Bab 1 - Kunjungan Tahunan Pertama Ke Kuil | YuukiNovel

Bab 1 - Kunjungan Tahunan Pertama Ke Kuil




Legenda mengatakan bahwa jumlah uang yang kalian berikan ke kotak-saisen (note : kotak yang biasa kau jumpai di kuil) tampaknya tidak berkorelasi dengan keberuntungan. Meskipun hanya melemparkan koin 5-yendapat membawa keberuntungan, namun, melemparkan enam dari mereka bisa mengakibatkan penurunan nasib - sehingga makna di balik mitos itu. 500-yen koin, memiliki nilai nominal tertinggi, tidak berarti dengan memberikannya, membawa seratus kali lebih tinggi dari nilai asli.

(Note : koin Jepang termasuk denominasi dari ¥ 1, 5, 10, 50, 100 dan 500. ¥ 5 atau
ご 円 dibaca sebagai "go-en" sedangkan nasib / takdir atau ご 縁 juga dibaca sebagai "go-en". Kata-kata ini dikenal sebagai homofon. Dengan enam (六) dibaca sebagai "roku", menawarkan enam ¥ 5 koin karenanyadibaca sebagai "roku na Goen ga nai" yang merupakan homofon untuk nasib tidak memuaskan / takdir.)

Nah, para dewa yang adil tidak akan menilai seseorang berdasarkan pada berapa banyak yang ia berikan, sehingga siapa pun yang mengulurkan ¥ 10 000 catatan dalam pertukaran untuk pertanda keberuntungan atau ramalan juga akan berakhir dengan keinginan tak terpenuhi.

Namun demikian, Shidou, yang telah menjadi pelajar SMA, tidak memiliki pemikiran seditpun tentang seberapa banyak uang yang diberikan. Terus terang, dia bersyukur pada para dewa 'kebajikan dan memberi hormat dengan melemparkan koin 5-yen dan membunyikan lonceng yang bergaung dengan suara dentang.

"....."

Dia memejamkan mata dan mengutarakan sebuah keinginan.

Sebenarnya, bagi dewa Mahakuasa yang terletak di dalam kuil untuk mengabulkan aspirasi jamaah mereka, kemungkinan seperti itu tidak dipertimbangkan. Meskipun ada 8 juta dewa
yang berasal dari Jepang, Para Dewa akan menugaskan orang untuk mengumpulkan berbagai keinginan jamaah atas kekuasaan dewa tunggal, legenda kejam ini.

Namun, Shidou tidak repot-repot untuk memikirkan makna di balik berdoa.

Aspirasi, tuntutan, dan hal-tujuan yang semua orang memiliki. seperti persoalan yang juga muncul dalam kehidupan sehari-hari.

Tentu orang yang hendak mengikuti ujian dan anak perempuan yang sedang jatuh cinta sering menggambarkan keinginan mereka sendiri, tetapi orang-orang semacam ini
harusnya hidup dalam kebahagiaan. Sedikit sekali orang yang menemukan diri mereka dalam kekacauan dan menghadapi kesulitan akan merenungkan masalah mereka. orang yang sehat tidak akan cenderung bergantung pada diri mereka sendiri dan dengan kekayaan itu mereka tidak akan lebih memilih untuk mendapatkan sedikit penghasilan dengan aspirasi tersebut.

Meskipun ini semua contoh yang ekstrim, setiap orang memiliki kebahagiaan bawah sadar mereka sendiri, Oleh karena itu Shidou sungguh-sungguh berharap.

Sukacita yang kamu rasakan sekarang bisa bertahan selamanya.

"... Fiuh," 

Shidou menghela napas lembut dan membuka matanya. Memperhatikan salah satu dari sisi-Nya, Shidou melirik gadis-gadis yang sedang berdoa dengan serasi. Di sebelah kanannya berdiri Tohka, sementara Origami, Kaguya dan Yuzuru berada disebelah kirinya.



Mereka semua berasal dari SMA Raizen dan juga semuanya adalah Spirits yang sebelumnya disegel oleh Shidou. Kimono berseri yang mana dengan desain pakaian berkilauan di bawah sinar matahari dan memberikan kesan kyusu'. Mereka, bersama dengan Shidou, berdoa dengan jangka waktu yang agak lama tidak diketahui untuk apa
mereka berdoa sebetulnya.

"Un."

Saat ia bertanya-tanya tentang teka-teki itu, di sampingnya Tohka dengan mata kristal gelapnya yang berurai.

Ikatan rambut hitam panjang warna malamnya yang berkilau di bawah sinar matahari
dengan lembut menepis pipinya.

"Oh, kau menunggu lama, Shidou?"

"Tidak apa-apa. Apa yang kamu inginkan? "

"Umu, aku ingin makan banyak makanan lezat tahun ini!"

"Haha, itu benar," 

itu memang keinginan seperti-Tohka. Dihadapkan dengan pemikiran seperti itu Shidou
tidak bisa berbuat banyak kecuali berpikir tentang menu makan malam, bagaimanapun, Tohka melanjutkannya,

"Satu lagi keinginan."

"Ya?"

"Aku harap aku bisa tinggal bersama dengan Shidou dan yang lainnya selamanya," 
kata Tohka sambil tersenyum cerah. Shidou sejenak membelalakkan matanya.

"Aah, itu benar," 

ia tertawa dan mengangguk.

Seolah-olah berduaan,  Yamai Bersaudari - Kaguya dan Yuzuru - bergeser ke arah Shidou setelah menyelesaikan ibadah mereka.

"Oh, apa keinginan kalian semua ?"

Tanya Shidou. Kaguya, yang mengenakan kimono dengan kombinasi warna oranye dan hitam, membuat gestur memerintah dengan tangannya.

"Keinginan? Kuku ... dan kurasa kamu tersirat sebaliknya. Untuk menaklukkan bagian plot wilayah yang amat kecil ini untuk meningkatkan kecakapan dewa adalah sesuatu yang telah kuusahakan dalam jangka waktu yang lama, Meski begitu, Siapapun tetap berada di bawah pesonaku yang sebenarnya menggigil dan ketakutan. "

"Penyingkapan. Kebohongan, Kaguya kedengaran lagi berbisik, 'Aku berharap untuk naik tangga dari masa remaja tahun ini, 'mulai sekarang. "

"Hush, bicara bukan omong kosong. Aku jelas mengutarakan keinginanku untuk berkencan dengan Shidou, "

tanpa penyelesaian, Kaguya merespon dengan sedikit gemetaran di bahunya.

Shidou menggaruk pipinya yang sekarang memerah, setelah mendengar namanya disebutkan, dan teraduk dari garis pandang mereka.

"Tidak uhh ... Aku akan mempertimbangkan hal itu."

".....! "

Melihat wajah Kaguya yang memerah, Yuzuru menyeringai, 

"Senyum. Itu akan mengagumkan. "

"Ahhh ... benarkah ..," 

Kaguya yang sekarang berlinang air mata memukul mukul punggung Yuzuru.

"Penarikan. Itu menyakitkan .. Kaguya. "

"Hei sekarang, jangan menyusahkan orang lain." 

Shidou terpaksa menyeringai dan menghentikan keduanya.

lokasi mereka saat ini adalah sebuah kuil di sekitar rumah kediaman Itsuka. Meskipun masih tanggal 4 Januari, keaktifan dan kegembiraan selama tiga hari terakhir agak merosot
turun. Beberapa orang masih bisa dilihat di sana sini mengunjungi kuil. Kaguya juga
melihat wajahnya mendapatkan warnanya kembali setelah mengatur napasnya.

"...Oke. kurasa aku sudah kembali tenang. Aku tidak perlu mengingatkanmu kalau dark magicalku sudah pulih. "

"Tentu saja. Oke, mari kita pergi. "

Sepertinya semua orang sudah mulai meninggalkan kuil, Shidou melihat bahwa masih ada satu gadis lainnya yang berdiri berdo'a dengan telapak tangan yang dirapatkan satu sama lain sebelum menempatkannya dalam hati (note : kira2 gitu deh nerjemahin dari kata 'before the shrine').

Seorang gadis mengenakan kimono putih bersih dihiasi dengan motif bangau kertas - Origami masih khusyu' berdoa dan menggumamkan bacaan-bacaan do'a.

"Origami?"

"Waktu benar-benar abadi. Apa yang engkau doakan?"

Kaguya yang penasaran mendekati Origami dan mendekatkan ke telinganya.

"... ..! "

Kaguya yang semakin mendekat menangkap angin dari kata-kata Origami dan wajahnya yang sebelumnya memerah langsung berubah bahkan lebih memerah dengan tekanan darah yang mengalir ke pipinya, setelah itu ia mundur dengan kecepatan penuh.

"Kaguya?"

"Muuu .. apa yang Origami katakan?" 

Tohka memutuskan untuk berjalan ke orang yang bersangkutan dengan ekspresi bingung.

Kaguya yang panik bergegas untuk menghalangi kerugian dari yang tak bersalah, 

"Tidak! Masih terlalu dini untuk Tohka! "

"Muu ... ..?"

"Apa .. apa yang di dunia ini dia inginkan?"

Melihat Kaguya semua-menjadi panik, Shidou mengambil napas dalam-dalam dan menyeka keringat nya. Pada saat itu, Origami maju ke arah mereka.

"Apa sudah selesai, Origami?"

"....." 

Seolah-olah untuk menanggapi pertanyaan dari Shidou, Origami tetap diam dan mengusap perutnya sebelum memberikan jempol kepada Shidou.

"Persiapan lengkap."

"Untuk apa ?!" 

Shidou mengaduh. Dengan tangan di dahinya ia mengembuskan napas, 

"Pokoknya, ada orang yang mengantri. Ayo pergi."

Semua Spirits setuju dan Shidou meminta maaf kepada jamaah lain yang menunggu di belakang mereka karena keributan yang mereka ciptakan. Mereka berbalik dan meninggalkan kotak-saisen.

Setelah sampai tempat keramaian mereka mengamati keadaan disekeliling mereka.

"Ke mana Kotori dan yang lainnya pergi?"

Tidak lama setelah itu, Shidou melihat sosok adiknya Kotori. Meskipun mereka awalnya
merencanakan untuk mengunjungi kuil bersama-sama, karena ukuran kotak-saisen yang terbatas, jumlah orang yang diperbolehkan konstan. Akibatnya mereka tidak punya pilihan lain selain untuk berpisah.

"Hei Onii-chan ~~~," 

Suara yang terdengar akrab memanggil dari belakang. Dan seolah-olah imajinasinya
menyadari, Kotori dan yang lainnya muncul dengan sesuatu yang memikat di tangan. Di sampingnya, Tohka menggeleng dengan ketidakpastian.

"Muu? Kotori? Apa yang kalian lakukan? "

Ini juga sesuatu yang sia-sia, akan tetapi.

Dimana Kotori berdiri terletak meja konferensi yang panjang. Para Spirits yang datang untuk berdo'a, dengan pena di tangan, tampaknya menulis sesuatu.

"Hmm."

Saat ini dilengkapi dengan pita putih, Kotori mengenakan kimono merah menyala dan mengambil kubus kayu di samping tangannya. Bagian tertusuk paling atas digunakan untuk menaikkan miniatur papan kata dengan ikatan.

"Ooh apa ini?"

"Ini adalah sebuah plakat keinginan. Jika kamu menulis keinginanmu di atasnya, maka itu akan menjadi kenyataan. "

(Note : "Ema" terdiri dari dua Kanji: 絵 馬, satu untuk "gambar" dan satu untuk "kuda". Kuda dianggap sebagai "kendaraan dari dewa" (神 の 乗 り 物)

dan selama periode Nara (奈良 時代) orang menyumbangkan kuda ke kuil sehingga
dewa-dewa akan lebih mungkin untuk mendengarkan doa-doa mereka dan memenuhi keinginan.

Akan tetapi, kuda yang mahal dan dengan begitu orang-orang yang tidak mampu menggunakannya dapat mengganti dengan figur kuda yang terbuat dari kayu, tanah liat atau kertas sebagai gantinya. Akhirnya plakat harapan yang terbuat dari kayu dengan gambar kuda lahir.

"Apa! Benarkah ?! "

Mata Tohka memancarkan sinar berkilauan.

"Pertama festival bintang, lalu berdo'a seperti sekarang, dan sekarang ini - aku tidak tahu berapa banyak metode yang ada untuk mewujudkan keinginan, kehidupan yang baik! "

"Ahaha .. oke, meskipun hal itu mungkin tidak benar-benar menjadi kenyataan, janganlah berharap terlalu banyak," 

Shidou berkata sambil menyeringai.

"Umu," 

Tohka mengangguk. 

"Aku tahu, Mr.Dewa mengurangi pekerjaan untuknya."

Tohka menggeliat dengan antusias, matanya tertuju pada Shidou. Kemudian beralih ke Yamai bersaudari, Shidou melihat bahwa ekspresi mereka mirip dengan Tohka.

"Karena ini adalah kesempatan langka, ayo kita semua mencobanya." 

Shidou membuat senyum kecut.

"Yay!" 

Para Spirits bersorak.

Merasa gembira pada tingkatan seperti itu, Shidou tidak ingin merusak suasana hati sehingga ia mengambilkan plakat harapan kayu untuk yang lainnya.

"Ayo kita pindah ke tempat yang lebih tenang untuk menulis."

"Umu." 

Tohka dan yang lainnya mengambil pena yang tersedia di atas meja. Shidou juga melakukan hal yang sama, meski begitu ia berjalan menuju ke arah kelompok Spirits yang sudah siap menulis keinginan mereka.

"Itu sangat bagus, Yoshino." 

Shidou mengintip ke plakat Yoshino, dan tampak dari jauh sebuah boneka kelinci yang tampak letih mengenakan eye-patch pada bagian kanan plakat.

"Terima ... kasih banyak," 

Pipi Yoshino berubah warna merah cerah karena dia mempunyai sifat malu. Hari ini, pakaian nya terdiri dari kimono dengan warna hijau emerald yang cerah, selain
itu ia mengikat rambutnya dengan elegan. Sepertinya dia sedikit lebih dewasa dari biasanya.

"Hehehe, yakinlah. Shidou-kun pasti akan mengatakan hal itu, benar kan? "

Kebetulan,

boneka yang terpaku pada tangan kiri Yoshino mulai menggerakkan mulutnya. Dengan pakaian katun yang menyerupai kimono Yoshino, dan penampilan yang tidak berbeda pada dirinya yang tergambar di plakat.

"Plakat yang lucu seperti itu, bahkan para dewa akan menyukai itu." 

Mendengar kata-kata dari Shidou, Yoshino tidak bisa berbuat apa-apa kecuali tertawa, meskipun terlihat sangat lembut.

"Ah ... tapi Natsumi-san dan Nia-san juga memiliki plakat keinginan yang  ... sangat indah," 
Kata Yoshino sambil mengamati.

"Eh?" 

Shidou menatap keheranan.

Pada jarak yang cukup jauh dari kelompok, dua gadis menyusun sesuatu pada plakat keinginan mereka bersama-sama. Tetapi, suasana yang mengelilingi mereka sama sekali berbeda.

Gadis mungil dengan kimono hijau gelap dan gadis yang ditutupi mantel diisi -menggembung mengenakan kacamata sedang dalam proses penerapan warna yang berbeda dalam menggambar personifikasi indah siswi sekolah. Bahkan, tidak ada yang membingungkan tentang aktivitas ini sendiri; tetapi, mereka berdua, Daripada pengunjung biasa yang pergi ke kuil, mereka lebih mirip ke mangaka profesional yang bergegas menyelesaikan naskah sebelum batas waktu yang ditentukan.

Selain itu, gambar mereka telah digantikan dengan standar ahli. Rumor mengatakan bahwa salah satu dari mereka benar-benar seorang profesional. Mereka mau tidak mau akan menarik perhatian.

(note: Seorang mangaka (漫画家) adalah seseorang yang membuat manga sebagai profesi.)

"Hei - Kalian berdua," 

hanya setelah memperhatikan suaranya jangankan Natsumi dan Nia akhirnya menyadari
kehadiran Shidou.

"... ..! "

"Oh Bocah. Kau terlalu lambat. "


Natsumi, tiba-tiba terkejut, ia buru-buru menyisir rambutnya sedangkan Nia dengan polosnya tetap mempertahankan posisi kacamatanya ', dan senyum terbentuk di wajahnya.

"Haha, sangat mengesankan. Tidak heran kau seorang mangaka. "

Nia mengencangkan dadanya, 

"Nah untuk saat ini aku hanya bisa menggambar seperti ini, itu sederhana."

Berlawanan dengannya, Natsumi hanya mengungkapkan ekspresi enggan dan menyembunyikan keseluruhan gambarannya.

".... Aku hanya menggambar karena Nia menyuruhku, bukan karena aku ingin ...."

"Hehe, kamu sudah sejauh ini dan masih menolak untuk mengakuinya? Hanya beberapa saat yang lalu kita hanya membahas tentang merencanakan promosi manga kita sisi demi sisi, bukankah begitu? "

"Kapan aku mengatakan itu ?! Dan apa itu rencana promosi, demi Tuhan ?! "

seru Natsumi tak tertahankan. Nia hanya menertawakannya dan berpaling kembali ke arah Shidou.

"Yah terlepas dari itu, dalam sedikit penerapan Natsumi memiliki masa depan yang cerah. Sejujurnya aku bahkan ingin dia untuk menjadi asisten pribadiku. Bagaimana tentang hal itu? Tentu saja aku akan membayarmu dengan gaji. Jika kamu tertarik aku bahkan bisa memperkenalkan dirimu pada editorku. "

"Tidak, aku tidak begitu tertarik. Jadi, apa itu tentang Natsumi? "

"Eh? Kau tahu, ketika aku pertama kali mengalami sedikit pertemanan dengan Natsumi disini, dia tidak memiliki sebuah bawaan bakat seni. "

"Hm, aku tidak merasa seperti ada koneksi antara itu."

Keringat menetes dari wajah Natsumi, dan Nia tampaknya tidak mendengar apa yang dikatakan Shidou. Namun ia melanjutkan mendekapkan lengannya dengan menyesal.

"Pokoknya, berbicara tentang Natsumi, jika kamu menggabungkan 'Natsumi' dan 'kacang', Kau mendapatkan sensasi terlindungi, bukan? Sama seperti sedikit mencongkel celah pada pistachio. "

(note: 'Natsumi' dan 'kacang' pengucapannya sama.)

"... Pffff"

Berbicara soal fakta, citra yang ada pada diri Natsumi tida begitu sulit untuk membayangkannya, Shidou secara tidak sadar terkekeh.

"....." 

Natsumi menatap ke arah Shidou * jiii ~~~ *. Dia diam-diam terbatuk beberapa kali sebelum
berpaling ke arah Nia.

"Dibandingkan dengan itu, Apa tidak apa-apa seperti itu, Nia. Ratatoskr awalnya menyiapkanmu kimono .... "

Shidou melihat pakaian biasa, meskipun ia mengabaikannya setelahnya.

"Ah .. um, aku pernah memakai salah satu dari itu sebelumnya, itu agak nyaman untuk bergerak. Dan juga aku dapat bekerja dengan praktis di belakang panggung sepanjang waktu, jadi, sanggup melihat setiap orang memakai pakaian cemerlang seperti itu sudah cukup bagiku. "

"Apa benar begitu? Tapi kupikir ada salah satu yang sangat cocok untukmu. "

Untuk beberapa alasan setelah mendengarkan ungkapan Shidou Nia melebarkan matanya.
"Heh, heh, heh, sudah menggoda Nia tercinta pada awal tahun ini? Daya tarik yang layak untuk dikenal dunia dan patut untuk diperhatikan oleh setiap lelaki. Bisakah kamu menjadi 'pahlawan yang menyelematkan putri ' legendaris? "

"Eh, ah, tidak, ini tidak seperti yang kau pikirkan!"

"Jadi bagaimana dengan itu. Bocah yang memiliki fetish kimono, eh? Apakah kulit yang terekspos pada celah kimono membangkitkanmu? Kalau memang begitu, lalu, aku akan menunjukkannya padamu. "

Sembari menyumpalkan kata-kata yang begitu eksplisit Nia merogoh sakunya untuk mengambil plakat keinginan yang sudah diselesaikannya dan menyerahkannya kepada Shidou.

 "Um, apa ini?Jadi kamu membuat sesuatu seperti ini... huh ini ?!" 

Plakat yang di hadapan-Nya telah mengaburkan kata-kata Shidou dari koherensi.

Tentu saja, menjadi seperti ini. Yang tergambar pada plakat itu adalah gambar yang indah dari seorang gadis yang sangat cantikmengenakan kimono, saling terhubung dengan anak laki-laki. ilustrasi ini tidak sesuai untuk anak-anakdan terdapat peringatan untuk dewasa yang dibuat-buat. Tidak hanya itu, di sebelahnya terdapat tulisan, "Aku berharap menemukan sebuahkesempatan untuk mengalami sensasi seperti ... - Nia 'Keinginan spesifik macam apa ini..

"N-nia .. apa ini ?!"

"Oh itu? Sebenarnya aku ingin menggantungkannya di atas .. tapi imouto-chanmu yang pemarah mengatakan bahwa hal itu akan menyinggung kesopanan umum dan tidak memperbolehkanku. Jadi sekarang aku memberikannya padamu. "

"Kau ...." 

Keringat dingin merembes dari dahi Shidou karena setiap orang memandang penuh perhatian pada benda yang berada di tangannya. Dia bisa menganggapnya sebagai sesuatu yang tak berarti tetapi dia dengan cepat menyimpan benda itu dalam tasnya. Nia membuat senyum halus setelah melihat Shidou dalam keadaan sulit.

"Lanjut, aku serius tentang kasus Natsumi. Ah, kau juga datang, Bocah. "

"Aku? Aku tidak terampil dalam menggambar."

"Tidaktidak, pekerjaan seorang asisten tidak berhubungan dengan hanya menggambar manga. Menyiapkan makanan, mencuci pakaian, menyapu lantai dan lain sebagainya. Daripada seorang pembantu, itu lebih seperti pekerjaan suami. Oh, itu bukan ide yang buruk, ayo kita menikah bocah. "

"Tidak, terima kasih .." 

jawab Shidou.

"Yah, aku benar-benar bisa menggunakan jasa seorang pembantu. Tidak hanya untuk manga, kadang-kadang, aku juga memiliki wewenang memeluk Natsumi untuk material-H! "
"Ap .."

"Hiiiiiii ?!" 

<<takdirmu tersegel, Natsumi.>>

Setelah mendengar deklarasi acuh tak acuh Nia, Shidou dan Natsumi tampak terkejut, napas mereka terputus-putus. Meskipun itu adalah lelucon biasa miliknya, orang yang terkait benar-benar mengucapkannya didepan mereka.

Detik berikutnya, suara langkah kaki terdengar * tap tap tap *. Dengan gemerisik rok, seorangGadis dengan kimono muncul di atas meja.

"Darling ~, apa yang kau bicarakan ?? Aku rasa aku mendengar nama Natsumi-san diucapkan dengan aneh. "

Ucap gadis dengan perawakan ramping, matanya memancar berkilauan menyetrum.
"M-miku ?!" 

Kemunculannya yang tiba-tiba menyebabkan Shidou tercengang oleh pesonanya. Dia adalah salah satu Spirits yang kekuatan rohnya disegel oleh Shidou, dan sekaligus salah satu dari idola yang populer, Izayoi Miku. Tetapi, dari penampilannya tampak seolah-olah dia telah menyimpang jauh dari dunia hiburan dan memasuki dunia baru.

"Ahh, mungkinkah bahwa kamu sedang mendiskusikan siapa yang akan menjadi asisten Nia-san? Jika Darling dan Natsumi-san akan ikut maka aku ikut juga !! Dengan lebih dari tiga orang kita pasti dapat membuat sesuatu yang bagus! "

"Benarkah? Itu akan membantu. Tapi Miki, Kau seorang idola .. gajimu harusnya cukup
tinggi.."

(note: Miki adalah nama panggilan Miku oleh Nia Aku tidak cukup yakin apakah itu 'Miki' atau 'Micchi' tetapi mereka terdengar mirip.)

"Tidak masalah! Aku tidak perlu gaji, aku bahkan akan menyumbangkan sejumlah uang!"
Miku menegaskannya dengan memberikan jempol.

Tiba-tiba, Miku merasakan ada suatu tarikan pada tubuhnya dan berbalik, hanya untuk mengetahui Kotori dan Tohka yang menarik kakinya dengan harapan membuat dia jatuh.
"Dalam hal apapun, kau masih idola,"

Kata Kotori yang telah menarik perhatian merubah pitanya menjadi hitam  beberapa waktu yang lalu. Miku berusaha agar tidak terjatuh, 

"Aww .. Kotori-san dan Tohka-san begitu berarti ~."

"Muu .. jangan keras kepala Miku."

"Hei, jangan, itu berbahaya." 

Mejanya kehilangan keseimbangan dan terguling, mengenai itu, itu karena ulah tiga orang, bagaimanapun juga. Shidou mengulurkan tangannya untuk menahan mereka, tapi sia-sia. Dia juga menyerah kepada gaya gravitasi dan ikut terlibat dengan yang lain, roboh di tanah.

"Ouch... apa setiap orang baik-baik saja? Huh .. apa ini? "

Itu pasti akan terjadi. Shidou menyadari dirinya roboh di atas Tohka, menekan kimononya.

"A-apa yang kau lakukan Shidou ?!"

"Aahh m-maaf!"

"Waa hanya Darling dan Tohka-san yang bisa bersenang-senang! Siapa pun bisakah bertukar tempat denganku? "

Semua keributan itu menarik perhatian Nia, yang duduk di dekatnya, untuk mendatanginya. Dia mengambil plakat yang jatuh dari saku Shidou dan membandingkan gambar dengan keadaan yang terjadi sekarang.

"Kuil ini benar-benar mengabulkan keinginanmu." 

Posisi Shidou dan Tohka berbagi kemiripan yang menarik perhatian dengan ilustrasi nya. "Ini barangnya! Berdiri Tohka. "

"Uuuuu .." 

Tohka, wajahnya sekarang seperti cherry berwarna merah terang, menggenggam tangan Shidou dan membenarkan sikapnya. Setelah meminta maaf kepada jamaah di dekatnya, Shidou kembali ke meja untuk menatanya seperti sedia kala.

"Benar ... hati-hati."

"Maaf .. .aku akan jatuh ke Kotori-san lain waktu."

"....." 

Kotori terbungkam.

Begitu melihat adegan itu, Nia tertawa, 

"Ahaha, aku tidak akan pernah bosan melihat hal seperti ini."

"Ini tidak lucu .." 

Kata Shidou mendalam. Nia meraih penanya dan kembali pada pekerjaannya.

"Sepertinya plakat disini benar-benar efektif. Baiklah kemudian, aku berharap - 'Bocah akan menjadi pengantinku.' "

"Bahkan jika itu hanya lelucon seharusnya aku tidak akan menjadi suami ?!"

pena Nia terus mengembara pada kanvas nya terlepas protes dari Shidou. 

"Haha, permisi. Sekarang dimana aku harus menggantung ini ... .. "

"....."
Meletakkan kembali penanya, Nia berdiri. 

".... Eh? Ada apa dengan sakit kepala ini. ...? "

Seseorang tiba-tiba  merasa pusing yang datang entah dari mana dan dia kehilangan kendali atas tubuhnya.

"Nia! Apa yang salah? "

Shidou secara naluriah mengulurkan tangannya untuk membantunya. Dengan tubuhnya yang terus kehilangan daya, Nia berhasil membuat senyum lemah, "Ara .. bagaimana pangeran-sepertimu .. Bocah. "

"Sudahlah, benarkah kamu baik-baik saja? Kita lebih baik kembali dan istirahat, "

Shidou menyarankan penuh perhatian.

"Jangan pedulikan aku. Bagaimana bisa aku membiarkan semua orang khawatir padaku 'Otome game'-sepertiHari Valentine?"

Nia mengangkat bahu dan suara Kotori terdengar dari belakang Shidou.

"Apa yang kau katakan, sampai kemarin kamu masih di atas kursi roda ... ada satu
yang tersedia setiap saat untuk setiap kontinjensi. Jika kamu merasa tidak enak badan di mana pun kamu dapat menginformasikannya pada kami sehingga kami setidaknya dapat memberikan pemeriksaan seluruh tubuh. "

"Kyaaa sama sekali tidak! Imouto-chan terlalu khawatir, aku benar-benar baik-baik saja.Yang menjadi berhak dipeluk bocah disini setelah berpura-pura pingsan, hal itu benar-benar memiliki efek yang cukup baik. Kamu harus mencobanya juga,imouto-chan. "

Kotori mengerutkan alisnya, dan Nia melanjutkannya dengan menggantung plakat yang berisi harapannya.Melihat siluet nya, Kotori menghela napas, "Benarkah ...  subjek yang keras kepala seperti itu pulih dengan cepat..."

Nia tidak pernah benar-benar memastikannya secara menyeluruh, mungkin dia tidak menyukai atmosfer berat. Dia selalu melepaskan diri dari situasi tersebut dengan bersenda gurau. Seperti yang dikatakan, Kotori merasa cemas dengan keadaan Nia meskipun ia membebaskannya. Tidak peduli apa, beberapa hari yang lalu Nia benar-benar berada di ambang kematian.

"....."

Mengingat peristiwa yang terjadi pada 31 Desember lalu, Shidou masih dihantui oleh kemarahan dengan menggertakkan giginya sampai hari ini. Pada hari itu, di bawah perintah industri DEM ', Nia secara paksa direversing dan dirampas kristal Sephira nya. Kalau saja Shidou dan yang lainnya tidak ada disana, Nia tidak akan bisa duduk di sini hari ini. Akan tetapi, alasannya bertahan hidup bukan karena bantuan. Musuh telah mengakuisisi  Demon King -Beelzebub yang dihasilkan dari reversing Nia, yang mana hasilnya nihil tetapi dapat meningkatkan serangan industri DEM pada Spirits dimasa depan. Ini juga salah satu alasan mengapa Shidou membuat harapan hari-hari mereka damai selamanya .

Ada sesuatu yang lain di pikiran Shidou.

"Kotori, tentang itu .."

"Ya."

"Kami melakukan beberapa penyelidikan tetapi tidak dapat memverifikasi itu."

Shidou memejamkan matanya dan menjawab, "Aku mengerti." 

Dia tidak bisa berhenti memikirkan apa yang Nia katakan pada Hari Tahun Baru.

"Spirits murni? Tapi bukankah semua Spirits sebelumnya manusia? "

Pada jam-jam menjelang 1 Januari, di atap bangunan, sambil duduk di sebuah
kursi roda Nia mengatakan demikian.

Keberadaan disekelilingnya tenggelam dalam diam. Mereka benar-benar dibingungkan oleh kata-kata Nia, ada yang benar-benar terkejut mendengar apa yang diutarakan Nia, ada juga yang menduga ada kebenaran di balik kata-katanya tersebut; meskipun reaksi mereka benar-benar halus secara khusus, semua orang tanpa keraguan terkejut setelah mendengar apa yang diutarakan Nia.

Spirits - eksistensi kehidupan yang merupakan penyebab kritis terjadinya bencana yang luar biasa. Alasan kemunculannya mereka tidak diketahui; namun dipastikan sebagai penyebab spacequakes, sebuah Fenomena yang dikenal di dunia saat ini.

Kotori, Miku, dan Origami dapat berfungsi sebagai contoh manusia yang menyerap kristal Sephira dan mentransformasikannya menjadi Spirits. Sejauh yang Shidou ketahui, Spirits bisa dibedakan dari manusia, tapi contoh hanyalah contoh.

Namun pernyataan Nia bertentangan dengan semua itu. Jika itu adalah sesuatu yang pantas diselidiki maka Shidou dan yang lainnya tidak akan bingung. Spirits murni seperti Tohka berbeda dari mantan manusia seperti Kotori; mereka tidak memiliki prasangka sedikit pun tentang dunia ini ketika mereka pertama kali muncul. Meskipun ada orang-orang seperti Natsumi, Kaguya dan Yuzuru yang telah menyesuaikan diri setelah tinggal di sini, mereka menyesuaikan diri setelah mendapatkan pengalaman abadi dan intelektual dari melintasi antara kedua dunia; maka cocok dengan manusia.

Shidou tidak bisa hanya mengabaikan keraguan Nia. Meskipun kristal Sephira miliknya dirampas, dan dengan demikian secara drastis kehilangan bagian utama dari kekuatannya, Nia masih memiliki angel maha tahu miliknya <Rasiel>. Lebih penting lagi, Nia bisa mengumpulkan semua informasi yang dia inginkan, akibatnya ia mampu melacak Shidou dan masa lalu yang Spirits lain.

Shidou membuat tegukan. Jika apa yang dikatakan Nia benar, maka Spirits yang ia anggap sebagai Spirits murni sampai sekarang ----

"Apa yang salah? Maaf, apa aku mengejutkanmu?"

Nia memecah keheningan ketika Shidou terhanyut dalam
pikirannya.

"....., Hm?" 

Mengesampingkan kemungkinan Shidou yang tertegun. 

"Oh apa itu, Nia?"

"Dalam manga kita sebut ini 'kebenaran tak berperasaan'," 

Kata Nia sambil cemberut dan menjulurkan lidah

* Bleh ~ *.

Shidou masih terlihat putus asa selama beberapa detik sebelum berdiri dan mengambil napas dalam-dalam.

"Kamu.."

"Ehehe, maaf, maaf. Meskipun aku hanya menebak berdasarkan persoalanku sendiri, segala hipotesis mengenai spirit tidak begitu lucu, eh? "

Melihat gadis yang tampak riang, Shidou sekali lagi melonggarkan napas. Kotori dan Spirits lainnya yang mendengar ini untuk pertama kalinya juga memasang ekspresi yang sama.
"Waktunya pulang. Suhu disini cukup dingin. "

Kotori menyusutkan kembali bahunya dan para spirits lainnya semua mengangguk. Semua orang kembali ke dalam dan Shidou mendorong kursi roda Nia seperti yang sebagaimana selalu ia lakukan.

Kemudian Nia memalingkan kepalanya dan berbisik kepada Shidou, 

"Bocah, nanti datanglah ke kamarku."

"Eh?" 

Mendengar nada muram yang tidak seharusnya, Shidou menduga bahwa ada sesuatu yang menyimpang di jalan.

Nia segera melanjutkan menunjukkan wataknya yang tidak biasanya, 

"Ada apa, Bocah? Lalu, jika itu karena dingin

cepatlah masuk. Apa mungkin kalau kamu mengharapkan seseorang untuk menghangatkanmu menggunakan tubuh mereka? "

Sambil berbicara, Nia mendemonstrasikannya dengan memeluk dirinya sendiri dan menggeliat di kursi roda.

"....."

Shidou mengulang-ulang kalimat itu seolah-olah dia telah salah dengar, sebelum akhirnya mendorong kursi roda ke dalam ruangan.
- Sekitar satu jam kemudian.

Setelah semua Spirits telah kembali ke mansion mereka, Shidou berjalan menuju kamar Nia melewati lorong bawah tanah yang berada di fasilitas <Ratatoskr> sendirian . 

Mengkonfirmasi nomor kamar, Shidou mengetuk pintu.

"Silakan masuk ~."

"Nia, aku di sini. Apa yang kamu-- "

Shidou menghentikan kata-katanya pada pertengahan kalimat saat ia memasuki ruangan.
Karena dikamar itu juga ada orang lain.

"Kotori? Apa yang kau lakukan di sini? "

Kotori duduk di kursi di samping tempat tidur, dengan lollipop favoritnya yang berada di mulutnya.

"Ahh, aku menyuruh imouto-chan untuk datang, karena dia komandan di sini. Kurasa itu akan lebih mudah untuk menjelaskannya kepada kalian berdua. "

"Apa yang ingin kau katakan?"

Kotori menjentikkan lolipop di mulutnya, 

"Ini tentang yang baru-baru ini, kan?"

"Tentang topik Spirits yang sebelumnya manusia? Aku pikir itu lelucon. "

"Ya, aku tidak berpikir itu akan pantas membicarakan mengenai hal itu di depan mereka. Bagaimanapun juga itulah mengapa aku menyembunyikannya didepan mereka.Mempertimbangkan kebaikan untuk persoalan yang aku utarakan sebelumnya. "
Nia menjulurkan lidahnya.

"Seperti kisah bocah serigala menangis."

"Oh ho, Bocah seperti serigala yang menjatuhkan material-H"

"Aku mengerti, jadi bagaimana mengenai hal itu." 

Shidou merasa seolah-olah dia sudah terbiasa dengan cara Nia berbicara karena faktanya ia mendengarkan tsukkomisnya hampir setiap hari. Selain itu,

ini langsung menyampaikan fakta tunggal.

"Itu berarti, semua yang kamu katakan tadi benar?"

"Ya. Bagaimanapun juga itu tidak sepenuhnya, karena ada sesuatu yang kau butuhkan untuk dimengerti. Semua-angel pengetahuan.<Rasiel> tidak benar-benar maha tahu. "

"..Apa?!"

"Biarkan aku menjelaskannya jika kau meminta."

Tepat ketika Nia hendak menjelaskannya, pintu terbuka lebar. Shidou pikir itu aneh kalau staf medis akan terlambat mengunjungi  tempat ini. Dia mendongak untuk mengidentifikasi siapa yang datang berkunjung, dan dia terkejut melihatnya.

"Origami! Mana! "

Origami, yang juga bersama Nia di atap sebelumnya, muncul bersama dengan Mana,
yang mengenakan jubah pasien mirip dengan yang dikenakan Nia.

"Mengapa kalian berdua di sini? Atau apakah Nia memanggil kalian juga? "

Origami dengan tenang menggelengkan kepalanya, 

"Tidak, aku tidak dipanggil ke sini. Apa yang dikatakan Nia terasa agak meragukan, jadi aku datang ke sini untuk mencari bukti. Itu saja. "

Dia menatap Nia yang dengan dilebih-lebihkan menekan dadanya dengan kedua tangannya.

"Heee .. Kesan bekerja sama dengan Nia-San benar-benar membuat hatinya meledak!" 

Kata Mana setelah sekian lama Origami dalam keheningan.

"....."
"Beberapa waktu yang lalu saat aku pergi ke toilet aku melihat bayangan Onii-sama dan aku berkeinginan memastikan sesuatu ... jadi aku memutuskan untuk mengikutimu. Tanpa diduga aku bertemu Master Sersan Tobiichi saat di jalan. "

Nia kemudian mengangkat suaranya, 

"Tunggu sebentar. Apa yang kau katakan? "

"Eh? Ada sesuatu yang ingin kupastikan dengan ... "

"Bukan bukan! Bukan! Apa yang kau katakan sebelum itu? "

"Aku melihat Onii-sama?"

"Onii-sama ?!"

Nia menghanyutkan diri dalam pikirannya mirip dengan pendeta surgawi dan merapatkan kedua telapak tangannya.

"Mengagumkan! Onii-sama! Seperti sebuah sebutan kehormatan yang hanya terwujud dua kali dalam angan-angan! Ini adalah kali pertamaku! Ne, neee ~, katakan beberapa kali lagi! "

"Menjijikkan ..." 

Mana pura-pura jijik dan mundur beberapa langkah. Shidou kemudian
memutuskan itu adalah waktu yang tepat untuk memperkenalkannya pada mereka.
"Ini Honjou Nia. Dia seorang mangaka profesional dan seorang spirits. Meskipun kekuatannya baru disegel kemarin, banyak hal yang terjadi dan dia harus berada dalam perawatan yang intensif."

"Halo ~~," 

Nia menyapa sambil melambaikan tangannya.

Mana membungkuk dan memperkenalkan diri. 

"Aku Takamiya Mana, adik Onii-sama dan juga seorang Wizard. Meskipun sebelumnya aku bekerja untuk Ratatoskr, Kotori-san saat ini memenjarakanku seperti yang kamu lihat. "
"Tunggu sebentar. Jangan salah paham mengenai hal ini, tapi aku tidak suka kalau seseorang memamerkan kebolehan mereka!"

Kotori dengan kesal melipat kedua tangannya dan tampaknya memikirkan kata-kata Nia
.
"Adik Bocah?"

"Kenapa kau tidak berteriak 'Onii-sama' seperti tadi?"

"Ah maaf, setiap kali aku mendengar ungkapan itu aku menjadi begitu bingung oleh karena itu aku melupakan hal itu."

"....." 

Shidou tampak déjà vu dilihat dari raut wajahnya.

"Tapi itu tidak cocok. Bukankah nama keluarga Bocah itu 'Itsuka'? Jangan bilang kalau itu hubungan keluarga yang rumit? Atau mungkin Bocah adalah seorang siscon dan memaksamu untuk memanggilnya 'Onii-sama'? "

"Bagaimana bisa jadi seperti ini ?!"

Nia tertawa menggelikan melihat keduanya yang terlihat malu '. 

"Jangan berpikir kalau 'Onii-sama' adalah kata-kata manis untuk memanggilnya? "

"Eh? Apakah terdengar aneh? "

"Mungkinkah kamu biasa saja memanggilnya seperti ini?" 

Kata Nia bersungguh-sungguh.

Mana mengerutkan alisnya. Jika ia memanggil Shidou berbeda setelah ini, Nia salah.

"Yah, kita telah menghabiskan terlalu banyak waktu mengobrol tentang kekerabatan kami. Ayo kita lanjutkan mengenai masalah sebelumnya. "

Shidou menyesuaikan napasnya dan Nia mentetujuinya.

"Baiklah kalau begitu, meskipun disini bertambah dua orang, Ori-ori dan imouto-chan # 2 kelihatannya baik-baik saja."

(note: yeah, itu bukan salah ketik ternyata Nia hanya membuat beberapa julukan yang tepat mengacu pada kelelawar.)

"Tunggu .. kenapa harus 'imouto-chan # 2'?" Tak lama setelah Nia hendak memulai pembicaraan, Mana memprotes lagi.

"Yah kau tahu, 'imouto-chan # 1' sudah ada yang mengambil," 

Kata Nia sambil menunjuk Kotori, yang memicu kemarahan Mana.

"Kotori-san adalah adik angkatnya, aku adik kandung terkait genetik nya. Dalam hal apapun dia harusnya yang kedua! "

"Si-siapa yang kau panggil kedua ?!" 

Kali ini giliran Kotori yang menjerit. Sekali lagi,

subjek telah berpindah ke argumen ini.

"Bahkan jika kamu membandingkan gaya rambut kami, rambutku diikat single ponytail sementara Kotori-san diikat di twin tails! Dalam pertempuran, aku teknik berorientasi sedangkan Kotori-san adalah kekuatan berorientasi! "

"Jangan membuatku terdengar seperti orang bodoh!"

"Tenanglah kalian berdua. Nia, aku tidak bisa terus seperti ini. Dapatkah kamu memikirkan nama lain untuk Mana? "

Shidou melerai perselisihan dan Nia merenungkannya untuk sementara.

"Bagaimana dengan Manacchi?"

"Oh jadi aku hewan akuatik sekarang ?!" 

(note: referensi untuk 'manatee')

Mana masih merasa muak, tapi ia memutuskan untuk berhenti meneruskan masalah ke tingkat yang lebih jauh lagi. Melihat pembicaraan tersebut tidak sedikitpun mengalami kemajuan, Nia berdeham dan melanjutkan.

"Sekarang mengenai hipotesis 'semua Spirits adalah mantan-manusia', itu masih belum pasti apakah itu benaratau salah. "

"Aku gagal untuk memahami titik itu. Nia, sebelumnya, kau mendapatkan kembali kenanganmu saat menjadi seorang manusia, kan?"

"Yup,"

 Nia mengangguk. 

"Bagaimana aku harus mengatakannya, menurut Bocah aku tidak dikategorikan sebagai murni."

"Eh? Bukankah itu karena kamu mengingat kenanganmu saat masih menjadi manusia? "

"Menurut Bocah, seperti itu." 

Nia menegakkan jarinya. 

"Karena aku juga mengerti saat akuturun ke dunia ini bersamaan dengan terjadinya spacequake. "

"..... EHHH?" 

Shidou tidak bisa berbuat banyak selain meluaskan pandangannya. Apa yang dikatakan Nia sama dengankasus Tohka dan yang lainnya '.

"Tunggu .. bagaimana dengan kenanganmu ...?"

"Nah, dengarkan. Meskipun aku tidak tahu siapa aku sebenarnya ketika aku muncul di sini, aku menyadari suatu benda. Ini harusnya sama dengan kasus Spirits lain. "

"Itu adalah….?"

"- Kami memiliki kekuatan dari angel kami."

"Ahh ..." 

Itu hanya apa yang dikatakan Nia. Meskipun mereka tidak menyadari, Tohka, Yoshino, atau Origami memiiki kekuatan spirits yang dipercayakan pada mereka, mereka semua bisa memanfaatkan angel mereka semau mereka. Media yang memiliki kekuatan istimewa harusnya memiliki kesadaran dari pemiliknya untuk secara bebas memanipulasi kemampuannya.

Shidou dengan mudah memahami mengingat kemampuan yang dimiliki Nia.

"Karena ketidaktahuanku aku hanya bisa mengandalkan angel maha tahu milikku <Rasiel>."

"Jangan bilang." 

Kotori tampak penuh perhatian dengan apa yang dikatakan Nia, Lalu ia melanjutkan jawabannya,  "Ya, pada waktu itu Aku ingin mengetahui, mengenai eksistensi macam apa aku ini, bagaimana aku memperoleh kemampuanku, dan mengapa aku diwujudkan di sini. "

"Apa ...!" 

Shidou benar-benar terkejut mendengar pernyataan dari Nia.

Nia menambahkan, 

"Aku pernah menjadi manusia, tapi setelah insiden itu aku kehilangan semua harapanku pada jenisku ... .Itu ketika Spirits tertentu muncul tepat di depan mataku. "

".....! Phantom ?! "

Teriak Kotori. Hal yang sama yang terjadi pada Miku, Origami dan
dirinya. Keberadaan gila yang dapat mengubah manusia menjadi Spirits, Spirits yang tubuhnya tersembunyi dan keberadaannya dilindungi oleh mosaik, codename <phantom>.
"Phantom..?"

"Ya, Spirits yang mengubah kita semua menjadi Spirits dan memiliki tubuh yang tersembunyi dalam kebisingan. Apakah dia juga muncul di depan Nia? "

"Oh jadi itu namanya. Meskipun tidak jelas apakah itu adalah Spirits yang sama yang mendekati imouto-chan dan yang lainnya, ada satu hal yang kita tahu - bahkan meskipun itu aku, aku tidak akan mampu untuk memastikan identitasnya. "

"Tidak bisakah kau menggunakan <Rasiel> untuk mencari tahu tentangnya?" 

Tanya Kotori.

Nia menggeleng, 

"spoiler-membenci Nia-chan, Nia-chan waktu itu tidak bisa memadamkan rasa ingin tahunya dan mencoba untuk menyelidikinya, tapi tidak bisa menemukan apa-apa. "

"Bagaimana mungkin ..?"

Kotori tidak bisa mempercayainya. <Rasiel> yang mahatahu adalah mutlak. Sana
tidak boleh ada informasi terselubung dalam daftar pustaka nya.

"Hmm bagaimana seharusnya mengatakan ini .. Rasiel bisa mendapatkan data, tapi aku tidak dapat memahaminya."

"Itu berarti ada sesuatu terjadi?"

"Aku tidak tahu ... hanya referensi <Rasiel> yang terputus, atau lebih tepatnya kemampuannya secara paksa terhalang oleh beberapa jenis angel sehingga menyebabkan 'bug'. Sama dengan industri manga, apabila kompetisinya terlalu banyak, Kamu akan disibukkan dengan peluang keberhasilannya. "

"Ya .." 

Meskipun Kotori mengerti apa yang dimaksudkan Nia, dia masih merasa tersedak.
"Yah singkatnya, aku diberikan kristal Sephira dan berubah menjadi Spirit oleh Phantom itu. Ingatan manusiaku juga disegel setelah itu dan aku tetap tidak aktif sebelum
kemunculanku. "

"....." 

Shidou terdiam. Jika apa yang dikatakan Nia ternyata benar, maka ada
kemungkinan kalau Tohka dan yang lainnya juga memiliki masa lalu manusia yang terpendam. Melihat Shidou yang terhanyut dalam pikirannya, Nia melanjutkan.

"Itulah sebabnya kupikir semua orang seperti itu. Tapi bila lebih diperhatikan lagi, tidak semua orang memilikikemampuan melihat masa lalu sama sepertiku. Untuk alasan ini saja, aku berusaha mendiskusikannya dengansemua orang."

"Aku mengerti .." 

Gumam Shidou. Memang benar bahwa dengan pengalaman Nia, orang akan berpikir seperti itu.

"Semua yang kuselidiki secara mandalam hanya mengenai diriku, maaf itu cukup subjektif."

"Tidak," 

Sela Kotori sembari tetap mengisap lolipop di mulutnya. 

"Informasi yang kau berikan sangat berguna. Secara teoritis, jika kamu benar, itu akan
merevolusi apa yang kita pikirkan. Sepertinya kita harus memeriksa apakah ada seorang gadis yang hilang 30 tahun yang lalu."

"Maaf mengenai itu juga. Kalau saja <Rasiel> milikku tidak dirampas, aku bisa menggunakannya sekarang, "

Sesal Nia.

"Sudahlah, aku senang kamu selamat."

Origami, setelah menutup mulutnya sampai sekarang, ia menyampaikan saran, 
"Akan tetapi, dengan cadangan kekuatan Spiritsmu yang tersisa, Shidou tidak harus berwenang menyegelmu dan Kamu bisa memanggil Angel milikmu dan mewujudkan Astral Dress terbatasmu. "

"Eh? Masih adakah yang tersisa? "

Tanya Nia bingung. Origami mengangguk.

"Kekuatan yang disegel Shidou dapat mengalir kembali selama emosi yang dimiliki tidak stabil atau setelah dikontrol melalui latihan."

"Kegelisahan, eh?" 

Nia memejamkan mata dan mulai membisikkan sesuatu.

"Hei Nia, Kamu belum sepenuhnya pulih jadi jangan memaksakan diri."

"Oh yeah?" 

Seolah-olah menimpali kata-kata Shidou, Tubuh Nia memancarkan cahaya pucat yang
bersatu menjadi sebuah buku di tangannya.

"Ooh! Benar-benar.."

"Woah!" 

Terwujudnya  <Rasiel> secara tiba-tiba mengejutkannya.

"Itu mudah?!"

"Ehehe, jangan meremehkan imajinasi mangaka ini! Yang dibutuhkan adalah simple deadline! "

Nia memberikan acungan jempol.

"....." 

Sepertinya setiap mangaka di dunia bisa memanggil angel, Shidou sekarang lebih menyegani mereka.

"Oke, mari kita lihat .. mana itu .." 

Nia menjilat bibirnya dan terus membalik halaman buku melayang itu. Setelah beberapa saat, dia mendekatkan alisnya.

"Apa itu, Nia?"

"Hm ini tidak mau bekerja. Meskipun kemampuan <Rasiel> untuk menjelajahi informasi masih berfungsi,<Rasiel>tidak bisa lagi meneruskannya padaku seperti semula .Aku tidak bisa memahami apa yang tertulis di sini lagi.

Ini hampir sama seperti ketika aku mencoba untuk mencari tahu mengenai sesuatu yang sama terkutuk sebelumnya, "

Desah Nia.

"Kalau begitu, tidak ada cara lain."

"Maafkan aku .. --- Ah tapi itu tidak benar-benar tak terbaca. Bocah menyembunyikan barang berharganya di .. "

"Apa sih yang kamu cari ?!" 

Teriak Shidou dengan tampilan malu di wajahnya.

Kotori dan Origami terlihat tak terpengaruh.

"Di bagian paling belakang laci mejanya."

"Ada beberapa di rak buku miliknya."

"Ehhhh?" 

Shidou secara tidak sengaja mau muntah.

Keringat mengalir di pipi Mana. Menatap mereka berdua, 

"Bagaimana kalian berdua mengetahuinya??"

Kotori dan Origami hanya mengangkat bahu, dengan ekspresi merasa bersalah dan ketidakpedulian masing-masing.

Di sisi lain, Nia hanya menegaskan sisa kemampuan yang dimiliki <Rasiel>  dan memikirkan sesuatu.

"Jadi begitu .. barangkali .." 

Nia mengulurkan tangannya, mencoba untuk mewujudkan Astral Dressnya,
dan sebuah pena terwujud di udara yang tipis.

"Oh, benar-benar cekatan, aku mengerti."

Nia mahir menggunakan pena dan mulai menggoreskannya diselembar halaman Rasiel. Karakter yang tidak dapat dikenali dan garis yang tak terhitung jumlahnya terwujud pada halaman Rasiel. Sebuah contoh yang baik dari tulisan tangan yang buruk.

"Nia, apa yang kau lakukan?"

Nia mengangkat sudut mulutnya dan menjawab, 

"Aku menulis masa depan."

Shidou takjub mendengar kata-katanya. Menulis Masa Depan - Merupakan salah satu kemampuan (Dewa) milik Nia  yang memungkinkan dia untuk mewujudkan apa pun yang dia tulis di Rasiel.

"masih berfungsikah ?!"

"Ini adalah kemampuan terkuat milik <Rasiel> ; Oleh karena itu, dalam kondisi tidak sempurnaku, aku tidak bisa menggunakannya. Dan juga walaupun kepala organisasi DEM mencuri kristal Sephira punyaku, DEM, juga tidak bisa memanfaatkannya."

"Aku mengerti .." 

Shidou merasa lega setelah mendengar apa yang dikatakan Nia.

Kepala industri DEM, Westcott, telah memperoleh kristal Sephira setelah inversing Nia -
atau inversing kristal Sephira milik Nia - Dia bisa semaunya mewujudkan Demon King Beelzebub setiap saat. Seandainya dia memiliki kemampuan menulis masa depan juga, Shidou dan yang lain akan menemukan diri mereka dalam situasi yang cukup putus asa.

"Tapi kenapa?"

"Aku berpendapat - <Rasiel> aslinya merupakan halaman informatif dan halaman kosong. Sederhanya, untuk menulis masa depan itu menggunakan halaman yang kosong. "

Nia menunjukkan pada mereka keseluruhan halaman yang telah terisi dengan apa yang terlihat menyerupai gambaran anak-anak  .

"Ini adalah…"

"Ehehe, <Rasiel> dan <Beelzebub> dulunya perwujudan tunggal. Pasangan ini tidak bisa
keduanya ada secara bersamaan. Apabila basis data <Rasiel>  dalam keadaan seperti itu, Lalu aku menduga pengguna <Beelzebub> juga mengalami kelelahan. "

"Ah ..." 

Shidou menyadari apa yang dimaksud Nia. Dengan mengetahui Westcott yang memegang kendali atas Beelzebub, Kotori dan Origami juga menangkap hal yang serupa.

"Benar, semua-mengetahui Demon King <Beelzebub> jatuh ke tangan musuh merupakan kerugian yang luar biasa, dengan cara ini kita dapat menghambat musuh kita. "

"Yah .. hanya sedikit hambatan. Hanya saja sekarang mesin pencari sedang kacau. "

"Meskipun hanya itu, itu berarti cukup banyak. Pemikiran yang sangat cerdas, Nia. "

"Hehe, aku dipuji oleh imouto-chan." 

Nia membusungkan dadanya puas.

"Meski begitu, menghalangi musuh bukan berarti bahwa kita telah melumpuhkan mereka, kita harus tetap sangat waspada setiap saat. Untuk alasan ini cukup hanya aku yang menjadi satu-satunya yang menumpahkan darah."

"....." 

Shidou kehilangan kata-kata.

".... Aah, aku tidak bisa membiarkan siapa pun terluka. Itu termasuk kamu juga, Nia, "

Shidou akhirnya berkata. Nia samar-samar tersipu dan tersenyum.

"Ehehe, ada apa Bocah? Jangan bilang kau suka cewek yang lebih tua? Dan kurasa kamu seorang lolicon. "

"K-Kau ..."

"Tapi aku senang. Terima kasih, "

Kata Nia malu-malu.

"U-uh ya .."

Melihat sisi dari kejadian barusan, Kotori menghela napas, 

"Akan tetapi, seperti apa yang dikatakan Nia, dengan adanya Wizard terkuat Ellen M. Mathers dan Demon King <Beelzebub> sudah cukupsulit. Tidak hanya itu, tapi Wizard baru telah muncul. "

"....." 

Origami mendengarkan kata-kata Kotori dengan bergidik. Melihat reaksinya, Shidou
berpikir mengenai wizard yang turun dari langit dan menikam perut Nia
yang berinversing kemarin. Kalau dipikir-pikir, Origami mengetahui namanya.
"Hei Origami, waktu itu .."

"....." 

Seolah-olah dia membaca pikiran Shidou, Origami segera menjawab, 
"Ya. Aku kenal dengan Wizard itu "

"Apa?" 

Seru Kotori.

Origami melanjutkannya dengan ekspresi yang tidak berubah, 

"Namanya Artemisia Bell Ashcroft.

Dia berafiliasi dengan Tim Anti-Spirits Inggris. "

"Artemisia ?!" 

Kali ini giliran Mana terkejut. Dia memperlihatkan tampilan yang tak percaya dan
berpaling ke arah Origami.

"Apa kamu mengenalnya, Mana?"

"Ya, dia sangat populer di kalangan Wizard, aku bertemu dengannya sebelumnya. Wizard rank-SSS, Adeptus 2, hampir sekuat Mathers. Jika dia telah terdaftar di DEM pada waktu itu, posisiku akan turun pangkat. "

"Dia kuat ...." 

Keringat dingin menetes dari dahi Shidou. Level Mana termasuk dari 5 Wizard terkuat dan baginya untuk berbicara seperti itu ... kekuatan Artemisia adalah tak terbayangkan.
"Itu benar ... tapi" 

Mana menoleh ke Origami seolah meminta otorisasi. origami

mengangguk setuju.

"Artemisia yang aku tahu tidak bergabung dengan DEM, mungkin sesuatu sedang terjadi."

"Jadi begitu. Kita semua tahu apa yang bisa dilakukan industri DEM. "

Kotori mengerutkan kening.

"Pokoknya, apa pun yang terjadi, kebenarannya sekarang Artemisia adalah musuh. Selain
menyelidiki tentang Spirits, kita juga harus waspada terhadap dirinya. "

"....." 

Shidou dan yang lainnya setuju dengan pernyataan Kotori.

"Oke, mari kita berhenti di sini untuk hari ini. Ini akan menjadi buruk jika seseorang tertentu yang terluka terlalu terlambat beristirahat."

"Oh? Imouto-chan khawatir padaku? Jangan khawatir; Aku dulu bekerja sepanjang malam
sebelumnya."

"Aku mengatakan kondisimu saat ini membutuhkan banyak istirahat." 

Kotori mengatakan dengan facepalm (note : menempelkan tangan di jidat untuk menanggapi suatu pernyataan tertentu ex: untuk menanggapi pernyataan yg tolol atau semacamnya )Nia, yang bermaksud mengacuhkan rasa sakit, membungkuk meminta maaf pada Kotori dan memperkenankan <Rasiel> menghilang diudara.


"Baiklah, saatnya kita pergi."

"Ah oke."

Setelah semua orang meninggalkan ruangan, Shidou berhenti di tengah jalan, seakan teringat sesuatu.

"Mana, Adakah sesuatu yang ingin kau tanyakan padaku sekarang?" 

Perhatian setiap orang terfokus pada Nia, melupakan maksud kedatangan Mana.

"Aah itu benar," 

Mana akhirnya mengingatnya.

 "Onii-sama, Bukankah kekuatan spiritsmu mengamuk bulan lalu?"

"Ya, Kau sangat membantu waktu itu,"

Ingat Shidou. Sebenarnya, ia hanya bisa mengingatnya samar-samar kenangan waktu itu. Bulan lalu, sebagai akibat dari jalur spiritual yang mengalami penyempitan,
kekuatan spiritsnya meluap dan mengamuk. Selain para Spirits, Mana juga turut meminjamkan tangan.

"Tidak, itu tugasku untuk membantu Onii-sama ketika ia membutuhkannya."

"Tapi"

"Onii-sama akan melakukan hal yang sama untukku kan?"

"Eh? Tentu saja."

"Itulah sebabnya," 

Kata Mana jujur. 

"Tapi ada satu hal yang mengganjal."

"Dan apa itu?"

"Saat kau bertarung melawan Ellen, Onii-sama berkata padaku, 'Ini akan baik-baik saja tanpa ada masalah,','Ada apa dengan Mio, tidakkah dia datang untuk membantu?' "

( note: Karakter Cina yang digunakan di sini adalah 澪, hampir setara untuk katakana ミ
オ digunakan untuk Mio.)

"Mio ....?" 

Ekspresi campur aduk terlihat pada wajahnya.

"Ya, saat aku mendengar itu, entah kenapa aku menjadi pusing, dan gambaran yang kabur terkenang dalam pikiranku.

Mungkin ini ada hubungannya denganku dan kenangan masa lalu Onii-sama? "

"Jadi begitu…? Tapi .. "

Shidou terlihat bingung. Dia telah mendengar nama ini di suatu tempat sebelumnya, tapi ia
bahkan tidak tahu apakah ia benar-benar mengucapkan kata-kata seperti itu. 

"Maaf, tapi..--"

Setelah itu. Shidou merasakan pusing yang hebat seolah-olah seluruh dunia berputar di kepalanya.

"Eh ..." 

Seluruh tubuh Shidou tanpa sadar gemetar dan dia roboh ke tanah.

"Onii-sama ?!" 

Mana mencoba untuk memapahnya, tapi vertigo Shidou tidak berhenti.

Hamparan luas berwarna putih memenuhi pandangannya dan suara lemah menjalar melalui kabut.

"---- Mio. Itu namaku."

"Un. Aku senang, sangat senang. "

"Aku mencintaimu. Mari kita selalu bersama-sama. "

"I-ini ...."

Sosok yang benar-benar jelas dari seorang gadis berambut panjang bisa dilihat di dalam pikirannya yang kacau. Setelah itu, kesadaran Shidou jatuh dalam kekosongan.

♢♢♢

"Aku benar-benar kaget saat itu hingga terjatuh tiba-tiba," 

Kata Kotori dengan memakai kimono ke kuil.

"Maaf karena membuatmu khawatir .."

"Tidak masalah, aku sudah terbiasa dengan hal itu." 

Meskipun ia berkata terus terang kalau tidak begitu memikirkannya, setelah mendengar kejadian itu dari Mana, Kotori adalah orang yang paling cemas yang kembali ke sana.

"....Apa yang salah dengan itu?"

"Ah .. tidak," 

Shidou membelai kepala Kotori. 

"Aku berharap Mana ada di sini hari ini."

"Yah, meskipun dia mengatakan kalau dia membenci tempat-tempat yang ramai, tidak ada masalah dengan pemeriksaan kesehatannya. Mungkin kita harus membawanya ke sini .. "
Melihat Kotori memilin-milin rambutnya, Shidou tidak bisa berbuat apa-apa selain tersenyum kecut. Sebagai tanggapan, Kotori menjauhkan diri malu-malu.

"Bagaimanapun, adakah sesuatu yang terbersit setelah itu ... mengenai Mio?"

"Tidak ada sama sekali," 

Shidou menghela. Dia memahami rasa keakraban ketika ia mendengar nama Mio. Akan tetapi, segala sesuatunya, baik itu halusinasi atau ilusi, semuanya menghilang tanpa jejak.
"Jadi begitu ..." 

Kotori mengeluarkan lollipop lainnya dari lengan bajunya, merobek bungkusnya, dan
memasukkannya ke dalam mulutnya.

"Itu hanya jika."

"Eh?"

".... Apabila ingatanmu kembali kemudian, termasuk kasus Mio, apa yang akan kau lakukan, Shidou?"

"Kotori ...," 

Bisik Shidou. 

"Jangan khawatir, aku akan tetap menjadi Onii-chanmu selamanya. Aku tidak akan pergi
kemana-mana. "

"Apa ... aku tidak mengatakan itu !!"

"Haha, maaf. Bagaimanapun ayo kita tulisi plakat keinginan kita. "

Shidou memberikan pena pada Kotori, yang mana Kotori menerimanya dengan 'teehee'.

<<Tch, Itu association of sugar Kotori ....>>

"Masalah yang menimpa dunia ini bukanlah perang atau obat-obatan; sebaliknya, masalahnya adalah elevator yang macet. "

--- Ellen M. Mathers.

Berulang kali ia melafalkan baris itu dalam benaknya, Ellen saat ini sedang menaiki tangga di DEM industri cabang Jepang '.

"Ha ... ha .. ... .." 

Kaki yang kram dan paru-paru yang kelelahan, Ellen meratap kepayahan saat lututnya
berada di titik batasnya. Seluruh tubuhnya gemetar seakan tercurah keringat
di mana-mana, rambut pirang pucatnya yang kelelahan melekat pada wajah dan lehernya.
"Kenapa…. kenapa hal ini tidak segera berhenti sepanjang waktu ... "

"Apa kamu baik-baik saja, Ellen?" 

Kata gadis muda di depannya.

Dia memiliki rambut pirang sedikit lebih mencolok dengan mata safir dan bahkan tidak berkeringat - Artemisia Bell Ashcroft. Dia telah bergabung dengan DEM beberapa hari yang lalu dan sekarang bawahan langsung dari Ellen.

"Ya."

"Tapi kamu tampak kelelahan. Apa kamu membutuhkan bantuan? "

"Tidak ada kebutuhan untuk itu."

"Meskipun masih ada empat lantai yang tersisa?"

"Ini hanya karena kita pergi berenang di kolam renang sebelumnya!" 

Seru Ellen. 

Sebelum

ia mengadakan pertemuan, Ellen memang berolahraga di fasilitas baru yang dibangun untuk pelatihan.

Dia mengembuskan napasnya sampai habis, mengingat kejadian yang terjadi sebelumnya. Mengenakan pakaian renang yang mengekspos kulitnya yang halus, Ellen dengan berani memasuki kolam renang. Yang dipegang ditangannya adalah senjata tersayangnya Puriduen, yang dinamakan berdasarkan nama dewi. Melihat postur tubuhnya di tempat kejadian, banyak sekali Wizard membuka jalan untuknya.

"Mungkinkah itu menjadi ... pelampung di tangannya? Apa mungkin kepala eksekutif tidak bisa - "

"Idiot, jangan mengatakannya keras-keras! Apa kamu lelah hidup ?! "
Para Wizard dalam pelatihan mulai berbicara dengan berbisik. Meskipun sulit untuk mendengarkannya dari kejauhan seperti ini, disposisi menakutkan Ellen membuat mereka menggigil ketakutan.


Ellen kemudian mengangkat rambutnya, Merasa bodoh memikirkan sampai sejauh mana orang biasa akan segan kepadanya. Semuanya telah berjalan.

"Baiklah, mari kita mulai." 

Ellen sudah menyelesaikan persiapannya dan berjalan ke tepi kolam renang.

Tanpa menyalahi etika dia langsung menyelam di kolam renang, Ellen perlahan mencapai permukaan dengan ujung kakinya dan menjatuhkannya ke dalam air. Dengan Puriduen di tangannya, dia mulai mengayun-ayunkan kedua kakinya.

Tidak peduli seberapa jauh dia melaju, Ellen mendapati rekannya Ashcroft berada dalam jarak yang cukup dekat.

"Ha .... Fiuh ..."

Sumber utama kapasitansi untuk seorang wizard adalah CR-unitnya dan stamina tubuh tidak memberikan pengaruh yang begitu besar. Tapi meningkatkan kekuatan fisik dasar juga sangat penting; oleh karena itu bukan sesuatu yang aneh kalau mereka datang ke sini.
Ellen mengalihkan fokus kembali ke depan dan mencoba melakukan yang terbaik dengan menghantam air menggunakan kedua kakinya sembari mendorong kepalanya ke depan.

"Ha…. ha .... "

Setelah mencapai tengah kolam renang, seakan-akan dia telah mencapai batas fisiknya,
Ellen berhenti untuk mengambil napas, dan menuju ke arah Ashcroft. Itu tampak seakan-akan bahkan Ellen bukanlah tandingannya.

"UWAAAH ~ .. begitu cepat. Berapa banyak putaran yang sudah para perenang selesaikan? "

"Kurasa itu sekitar kedelapannya."

"Bagaimana dengan kepala eksekutif?"

"Jangan tanya jika kamu tidak ingin mati!"

Para Wizard lainnya berbisik sambil memperhatikan Ellen dan Ashcroft. Meskipun tidak begitu meyakinkan,kepala eksekutif terbukti menjadi yang terkuat ketika terjun ke medan perang. Dia ada untukdipuji oleh setiap orang, tetapi mereka sudah mulai bergosip dan dia pikir sudah waktunya untuk memaksamereka untuk menghentikan hal itu.

Sebagai seorang Ellen, dia mulai berenang dengan penuh semangat ke arah tujuannya, pesan siaran terdengar.

"Kepala eksekutif Kedua dan wakil kepala eksekutif, dimohon menuju ke ruang pimpinan di lantai 30 segera. "

"....? Apa yang terjadi? "

Ellen terengah-engah sambil mengangkat kepalanya setelah mendengar transmisi
melalui air.

Meskipun ia tertinggal dibelakang Ellen beberapa detik, Ashcroft akhirnya tiba di tujuannya lebih dulu. Dia kemudian melompat ke darat dan memanggil Ellen, mengulurkan tangannya untuk membantu Ellen naik ke daratan.

"Ellen, itu kita. Ayo pergi."

"Aku tahu." 

Ellen sudah berkeinginan menolak tawaran Ashcroft, tapi akumulasi kelelahan dari
latihan yang berat telah mengacaukan tubuhnya. Itu juga merupakan sikap yang kasar apabila mengabaikan kebaikan hati seseorang, jadi Ellen merelakannya.

Dan sekarang.

"Dalam kondisi normal, tangga ini tidak akan menjadi beban bagiku. Tapi sekarang ini adalah hasil dari latihan tak berkala ... "

"Aku juga berenang lho .."

"Aku berbeda dari kecepatanmu yang super lamban!" 

Ellen dengan kata-kata yang mencela berpaling ke Ashcroft.

"Bila hal ini terus berlangsung, Sir Westcott akan terus menunggu."

"Kuh ... itu benar .." 

Memang, Direktur DEM, Westcott sedang menunggu di lantai 30.

"Oke." 

Dengan keputusan yang bulat, Ashcroft menyelinap di belakang Ellen dan memberinya pricess-carry..

"Apa yang kau lakukan?! Turunkan aku sekarang juga! "

"Kita akan ke lantai 30 segera." 

Begitu dia selesai berbicara, Ashcroft berlari menaiki
tangga dengan kecepatan yang tidak manusiawi, seolah Ellen adalah beban yang ringan.
"Waaa ?! L-lepaskan aku! "

"Dengan senang hati."

"Ackk .. setidaknya ubahlah posisinya! Postur seperti ini menimbulkan pemikiran yang tidak pantas! "

( note: dia mungkin mengacu Volume 12 ketika Shidou melakukan itu padanya.)

Ellen berusaha melupakan peristiwa memalukan yang pernah dia alami dan berusaha untuk membenturkan kepalanya pada dinding. Ashcroft hanya bisa mendesah seakan dia menangani anak nakal yang kurang ajar.

"Jadilah anak yang baik dan berhenti main-main. Ini akan segera berakhir. "

Dengan paduan suara langkah yang tak terhitung jumlahnya, Ashcroft menaiki tangga dengan kecepatan lari kelas ultimate. Saat dia akhirnya sampai, Ashcroft menurunkan Ellen dan merapikan seragamnya.

"Jangan lakukan itu lagi, kau bukan ibuku!"

"Baiklah baiklah. Apa kamu tidak akan mengetuk pintu? "

"Kamu tidak perlu memberitahuku!" 

Ellen kemudian mengetuk pintu.

"---- Silakan masuk."

"Maaf."

"Maafkan aku karena membuat anda menunggu."

Melihat ke dalam, mereka bisa melihat seorang pria sedang duduk di kursi di dalam ruangan. Sepasang mata yang menatap tajam berada di bawah garis rambut abu-abu gelapnya - dengan buku berwarna hitam yang mengambang di tangannya. Dia adalah
pemimpin terkenal di perusahaan ini - Isaac Ray Pelham Westcott, secara pribadi.

"Yaa ~, aku sudah menunggu kalian, Ellen dan Artemisia. Kalian terlihat seperti kelelahan, apayang barusan kalian berdua lakukan? "

"Bukan sesuatu yang penting. Selain itu, anda memanggil kami untuk sesuatu? "Tanya Ellen samar-samar.

Westcott mengangguk, dan mengarahkan perhatian mereka terhadap buku yang mengambang di tangannya. Demon King <Beelzebub> - Bencana keputus asaan 31 Desember.

"--Untuk Memberitahu kalian bahwa pencarian <Beelzebub> mengalami beberapa gangguan beberapa harilalu. "

"Ehh? Apakah itu disebabkan oleh <Sister>? "

"Sepertinya begitu. Hal ini sangat membatasi fungsinya yang mahatahu, ini suatu kesalahan besar. Tapi aku berhasil menguraikan informasi tepat pada waktunya. "

"Kemudian itu berarti ..." 

Ellen sejenak terhanyut oleh kata-kata Westcott.

"Aku akhirnya menemukannya - lokasi Roh baru."

"... ..!"

 Ellen menarik napas, dan mengepalkan tinjunya erat-erat.

"Apa dia belum pernah muncul sebelumnya?! Di mana lokasinya? "

"---- Heh."

Westcott mengangkat jari telunjuknya dan menunjuk ke arah langit.

Facebook Twitter Google+

1 komentar :