Mayuri Short Story | YuukiNovel

Mayuri Short Story

Mayuri Short Story

Penerjemah : Marcellino Novaldo
Editor : Marcellino Novaldo 

Note : 
Senpai = Senior, kakak Kelas (masa gitu aja gatau mz :v)
Karaage = Makanan yang nugget SO GOOD itu loh :v aku sering makan
tamagoyaki = makanan khas jepang (aku gatau bentuk makanan itu seperti apa :v)


"Aku pergi……"

Pagi-pagi, Shidou meninggalkan rumah dan bergumam seperti yang selalu dilakukannya. 

Sejak Kotori sudah pergi ke sekolah , tidak ada satupun di dalam rumah. Tapi melakukan hal itu adalah hal yang mereka sebut kostum.

Dia mengunci pintu, melewati pintu masuk dan keluar ke jalan. Setelah sedikit peregangan dan menguap, Shidou mulai berjalan menyusuri jalan yang menuju ke sekolah.

----------Kemudian

"Selamat pagi."

Saat itu, suara tiba-tiba datang dari belakangnya.

"Nn ......?"

Dia berbalik perlahan dan dia menyadari, sosok seorang gadis berdiri di sana.

Itu adalah gadis langsing yang memperbaiki rambutnya dengan hiasan rambut yang menirukan sayap malaikat. Blazer hitam yang menutupi tubuhnya seperti yang Shidou pakai.

"Ah, Mayuri. Selamat pagi."

Setelah Shidou mengetahui penampilan gadis itu, namanya dan sedikit mengangkat tangannya. Mayuri mengangguk sedikit untuk menjawab itu, dan mengambil beberapa langkah lebih besar dari biasanya dan berdiri di samping Shidou. Seperti dapat dilihat dari seragamnya, Mayuri juga seorang pelajar SMA Raizen. Shido melirik ke kiri sambil berjalan di sampingnya.

"Meski begitu, Kau keluar awal hari ini, ya."

"Yah begitulah. Tapi, hal yang sama berlaku untukmu juga, kan, Shidou. "

"Yah, itu benar, tapi ...... hei"

Tengah kalimat, Shidou membiarkan setetes keringat lari ke pipinya.

"Kau tahu, meskipun aku selalu mengulanginya, aku menjadi senpaimu dalam setahun ini. aku tidak memintamu untuk memperlakukan aku seperti seorang senpai, tapi itu tidak bagaimana kau harus memanggilku, kan? "
Senpai = Senior, kakak Kelas (masa gitu aja gatau mz :v)

Betul. Meskipun mereka pergi ke sekolah tinggi yang sama, Shidou adalah pelajar tahun kedua sementara Mayuri adalah mahasiswa tahun pertama. Dan meskipun ini, Mayuri berbicara kepada Shidou seolah-olah ia adalah teman sekelas nya ...... Tidak, bukan hanya itu, tapi lebih seperti dia setahun lebih muda dari dia.

Benar, Shidou sendiri tidak terganggu oleh itu, tapi karena Mayuri tidak mengubah cara dia berbicara bahkan tidak di sekolah, teman-teman sekelasnya mulai mengejek dia dengan mengatakan hal-hal seperti "Eh? Siapa dia? Pacarmu? Bukankah sepertinya dia lebih tua dan kau budak? "

"Lalu, bagaimana seharusnya aku memanggilmu? Mungkin "senpai"? "

"Eh? Nah ...... itu tidak akan terlalu buruk. "

"Fuun ......"

Mayuri memberikan respon setengah hati dan cepat berdiri di depan Shidou dengan berputar dan kemudian membuat busur kecil.

"Shidou-senpai,  Aku menyapamu Selamat pagi. Cuaca yang indah hari ini, bukan begitu? "

"......"

"Apa itu" kau makan sesuatu yang buruk? "Wajah yang baru saja dibuat?"

"A-ah, tidak ada ......"

Sepertinya wajahnya akhirnya melumpuhkan karena sensasi aneh. Shidou menaruh tangannya di pipinya untuk memijat otot wajahnya.

"Nah, bagaimana itu, Shidou-senpai? Puas?"

"...... Nah, um ~ ...... Ketika kita sendirian, mari kita bicara seperti yang selalu kami lakukan, oke."

"Aku mengerti."

Mayuri dengan singkat bilang dan kembali ke sisi Shidou dengan berputar.

Mereka kemudian terus berjalan menyusuri jalan ke sekolah untuk sementara waktu. 

pembicaraan mereka kadang-kadang harus tidak ada yang istimewa. Hal-hal seperti,  ia tertekan hari ini karena ujian kecil, atau  ada siswa yang menarik di kelas nya, atau bagaimana ada keteraturan ketika seorang guru memanggil murid-muridnya ...... Mereka hal-hal kecil saja. Dan juga, kebanyakan dari mereka berasal dari Shidou.

Mayuri hanya menjawab setengah hati kepada masing-masing orang  "Aku Mengerti.", 

"Hee", "Fuun".

Tapi, apa itu? Shidou tidak bisa membantu tetapi berpikir Mayuri, yang sedang berjalan di sampingnya, anehnya bahagia.

Tidak ada ...... Itu bukan hanya Mayuri. Shidou juga menyadari suatu tempat di hatinya  saat ketika mereka pergi ke sekolah, yang tidak bahkan 30 menit, itu sesuatu yang tak tergantikan. Itu adalah pemandangan umum, jenis yang dapat dilihat di mana-mana.

Namun, untuk beberapa alasan, Shidou diserang oleh dorongan untuk mengukir masing-masing saat ini jauh ke dalam kenangan dan ke hatinya.

Dia merasa seperti sedang menuangkan air ke tangannya. Itu sesuatu yang, tidak peduli berapa banyak ia menekan jari-jarinya, perlahan-lahan menurun. Akhirnya, di beberapa titik, itu akan pergi. Meskipun itu tidak seperti Mayuri akan menghilang, ketika ia melihatnya. 

Untuk beberapa alasan, dia merasa seperti itu.

"...... Shidou? Apa yang salah?"

"...... Tidak, tidak apa-apa."

Sepertinya sekali lagi wajahnya menyerahkan perasaannya. Rupanya, dia tidak dibuat untuk bermain poker.
(aku ga ngerti maksudnya Bermain poker._.) Tidak terlalu lama setelah, mereka tiba di sekolah. Karena mereka tidak di tahun yang sama, setelah memasuki gedung sekolah, Shidou dan Mayuri pergi melalui lorong-lorong yang berbeda.

"Nah, lihat nanti."

"Iya nih. Sampai jumpa."

Shidou dan Mayuri melambaikan tangan mereka satu sama lain dan pergi ke Kelas. Bell masing-masing yang menandakan siang istirahat berdering di nya Seperti gendang telinga. Setelah selesai jam pelajaran keempat, Shidou mengambil bento keluar dari tasnya. 

Kemudian, ia meninggalkan kelas dan pergi ke atap gedung sekolah.

"Sedikit lagi……"

Setelah membuka pintu yang menuju ke atap, bidangnya visi dipenuhi dengan warna langit dan terang matahari .ada  seseorang di sana. Duduk dengan punggung melawan pagar, Mayuri memiliki kotak makan siangnya ditempatkan di pangkuannya.

"Oh. kamu awal, Mayuri. "

"Nah. Pelajaran selesai lebih awal dari biasanya. "Shidou bergema jejaknya, * ton *, * ton *, di atap dan duduk di sebelah Mayuri.

Betul. Itu bukan sesuatu yang mereka usulkan, tapi Shidou dan Mayuri biasanya makan siang  bersama-sama seperti ini.

Shidou menempatkan kotak bento dia di tangannya ke pangkuannya dan membuka tutupnya. Kemudian, Mayuri mengamati dengan cermat apa yang Shidou di tangannya. "... ... ... ..."

"A-apa yang salah?" "...... Tidak ada. Aku  hanya berpikir , seperti biasa, terlihat lezat. "

Setelah mendengar ini, Shidou melihat tangannya sendiri. Di dalam kotak bento yang harus rutin, seperti karaage dan tamagoyaki. Shidou tidak percaya apa yang ia telah menyiapkan sesuatu yang istimewa.

"Sangat? Terlihat cukup normal bagiku ...... satu ini di sini, misalnya, hanya sisa-sisa makan kemarin. "

Setelah Shidou berbicara, Mayuri menghembuskan nafas, "Haa".

"Jika anak laki-laki memasak ini dengan baik , tidak ada cara seorang gadis yang bisa bersaing. Terutama karena kau benar-benar tampaknya percaya itu tidak ada yang istimewa. "

"Apa yang kau katakan? ...... Sebaliknya, Kau  terlihat cukup lezat juga."

Shidou menunjuk ke arah kotak bento yang dipegang Mayuri. Di dalamnya ada selaras dengan sempurna potongan sandwich. Antara roti, ada bahan-bahan dari beberapa warna yang dipersiapkan dengan baik sehingga mereka mengundang nafsu makan.

"……Terima kasih. Tapi ini adalah apa yang kau sebut sesuatu yang normal. Ini hanya beberapa bahan dicampur dalam dua roti. "

"Tetapi orang yang memilih bahan yang seleramu, kan?"

"Nah, jika kau bicara seperti itu, kau mungkin benar."

Mayuri berkata sementara membuat ekspresi rumit .Pada saat itu, Shidou datang dengan ide dan meraih kotak bento sendiri dan menawarkannya kepada Mayuri.

"Kalau begitu mari jual bento kami."

"Eh?"

Setelah kata-kata, Mayuri membuka mata lebar-lebar.

"Eh, tapi ..."

"Tidak apa-apa. Aku ingin mencoba kau memasak untuk sementara waktu sekarang. "

"............"

Mayuri mengenakan sikap ragu-ragu, tapi setelah mendengar kata-kata dari Shidou, dia mengambil kotak bento sendiri dan menawarkan kepadanya.

"Hanya saja jangan menilaku terlalu keras ..."

"Itu yang aku katakan." Lalu, mereka berdua menjual kotak bento mereka. Setelah menonton dengan seksama bento mereka telah diterima, ditempatkan tangan mereka bersama-sama pada waktu yang sama.

"Terima kasih atas makanannya."

"Terima kasih atas makanannya."

Setelah mengatakan ini, Mayuri mengambil tongkat dan mencoba beberapa tamagoyaki.
Kemudian, segera, ia membuka mata lebar-lebar.

"* Waa * Apa ini? Sangat lezat."

Shidou merasa baik setelah mendengar itu dan melonggarkan pipinya sedikit.

"Ini baik, bukan? Caranya adalah dengan memasak sedikit manis. "

"Ya ...... Dan juga, tidak warna emas ini terlalu sempurna? Jika aku harus memasak, itu akan memiliki berakhir hitam. "

"Untuk telur, karena cukup sedikit panas, trik ini adalah untuk menggulung mereka dengan cepat. Jika kau berlatih mempersiapkan itu berkali-kali, kau mendapatkan pemahaman itu pada waktu yang tepat untuk melakukannya. "

Setelah menjelaskan itu , Shidou meraih sandwich Mayuri. Dia membuka mulutnya lebar-lebar dan boneka pipinya dengan itu.

"Ah, itu sangat bagus. Tapi, Rasa apa ini? Rasanya seperti selai kacang, tapi ... ... "

"Oh itu. Ini kinako krim. Aku tidak tahu kenapa, tapi aku sangat menyukainya. "

"Hehe? Hal-hal yang terjadi? Lalu, apa yang satu ini terbuat dari? "

"Oyakodon gaya ayam dan telur ...... Atau itulah bagaimana aku  menyebutnya pula. Aku hanya berpikir mereka akan diaduk. "

"Wow ... Kau melakukan beberapa hal menarik ...... Eh?

"Tusuk gigi tersebut dipaku tomat cherry ini, mengapa ujung berbentuk salib?"

"Aku-aku tidak melihat sesuatu yang salah dengan itu ...... Dan yang lebih penting, karaage ini terlalu bagus. Katakan padaku bagaimana kau membuat rempah-rempah itu. "

"Fuffufu ... kau memiliki selera yang baik, aku mengerti. Namun, itu  sebuah rumah rahasia Itsuka. Aku tidak bisa menyebar di sekitar rasa rahasia hanya ingin ...... "

"Ah, mungkin itu apel dan bawang?"

"Kau tahu itu cepat ?!"

Dan sementara memiliki hal-percakapan, mereka terus makan siang.

Akhirnya, kedua kotak bento mereka kosong, setelah dibiarkan mendesah, mereka meletakan tangan mereka bersama-sama.

"Terima kasih atas makanannya."

"Terima kasih atas makanannya."

Mereka kemudian menjual kotak bento mereka lagi dan menaruhnya di dalam tas makan siang mereka.

"Aku tidak melihat mengapa kamu mengeluh. Seperti yang kupikir, itu lezat. Lebih percaya pada diri sendiri. "

"……Terima kasih. Tapi aku masih berpikir  bento kamu bahkan lebih lezat, Shidou ... ... Apa masalahnya. "

"Tidak, kamu memiliki masalah?"

"...... Itu urusanku."

Setelah berkata seperti itu , Mayuri berdiri dan mengguncang roknya sedikit.

"Lebih penting lagi, istirahat siang akan berakhir, kan? Kami  makan lebih lama dari biasanya. "

"Ah ...... Apakah itu sudah terlambat?"

Kemudian, pada saat yang sama adegan ini terjadi, bel berbunyi lagi dalam gedung sekolah. Karena mereka telah diperdagangkan pendapat mereka tentang makan siang masing-masing, sepertinya itu telah mengambil banyak waktu mereka.

"Yah, aku akan pergi sekarang, oke?"

Seperti yang Mayuri katakan, dia melambaikan tangannya sebelum ia mulai berjalan.

"Yeah, maka kita akan ----

"Shidou melihat kembali Mayuri ---- Dan ketika ia menyadari, tanpa mengetahui mengapa, ia meraih tangannya.

"Eh ......?"

Mayuri berbalik arah Shidou terkejut.

"Apa itu, Shidou? Kelas akan memulai, kamu tahu? "

"Eh? Ah, aku, kenapa ......? "

Ketika ia mendengar apa yang dikatakan Mayuri, Shidou memiringkan lehernya. Dia sendiri tidak tahu alasan mengapa ia meraih tangan Mayuri ini pada saat itu. Tapi, mengapa itu? Rasa mengerikan ketidakamanan datang kepadanya untuk membiarkan Mayuri pergi seperti itu. Shidou membuat pekerjaan kepalanya putus asa dan mencoba untuk mencari kata-kata yang harus dikatakan selanjutnya.

Tapi frase yang baik tidak pernah muncul ketika salah satu yang paling mereka butuhkan.

Apa yang keluar dari mulut Shidou adalah:

"Sedikit lagi……"

"Eh?"

"...... Bisakah kamu tinggal di sisiku untuk hanya lebih lama?"

itu adalah kata-kata yang mudah dan sederhana.

"Shidou ......?"

Mayuri membuka mata lebar-lebar karena terkejut.

Kemudian, seolah-olah untuk mencocokkan dengan itu, bel yang mengumumkan awal kelas sore bergema di sekitarnya.

Sambil melihat sedikit di atas menuju langit, Mayuri mendesah * Fuu *.

"Aah ~. Kita tidak bisa. "

"Uh ...... aku-aku minta maaf."

Setelah Shidou mengatakan itu dengan ekspresi suram, Mayuri tiba-tiba santai mulutnya dan duduk di sebelah Shidou sekali lagi. Kemudian, seperti itu, dia meletakkan dengan kepala di pangkuannya.

"Ma-Mayuri?"

"Karena kamu memegangku kembali pada tujuan, mengambil tanggung jawab oke?"

Setelah berkata seperti itu, Mayuri tunjukan senyuman kecil.

Karena ia sedang diterangi oleh matahari di atas mereka, wajahnya bersinar terang.



Facebook Twitter Google+