berharap kau untuk melakukannya. Aku tidak berpikir apa-apa tentangmu. Aku selalu berpikir kau terlihat agak menjemukan sejak aku berada di DEM."

Jangan bercanda. Tidak ada cara aku akan melakukan suatu kesalahan apapun.

"Tidak, aku melihatmu berbuat kesalahan beberapa kali di mana tidak ada orang lain disekitarmu. Dan juga aku mengetahui saat kau membuat 2 kerusakan saat membawa dokumen dari lantai dua ke lantai empat." 

"!? Bagaimana kau bisa mengetahuinya?"

"Pokoknya, sementara aku memiliki sesuatu untuk dikatakan, Wizards dalam kelompok kedua tidak akan memanggilmu 'Shikkou-Buchou' melainkan 'Moyashikko-Buchou'" 

"......"

Pembuluh darah vena muncul di dahi Ellen. Ellen dengan cepat membuat ayunan ke Mana dengan <Caledvwlch>nya. Mana mengelak serangan itu dan mulai menertawakannya.

"Oh ~? Bukankah kau mengatakan kau tidak dapat terprovokasi?"

"Kau membuatku tutup mulut! Bagaimana kau memanggilnya ah menyenangkan ......!"

Ellen berteriak tidak sabar. Ketika ia kembali ke Inggris, tidak diragukan lagi semua bawahannya mendapatkan 'pelatihan khusus' yang berat.

Kebetulan, Mana hanya berpikir kalau panggilan itu akan dihentikan hanya untuk sekarang
.
 Jika Ellen menggunakan kepalanya sedikit, dia akan menyadari bahwa kelompok kedua penuh Wizards yang semuanya berasal dari Inggris. Tidak ada cara mereka akan mengerti lelucon Jepang konyol. Jelas, mereka bisa mengerti hanya sedikit, tapi ...... tampaknya Ellen terlalu marah bahkan untuk mempertimbangkan itu.

Tapi - saat ini Ellen mengangkat alisnya saat ia mendengarkan perangkat komunikasinya.

"- Ah ...... apa yang kau katakan adalah" Material A "adalah ??."

Ellen membuat rajutan dj alisnya dan membuat suara klik di lidahnya sebelum menurunkan <Caledvwlch>nya,

"Betapa beruntungnya kamu-. Tapi ingat, kau tidak akan memiliki kesempatan kali."

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Ellen memanipulasi territorinya dan terbang menuju langit malam.

Mana memutuskan untuk tidak mengikutinya. Setelah semuanya, tujuannya adalah hanya mengulur waktu. Ada juga jaminan kalau dia akan menang jika ia mengikutinya.

Namun, memang benar kalau ada alasan yang lebih penting.

Nama yang Shidou sebutkan sebelumnya masih berputar-putar di benaknya.

"... Siapa Mio-san -"


Mana bergumam di bawah kegelapan malam.

Di depan hutan yang telah diperluas secara bertahap, monster yang dikelilingi oleh cahaya menyilaukan bergerak maju pada kecepatan luar biasa.

Kaguya dan Yuzuru, keduanya menyaksikan kejadian itu dari langit.

"Yuzuru apa kau siap !?"

"Jawaban. Tentu saja. Aku tidak seperti Kaguya yang akan melewatkan kesempatan karena takut.

"Yah, lihat apa yang kau katakan jika kau berpikir anak dari badai akan takut dengan hal ini!"

"Negatif. Bukannya aku khawatir tentang itu. Tapi, ya, aku akan khawatir jika Kaguya benar-benar ingin mencium dan ragu-ragu pada detik terakhir."

"Apa ......! Tidak mungkin ah! Hal semacam itu cukup mudah dan sederhana bagiku!"

Yuzuru mulai membesar-besarkan karena dia menyuarakan kecurigaan dengan cara Kaguya membela diri.

"Benarkah? Aku sudah menduga Kaguya yang seperti biasanya pandai mencium karena dia telah berlatih dengan kucing."

"Aku tidak melakukan hal seperti itu! Bisakah kau tidak berbohong !?"

"Tiruan. Meow ah ...... Kaguya sangat aneh jika dia mengganti Shidou dengan kucing."

"Kenapa kau menirukanku !? Aku tidak pernah mengatakan baris seperti itu!

Kaguya mengangkat suaranya, "Yuzuru, kau tidak perlu menirukanku untuk menyamakan serangan kita."

Mereka berdua memperkecil tinggi badan mereka saat bergerak melalui pohon-pohon, mengitari Shidou dari kedua arah.

"...... Yuzuru, sekarang!"

"Jawaban. Dimengerti"

Mereka masing-masing saling mengangguk satu sama lain; mereka merilis angin kencang dari sisi kiri dan kanan Shidou. Dengan jumlah tekanan angin yang banyak, gerakan Shidou mulai melambat.

Mereka berdua tahu bahwa mereka tidak dapat sepenuhnya menghentikannya dengan jumlah kekuasaan yang terbatas. Ya. pertempuran baru saja dimulai.

"<Raphael> - [El Re'em]!"

Kaguya berteriak. Sebuah sayap tumbuh dari bahunya, baju besi menutupi lengannya, dan tombak muncul di tangannya.

"Ha!"

Kaguya menyerang penghalang Shidou yang terbuat dari kekuatan Roh dengan tombak nya. angin yang sangat kuat melingkar di sekitarnya. Penghalang yang mengelilingi Shidou pecah untuk sesaat.

Celah kecil hampir tidak bisa disebut peluang bagus. Tapi dengan kecepatan Yamai bersaudari ', mungkin cukup.

"Echo <Rapheal> - [El Na'ash]!"

Yuzuru berteriak, melempar pendulum nya Jenis angel menuju Shidou.

Namun, tujuannya bukan untuk melepaskan serangan. Tetapi untuk menggunakan rantai [El Na'ash]  untuk mengikat tangan Shidou, mencegahnya untuk bisa berbuat banyak.

"Kesempatan. Kaguya!"

"datang!"

Pada saat itu, keduanya memperpendak jarak di atas Shidou. Dengan tangan dan kakinya yang terikat, mereka berdua membisikkan sesuatu.

"Shidou - Sekarang, kami datang untuk menyelamatkannu."

"Utang terima kasih. Sama seperti apa yang Shidou lakukan dulu untuk Yuzuru."

Yuzuru dan Kaguya mengatakan hal itu dan membawa wajah mereka mendekati Shidou dan menempatkan bibir mereka ke bibir Shidou

"......!"

Pada saat itu, baik Kaguya dan Yuzuru merasa tubuh mereka semakin panas. Hampir seperti aliran darah yang telah berhenti kini mengalir lagi. "Ini adalah ...... jalannya terbuka?

"Perjanjian.Mungkin.Ketika Yuzuru masih menahan Shidou, siapapun kumohon -.."

Tapi, Sebelum Yuzuru sempat menyelesaikan kata-katanya, "-! Ah ah ah ah"

Shidou memekik karena ia juga melepaskan diri dari jeratan [El Na'ash] . Ia melepaskan gelombang kejut yang kuat, Kaguya dan Yuzuru segera terhempas dari Shidou.

"Wuwa -!"

"Efek. Ia melarikan diri."

terbebaskan dari belenggu, Shidou sekali lagi mulai panik dan bergerak maju.
Selanjutnya, mereka berdua siap untuk mengejarnya lagi demi Shidou. Namun-
Di mata mereka, kelinci putih keperakan besar datang melintas.


"Yoshino ?!"

Kaguya menyerukan sebuah nama sementara spirit yang mengendarai kelinci pindah ke depan. Sebagai tanggapan, Yoshino dengan lembut mengangguk.

"-! <Zadkiel>"

Dengan perintah Yoshino,  jenis angel-kelinci besar membuka mulutnya, sehingga tempat yang ada disekitarnya kemudian diselimuti oleh udara dingin. Kelembaban di udara menyebabkan terjadinya kondensasi dan membekukan tanah, batu, pohon, dan bahkan kaki Shidou.

Karena hambatan es, Shidou sekali lagi berhenti bergerak. Yoshino kemudian memberikan perintah ke <Zadkiel> untuk menuju ke arah Shidou.

Kemudian ia mendaratkan <Zadkiel> ke tanah, dia membungkuk ke depan dan menempel dekat dengan wajah Shidou.

"Shidou-san ...... kumohon kembalilah seperti biasa."

Yoshino kemudian menempatkan bibirnya ke Shidou. Dia merasakan kalau tubuhnya semakin panas. Astral Dress bersinar dengan cahaya redup.

Yoshino kemudian memanggil orang yang menempel di punggungnya, Natsumi-san, silakan juga ...! "

"Y-Ya ..."

Karena desakan Yoshino, Natsumi perlahan memperlihatkan kepalanya keluar dari bagian belakang <Zadkiel>.

Kebetulan, Natsumi adalah satu-satunya yang tidak memakai nya Astral Dress. Ini bukan karena dia tidak ingin membantu Shidou, tapi dia sudah kehabisan kekuatan rohnya di tengah-tengah penangkapan Shidou. Itu sebabnya Natsumi tidak dapat memanifestasikan Astral Dress miliknya. "Aku tidak hati-hati memperhitungkan kesudahannya sebelumnya ...... sekarang aku menyebabkan kesulitan untuk Yoshino. Aku ingin mati."

"Apa?"

"T-Tidak ... Aku harus membantu Shidou."

Natsumi menanggapi dengan suara gugup. Ketika Natsumi mencoba untuk mencondongkan dirinya maju dari <Zadkiel>, ia menyelipkan tangannya dan jatuh ke tanah tepat dengan wajahnya yang mendarat terlebih dulu.

"Brengsek!"

"N-Natsumi-san!"

"Tidak, aku baik-baik saja, aku baik-baik saja ......"

Natsumi mendorong hidungnya sementara melambaikan tangannya ke Yoshino. Meskipun dia mengatakan baik-baik saja, matanya berkaca-kaca dan ada darah yang keluar dari hidungnya.

K-Kemudian Shidou, aku yang harusnya meminta maaf. ... Awalnya ini salahmu karena tidak memberikanku kekuatan roh, itu sebabnya aku yang sekarang dalam wujud. Jangan menuntutku karena aku menciummu saat kau dalam keadaan tidak sadar ... Aku akan mencium sekarang, oke? Baik? Apabila kau tidak menginginkannya, maka katakanlah. 
"Um, Natsumi-san, kita tidak punya waktu ..."

Kemudian, pada saat itu.

"- Ah!"

Shidou menggertakkan giginya, dengan menarik semua kekuatannya dia menghancurkan es di kakinya. Shidou kemudian pergi untuk menyerang Natsumi yang berada paling dekat dengannya.

Tapi - Sebelum tangan Shidou bisa menyentuh Natsumi.

Sebuah tabung perak muncul disamping Shidou, benda itu melepaskan sound track yang dengan erat mengikat tubuh Shidou.

"Ufufu ~ Aku membuatnya dalam waktu ~."

Pada saat itu, Miku muncul dengan astral dress; ia telah menggunakan angel nya <Gabriel> untuk memblokir serangan Shidou pada Natsumi.

"Miku ......"

"Apakah kau baik-baik saja, Natsumi-san? Bila kau ingin berterima kasih kepadaku hanya dengan memberikan ciuman ~"

"S-siapa yang mau melakukan itu!"

"Um, sepertinya Shidou-san sedang mencoba untuk bergerak lagi ..."

Natsumi kemudian menyadari situasi saat Yoshino mengatakan hal tersebut. Dia berpikir sejenak dan, setelah beberapa saat ragu-ragu, secepat kilat ia menempatkan bibirnya ke bibir Shidou. Itu dia! Kalau sekarang tidak apa-apa kan! Itu dihitung sebagai ciuman, kan !? 

"Ah, Natsumi-san, buang-buang waktu-"

Setelah menggiring Natsumi, Miku menuntun wajahnya ke wajah Shidou. Setelah bertukar ciuman, Miku mengeluarkan lidahnya dan menjilat bibir Shidou. Yoshino dan Natsumi tidak bisa membantu tetapi malu atas tindakannya.

"Ufufu ... ciuman dengan darling, dan ciuman tidak langsung dengan Natsumi-san ... sungguh beruntung ~"

"Apa ...!? ciuman tidak langsung !? Aku tidak ..."

Setelah mengatakan hal itu, Natsumi melihat sesuatu yang mengguncang bahunya.

"Tunggu, eh? Itu berarti aku juga melakukan ciuman tidak langsung dengan Yoshino ...?"

Natsumi tersipu. Setelah melihat reaksinya, Yoshino juga merasa malu.

Namun, situasi ini tidak berlangsung lama. Shidou memecah pipa yang membatasi tubuhnya dan terus bergerak maju, mendorong <Zadkiel> agar menyingkir dari jalan
"Kya ...!"

Yoshino menggerakkan <Zadkiel>nya untuk menjaga keseimbangan. Miku melarikan diri dengan Natsumi yang mendapati wajahnya yang pertama kali menyentuh tanah saat ia terjatuh sekali lagi. "Sepertinya semua orang yang pergi sebelum kita sudah berhasil. Ayo kita pergi juga!"

"Aku tahu."

Kotori menyelimuti dirinya dengan api sementara Origami menyelimuti dirinya dengan cahaya. Keduanya bergegas menuju ke langit untuk mengejar Shidou.

Shidou, yang telah kehilangan kesadaran, hanyalah seekor monster. Dapat dikatakan bahwa ia yang sekarang menjadi bencana berjalan dalam bentuk manusia.

Ya. Dia adalah 'Spirit' yang didefinisikan oleh AST.

Namun Kotori tidak merasa putus asa. Atau lebih tepatnya, dia bahkan merasa emosinya bangkit dengan aneh. Meskipun situasinya masih putus asa, harapan kecil untuk dapat menyelamatkan Shidou seperti keajaiban baginya. - Meskipun dia tidak ingin berterima kasih kepada <phantom> untuk itu.

Kotori menggerutu sambil menatap Origami.

"Origami, Kau bisa melakukannya !?"

"Tentu saja."

Origami memberikan jawaban singkat, karena dia disepuh menuju arah Shidou.

"- <Metatron>"

Setelah suaranya berkumandang, sejumlah besar perhiasan muncul sebelum sampai ke kepala Origami, saling berhubungan untuk membentuk komposisi mahkota.

Origami mengangkat tangannya pada saat yang sama; setiap sayap yang dibentuk <Metatron> mulai terlepas. mahkota yang tersebar melepaskan cahaya bersinar saat ia meluncur melewati tanah

Tentu saja, Origami tidak ingin menyakiti Shidou, hanya mencoba untuk memblokir jalan.

"-"

Sebagai reaksi karena ada serangan, Shidou melompat di luar garis pandang dan menuju ke langit.

"Ah ah ah!"

Kemudian di tangannya, ia memanggil angel berbentuk pedang <Sandalphon> dan ia berusaha menggunakannya untuk memotong pergerakan Origami.

"Origami!"

Kotori memanggilnya tanpa berpikir lebih dulu. Walaupun Origami dalam wujud astral dress terbatas, serangan langsung dari angel bisa berakibat fatal.

Namun, sebelum <Sandalphon> bisa mengenai Origami, tubuhnya tiba-tiba menghilang dalam kilatan cahaya. Di saat berikutnya, ia muncul kembali dalam pelukan Shidou.

"-"

Origami menempatkan tangannya di pipi Shidou dan mendorong bibirnya ke bibir Shidou.
Shidou segera menunjukkan respon berupa kedutan yang sama dan dia meraung sambil melambaikan <Sandalphon>nya.

tubuh origami menghilang dan muncul lagi beberapa meter di belakang Shidou. Mengambil kesempatan ini, Kotori berusaha untuk memperpendek jarak dengan Shidou.

"Ah - ah ah ah!"

Sadar kalau Kotori datang mendekat, Shidou mengayunkan <Sandalphon>nya, melepaskan gelombang energi spiritual menuju arah Kotori.

Kotori menghindari serangan itu. Benar saja, reaksi Shidou secara bertahap berubah. 

Kembali dengan Yamai bersaudari, ia hanya bencana berjalan. Kemudian ia menunjukkan reaksi yang keras kepada Natsumi. Dan sekarang dia mengangkat sebuah angel untuk melawan 'musuh' nya.

Perlawanan-nya semakin kuat, dan meskipun itu membuat hal-hal yang lainnya menjadi lebih sulit, tapi dari perspektif lain, Shidou mendapatkan lebih banyak kecerdasannya, persepsi manusia nya secara bertahap telah pulih.

"- Shidou"

Kotori melebarkan lengannya untuk mendekati Shidou.

"-"
Shidou mengayunkan <Sandalphon>nya, namun Kotori tidak menghindari serangan. Darah mulai memancar keluar dari lukanya.

"Kotori!"

Origami menyerukan namanya dengan khawatir, tapi Kotori hanya mengulurkan tangannya untuk mengatakan bahwa dia baik-baik saja. Api kemudian mulai menjilati lukanya, itu adalah penyembuhan.

Meskipun lukanya sudah disembuhkan, itu tidak berarti dia tidak merasakan sakit. Nyeri ini sebagai penebusannya untuk fakta kalau ia akan membunuh Shidou dengan tangannya sendiri.

"Onii Chan"

Kotori menempel ke Shidou, dan kemudian dengan lembut menciumnya.

"...... Aku akan menunggu untuk ciuman dewasa lain kali."

Kotori mengatakan hal itu dengan senyum lembut.
"--------!"
Shidou mengeluarkan suara geraman saat ia meloloskan diri dari tangan Kotori. Dia mulai bergerak sekali lagi.

"Hanya satu yang tersisa"

Kotori menempatkan tangannya pada luka dan mengeluarkan suara rintihan. Api belum sepenuhnya menyembuhkan lukanya. Namun, dia juga merasakan peningkatan jumlah kegembiraan sehingga perasaan sakitnya memudar.

Dalam kasus kali ini, masih ada satu yang tersisa. Dan setelah orang terakhir mencium Shidou, jalan akan kembali seperti semula sehingga antara Spirits dan Shidou akan kembali normal.

Dengan mata kabur, dia terlihat menuju ke arah Shidou.

Menuju arah Shidou, ada seorang putri cantik dengan Astral Dress berwarna ungu yang menunggunya sambil memegang pedang emasnya di tanah.

Bunyi suaranya meniup daun dan dia menebang pohon-pohon yang menghalangi jalannya. Kekuatan spiritualnya membuatnya berlari cepat menyongsong malam seperti halnya gemuruh kemenangan. Sebagai respon, Tohka bisa merasakan bahwa setiap inci kulitnya gemetar.

Tohka dengan tenang membuka matanya, sambil memegang <Sandalphon> nya dengan gagang lurus ke depan.

Kekuatan spiritualnya secara bertahap membentuk pusaran, Shidou juga memegang <Sandalphon> di tangannya. Ketika ia melihat Tohka menghalangi jalannya, ia siap untuk mengayunkan <Sandalphon>nya padanya.

"Hmm .."

Tohka memotong serangan dengan sempurna, dan berlari untuk lebih menekan jaraknya ke Shidou.

Kedua <Sandalphon> saling beradu satu sama lain, kekuatan spiritual kolektif mereka menciptakan percikan bunga api.

Naik dan turun. Serangan datang dari setiap sudut, Tohka menyadari pertahanannya mulai goyah. Dampak dari serangan mereka dilepaskan kesekeliling mereka, menyebabkan kaki Tohka tenggelam ke tanah.

Itu adalah perasaan aneh. Tohka tidak pernah menyangka kalau Shidou sanggup bertarung dengannya dengan tingkatan seperti itu.

Namun Shidou yang berada didepannya bukan benar-benar Shidou. mata Tohka menjadi tajam saat ia mengayunkan <Sandalphon>nya dengan sekuat tenaga.

"Ah ah ah ah ah!"

Clank! Disertai dengan suara keras, <Sandalphon> milik Shidou terpental dari tangan Shidou ke atas langit, perlahan lenyap menjadi partikel cahaya dan tertiup angin.

Meskipun, Tohka tidak mampu menyaingi Shidou dalam hal kekuatan spiritual, dalam hal keterampilan permainan pedang dia membuat perbedaan yang besar. Ketika Shidou mengayunkan <Sandalphon>nya , Tohka dapat memprediksi serangan itu dan merebut kesempatan.

 "Shidou, sekarang aku akan menyelamatkanmu."


Tohka mengangguk penuh tekad, saat ia beralih ke pelukan Shidou. Dia membawa tangannya ke dagu Shidou, mendekatkan dengan bibirnya.

- Namun, pada saat itu.

"-!! Gaa ah ......"

Tiba-tiba, ia merasakan sensasi kesemutan di dadanya; Tohka mencengkeram dadanya yang terasa sakit.

"Ini adalah ......"

Saat itu, <Sandalphon> dan astral dress terbatasnya keduanya mulai menghilang. 

Kelihatannya kekuatan spiritualnya sudah mencapai batasnya.

Dia merasakan kekuatan yang kuat menarik tubuhnya ke bawah. Tanpa astral dress terbatasnya, tubuh Tohka melakukan kontak langsung dengan kekuatan spiritual Shidou.

"Ku-" "----"

Shidou dengan lembut melambaikan tangannya. Tapi, bahkan hanya dengan gerakan itu, Tohka terlempar dan punggungnya menghantam pohon.

"Ah ......!"

Punggung Tohka menghantam pohon dengan keras, kesadarannya mulai kabur. tulang dan otot tubuhnya terasa sakit karena benturan.

"Tohka!"

"Tohka-san ......!"

Dia mendengar Kotori dan yang lainnya yang berada di langit.

Namun, sebelum mereka bisa menggunakan Angel mereka untuk membantu Tohka, dia mengangkat suaranya.

"- Tunggu sebentar!"

"...!? Ada apa, Tohka!"

Kotori menjawab dengan nada heran. Namun, Tohka tetap tenang dan meneruskan bicaranya.

"Kumohon ... jangan membantuku. Aku merasa ini adalah sesuatu yang harus  kulakukan sendiri."

"...... Tohka"

Memahami pikiran Tohka, Kotori melambaikan tangannya untuk menghentikan yang lain.
Tohka berterima kasih pada Kotori dan perlahan-lahan ia mulai berjalan ke arah Shidou.

"----!"

Shidou meraung dengan suara keras.

Bahkan jika orang lain telah membuka jalan, sebagian besar kekuatan spiritual masih tersegel didalam tubuh Shidou. Jika Shidou menyerang sekarang, Tohka dipastikan akan kalah.

"Ah ......"

Tohka mengabaikan rasa sakitnya dan menyeret tubuhnya ke depan menuju Shidou.

Penglihatan dan kesadarannya kabur. Tidak ada tempat di tubuhnya yang tidak merasakan sakit. Tapi, dia tidak boleh membuang kesempatan terakhir yang setiap orang berikan padanya

"Ha ha ...... ......"

Kekuatan spiritual disekitar Shidou intensitasnya mulai meningkat, seakan-akan mencoba untuk menolak akses Tohka. Tohka merasa seakan-akan kalau dia melompat ke lautan asam sulfat dengan tubuhnya. Kekuatan yang tak terlihat menjilati sekujur tubuhnya, hanya menyisakan rasa sakit yang hampir membuatnya kehilangan kesadaran.

Namun, Tohka tidak menghentikan langkahnya. Jika Tohka menyerah di sini, dia tidak akan mampu untuk menyelamatkan Shidou. Segala sesuatu yang mereka lakukan sejauh ini akan menjadi sia-sia. Dia benar-benar tidak bisa membiarkan hal itu terjadi.

"Shidou ... Kau selalu berjuang ... sambil merasakan rasa sakit ini ...?"

Meskipun Shidou memiliki kekuatan regenerasi Kotori, dia masih manusia dengan sensitivitas normal terhadap rasa sakit. Tohka merasa kesakitan menyadari untuk pertama kalinya bagaimana Shidou selalu merasakannya ketika ia bertemu dengan Spirits dan Wizards tanpa Astral Dress Namun, Shidou tidak pernah menyerah. Tidak peduli berapa kali ia merasakan sakit, tidak peduli berapa kali ia telah terjatuh, Shidou selalu berdiri untuk menyelamatkan Tohka dan Spirits lainnya.

Tohka tidak tahu alasan mengapa Shidou melakukan banyak hal demi menyelamatkan Spirits. Ini tidak masuk akal kalau Shidou harus mengakhiri hidupnya di sini.

Tidak ada -

"............ Aku"

Tohka bergumam pada dirinya sendiri.

Memang, Tohka berhutang budi atas kebaikan Shidou. Ya, itu adalah perbuatan yang sangat baik ketika Shidou menyelamatkannya.

Dan, itu harusnya menjadi masalah apabila orang sebaik Shidou tidak dapat diselamatkan.
Namun, Tohka bergerak maju bukan hanya karena itu.

Jika hanya untuk membayar utang, Tohka akan terjatuh sejak beberapa waktu yang lalu.
Tapi dalam dirinya, ada perasaan yang tidak akan membiarkannya menyerah tidak peduli kesulitan apapun yang terjadi. "- Ah, aku mengerti."

Di ujung jalannya yang penuh dengan kesakitan, untuk pertama kalinya Tohka akhirnya mengerti apa perasaan ini.

Meskipun ia mendengar tentang hal itu beberapa kali, ini adalah pertama kalinya ia membandingkannya dengan perasaan yang ada dalam dirinya Perasaan itu adalah "cinta".

Itu "cinta" yang berbeda dari yang dia punya untuk Kotori dan Yoshino.

Tohka mencintai Shidou, dan karena perasaan-itu dia sangat ingin menyelamatkannya.

"- Shidou"

Tohka memanggil namanya, menggunakan tangan kanannya ia meraih dasi Shidou.
Kemudian, dia menarik Shidou mendekat padanya - dan menciumnya.



"----"

Di saat berikutnya, Tohka merasakan tubuhnya semakin panas. Kekuatan spiritual disekitar Shidou mulai menghilang.

Setelah beberapa detik, Shidou bernapas dengen panik dan secara bertahap mulai menenangkan diri, kekuatannya mulai meninggalkan tubuhnya.

Setelah cahaya mulai kembali ke mata Shidou, Shidou gemetar setelah menyadari bahwa Tohka yang menciumnya.

"...!? T-Tohka !? Apa yang kau lakukan ...!?"

Suara biasa dan reaksi biasa.

Shidou yang Tohka cintai berdiri di sana.

Tohka dengan halus melonggarkan bibirnya, dan mengeluarkan suara yang terdengar samar.

"Aku tidak akan memberitahu mu. Baka... Baka"

Setelah menyelesaikan kalimat itu, Tohka jatuh pingsan dalam pelukan Shidou.


Note
1. Pepatah Kuno Jepang yang mengatakan jika kau menginginkan sesuatu, selalu ada cara untuk mendapatkannya.

2. Shikkou-Buchou adalah Manajer Departemen, Moyashikko digunakan untuk memanggil seorang anak yang lemah yang dapat dengan mudah bosan. Jadi Mana menambahkan kata-kata 'Moya' di depan Shikkou untuk mengolok-olok Ellen.

Facebook Twitter Google+