Keluarga Itsuka | YuukiNovel

Keluarga Itsuka



"... Wow, benar-benar ramai di sini."


Pada suatu hari di musim dingin, Shidou pergi ke sebuah department store sendiri yang terletak di dalam kota. Di lantai sebelas Bagian promosi, di mana Shidou saat ini, sedang memegang, berbagai produk ekskluusif pameran waktu terbatas impor dari Hokkaido. Bahan-bahan baru makanan lokal, yang merupakan pemandangan langka, dan tampak lezat, snack manis yang bersama-sama tersusun rapi, siap dijual. Tentu saja, orang-orang yang mengadakan acara khusus ini tujuan utama mereka adalah keuntungan berlimpah, seluruh toko sampai penuh dengan pelanggan yang meluap.


Tanpa ragu, tujuan Shidou juga acara ini. Setelah mengetahui tentang keberadaan pameran baru ini, yang mulai menyerupai dengan pasar ramai, Shidou telah melakukan perjalanan sepanjang jalan ke department store jalan kaki demi membeli bahan untuk makan malam hari ini.


"Ini tidak seperti aku bisa mendapatkan banyak ikan dan krustasea setiap hari ... Aku akan membuat don-seafood, kurasa. Semua orang juga ada hari ini. "


Shidou berpikir keras sambil menghitung jumlah bagian yang diperlukan dengan jari-jarinya. Seperti yang shido dikatakan. Karena hari ini hari istirahat, Roh yang saat ini tinggal di kediaman Itsuka, sabar menunggu pulangnya Shidou.


Saat ini ada tujuh orang di rumahnya: Tohka, Yoshino, Kaguya, Yuzuru, Miku, Natsumi, dan Origami. Adapun Kotori, yang menjadi komandan Ratatoskr, dia harus keluar untuk tujuan yang berhubungan dengan pekerjaan, tetapi akan kembali sebelum waktu makan malam nanti.


"Jumlah ini seharusnya cukup jika aku menghitung dengan cara itu. Sembilan porsi ... tidak, Tohka bisa makan setidaknya tiga orang porsi, jadi total sebelas porsi. "


Pada akhirnya, kebiasaan yang dimulai membawa jumlah bawaan yang dia biasa di masa lalu menjadi berat tak tertahankan di tangan Shidou. Kalau saja ada seseorang yang bersedia mengulurkan tangan untuk membantu. Yah, meminta bantuan ketika dia bahkan tidak berusaha terbaik maka akan langsung menambah masalah. Beberapa bahan lebih baik untuk ditinggalkan.


Shidou memaksa senyum ringan dan maju ke arah meja makanan segar sambil membawa keranjang belanjaannya.


Pada saat itu…


"Eh ...?"






Dering tak terduga dari ponsel Shidou di sakunya membuatnya berhenti di tengah jalannya. Dia berpikir panggilan itu pasti berasal dari salah satu Roh di rumah. Namun, kebenaran membantah asumsi Shidou ini. Layar yang ditampilkan pesan berikut:


「Nomor Tidak Diketahu」


"... Siapa ini sekarang?"


Meskipun merasa seluruhnya agak mencurigakan, Shidou masih menyentuh ikon menerima dan menerima panggilan tak diketahui.


"Halo?"


Suara kabur tidak jelas kemudian terdengar dari ujung telepon.


「Anak Perempuanmu sudah jatuh ke tanganku. Jika Anda ingin dia kembali, siapkan seratus juta yen besok. 」


Shidou tertegun sesaat oleh pernyataan tak terduga.


"H-Hah?"


「Ini bukan lelucon. Aku akan membiarkanmu mendengarkan suaranya sekarang. 」


「Hyaaa-selamatkan aku, ayah! 」


Dari dalam handphone, keluar rintihan yang kaku yang tampak palsu dari awal.


"... .."


Setelah mendengar suara itu, Shidou tidak bisa membantu tetapi menarik napas dalam untuk lega.


"Kau bahkan menggunakan nomor luar negeri untuk menelponku ... Ada apa, ibu, Ayah?"


「Ara, kami sudah ketahuan.」






Setelah Shidou sesudah berbicara, suara itu terasa lebih jelas dari sebelumnya yang terdengar jelas dari sana.


Yang ada di telepon itu orang tua tercinta Shidou, yang saat ini berada di perjalanan ke luar negeri, Itsuka Tatsuo dan Itsuka Haruko. Kebetulan, Haruko memainkan bagian penculik sedangkan Tatsuo bertperan sebagai putri - peran yang benar-benar mengerikan pada peran karakter.


"Kau belum menghubungiku dalam waktu yang lama, dan ini yang kau lakukan pada kesempatan pertama menghubungiku ..."


「Maaf, maaf, kami terlalu sibuk dengan semua pekerjaan. Aah, ini benar-benar Shii-kun, mengetahui kita dalam sekejap. 」


"Tolong berhenti memanggil Shii-kun ... Lagi pula, ada apa kau menelponku?"


「Apa, apakah aku butuh alasan untuk menelpon anakku? 」


「Sedih, benar-benar sedih. Ayah di ambang tangisan. Huhuhu ~. 」


"... Aku tutup telponnya."


「Ah-tunggu sebentar. Kau tidak banyak berubah, ya? Selalu saja serius. 」


「Persis. Jika ini Kotori, dia akan terkejut degan polos. 」


Bahkan setelah berbicara, mereka secara bergantian menempatkan mulut mereka dekat mikrofon dan menambahkan {Niii--}. pasangan yang sudah menikah ini selalu penuh energi seperti biasa.


"Makanya ..."


「Oh iya. Aku hampir lupa. Coba tebak di mana kita berada sekarang? 」


"Bahkan jika kau bertanya kepadaku ... Amerika Serikat? Menuju keluar dari kantor utama ... "


「Hehe, salah! Hak untuk jawab dicabut! Sini, Tatsu-kun. 」


「Kota Tenguu Kyoto Timur, juga dikenal sebagai Timur Tenguu! Di depan pintu rumah kami yang indah dan nostalgia! 」


「* Pinpon * Benar! Tatsu-kun mendapat seratus juta poin! 」


「Yatta! Dapatkah kamu mengizinkanku untuk membeli laptop dengan seratus juta poin !? 」


「Itu akan memerlukan sepuluh miliar poin.」


「"Jahat! 」


"Ha…?"


Semua jenis informasi melonjak seperti mengamuk ombak, dan mata Shidou berkurang menjadi titik-titik kecil. Namun, di sisi lain dari panggilan tidak mencatat keadaan dan terus mengobrol tentang topik mereka sebelumnya.


「Dengan kata lain, kita pulang! yah, hanya untuk liburan pendek. Kita harus cepat kembali lagi cepat atau lambat. 」


「Ah, sudah lama sejak terakhir aku melihat Kotori dan kamu. Apakah semuanya baik-baik saja? 」


"T-Tunggu sebentar!"


Shidou tiba-tiba berteriak keras, menyebabkan orang yang lewat di sekitar dia melirik ke arahnya dengan ekspresi heran. Namun, Shidou tidak memperdulikan tatapan orang lain.


Secara singkat, ayah dan ibunya baru saja menyatakan bahwa mereka berada di depan pintu kediaman Itsuka. -dimana Roh tinggal dan mengurus hal-hal. di kediaman Itsuka.


「Eh? Apa yang salah?"


"T-Tidak ... Hanya saja aku luar membeli beberapa bahan makanan, jadi aku tidak di rumah! Kotori juga tidak dirumah ... "


「Ara, begitu ya. waktu yang tepat, apakah kamu membeli cukup untuk makan malam kita juga? masakan Shii-kun, aku tidak sabar! 」


"A-aku tidak berbicara tentang hal itu! Lagi pula, bisakah kalian melewatkan waktu di suatu tempat di luar sebentar sebelum aku pulang? "


「Eh, kenapa? Tidak apa-apa kan kalau kita tinggal di rumah. 」


"Kuh ... A-Ada alasannya, jadi tolong!"


Mendengarkan permohonan memohon Shidou ini, Haruko menampilkan, semyum jahat.






「Tatsu-kun, Shii-kun tampaknya menyembunyikan sesuatu yang mencurigakan di rumah ketika kami tidak di ada. Mari kita melakukan pencarian di rumah. 」


「Sepakat! 」


"JA-JANGAN !!!"


Keadaan malah sebaliknya dan makin parah, menyebabkan Shidou langsung berteriak.


「Un, ini sudah disepakati, kita akan menyerahkan makan malam padamu. Untuk menu, mungkin akan bertambah setelah menemukan harta berharga Shii-kun? Mommy mau kepiting Sichuan. 」


「Ah, Ayah ingin landak laut. 」


Setelah meninggalkan pesanan masing-masing seolah-olah mereka tahu Shidou akan pergi ke produk pameran Hokkaido, panggilan telepon terus ditutup.


Shidou, yang wajahnya sekarang mengerikan pucat, buru-buru mengoprasikan ponsel kebingungan untuk memberikan Tohka dan panggilan lain. Akungnya, mungkin karena fakta dia lupa untuk mengisi baterai pada malam sebelumnya, layar telepon gelap dalam sekejap saat Shidou menekan "tombol panggil". sungguh Timing yang buruk.


"Kenapa sekarang !?"


Situasi yang buruk yang mana Shidou mengetahui ini akan memburuk jika ini terus berlangsung. Sangat buruk ; karena sudah melewati garis untuk menititipkan rumah mereka kepada anaknya, yang telah membawa pulang sejumlah gadis asing tanpa sepengetahuan atau izin mereka. Itu sudah pasti mereka akan memutuskan untuk mengadakan meeting keluarga. Tidak peduli seberapa riang orang tua Shidou, tidak ada cara dia bisa mendapatkan pengampunan mereka hanya dengan makan malam saja. Tetapi bersama dengan memanfaatkan kepiting dan landak laut, Shidou hanya bisa berpikir mengandalkan alasan privasi untuk menekan mulut mereka.


"Aku harus cepat kembali ...!"


Semakin lama dia menunda, semakin menjadi buruk kondisinya. Mungkin sudah terlambat untuk mencegah ayah dan ibunya bertemu dengan Roh, meskipun begitu Shidou harus buru-buru untuk pulang secepat mungkin sebelum situasi hidup dan mati muncul dari konfrontasi mereka. Dia membuat tekad baru ke dalam tubuhnya dan menjauh dari semua pelanggan lain di jalan-Nya sementara berlari menuju pintu keluar.


Meskipun tahu bahwa usahanya itu mungkin sia-sia, Shidou tidak lupa untuk mengambil kepiting dan landak laut ke dalam keranjang belanja untuk nantinya dipersiapkan ketika ada kejadidiaan yang tidak bisa dibayangkan.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"Uuuu ... Sekali lagi, Origami."


Duduk di ruang tamu kediaman Itsuka dengan kontroler video game di tangan, Tohka berteriak keras antusias. Dia adalah seorang gadis muda yang memiliki figur khas yang unik, termasuk rambut hitam panjang dan mata kristalnya. walau demikian, wajahnya biasanya sering terdistorsi dan ditekuk saat ini karena penyesalan yang mendalam.


Alasannya sederhana. Pada monitor di depan mata Tohka, ada avatar jatuh dan tulisan {K.O.!} Yang berkilauan dengan sekejap.


"Hasilnya tetap sama tidak peduli berapa kali kamu mencoba."


Orang yang menjawab adalah gadis yang duduk di samping Tohka, Tobiichi Origami. Saat ini, dia dengan penuh dengan perhatian menatap layar dengan ekspresi santai yang kebalikan dari sikap Tohka.


Secara keseluruhan skor - lima kalah dari lima pertempuran. Awalnya, Tohka hanya ingin untuk bertukar tempat dengan Yamai bersaudari setelah menyaksikan mereka bermain dan berpikir akan menyenangkan untuk ikut. Namun setelah dia memulai pertandingan, Tohka berulang kali dikalahkan dan dipermainkan oleh Origami dengan teknik luar biasa nya lagi dan lagi, tanpa dapat merebut kemenangan satu kalipun.


Melihat mereka berdua saling bersaing saling tanding dalam pertempuran berat sebelah, Kaguya berbicara dari belakang punggung mereka.


"Ka ka, kamu memang layak, Origami. Sebenarnya aku tidak bisa menyisihkan kesabaranku pada pelayanku. Waktu sudah tiba untuk aku ini menjadi musuhmu. "


"Kritik. Kaguya bahkan tidak bisa menang melawan Yuzuru. "


Duduk di sebelah saudara kembarnya, Yuzuru berkata untuk menghentikan dengan kepulan . Menanggapi, Kaguya kemudian berteriak dengan nada tidak puas.


"Pe-Penindasan ini tidak bisa diterima! Setidaknya dengan elegan! "






"Penyangkalan. Kemenangan adalah kemenangan. Kaguya hanya membutuhkan mengamati dirinya sedang dibantai sampai ia menjadi marah dengan jengkel. "


"U-Uguuu ..."


Kaguya pahit mengerang dengan kasihan. Pada kenyataannya, bahkan jika itu adalah permainan catur di mana dia jadi grandmaster, kali ini di mana permainan berbalik ke dia lewat sebuah serangan balik yang hebat.


"Se-semuanya ... tolong akur..."


[Permainan yang seharusnya untuk bersenang-senang!]


Dari balik Yamai Bersaudari, suara lemah Yoshino bisa terdengar bersama dengan suara perut dari boneka kelinci, Yoshinon, yang Yoshino pakai di tangan kirinya. Di bagian belakang ruang tamu, Yoshino, Natsumi, dan Miku yang menonton pertarungan intens kelompok game bersama-sama dengan anggun menyeruput teh hitam.


"Benar, hubungan adalah yang utama. Sama seperti Natsumi-chan dan aku! "


"... Tidak ada apa-apa di antara kita. Omong-omong, mengapa kau semakin dekat denganku sedikit demi sedikit? menyeramkan tahu."


"Eh? Aku tidak mendekatkan jarak atau apa pun. Jika kau merasa sesuatu seperti itu, mungkin itu ilusi. Dalam hati Natsumi-chan, keberadaanku menjadi lebih dan lebih penting! "


"... Uh, itu, bagaimanapun, bisakah kau lepas tanganmu yang melekat di lututku? Juga berhenti menggeliatkan jarimu setiap saat mulai sekarang dan seterusnya. "


Miku dan Natsumi memulai perang serang dan bertahan di antara mereka.


Meskipun dia sadara tentang pertempuran yang terjadi di sisi lain, pertempurannya sendiri didahulukan dengan latihan dalam pemikirannya. Tohka menggeleng dan mengeluarkan deklarasi dengan suara keras.


"Baiklah, aku tidak akan berhenti sampai aku mengalahkanmu! Waktu untuk istirahat minum teh , Ori- "


Namun, Deklarasi perang Tohka berhenti di tengah jalan. telinganya mendeteksi semacam suara yang mencurigakan.


"-?"






Dan Origami yang menyadari berikutnya, diikuti secara bertahap semua orang menyadari keanehan dan menghentikan dialog mereka sementara memfokuskan telinga mereka.


"... Suara ini ..."


"Datang dari pintu depan ... sepertinya. Shidou-san atau Kotori-san sudah kembali ...? "


"Tidak, langkah kaki ini tidak cocok dengan mereka."


"Un. Jadi, apakah itu tamu? "


"Hmph, mereka akan menekan bel pintu jika mereka tamu."


"Persetujuan. Dengan kata lain-"


"-Pencuri."


Pernyataan origami ini menyebabkan Roh untuk mengambil nafas mereka bersama-sama.


"I-Ini tidak mungkin, melakukan sesuatu seperti ini di siang bolong ..."


"Mereka bisa jadi pencuri juga. Singkatnya, seseorang selain Shidou atau Kotori telah memasuki rumah ini tanpa menekan bel pintu. Itu sudah fakta. "


"A-Apa yang harus kita lakukan ..."


Yoshino dengan lemah bertanya, suaranya bingung diikuti ketakutan. Tapi Origami hanya diam dan menatap konektor pintu yang menghubungkan pintu masuk dengan ruang tamu.


"......"






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"Aku tidak yakin kenapa, tapi aku merasa ada rasa kenangan meskipun tempat ini adalah milik kita."


"Ah, Ya."


Berdiri di pintu masuk ke kediaman Itsuka, Haruko dan Tatsuo berkata sambil mendesah dengan emosi yang cukup.


rambut pendek, alis runcing tajam yang tampak, dan sepasang mata merah. Selalu tidak setuju dengan peringkat-R dan memiliki sikap yang elegan, sang istri Haruko.


Didekatnya suaminya Tatsuo, orang yang selalu tersenyum di bawah kacamata hijau gelapnya dan memiliki postur bungkuk yang berbeda.


Setelah tinggal bersama-sama untuk jangka waktu yang panjang, tampilan suami dan istri terlihat cocok satu sama lain lebih dan lebih. Itu mungkin akan terjadi untuk pasangan menikah lainnya, tapi tidak berlaku untuk pasangan Itsuka sama sekali. Ketika mereka berdiri berdampingan, mereka dua bisa digambarkan sebagai heroin wanita dan seorang pejabat sipil, seorang wanita muda manja dengan pengikutnya, atau gadis pengiring pengantin dan pengiring mempelai pria yang diundang ke upacara pernikahan.


"Saa, mari masuk ke dalam."


"Un, oke ...... Ahh! Aduh!"


Pada saat itu, Tatsuo tidak sengaja tersandung kakinya sendiri, dan jatuh ke Haruko.


"Ahh ... Yaa!"


Akibatnya, kepala Tatsuo terpandam langsung ke dada Haruko, yang telah berbalik setelah kaget. Ini hanya kejadian klise khas seperti manga dan anime. Haruko menurunkan bahunya ke bawah dan dengan sengaja mendesah.


"... Sungguh, kau sama seperti yang dulu."


"M-Maaf ..."


"Hal ini tak bisa diharapkan. Aku juga sudah terbiasa. Jika itu aku yang dulu, aku akan meratakanmu dalam sekejap. "


"Uuuu ... kenangan yang gila dipukuli di masa lalu."


Tatsuo kemudian meminta maaf kemudian berdiri dan merapihkan sikapnya. Dia selalu seperti itu di masa lalu. Haruko membuat senyum kecut dan mengulurkan tangan ke arah kenop pintu.


"Baik. Kami sebelumnya ... Hm, ara? "


Pada saat itu, Haruko memiringkan kepalanya.


"Apa ada yang salah?"


"Rumah ini seharusnya kosong. Tapi kuncinya terbuka. "















"Heh ... Itu sangat jarang mengingat Shidou yang sangat rajin yang kita bicarakan di sini."


"Un ... Bahkan jika keamanan publik di Jepang sangat baik, tapi ini tak bisa dibiarkan. tindakan yang tepat harus di gunakan. "


Mereka berdua berbincang begitu dan santai melewati pintu depan. Namun, bertentangan dengan harapan mereka, Haruko menemukan sesuatu yang perlu dipertanyakan lagi dan alisnya berkerut. Di teras, ada sejumlah sepatu perempuan dengan rapi ditempatkan bersama-sama.


"Serius, semua ini milik Koto-chan? Dia membeli begitu banyak ketika kami tidak di sini ... Dan kita bahkan tidak tahu semua gaya ini ... "


"Ahaha, mungkin ini adalah mengapa Shidou tidak menginginkan kita untuk masuk ke dalam?"


"Ah, mungkin juga, Shii-kun selalu memiliki perasaan untuk adiknya yang menggemaskan. "


Haruko bersamaan mengungkapkan kekesalannya dan mengangkat bahu sambil melepas sepatu dan memasuki rumah. Di sampingnya, Tatsuo meniru tindakannya dan meregangkan tubuhnya.


"Fiuh, home sweet home. Karyawan punya tempat tinggal memang tidak buruk, tapi aku lebih suka tinggal di rumah sendiri dari tempat lain. "


"Aku mengerti apa yang kau maksudkan. karena kami adalah orang Jepang. "


Pasangan ini tertawa dengan tulus seperti dulu dan membuka pintu yang menuju ke ruang tamu.


--tapi Kemudian.


"Heh?"


"Eh?"


Haruko dan Tatsuo berseru pada saat yang sama.


ini adalah reaksi yang normal. Ketika selama sepersekian detik pasangan ini melangkah ke ruang tamu, itu sudah terlambat ketika mereka melihat beberapa bayangan yang dengan cepat melompat keluar dari bayang-bayang dan menuju ke mereka, lalu menundukkan pasangan ini sambil menjepit mereka di lantai.


"A-Ap !? Apa yang terjadi !? "


"H-Haru! kamu baik baik saja!?"


Meskipun dengan perjuangan putus asa mereka untuk menendang kaki mereka, kedua tangan mereka telah lepas kendali, menjadikan pasangan ini tidak dapat bergerak bebas sama sekali. Kedua susah payah berusaha untuk berbalik untuk memeriksa identitas penyerang mereka. Segera setelah itu, bagaimanapun, Haruko mengalami kejutan lainnya. Para pelaku yang menangkap Tatsuo dan dia adalah dua gadis muda; tidak hanya itu, tapi fitur wajah mereka sempurna identik - kembar.


"Huh, memberontak akan sia-sia."


"PERINGATAN. Mohon kerjasamanya."


"A-Ap ......"


Perkataan tiba-tiba mereka membuat mata Haruko untuk berkedip hitam dan putih. Cerdik bersembunyi di bawah sofa, banyak gadis-gadis remaja muncul satu demi satu secara berurutan. Selain itu, mereka menatap mereka berdua dengan penampilan kecurigaan.


"Um ... jadi ini pencurinya?"


"M-Mereka tidak terlihat seperti pencuri bagiku..."


"Kau terlalu naif, Yoshino. orang jahat tidak memiliki kata buruk tertulis di dahi mereka. "


Seperti di atas, gadis-gadis berdikusi tentang ketidakjelasan atau detail yang tidak penting.


Kata pencuri muncul di pikiran Haruko dalam detik itu. Namun, saat dia mengamati penampilan gadis-gadis yang muncul, dia tidak mampu menaruh setiap gagasan ke arah itu. Yah, mungkin karena gadis di sebelah kiri yang membuat ekspresi sengit mengatakan: orang jahat tidak memiliki kata yang buruk tertulis di dahi mereka.


Pada saat itu.


"--Guah!"


Sama seperti saat Haruko mulai terjebak dalam kebingungan, jeritan Tatsuo datang dari belakangnya.


Berbalik kebelakang, ada sosok gadis lain terlihat berjalan keluar dari bayang-bayang. Satu tangan mencekik leher Tatsuo, dan tangan lainnya memegang pisau kecil dan menekan terhadap sisi kepala Tatsuo.






"T-Tatsu-kun!"


"Siapa kalian ini?"


Gadis, yang ekspresinya tetap pantang menyerah, tanpa perasaan menginterogasi mereka dengan nada dingin. gadis itu membuat Haruko untuk tajam menghirup dan mengeluarkan nafas biru, merasakan dengan insting teror mengerikan yang terpancar dari gadis itu. Dilihat dari gerakan alami, gadis itu tampaknya sudah terbiasa menggunakan pisau lipat nya untuk tujuan bukan ancaman belaka.


"Jika kalian menolak untuk menjawab, aku akan potong jari-jari pria ini satu per satu."


"Hiii ... !?"


"H-Hei, Origami ..."


teman gadis itu mengkerutkan alisnya sambil memanggil.


"Tidak masalah. Meskipun cara ini jadul, hasilnya masih sangat baik. kesakitan yang utama, tapi kemungkinan kehilangan organ-organ vital seperti jari lebih menakutkan ketika menyiksa seseorang. "


"O-Origami ...?"


"Selain itu, efektivitas meningkat ketika ada dua orang. Jika ada hubungan khusus antara mereka, salah satu korban mungkin tidak dapat menyaksikan penderitaan yang lainnya disiksa kesakitan, dan dia akan mengakui semuanya. Sebaliknya, jika kedua tidak berbagi hubungan setia antara mereka dan satu korban mendengar yang lain meratapi nasibnya, dia akan menyimpulkan bahwa siksaan yang sama akan ditimpakan kepadanya, menghasilkan efek yang sama. "


"H-Hiiiiii--"


Sementara gadis itu menjelaskan dengan acuh, ancaman sederhana nya tampaknya sangat berefek pada Tatsuo sambil mengeluarkan suara takut.


"Ak-aku tidak bermaksud seperti itu! Aku hanya memberitahumu untuk tidak berlebihan! "


Setelah mendengarkan kata-kata dari gadis berambut ungu, gadis yang sedang memegang pisau di tangannya mengeluarkan nafas mendesah, mulai merenungkan dalam-dalam.


"Apa yang kau katakan masuk akal."


"A-Apakah kamu mengerti sekarang?"


"Ya, dibandingkan dengan memotong jari, pertama aku seharusnya mengupas kukunya sebagai gantinya. Sungguh bodohnya aku . "


"Kau tidak mengerti sama sekali !!?"


Gadis berambut ungu berteriak pada gadis bersenjatakan pisau, menyebabkan dia mencondongkan kepalanya tidak memahami.


"Bagaima kalau pakai serum kebenaran?"


Gadis-gadis lain menggeleng mereka tak percaya, dengan muka tenang.


Sepertinya gadis-gadis lain bermaksud untuk menggunakan metode yang lebih berkemanusiaan. Setidaknya, mereka tidak berniat untuk membunuh Haruko jika dia tidak berbicara, atau memaksanya Haruko memberikan sebuah kepercayaan. Tubuh Haruko seluruhnya tegang dan berusaha keras untuk mengeluarkan suaranya keluar dari dalam tenggorokannya.


"A-Aku ingin bertanya siapa kalian ini ...! Apa yang kalian lakukan di rumah orang lain ?! "


"Apa yang kita lakukan ... di tempat ini?"


Gadis berambut ungu memiringkan kepalanya dan sambil menjawab, seolah-olah itu sudah jelas.


Haruko merasa seperti dia telah diperlakukan seperti orang bodoh. Namun, yang terjadi terbukti tidak benar. Begitu ia melihat ekspresi asli mereka, dia bisa mengatakan bahwa mereka tidak berbohong.


Tetapi jika itu terjadi, ada apa dengan semua ini? Bisa jadi Haruko memasuki rumah yang salah?


Pemikiran paradoks ini melintas di kepala Haruko ini seketika, tapi hanya untuk waktu singkat. Ruang tamu yang ada di pandangannya, tanpa diragukan lagi, itu bagian dari rumahnya, rumah yang Haruko dan Tatsuo telah beli menggunakan pinjaman 30 tahun, yang mereka cintai 「MY HOME」.


Tentu saja, itu akan menjadi berbeda jika tetangga mereka telah merenovasi interior yang sama persis. Tapi mempertimbangkan bahwa ini bukan semacam permainan, sebuah kebetulan seperti itu benar-benar mustahil.


"Menjaga tempat ... Aku tidak ingat pernah meminta seseorang untuk melakukan itu."






"Hm? Sebuah ungkpan damai. "


"Heran. Kami juga tidak ingat diminta oleh kamu juga. "


Si kembar, yang menahan Haruko dan Tatsuo, memberi balasan. Mendengar pernyataan lancang dan terputus mereka, Haruko masuk ke mode marah.


"Apa kau sudah mendiskusikan sebelumnya !? Memasuki rumah orang lain tanpa izin ... "


Seperti saat Haruko menyatakannya, gadis yang menekan pisau kepada Tatsuo tiba-tiba melebarkan matanya seolah dia akhirnya menyadari sesuatu yang sangat penting.


"Muuu ... ada apa, Origami?"


"Mungkinkah mereka ...?"


Gadis yang bernama Origami cepat memindahkan pisaunya dan mengambil keluar ponsel dari sakunya, dan mulai mengoperasikannya.


Selanjutnya, dia mulai bergeser menatap Haruko dan Tatsuo ke depan dan dengan cepat berganti-ganti pandangnya antara wajah mereka dan layar telepon. Setelah mengkonfirmasi sesuatu, Origami bangkit dan melepaskan kekangan tangan si kembar, untuk melepaskan kekanganan mereka.


"A-Ada apa?"


"Ragu. Apa yang salah, Master Origami? "


Si kembar bertanya heran, tapi Origami tidak menggubris sesedikit pun perhatian mereka, sebaliknya mulai menyapa Haruko dan Tatsuo dengan sopan.


"Apa kalian baik baik saja? Sekarang kalian bisa tenang, Otou-sama, Okaa-sama. "


"Hah ...?"


"Apa katamu…?"


Mata Haruko dan Tatsuo berkumpul ke titik dimana Origami. Tidak ada yang lain, gadis itu sekarang benar-benar tak terlihat seperti gadis yang akan mengatakan hal-hal mengerikan seperti memotong jari, mengupas kuku, dan lain-lain.


Bukan hanya Haruko saja. Gadis-gadis lain juga menampilkan ekspresi yang sama dengan pasangan ini


"Eh? Apakah mereka orang tua Origami? "


"Tapi ... bukankah orang tua Origami-san ..."


"Bukan."


Origami ringan menggeleng.


"Mereka Berdua ... adalah Itsuka Tatsuo dan Itsuka Haruko. Mereka orang tua Shidou dan Kotori. "


「...... !?」


Setelah mendengar pernyataan Origami, wajah gadis-gadis tertegun berubah menjadi kosong dan putih.


♢ ♢ ♢ ♢ ♢


"Ahh! Sial! Mengapa macet lalu lintas harus terjadi pada saat ini !? "


Shidou pasrah menyeret tas belanja yang berat dengan susah payah sepanjang perjalanan pulang.


Dia sebelumnya berencana untuk mengambil transportasi umum dan buru-buru untuk kembali, tetapi karena nasib, terjadi kecelakaan di suatu tempat di jalan menyebabkan macet dan memblokir semua rute bus, membuat Shidou terdampar tak berdaya. Jika ia terus menunggu petugas membersih jalan, dia akan membuang waktu yang sangat penting sebelum akhirnya tiba di rumah. Shidou tidak punya pilihan selain untuk turun dan bergantung pada dua kakinya.


Pertemuan antara Roh dan orang tuanya sudah tak terelakkan. Terlebih lagi, Roh yang tinggal di kediaman Itsuka semua anak baik hati dan berperilaku baik. Mereka pasti akan memperkenalkan diri dengan orang tuanya, dan tidak ada keraguan tentang itu. Tentunya mereka tidak akan menangkap orang tua Shidou dan membahayakan mereka.


Hasil yang paling ideal adalah untuk mempercayakan ke orang tuanya entah bagaimana kalau para Roh adalah teman Kotori. Namun, Shidou mengira tanpa menyadari apa yang mungkin akan terjadi pada skenarionya itu.


Satu-satunya tindakan bisa dia lakukan sekarang adalah untuk kembali ke rumah secepat mungkin sambil waspada menjaga Roh dan orang tuanya. Dalam skenario terburuk, sebelum Roh menyemburkan semacam rahasia-rahasia yang bisa merubah keadaan menjadi sangat fatal. Yang terbaik yang Shidou bisa lakukan adalah untuk mengalihkan topik pembicaraan. Sampai saat itu, ia harus -------






"...... ?!"


Shidou tiba-tiba berhenti.


Adapun mengapa dia tiba-tiba melakukannya, adalah di tikungan biasa ketika melihat seorang wanita yang jatuh tepat di depannya.


"A-Apakah Anda baik-baik saja?"


"O-Ouch ~, pergelangan kakiku terkilir ... Eh? Itsuka-kun? "


"Tama-chan? Ah,maksudku , Tama-sensei! "


Menyadari wajah wanita itu, Shidou membuka matanya lebar. Wanita yang telah terguling di tanah adalah guru wali kelas Shidou , Okamine Tamae, AKA Tama-chan. Tidak hanya itu, tapi dia tampak sangat indah dengan cara berpakaian de jours nos, make-up yang luar biasa tebal, dan dia mengenakan sepatu hak tinggi, yang mengakibatkan dia jatuh.


"Apa yang sensei lakukan di tempat seperti ini? Dan pakaian sensei ... "


"Itsuka-kun!"


Setelah sesedikit lebih dari setengah kata-kata Shidou keluar, Tama-chan segera memegang tangannya.


"Wa! A-Ada yang salah! "


"T-Tolong, antar aku ke Gedung Ni-Chome Union!"


"Eh?"


Angklop undangan tertangkap oleh pandangan Shidou, memunculkan suara aneh dari Shidou.






_________________________________________________________________


1. yg berhubung dgn posisi di belakang adjective berarti 'de nos jours' saat ini atau yang relatif baru


2. Shinjuku Ni-Chome (新宿 二 丁目) mengacu pada bahasa sehari-hari sebagai Ni-Chome atau hanya Nicho, adalah daerah LGBT di Kabupaten Shinjuku dari Shinjuku Khusus Ward dari Tokyo, Jepang.


__________________________________________________________________






"A-Apakah ada sesuatu yang terjadi di sana?"


"Sebuah acara pernikahan!"


"Be-begitu ya ..."


Aura mengerikan keluar dari Tama-chan seperti serangan marah, memaksa Shidou untuk mundur selangkah.


"Acara ini dibatasi untuk laki-laki dengan pendapatan tahunan lebih dari delapan juta yen sehingga persaingannya ultra-tinggi! Karena hanya perempuan di usia dua puluhan diperbolehkan masuk, ini adalah kesempatan terakhirku !! Aku tidak bisa gagal di sini! Aku tidak bisa merugikan pengorbanan rekanku'!!! "


Tama-chan memohon dengan sangat sementara mata berairnya bersama dengan air mata. Keringat ada di dahi Shidou saat ia merenungkan cara untuk menghindarinya.


"Maafkan aku, tapi aku punya sesuatu yang sangat mendesak sekarang ..."


"... Jika kamu tidak membawaku ke sana, maka aku hanya perlu menikah dengan Itsuka-kun ..."


"Guh ..."


Tama-chan mengancam Shidou dengan suram menggunakan suara setan, mengakibatkan dingin yang cepat ke bawah tulang dengan gemetar seperti kelelawar keluar dari neraka.


Dari lokasi mereka ini, Union Buildings berada sekitar sepuluh menit dengan berjalan namun arah yang berlawanan dari kediaman Itsuka. Setiap kali dia memikirkan orang tuanya dengan para Roh, Shidou beranggap bahwa memutar sesedikit hanya akan menyia-nyiakan lebih banyak waktu dengan sia-sia.


Namun, dia tidak bisa meninggalkan dia dalam keadaan yang menyedihkan. Shidou menjerit keras dan menggendong Tama-chan.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"... Telingaku menangkap bisikan dari hantu yang menembus dosa ..."


Kaguya berkata sambil bermandi keringat dingin. Meskipun orang lain tidak paham maksud kalimat aneh miliknya, mereka semua tahu itu menandakan bahwa mereka telah melakukan sesuatu malapetaka yang kejam dan mengerikan.


Entah apapun kalimat itu secara implisit berarti seperti itu, pemikiran bulat ini terus mengulangi dalam kepala para Roh.


Sekarang, Tohka dan yang lainnya bersembunyi dalam bayang-bayang meja dan diam-diam mengadakan diskusi. Ekspresi mereka penuh rasa bersalah dan penyesalan.


Tentu itu bukan hal yang biasa. Bahkan jika mereka memang kurang informasi, yang mereka telah lakukan pada orang tua Shidou dan Kotori sangat parah.


"Aku tidak tahu kalu orang tua Shidou akan pulang ..."


"Jika aku ingat benar ... bukankah mereka ada di luar negeri?"


「Yup yup. Aku pikir mereka bekerja di industri elektronik? 」


Menanggapi perkataan Tohka, Yoshino dan Yoshinon mengangguk kepala mereka setuju.


"Hm ~ ... dan menangkap mereka saat pertama masuk, sungguh mengerikan ~."


Miku dengan jarinya di dagu berkata begitu. Secara langsung, Yamai Bersaudari, yang telah menangkap pasangan itu dan menundukkannya, selalu memasang ekspresi gelisah pucat di wajah mereka.


"I-Ini hukuman, kita dikutuk! Ini kesempatan pas yang langka tapi berlebihan untuk CQC ... "


"setuju. Selain menundukkan mereka dengan metode menekan lawan menggunakan senjata. "


Kemudian muncul Ekspresi menyesal di wajah Kaguya dan Yuzuru saat mereka selesai berbicara. Apa yang mereka telah lakukan memang sangat bagus dan unik, tak dapat disangkal hasil dari latihan dan pelatihan intensif. Lomba kali ini mungkin sebuah teknik penangkapan.


Mendengar kembar beribicara, Origami memejamkan mata dan dengan lembut menggelengkan kepalanya.


"Kaguya dan Yuzuru sudah melakukan tindakan tak termaafkan. Mereka telah meninggalkan bekas luka di jurang hati keluarga Itsuka '. "


"Ba-Bahkan dengan kepalaku ..."


"Diam semua. Apa yang akan kita lakukan ...? "






_________________________________________________________________


1. CQC singkatan dari Close Qurters Combat

artinya "Teknik Beladiri Militer"


_________________________________________________________________






"Tidak, trauma yang parah tidak dapat dibandingkan dengan apa yang kamu lakukan ..."


Natsumi menatap ke arah Origami dengan setengah-pandangannya dan berkata begitu. The Roh lainnya yang mengeluarkan kata dengan bersama 'uh-huh' untuk memperjelas.


"Ini bukan waktu untuk saling menyalahkan."


"Um, aku tidak bermaksud untuk begitu ..."


Meskipun Natsumi berniat untuk berbicara lebih opininya, dia memutuskan bahwa itu tidak pas, mengingat situasi mereka dalam pikiran.


"Serius, apa yang harus kita lakukan?"


Tohka bertanya dengan ekspresi terganggu muncul di wajahnya. Natsumi menjawab dengan cara pintar .


"... Yah, karena mereka orang tua Shidou, mereka pasti pemilik rumah ini. Jika kita sudah marah mereka, jangan harap untuk melangkahkan kaki di tempat ini seperti yang selalu kita pakai. "


"B-Bagaimana bisa ini bisa terjadi!"


"Bukan hanya itu saja. Jika mereka mengatakan ini ke Shidou dan Kotori untuk tidak bertemu dengan orang kasar dan mengerikan ...... "


"......!"


"Maafkan aku, semua ... tapi aku tidak bisa bergaul dengan orang-orang yang akan menggunakan kekerasan terhadap orang tuaku."


"A-Ahh ..."


Meskipun Natsumi memiliki kecenderungan menyebutkan hal negatif yang berlebihan , Tohka masih tidak berbuat apa-apa dan mengucapkan kata dengan sedih.


"Ak-aku tidak ingin itu! Apa yang harus kita lakukan!?"


Miku menyilangkan lengannya saat ia mendengarkan perkataan maaf Tohka.


"-aku Punya ide ~."


"K-Kau punya?"


Miku mengangguk beberapa kali untuk memperjelas perkataannya.






" kesan pertama kami pada orang tua Darling, meskipun cukup diAkungkan, tidak diragukan lagi ini yang terburuk. Meski begitu, jika kita meninggalkan kesan yang lebih baik nantinya, bukankah semuanya akan berhasil? "


"K-kesan yang baik ...?"


「Bagaimana, Contohnya? 」


Yoshino dan Yoshinon mencoba berpikir sambil menunggu jawaban. Dan jawabannya, Miku mengangkat jari dan menjawab.


"Singkatnya, sambutan ala jepang."


"Sa-sambutan?"


"Benar. Ayah dan ibu telah menjalani penerbangan jarak jauh, sehingga mereka pasti capek. Jika kita memberikan mereka sambutan terbaik dari hati kita, kita pasti bisa meningkatkan reputasi kita di hati mereka. "


Mendengarkan penjelasan Miku, sebuah harapan baru berkilauan dalam mata para Roh .


"Yosh, ayo kita lakukan!"


"A-Aku juga ..."


「Yoshinon juga! 」


"Ku ku ... tidak buruk. Aku akan memberikan mereka kemahiran dalam sambutan nerakaku! "


"setuju. Serahkan pada Yuzuru. "


"Um, aku baik-baik saja dengan itu ... kalau itu yang semua inginkan."


"Tidak ada keberatan."


Setelah semuanya setuju, Miku memberi isyarat kepala.


"ISudah diputuskan dengan damai. Dengan begitu---pertempuran di mulai! "






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"......"


"T-Tatsu-kun, kau baik-baik saja?"


"Bagaimana denganmu? Apa lenganmu sakit? "


Haruko dan Tatsuo yang saling menanyakan keadaanya satu sama lain dengan bisikan.


Pasangan ini, yang baru saja dibebaskan beberapa saat yang lalu, duduk bersama di sofa ruang tamu, meskipun dengan suasana yang masih tegang.


Namun, karena kekelahan mereka tidak bisa mengunkapkan pikiran mereka. Karena, gadis misterius, yang mengaku menempati rumah mereka, saat ini sedang bersembunyi di belakang meja dan mendiskusikan sesuatau yang rahasia.


"Gadis-gadis itu ... dari mana mereka datang?"


kata Tatsuo dengan ekspresi bingung.


"Mereka tampaknya teman Shidou dan Kotori ... Hubungan apa yang mereka miliki?"


"Kupikir teman biasa? Mungkin Shidou meminta mereka untuk menjaga rumah, dan kita kebetulan pulang. Dan mereka mungkin salah mengira kita pencuri dan menangkap kami ... "


"... Apakah kau benar-benar berpikir seorang gadis perempuan saat ini mampu menggunakan gerakan tempur militer,berkemampuan menggunakan pisau, dan bahkan memiliki pengetahuan teknik interogasi penyiksaan? Gadis itu jelas bukan seperti yang ada dipikiranmu"


"Yah, itu benar. Mereka tidak terlihat begitu buruk bagiku ... "


Mendengar pernyataan bahagia bodoh Tatsuo, Haruko hanya bisa menggelengkan kepala.


Tanpa merasa ada bahaya seperti biasa. Meskipun dia adalah seorang Enginer luar biasa, Tatsuo bisa dikatakan bertentangan sesuai dengan sosial dan tidak menyadari maksud jahat manusia. Singkatnya, dia adalah seoang yang super baik hati. Karena itu fakta, jika Haruko tidak bersamanya, Tatsuo sudah ditipu tak terhitung kali. Yah, dia menhetahui itu dan berpikir itu lumayan lucu.


"... Pokoknya, ini terlalu berisiko untuk tinggal di sini lebih lama lagi. Kita harus mencari kesempatan untuk melarikan diri. "






"Hm, jika Haru mengatakan demikian."


Tatsuo bergumam, masih tidak curiga.


"Baik. Mari kita coba untuk menyelinap pergi setenang mungkin. "


Haruko dan Tatsuo menunduka tubuh mereka dalam upaya untuk meminimalkan suara langkah kaki mereka dan berjingkat menuju koridor.


Namun, pada saat itu.


"-----Selesai!"


ketika pasangan ini berada dari sisi lain ada teriakan riuh bergema dari dapur, seorang gadis mendekati mereka sambil membawa piring besar di tangannya.


Setelah itu, ketika gadis membuka pintu dan memandang ke arah dua, dia bingung dan memiringkan kepalanya.


"Muu? Apa yang salah, Ayah dan Ibu Shidou? Kalian berdua mau pergi ke mana? "


"Ahh, un. Kami mau melarika- "


"T-Tidak, tidak ada! Hanya melakukan beberapa latihan ringan! "


Haruko mengeraskan volume suaranya untuk menutupi jawaban jujur Tatsuo. Meskipun kejujuran adalah sesuatu yang baik, prinsip yang menjadi favorit Haruko ini, sekarang bukan waktunya untuk sopan santun atau jujur. Jika rencana mereka telah terbongkar, siapa yang tahu apa yang akan terjadi pada mereka.


"Muu, begitu?"


Meskipun demikian, pihak lain tampaknya polos seperti Tatsuo, seolah-olah dia benar-benar percaya dengan improvisasi Haruko .


"Jadi ... tentang itu."


"Nama Aku Tohka. Yatogami Tohka. "


"Tohka-chan, ada sesutau yang salah?"


Tohka sangat mengangguk dengan 'Umu!' Dan menempatkan piring besar di atas meja.






"Aku mendengar bahwa jika membuat ini sendiri, Kalian akan merasa disambut dan senang. Kalian pasti lapar setelah perjalanan panjang! Silahkan menikmati! "


Tohka menunjuk piring yang memiliki banyak makanan. Haruko dan Tatsuo hanya bisa mengikuti dengan ekspresi terkejut.


"Ini... onigiri buatan sendiri?"


Meskipun mereka agak berbeda dari bentuk asli, ini adalah Onogiri buatan tangan dibentuk menjadi segitiga dan dibungkus dengan rumput laut kering.


Sebaliknya, tetes-tetes keringat secara bertahap menetes dari wajah Haruko ini. Alasannya sederhana. Masing-masing onigiri buatannya bahkan tidak bisa dipegang dengan telapak tangan. Ini berukuran Onigiri ekstra besar.


"Tolong, jangan sungkan!"


Tohka mendesak mereka sambil menutupi wajahnya dengan senyum cerah. Haruko dipaksa menyeringai sambil wajahnya mengejang sesedikit.


Kemudian, orang yang sangat kontras dengan dirinya, Tatsuo, dengan santai menempatkan telapak tangannya.


"Aah, terima kasih sudah repot-repot. Selamat makan----"


"Tunggu, Tatsu-kun."


"Eh? Apa apa, Haru? "


Tatsuo bingung pada peringatan tiba-tibanya. Meskipun Haruko merasa bahwa reaksinya sesedikit manis, pendapat pribadinya tidak bisa didahulukan dengan keadaan mereka. Haruko mendekat lebih dekat ke arah telinga Tatsuo sehingga suaranya akan tidak terdengar ke Tohka.


"Kita belum tahu siapa gadis-gadis ini, mungkin ada sesuatu di dalam onigiri ini. Makan ini tanpa hati-hati sangat berbahaya. "


"Sungguh, bukankah terlalu berlebihan? gadis ini tidak terlihat jahat, dan tidak sopan untuk menolak sesuatu yang sudah ditawarkan. "


___________________________________________________________________


1. Onigiri (お 握 り) makanan Jepang yang terbuat dari beras putih dibentuk menjadi segitiga atau silinder bentuk dan sering dibungkus nori (rumput laut).






"Bukan, itu maksudku ... Nnn, benar."


Haruko berusaha menyangkal perkataan suaminya tapi langsung menghentikan bantahan kembali. Dengan telah selama bertahun-tahun, dia tahu dengan baik tentang sikap keras kepala yang keras kepala Tatsuo sesuatu yan seperti ini.


"Aku mengerti. Tapi aku yang makan pertama, oke? "


Haruko berkata untuk meyakinkan Tatsuo. Ini tidak untuk memastikan apakah makanannya aman, tapi untuk melindungi Tatsuo karena jika dia makan pertama, dia akan lansung memakannya bahkan jika didalamnya ada sesuatu. Tatsuo tersenyum tanpa mengetahui maksud dari maksud Haruko.


"Oh, jadi kamu ingin mencicipi dulu? Kurasa cara minta mencicipi dulu itu manis juga, Haru. Tentu, silakan duluan."


"Un ... Terima kasih, Tatsu-kun."


Perasaan lemah dan senang karena tidak mengira akan dipuji, menyebabkan Haruko menampilkan senyum rumit.


Haruko batuk kecil untuk mengembalika suasana dan berbalik tubuhnya ke arah Tohka.


"Nah, jika kamu tidak keberatan, Tohka-chan."


"Umu! Silahkan dinikmati!"


Tohka meminta mereka dengan semangat. Haruko menelan air liur karena gugup bukan nafsu makan, dan diulurkan tangannya untuk mengambil salah satu onigiri di di depannya. Demi memastikan isinya, Haruko dengan lembut membelahnya dari tengah.


"Ini ... bonito, ikan kod, tuna ... kah, dan tumpukan besar dan lainnya."


"Umu! Aku tidak tahu mana yang akan kugunakan, jadi aku menempatkan semuanya di dalam! Ah, tapi jangan khawatir. Aku tidak menaruh sesuatu apapun, karena mereka ... um, asam. "


Tohka menampilkan ekspresi pahit seolah-olah dia telah mencicipi sesuatu asam. Seperti yang dinyatakan Tatsuo - '. Gadis ini tidak terlihat jahat'






Walaupun begitu, mereka tidak lupa dalam tindakan pencegahan. Haruko mengambil dan mengendusi onigiri dan wangi gurih di hidungnya untuk menjamin tidak ada bau asing, dan setelah itu dia menggigit.


"... Rasanya seperti ... Onigir biasa."


"Bagaimana rasanya?"


"Un, l-lezat."


Menerima jempo Haruko, wajah Tohka cerah ceria.


"Sungguh!? Masih ada lagi! Silakan dimakan! "


"Terima kasih. Baiklah, kalau tidak keberatan."


Tatsuo mengambi Onigiri yang tersisa di piring dan mengambil satu, mengunyah dalam gigitan besar.


"Wow, Lezatt! Kamu benar-benar pandai memasak, Tohka-chan! "


Tatsuo memujinya karena ia melahap Onigiri tanpa peduli dengan ukuran raksasanya.


Pada kenyataannya, karena fakta mereka hanya makan sarapan pagi, perut mereka sudah merasa kelaparan. Haruko melihat Tatsuo dan mengunyah onigiri kedua kalinya, dan kemudian ketiga kalinya.


Namun, tidak peduli bagaimana kosong perut mereka, pasti ada batasnya. Tohka total membuat enam Onigiri. Onigiri yang cukup besar untuk menutupi seluruh wajah mereka, dibagi rata antara mereka,masing-masing 3. Sudah jelas tak ada cara untuk mneghabiskannya. Tatsuo, makan seluruh satu bagian, dan Haruko, yang baru makan setengahnya, sudah penuh.


"Hu ... Terima kasih untuk makannya."


"... ?!"


Menanggapi kata-kata pasrah Haruko ini, Tohka langsung membuka matanya dan ekspresinya sesedikit sedih.


"Be-begitu ya ... Kalian sudah kenyang ... Umu, aku tidak bisa melakukan apa-apa jika begitu ..."


「Uu ...」






Melihat Tohka tertekan, baik Haruko dan Tatsuo tertindas nafas mereka seperti tercekik. Begitu melihat melankolisnya dan membuat suasana suram seakan Haruko dan Tatsuo telah melakukan suatu yang buruk yang tak seharusnya diucapkan terhadap gadis itu.


"B-bukan, itu ... Aku pikir kita masih bisa makan sesedikit lagi, kan?"


"Ahaha ... Ya. Masih ada beberapa yang tersisa. "


"...!"


Tohka terkejut dan gembira, tersenyum senang saat dia mendengar perkataan pasangan itu. Jika dia mengatahui kebenaran di balik kata-kata manis mereka, jantung Tohka pasti akan hancur dan tercabik-cabik.


"Sungguh? Umu! Jika demikian, um, bagaimana harus mengatakannya, aku benar-benar bahagia! "


"..."


Sekarang setelah mengatakan, tidak bisa dibatalkan. Haruko dan Tatsuo masing-masing memaksa tersenyum kecut dan mulai makan Onigiri di piring untuk kedua kalinya.


--Dan, Sepuluh menit kemudian.


"Ugh, Phew ..."


"Fuh ..."


Meskipun dengan upaya mereka untuk memaksakan diri terus mengkonsumsi makanan, perut mereka sudah mencapai maksimal pada tingkat ekstrim tak peduli bagaimana mereka bersikeras menentang hukum alam. Pada akhirnya, Haruko dan Tatsuo berhasil menyelesaikan dua setengah Onigiri secara bersama dan runtuh ke sofa karena sudah penuh.


"Ibu dan Ayah Shidou! Apakah kalian baik-baik saja!?"


Tohka cemas melihat pasangan itu, tetapi tidak berhasil menjawab karena Haruko dan Tatsuo telah kelelahan energi mereka ke titik dimana mereka tidak dapat melambaikan tangan mereka lagi.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"Kita masih belum terlambat ... Aku benar-benar bersyukur, Itsuka-kun. Jika aku bisa mendapatkan pria kaya jadi suamiku, aku akan mengundangmu ke rumah kami. "






"T-Tidak perlu sensei. Dan juga Sama-sama."


Shidou sungguh-sungguh menolak niat baik dari Tama-chan, yang dia gendong sepanjang jalan ke tempat pesta. Dia buru-buru menundukkan kepalanya dan mulai berlari lagi di sepanjang jalan.


Dia telah menghabiskan waktu lebih dari yang diantisipasinya, sehingga Shidou harus buru-buru.


"semoga semuanya baik-baik saja..."


Shidou mengucapkan harapan sedihnya saat mulai lari pada waktu yang sama.


Namun, pada saat itu, lampu sinyal di pinggir jalan menjadi merah, dan Shidou hanya bisa menggerakan kakinya cemas sambil menunggu lampu berubah warna.


Secara kebetulan.


"Oh, Itsuka. Apa yang kau lakukan di sini?"


Sebuah suara terdengar telinganya dari belakang. Shidou melihat kembali, dan menemukan teman sekelasnya, Tonomachi Hiroto, berdiri di sana dan melambaikan tangan padanya.


"Cih."


"Ada apa dengan balasanmu itu ..."


"... Ah sudahlah. Aku baru saja tidak sengaja menguluarkan pikiranku yang sebenarnya. "


"Bisakah setidaknya kau menjawabnya dengan acuh tak acuh atau membuat suatu kebohongan ?!"


Tonomachi membuat Shidou jengkel dengan keributan nya, namun dialog seperti ini sudah biasa antara dua orang oarang ini. Tonomachi mengangkat bahu dan memindahkan wajahnya samping.


"Lupakan tadi. waktu yang pas, bisakah temani aku berjalan jika kau bebas sekarang? Aku ingin pergi tempat arcade baru yang baru saja dibuka. "


"Maaf, tapi tidak hari ini. Aku punya sesuatu yang penting. "


"Apa?"


Shidou langsung melesat pergi saat lampu sinyal hijau menyala. Atau setidaknya, dia mencoba. Dalam hitungan detik, lengannya tiba-tiba dicekam Tonomachi, dan Shidou terpaksa berhenti di tengah jalan.


"H-Hei, bisa lepaskan? Aku sedang terburu-buru."


"Sesuatu yang penting? Mungkinkah itu ada hubungannya dengan seorang gadis? "


"…Bukan."


"Bohong! Lalu kenapa kau gagap tiba-tiba !? Jangan berbohong padaku, mengapa sesuatu seperti ini selalu terjadi padamu! "


"B-Bagaimana aku bisa tahu ?! lepaskan aku sekarang! Aku kehabisan waktu!"


"Tidak dalam sejuta tahun. Kau akan menghabiskan kekosongan setiap hari dan setiap gadis denganku! "


"Apa yang salah denganmu hari ini !!!"


Tonomachi lebih menjengkelkan tiga kali lipat, Shidou hanya bisa mengutuk dan mengucapkan kata kasar pada nasib sialnya.


♢ ♢ ♢ ♢ ♢


"Uu ... yang tadi sesedikit berlebihan."


"Haha ... kita dapat makan lebih banyak di lain waktu."


Haruko dan Tatsuo, yang pingsan karena menelan terlalu banyak makanan, saat ini terbaring di tempat tidur yang terletak di kamar tidur mereka.


Omong-omong, Onigiri yang masih sisa dihabiskan oleh Tohka dalam sekejap mata. Alasan mengapa dia menunjukkan ekspresi putus asa berhubungan dengan rasa biasa terhadap Tohka. Sesuai dengan standar, Haruko dan Tatsuo hanya makan beberapa onigiri dan meninggalkan sisanya tanpa tersentuh.


"A-Apakah kalian baik-baik saja, um, ayah dan ibu Shidou?"


"Memaksa diri itu tidak baik ..."


Dalam istirahat mereka, suara orang lain terdengar dari samping mereka. Menggeseran garis pandang mereka, mereka melihat dua gadis dengan figur mungil dan mencolok berdiri di sana.






Salah satu gadis memiliki boneka kelinci menutupi tangannya; dia tampaknya yang paling cinta damai. Gadis yang satunya, bagaimana, menunjukkan ekspresi tanpa kasih Akung dan menatap pasangan tidak senang, matanya tidak senang.


Jika ingatan mereka benar, nama mereka-Yoshino dan Natsumi. Sebelumnya, mereka berdua mengganti Tohka dan membawa Haruko dan Tatsuo ke kamar tidur.


"... Ahh, aku baik-baik saja."


"Un, kami hanya makan terlalu banyak."


Mendengar Haruko dan balasan Tatsuo, kedua gadis menghembuskan napas.


Membedakan dua ini ekspresi, saraf kencang Haruko sebelumnya ini sesedikit mengendur. Gadis-gadis itu seperti yang dikatakan Tatsuo - gadis-gadis ini tidak terlihat jahat.


"Yoshino-chan dan Natsumi-chan, kan? Apakah kalian berdua berteman dengan Koto-chan, tidak, Kotori? "


Yoshino dan Natsumi membuat ekspresi agak ambigu dan menjawab dengan suara rendah setelah mendengar pertanyaan Haruko ini.


"Ya ... Kotori sudah merawat kami sekian lama.”


"Ooh, sungguh? Lalu, di mana gadis itu sekarang? Bahkan jika kalian berteman sangat dekat, meminta untuk menjaga rumah itu terlalu ... "


"A-Ah, itu tidak seperti itu ..."


Dengan keraguan Haruko ini, Yoshino tampak agak bingung. Meskipun dia ingin menjelaskan dengan benar, Yoshino tidak bisa menemukan kata yang tepat untuk melakukannya dan dengan demikian mengakibatkan situasi canggung.


Adapun Natsumi, menenangkan Yoshino , dia dengan lembut meletakkan tangannya di bahunya.


"Natsumi-san ...?"


"... Tidak apa-apa, tunggu sebentar."


Natsumi lalu berjalan keluar ruangan, meninggalkan Yoshino sendiri.


Beberapa detik kemudian, seorang gadis memasuki ruangan melalui pintu di mana Natsumi keluar.


Semua orang mengira Natsumi yang kembali-tapi ternyata salah.


"Oh! Otou-san, Okaa-san, selamat datang kembali! "


"...! Koto-chan !? "


"Kotori !?"


Haruko dan Tatsuo tidak bisa menahan diri memanggil gadis itu. Dengan pita putih, yang mengikat rambut merahnya menjadi twintal, dan mata bulat, dia tidak diragukan anak Haruko dan Tatsuo ini, Itsuka Kotori.


"Ayolah, kalau kamu berada di rumah? harusnya kamu muncul lebih cepat. "


"Maaf-, aku sibuk. Lagi pula, aku kan sudah meminta temanku menjaga rumah? "


Kotori berkata seperti tidak bersalah.


Meskipun keadaan mereka menjadi tidak jelas sejak mereka datang kembali, pasangan ini lega melihat bahwa putri mereka ada di sana.


"Un ... kami pulang, Koto-chan."


"Aah, sudah cukup lama, Kotori. Maafkan kami karena tidak bisa kembali selama ulang tahunmu. "


Tatsuo dengan lembut dan tidak terburu-buru mencoba merangkul putrinya, dan ia mengulurkan lengannya ke depan.


Menonton adegan disebabkan Haruko merasa sangat tenang. Setiap kali mereka kembali ke negara asalnya, mereka berdua selalu berteriak 'Kotori-!' Dan 'Otou-san!' Satu sama lain dan berpelukan seperti pelukan beruang, dan terus dilakukan samapi sekarang di antara mereka.


Namun.


"A-A-Apa yang kau lakukan !?"


Dalam sekejap sebelum Tatsuo terus memeluknya, pipi Kotori memerah merah terang, dan dia memberi tendangan kuat dengan kakinya ke perut Tatsuo.






Dengan Onigiri yang sudah pembengkakan perutnya, Tatsuo hanya bisa berteriak 'Ugaah!' Dengan postur putus asa ketika dihadapkan dengan serangan mendadak.


"T-Tatsu-kun !? Koto-chan! Apa yang kamu lakukan pada ayahmu! Bukankah kalian berdua selalu memeluk satu sama lain ketika kita pulang? "


"...! Ah, tidak, ini, itu ... "


Mendengar kata-kata Haruko ini, Kotori membeku seakan tendangan sebelumnya adalah reaksi normal.


"G-Guuu ..."


Tatsuo membungkam mulutnya menggunakan tangannya dengan sekuat tenaga untuk menahan refleks muntahnya. Orang di antara Tatsuo dan Kotori, Yoshino, lalu membuka mulutnya untuk berbicara.


"T-Tunggu sebentar; Aku akan pergi mencari beberapa obat ... "


Yoshino keluar dari ruangan, disertai dengan suara langkah kaki kecil.


"I-Itu ..."


Kotori, yang tertinggal, mengeluarkan wajah malu dan melihat ke Tatsuo.


"Maafkan aku, Otou-san. Aku terkejut karena itu terlalu mendadak ... "


"Tidak, itu salahku."


Setelah dia berhasil mengendalikan dorongan luar biasa untuk muntah, Tatsuo tersenyum lemah.


"Kotori sudah empat belas tahun sekarang ... dia bukan anak kecil lagi. Aku ... aku... Aku tahu hari ini akan datang. Ayah baik-baik saja ... "


"T-Tatsu-kun ..."


"Jangan khawatir ... Eh ... Mengapa semuanya terlihat begitu kabur ..."


Tatsuo mengangkat kepalanya dan menatap ke arah langit-langit untuk mencegah air matanya mengalir keluar.


Bisa melihat ayahnya dalam keadaan patah hati, itu pada saat pertama kalinya sejak Kotori berhenti mandi bersama-sama dengan dia dan ketika dia terlihat menyamarkan menjadi Santa Claus beberapa tahun yang lalu.


"Tidak, um, itu tidak seperti itu."


Kotori memegang pipinya dengan ekspresi bingung.


Saat itu, suara langkah kaki canggung terdengar melalui lorong. Setelah dekat, Yoshino memasuki ruangan sambil membawa segelas air dan pil obat menggunakan nampan.


"T-Terima kasih untuk menunggu ..."


「Yoshinon sudah datang-guh!」


Tangan boneka kelinci dan Yoshino berkata melihat mereka. Tapi karena mulutnya menggigit nampan, suara Yoshinon agak kabur. Sungguh keterampilan yang sempurna.


"Hyaa!"


Namun, karena dia terlalu bingung, kaki Yoshino tergelincir di tengah jalan jalannya, dan nampan di tangannya terlempar di udara, pil obat tersebar di seluruh lantai.


"Uahh !?"


Air putih jatuh berpercikan ke arah Haruko.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢


"Haa ... Haa ... benar-benar ... Aku harus bergegas atau yang lain ..."


Shidou terengah-engah mencari oksigen saat dia berlari menyusuri jalan menuju rumahnya.


Setelah mengeluarkan usaha dan kekuatan yang luar biasa, Shidou akhirnya berhasil bebas dari lecehkan Tonomachi, yang telah mengganggu dia seperti hama. Meskipun pada kenyataannya, metode khusus Shidou terpaksa menyuapnya dengan kaki kepiting yang dia ambil dari tas belanjanya. Terlepas dari yang terjadi, pertempuran omongan di mana dia bersaing dengan Tonomachi telah memperbesar jarak antara Shidou dan rumahnya, dan perjalanan masih lama.


"Kenapa waktunya buruk?"


keadaan sangat sulit ini mengejar Shidou kemana-mana sampai ke ujung dunia, seolah-olah kesialan memfokuskan mata mereka ke Shidou. Apa ada kesempatan dia berdiri melawan nasib yang ditakdirkan? Para dewa kemungkinan besar kejang-kejang dan tawa terbahak-bahak karena mereka meliaht nasib menyedihkan Shidou.


Namun dia tegas menolak untuk melepaskan dan meninggalkan semua alasan, untuk tetap berharap. Jika Shidou menghentikan mondar-mandirnya, para Roh tidak sengaja akan memukul orang tuanya. Untuk Shidou, yang sudah berbagai kesalahpahaman oleh teman sekelas dan tetangga karena membantu Ratatoskr, hal terakhir yang akan terjadi adalah akan salah dimengerti oleh orang tuanya sendiri.


Orang tua asuh yang Shidou kagumi dan hormati dari dasar hatinya telah merawatnya dengan hati supaya menjadi seorang pemuda yang baik. Mereka percaya pada dirinya. Shidou harus mencegah mereka semua berpikir dia seorang penjahat seks yang memiliki zona strike dari gadis-gadis yang lebih tua dari dia, dan gadis-gadis yang lebih muda dari usianya.


Tidak, mereka mungkin akan memahami tindakan Shidou. Bahkan jika mereka telah salah dengar tentang sejarah anak mereka sebagai hidung belang, orang tua Shidou tidak akan melempari dia dengan aneka celaan atau menyuruhnya untuk mengutuk hidupnya seumur hidup. Paling-paling, kemungkinan besar mereka akan kaget dan berkata, "Haha ... B-Begitu ya? Shidou adalah anak laki-laki, jadi wajar. Tapi kau jangan meninggalkan gadis-gadis ini, Okay? "Atau sesuatu yang seperti ini.


Namun, mengingat fakta bahwa Roh keberadaan yang rahasia, Shidou juga tidak bisa menjelaskan kepada mereka. Jika yang buruk menjadi terburuk, Haruko dan Tatsuo akan kembali ke Amerika Serikat sementara menyembunyikan bahwa anak mereka telah berubah menjadi seorang playboy dalam pikiran mereka . Shidou sama sekali tidak tahu untuk berpura-pura menjadi laki-laki seperti ketika dia dihadapan orang tuanya di masa depan.


"Jika aku tidak terburu-buru pulang ..."


Shidou mengatakannya dan mempercepat kecepatan di mana dia berlari lebih lanjut.


Pada saat itu.






"...!"


Shidou menghentikan larinya.


Beberapa meter di depannya, Shidou bisa melihat tiga gadis yang dikenalnya.


Dari kiri ke kanan, berdiri sejajar sesuai dengan urutan ketinggian masing-masing dan usia yang sama seperti dia, nama mereka adalah Yamabuki Ai, Hazakura Mai, dan Fujibakama Mii - trio terkenal dikelas Shidou.


Terus terang, situasi dimana bertemu teman-teman sekelasnya berjalan di depannya, maka berjalan ke arahnya dan menyapanya.


Namun, untuk beberapa alasan, ada sebuah firasat tidak menyenangkan yang tanpa henti membuat dia untuk menghindari pertemuan seperti ini dan agar tidak terlihat terlihat.


"..."


Shidou diam-diam memindahkan pandangannya dan mulai membuat jalan ke arah lain sementara memelankan langkah kakinya. Meskipun akan memakan lebih sesedikit waktu, mengambil jalan memutar sesedikit dan akan menemukan jalan yang sama menuju rumahnya.


Pada saat itu ...


"Hoho! Ayah, ada sesuatu menakutkan! "


"Ada apa, Kitarou?"


"Ah! lihat di sana! Itsuka-kun berjalan menyusuri jalan seolah-olah dia melakukan perbuatan yang memalukan! "


「"Apa!? 」


Cewek trio memalingkan kepala mereka satu demi satu, menakut-nakuti Shidou sampai bahunya bergetar.


"Kuh ...!"


"Ah! Dia melarikan diri! "


_________________________________________________________________________________


Ge no Kitaro (ゲ ゲ ゲ の 鬼 太郎) adalah serial manga yang diciptakan pada tahun 1960 oleh Shigeru Mizuki. Hal ini terkenal karena mempopulerkan nya dari makhluk cerita rakyat yang dikenal sebagai yōkai,


"Iblis memalukan!"


"Anak-anak! kejar, kejar! "


Ai, Mai, dan Mii memutar tubuh mereka dengan reaksi kecepatan cepat dan mengejar Shidou yang melarikan diri. Shidou tidak bisa berbuat apa-apa dan menaikkan suaranya berteriak saat mendengar langkah supersonik di belakang punggungnya.


"Kenapa kalian bertiga mengejarku !!!"






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"... Aah- ..."


Haruko bersamaan mendengarkan suaranya yang bergema dari dinding dan menenggelamkan tubuhnya lebih dalam di permukaan air di dalam bak mandi.


Dia sebelumnya telah terkena percikan air dengan ukuran yang besar dari Yoshino yang tidak sengaja kehilangan keseimbangannya. Untuk mencegah tubuhnya terkena flu, Haruko disuruh mandi di air hangat. Sekalian, karena tubuhnya sudah basah karena keringat dari peristiwa yang telah terjadi, sehingga dia disuruh mandi. Di sisi lain, Haruko juga telah memaafkan Yoshino, yang terus-menerus terus meminta maaf dan mengatakan maaf dengan air mata yang keluar terus dari matanya.


"Meskipun begitu…"


Gadis-gadis itu, sungguh, siapa sebenarnya mereka.


Haruko menatap penuh perhatian pada tetesan air yang secara bertahap jatuh sambil berpikir begitu.


Dari usia mereka jelas, Yoshino dan Natsumi bisa dikatakan teman Kotori, tapi gadis-gadis lainnya tampaknya seperti pelajar SMA yang sama dengan usia Shidou entah bagaimanapun melihatnya.


Tentu saja, dia tidak mengecualikan kemungkinan seluruh kejadian berhubungan dengan Shidou, walaupun kemungkinannya kecil. Namun, untuk Shidou yang tidak pernah membawa seorang gadis ke rumah sebelumnya, mengundang banyak gadis-gadis ke rumah tiba-tiba, apalagi mereka semua memiliki penampilan yang mempesona, itu hampir mustahil.






Tetapi jika itu terjadi, berarti mereka sumber kenapa Shidou cemas saat telepon? berarti ini upaya untuk menggagalkan pertemuan dengan para gadis itu? pikiran yang terlalu liar dan penuh lamunan. Haruko tidak bisa menahan diri menghilangkan gagasan tersebut dari dari pikirannya.


"…Kemudian."


Meskipun demikian, walau dia tidak berniat untuk mempertanyakannya ke Shidou, kalau anak itu yang biasanya malu-malu telah benar-benar membuat pacar, itu berita yang sangat bagus untuk Haruko.


Namun, meninggalkan sesuatu yang meragukan tidak sesuai dengan cara kerja Haruko. Oleh karena itu dia dengan memutuskan untuk melakukan penyelidikan menyeluruh dan hati-hati untuk memastikan hubungan Shidou dengan gadis-gadis itu, dan Kotori juga.


Haruko mengatur pikirannya dan bangkit dari bak mandi.


Sama seperti dia akan keluar, pintu kamar mandi seketika dibuka, dan saudara kembar yang sebelumnya mnangkap Tatsuo dan dia masuk ke ruang dengan hanya handuk yang menutupi tubuh mereka.


"Yamai akan bergabung!"


"Penampilan!"


"A-Apa yang terjadi?"


Terlepas dari kenyataan kenyataan bahwa mereka memiliki jenis kelamin yang sama, jika ada orang yang menyerbu ke dalam kamar sementara yang diserbu sedang mandi maka entah pria maupun wanita akan kaget. Haruko secara naluri menguatkan tubuhnya sendiri.


Kemudian saudara kembar-- jika dia ingat benar, Kaguya dan Yuzuru. Dan mengapa mereka selalu berpose sebelum mereka berbicara, Haruko tak tahu kenapa.


"Ku ku ... Ijinkan aku untuk membersihkan dosa-dosaku yang telah terakumulasi selama ini tak terhitung banyaknya."


"Terjemahan. Biarkan Yuzuru dan Kaguya menggosok punggung Anda. "


"A-Ah ..."


Daripada menyetujui, Haruko kewalahan oleh momentum mengesankan si kembar 'dan mengangguk kepalanya. Jadi, para Yamai Bersaudari membiarkan Haruko duduk di kursi dan mulai menggosok sabun di tangan mereka.






Setelah itu, dua duduk di belakang Haruko dan bergantian menggosok punggungnya.


"Ka ka. Bagaimana kombinasi keterampilan Yamai, Heavenly Revolving Air Dragons? Biarkan dirimu tenggelam dalam kesenangan ini! "


"Konfirmasi. Apakah ini geli? "


"Ahh ... Un, itu baik-baik saja."


Setelah punggungnya dibersihkan oleh orang lain memang Haruko senang. Tapi pada akhirnya, Haruko mengeluarkan ekspresi tak terduga saat ia merenungkan mengapa dua gadis sedang mencuci punggungnya. Dia dengan bingung memegang pipinya.


Mengamati reaksi Haruko ini, Kaguya dan Yuzuru diam-diam berbisik.


"Hmm, kenapa dia tidak terlihat senang? Bukankah seharusnya ini penebusan dosa? "


"Setuju. Sebaliknya, dia tampak agak bingung. "


"Aneh. Jika itu Shidou, dia akan gembira meskipun dia menghindar karena malu. "


"Pertimbangan. Mungkin karena perbedaan jenis kelamin. Ini bisa menjadi efektif terhadap ayahnya. "


"Un ... tapi bagaimana aku mengatakannya, rasanya sesedikit tidak enak melakukannya dengan pria lain selain Shidou."


"Setuju. Aku juga."


"Plus, untuk Miku, dia akan merasa senang jika seorang gadis yang menggosoknya."


"Kontemplasi. Mungkinkah metode yang kita gunakan keliru? "


"Oh, Kau mungkin benar. Maka mari kita coba itu. Jika kita melakukan itu dari belakang ... "


"Paham. Gerakan cumbuan. Tapi bukankah itu terlalu sulit untuk Kaguya? "


"Eh, apa maksudmu?"


"Penjelasan. Jika itu Kaguya, sebelum menyentuh dadamu, mereka akan tidak akan merasa apa-apa"


"Jangan buat aku seperti orang bodoh, meskipun itu kecil"


"Usul. Kalau begitu, kita mulai secara bersamaan dari sisi kiri dan kanan. "


"Seperti yang aku inginkan. Satu dua…"


"T-Tunggu sebentar."


Jika keheningannya terus berlanjut, Haruko mungkin akan memasuki dunia baru, jadi dia buru-buru menghentikan mereke mereka berdua.


Tapi sebelum itu, Haruko mendengar sesuatu yang lebih serius dalam dialog si kembar '. Sambil mengeluarkan keringat dingin, dia menghadap dua gadis satu demi satu.


"Tentang tadi ... Apakah kalian berdua mengatakan sesuatu tentang Shii-kun ... Shidou maksudku?"


Ditanyai dengan langsung, Kaguya dan Yuzuru mengedipkan mata mereka berkali-kali dan menaruh tangan mereka dikepala dan berpikir.


"Hm, iya kita mengatakannya."


"Konfirmasi. Apakah ada yang salah?"


"Tidak, hanya saja ... kalian berdua mengatakan kalau mandi bersama dengan Shii-kun atau yang lainnya."


Haruko bertanya ingin tahu. Kedua gadis, mengamati respon Haruko, mengeluarkan ekspresi bingung seolah-olah mereka telah berbicara sesuatu yang tidak seharusnya diucapkan.


"U-Uh, dosa telah sepenuhnya dibersihkan!"


"Setuju. Yuzuru dan Kaguya akan pergi sekarang. "


"T-Tunggu sebentar!"


Meskipun Haruko berkata, para Yamai Bersaudari sudah mengangkat kaki mereka dan keluar kamar mandi.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"Kalau begitu ..."






Sejak Haruko memasuki kamar mandi tiga puluh menit yang lalu, Tatsuo telah berbaring terus-menerus sepanjang waktu dan perlahan duduk setelah perutnya merasa sesedikit lebih baik dari sebelumnya.


"Ah ... Apakah semuanya baik-baik saja sekarang?"


「Jangan memaksakan diri. 」


Yoshino dan Yoshinon bertanya dengan khawatir, mereka telah merawat Tatsuo di samping tempat tidur sejak perutnya mulai sakit.


"Un, terimakasih Yoshino-chan sudah memberi obat."


"A-Ah ..."


Mendengar jawaban Tatsuo ini, Yoshino tidak bisa membantu tetapi merasa sangat menyesal dan mengecilkan bahunya. Meskipun Tatsuo tidak memasalahkan apa-apa lagi, Yoshino itu terlihat masih sedih atas kegagalan sebelumnya. Sungguh gadis baik hati.


Tatsuo memasang senyum untuk menandakan bahwa dia sudah tidak memasalahkannya lagi dan berdiri, berjalan ke lantai bawah.


"…Mau pergi kemana?"


Gadis yang hampir dilupakan yang berdiri di samping Yoshino tidak diragukan lagi adalah Natsumi. Kotori mengatakan dia ingat dia memiliki tugas tertentu untuk dilakukan dan berangkat, Natsumi telah memasuki ruangan seolah-olah dia telah mengganti Kotori.


"Aah. Haru-chan sebentar lagi mungkin selesai, dan aku harus mempersiapkan pakaian ganti. "


"Kalau begitu biarkan aku melakukannya!"


Setelah Yoshino menawarkan dirinya, Tatsuo melambaikan tangannya untuk menolaknya.


"Aku berterima kasih untuk itu, tapi baik-baik saja, dan Haru-chan tidak suka membawa barang-barang apapun selama perjalanan. Hari ini, kami hanya membawa pakaian yang diperlukan, sehingga piyama kami berada di rumah. Meskipun masih sesedikit lebih awal, aku berpikir akan mengambil baju ganti dari kamar Shidou atau tidak. "


「Kalau bergitu, biarkan Yoshinon memimpin jalan! 」


Yoshinon memberi isyarat dan penuh semangat mengatakan begitu.


"Baiklah, aku serahkan padamu."


Mereka berada di kediaman Itsuka. Sebagai pemilik rumah, tidak mungkin Tatsuo tidak tahu lokasi ruang Shidou. Tapi ia hanya tersenyum dan mengangguk-angguk. Dan juga, itu adalah kebaikan dari dua anak perempuan, dan Tatsuo tidak punya alasan untuk menolak.


"L-lewat sini ..."


"... Un."


Yoshinon dan Natsumi menunjukkan jalan memandu Tatsuo keluar dari ruangan dan menaiki tangga. Tatsuo mengikuti dua figur kecil dan naik ke lantai dua.


"S-Silakan masuk duluan."


"... Di sini kita."


"Un, terima kasih."


Tatsuo kemudian mendorong pintu supaya ruangan Shidou terbuka.


Meskipun sudah lama Tatsuo menginjakkan kakinya kamar tidur putranya, tidak banyak perbedaan antara kondisi saat ini dan bagaimana dia ingat ruangan. Mungkin karena sifat teliti Shidou tempat ini rapi dan dibersihkan secara teratur.


Sejujurnya, kamar Shidou itu bahkan lebih rapi dan bersih dibanding dengan tempat tidur Tatsuo dan Haruko di Amerika Serikat. Tatsuo membuat senyum kecut dan mulai membuka lemari.


"Hm? Ini adalah…"


Awalnya berniat untuk mencari kemeja polos, Tatsuo tiba-tiba menemukan item tertentu dan menghentikan gerakannya.


♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"Ahh ... Sungguh, ada apa dengan orang-orang itu?"






Setelah susah payah melarikan diri dari trio , Ai, Mai, dan Mii, Shidou akhirnya menghela napas lega dan mengusap keringat di dahinya dengan lengan bajunya.


Meskipun saat musim dingin, kejaran sebelumnya telah membuat Shidou kehilangan ketenangan dan menyebabkan keringat keluar dari seluruh seluruh tubuhnya.


Tepatnya, itu adalah ketakutan,cemas dan firasat buruk karena dia terburu-buru namun malah menyebabkan dia kelelahan dan berkeringat.


"Aku mau mati ... Jika ini terus berlangsung, hanya akan bertambah buruk. entah dimanapun aku berada? "


Sambil terus bicara, Shidou mengamati sekeliling. Dia menyadari dirinya tersesat di tempat asing selama upayannya untuk menghindari trio tadi.


"Pokoknya, aku harus kembali ke jalan utama."


Meskipun dia memiliki buta arah, berjalan di arah yang benar atau salah jauh lebih baik daripada berdiri tak bergerak. Shidou meningkatkan respirasi dan mulai meningkat kecepatannya.


Namun, setelah berjalan bahkan belum seratus meter, Shidou menhentikan larinya.


"..."


Tentu, Shidou tahu bahwa sekarang bukanlah waktu untuk itu. Tapi saat ini, pandangannya tertarik dengan gang sempit di sebelah kirinya.


Shidou tidak tahu banyak tentang gadis yang saat berdiri di sana. Dia memiliki rambut panjang hitam pekat, dan poni yang menutupi mata kirinya. Menggunakan pakaian yang menggoda, senyum licik di wajahnya yang pucat, dia berdiri bertengger di sana.


--Tokisaki Kurumi. {Roh Terburuk} muncul di depan Shidou.


Dia mempertahankan postur kedepan miring sambil menatap muka dengan muka dengan kucing ganas yang mencerminkan femme fatale dirinya.


"Akhirnya aku menemukanmu. Jadi kau bos jalan ini-Toramaru-san, kalau tidak salah? "






Kurumi mengulurkan tangannya dengan ekspresi gigih, mengeluarkan geraman menghalangi dari kucing yang dikenal sebagai Toramaru.


"Hi hi ... Seperti yang diharapkan, rencana biasa tidak akan bekerja melawanmu. Itulah mengapa itu bahkan lebih lucu, bukan? "


Saat dia mengejek, Kurumi membuka karung yang ada di tangannya dan mentaburi isinya ke tanah. Tampaknya seperti semacam makanan kucing.


Toramaru menggerakan telinganya, hati-hati mendekati umpan dan mulai mengunyahnya.


Namun, setelah beberapa detik, Toramaru yang gendut mulai batu seolah-olah sedang mabuk dan akhirnya roboh ke tanah dengan perutnya terexpose.


"Hihihihihihihihihi! kamu telah jatuh ke dalam perangkapku. makanan kucing khusus ini diresapi dengan bubuk kucing! "


Kurumi secara bersamaan tertawa dalam suara keras dan membungkuk untuk membelai perut lembut Toramaru. Kucing itu juga mengeluarkan mendengkur nyaman yang benar-benar berbeda dari sebelumnya.


"Hihihihihi! Dengan ini, aku telah mengalahkan setiap bos kuat dari jalan ini. Semua kucing sekarang- "


Pada saat itu, dia merasakan garis pandang dari balik punggungnya. Kurumi tiba-tiba memutar balikan badannya.


Matanya bertemu Shidou.


"..."


"..."


Kedua belah pihak diam dan tidak berkata selama beberapa detik.


"... Shidou-san. Berapa lama kamu berada di sana? "


"I-Ini tidak apa yang kamu pikirkan! Aku hanya kebetulan lewat, jadi ... "


Entah bagaimana, firasat jahat memperingatkan dia untuk tidak berada di sana lagi. Oleh karena itu, Shidou buru-buru berpura-pura tidak menyadari apa-apa dan memutuskan untuk meninggalkan tempat kejadian sekaligus.


Dalam sepersekian detik, bahunya erat digenggam oleh seseorang dan Shidou terpaksa untuk menghentikan langkahnya.


"Kamu salah paham!"


Kurumi mengeluarkan suara yang tenang dan mengatakannya. Tidak, itu terlalu tenang untuk situasi sekarang ini.


"Jika seseorang salah paham, aku tidak akan senang. Hal-hal seperti yang kamu pikirkan, Shidou-san. "


"Eh? Tidak, aku tidak mengatakannya, aku tidak tahu apa-apa ... "


"Apakah mungkin Shidou-san berpikir aku seseorang yang akan mengandalkan bubuk kucing dalam makanan hewan peliharaan untuk menguasai semua kucing di jalan ini dan berencana untuk mendirikan Cat Sanctuary - Tokisaki Kingdom -? Atau sesuatu seperti itu"


"Tidak, itu, aku tidak berpikir sejauh itu ..."


"Tapi itu tidak benar, itu benar-benar salah. Aku akan menjelaskan kepadamu alasan di balik perbuatan aku dari awal sampai akhir, sehingga kamu harus mendengarkan dengan baik, oke? "


"T-Tentang itu, Kurumi?"


Meskipun Shidou telah selalu mengangkat suaranya, Kurumi sudah memasuki dunianya dan tidak akan mendengarkan orang lain.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






Haruko mengusap rambutnya yang basah dengan handuk kering saat keluar kamar mandi.


"..."


Meskipun demikian, Haruko saat ini memiliki ekspresi rumit di wajahnya. Meskipun lelah dari perjalanan sudah diatasi dengan berendam dalam air hangat, keraguan dan kecurigaan menggerogoti hatinya secara eksponensial menjamur sebagai gantinya.


"... Demi Tuhan, apa yang Shii-kun lakukan ketika kita tidak di rumah ...?"






Haruko tidak bisa apa-apa tetapi berbicara dengan suara rendah karena dia luar biasa terganggu oleh apa yang Yamai Bersaudari katakan di kamar mandi.


Tentu saja, tidak peduli berapa banyak khawatir, keprihatinannya akan sia-sia jika dia tidak menanyakan Shidou, orang itu sendiri, secara terang-terangan.


Dengan tekad dalam pikirannya, Haruko memasuki ruang tamu dan melihat suaminya duduk di sofa.


Namun, Haruko merasakan semacam tidak enak yang berasal dari dia. Sama seperti dirinya, Tatsuo telah juga mengalami sesuatu yang sama.


"Tatsu-kun?"


"Ahh, Haru-chan ... Bagaimana dengan mandinya?"


"Un, cukup meyegarkan. Omong-omong, terima kasih untuk pakaiannya, Tatsu-kun. "


Haruko membentang kemeja Shidou yang dia pinjam dan memakai. Dan pakaian yang sebelumnya, Haruko sudah dilemparkan ke dalam keranjang cucian.


"Aah ... yeah."


Namun, untuk beberapa alasan, ketika Haruko telah mengatakan pakaian Shidou, ekspresi mencurigakan muncul di wajah Tatsuo untuk sesaat.


"Apa ada yang salah?"


"Un, sebenarnya ..."


Tatsuo tampaknya memiliki sesuatu yang ingin dia katakan padanya.


Tapi sebelum itu.


"Aku tidak menduga akan melakukan {[Salon Do Miku} untuk kedua kalinya."


Suara yang sangat kuat terdengar di ruang tamu, tiba-tiba masuk dalam percakapan Haruko dan Tatsuo.


__________________________________________________________


1. Untuk referensi {[Salon Do Miku} dibuat untuk Natsumi di Volume 9.


__________________________________________________________






Bingung dari mana suara itu datang, pasangan itu akhirnya melihat gadis dengan cantik -Miku. Tidak hanya itu, tetapi mereka merasa seolah-olah mereka telah melihatnya di suatu tempat sebelumnya, meskipun ini pertemuan pertama mereka.


"Nah, Otou-sama dan Okaa-sama Darling. Kalian pasti super lelah setelah penerbangan panjang. "


"D-Darling?"


Meskipun mendengarkan Haruko berteriak, Miku terus berbicara tidak mempedulikan komentar yang tiba-tiba.


"Anda tidak perlu khawatir karena sekarang aku di sini. Aku akan menggunakan pijat sempurna untuk menghilangkan kelelahan kalian. "


Saat dia selesai kata sambutnya, Miku menepuk tangannya beberapa kali. Kemudian, gadis yang membuat Onigiri - Tohka - mengeluarkan kepalanya dari balik Miku. Dia benar-benar memberi kesan seperti anjing peliharaan.


"Baiklah, biarkan aku memijat Okaa-sama dan kamu mengurus Otou-sama, Tohka."


"Umu, mengerti."


"Ingat, kamu hanya perlu ringan menekannya. Jangan menggunakan kekuatan penuhmu. Jika kamu melakukannya, bahu Otou-sama akan patah. "


"Muu, oke."


"Aku pikir aku baru saja mendengar sesuatu yang bahaya ..."


Melihat keringat dingin di atas dahi Haruko, Tatsuo tersenyum lembut.


"Saa saa ~, Otou-sama, silahkan kepala bersama Tohka. Dan Okaa-sama, silakan berbaring di sofa dan bersantai. "


"Eh? A-Ah ... "


Meskipun dia masih memiliki beberapa kata untuk Tatsuo, Haruko hanya bisa berbaring di sofa di bawah kendali Miku.


Miku kemudian segera mulai melemaskan jari-jarinya dan memijat Haruko.


"Ara, tubuh Anda benar-benar kaku."






"Un ..."


Haruko tidak punya pilihan lain kecuali mengendurkan otot-ototnya. Meskipun orang memijatnya sesedikit aneh, pijat Miku memang seperti seorang profsional.


"Bagaimana dengan tekannya?"


"Un ... itu ... benar-benar ... enak ..."


Tidak terlalu lemah namun tidak terlalu kuat, keseimbangan sempurna dari kekuatan merangsang titik-titik akupunktur di bahu dan punggung. Jerih payah melelahkan pekerjaan dan perjalanan dengan lembut dihilangkan. Rasa mengantuk menyerang Haruko secara bertahap sesedikit demi sedikik.


Namun.


"Hehe, hehehehehe ... tubuh wanita dewasa tidak buruk ... kelembutan ini sangat enak ..."


"... ?!"


Miku menjadi lebih dan lebih terangsang, Haruko jatuh ke dalam tidur ringan pada akhirnya.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"Benar-benar ... apa yang sudah kulakukan sampai aku berada dalam situasi yang mengerikan ...?"


Setelah dipaksa untuk menjalani serangkaian penjelasan rumit oleh Kurumi, Shidou akhirnya bisa melarikan diri dari cengkeramannya.


Meskipun Kurumi masih dalam keadaan dirinya menjelaskan pada Shidou, kucing yang telah mengambil mabuk memakan serbuk kucing entah bagaimana sadar dan melarikan diri. karena itu, dia tidak punya pilihan selain mengejar kucing yang melarikan diri.


Sejak saat itu, Shidou telah berjalan untuk waktu yang lama sampai dia tiba di sebuah jalan yang dia ketahui.


Meskipun sudah lebih dari satu jam sejak dia menerima telepon dari orang tuanya, mungkin Shidou masih bisa mengubah nasibnya dalam perlombaan melawan waktu. Dia berdoa penuh harapan dan menginjakkan kaki di jalan yang mengarah ke rumahnya sekali lagi.


Saat itu ...


"Hm?"


Saat berpikir Shidou, sekelompok anak sekolah dasar muncul di hadapannya. Mereka tampaknya bermain petak umpet, melihat ke belakang lagi dan lagi, dan kemudian melarikan diri dengan menjerit.


Setelah beberapa saat berlalu, orang yang mencari anak-anak muncul. Siapa orang yang jadi pengejar, orang yang Shidou memiliki kesan yang mendalam. Seorang gadis luar negeri dengan rambut pirang dan mata biru sebagai ciri khas, dia mengenakan pakaian formal hitam yang membuatnya sangat mencolok dibanding orang disekitarnya seperti pasak persegi di lubang yang bulat.


"Ap ..."


Begitu melihat orang itu dengan jelas, Shidou tidak bisa menahan diri dari menahan napasnya.


Tapi efek seperti itu tak terelakkan, karena fakta bahwa orang yang berdiri di depannya adalah Wizard dari DEM Industries, sebuah organisasi bertentangan dengan Ratatoskr - Ellen Mira Mathers.


"Cepatlah, kami di sini!"


"Kau lambat, Onee-san!"


"Kau tidak bisa mengejar kami kalau seperti itu!"


"Itu, itu karena ..."


Mendengar seruan anak siswa sekolah dasar , Ellen menempelkan gigi atas dan bawahnya.


"Ah…"


Ellen tiba-tiba menekan perutnya dan berjongkok di tanah.


Karena terkejut, anak SD bergegas ke Ellen dengan muka khawatir di wajah mereka.


"A-Apakah kamu baik-baik saja?"


"Dimana yang sakit?"


"Apakah kau perlu pergi ke rumah sakit?"


"--Sekarang Kesempatan!"


Pada saat itu, Ellen langsung mengangkat kepalanya dan memegang salah satu bahu mereka.


Para anak sekolah dasar yang semua benar-benar terkejut dan melebar mata mereka takjub, hanya untuk mengekspos ekspresi tidak puas setelah itu.


"Eh, ini curang."


"Tidak adil."


"Ini tidak masuk hitungan."


"Hm, apa yang kau bicarakan? Dalam aturan awalnya ditetapkan, orang pertama yang disentuh oleh hantu akan menjadi hantu berikutnya.Kalian yang kena tipu karena kalian terlalu bodoh. "


Ellen puas mengatakannya, tetapi anak yang sebelumnya telah menyentuh membuatnya berbentuk X di depan dadanya.


"Tapi aku membuat perisai sekarang, sehingga sentuhanmu tidak bekerja!"


"Wha ... perisai !? Apakah sesuatu seperti itu termasuk di permainan? "


"Jika kau membuat perisai, hantu tidak bisa menyentuhmu."


"Onee-san, kau tidak tahu itu?"


"Aku belum pernah mendengar tentang aturan tersebut sebelumnya. Aku mempertanyakan itu, dan jika aku memakai unit Realizer, bukan hanya perisai yang kau miliki, Kalian semua akan ... "


Saat itulah Ellen melihat orang itu tanpa suara berdiri jarak jauh darinya, Shidou.


"Ah…"


"..."


Ellen tersipu marah.


Melihat dia bereaksi seperti itu, Shidou tidak bisa berbuat apa-apa tetapi mengidentifikasi sensasi bermusuhan yang sama persis yang dia telah mengalami lagi dan lagi pada hari itu dan mulaikabur.


"T-Tunggu beberapa sebentar, Itsuka Shidou! Jangan salah paham! Ini hanya-waa! "


"Onee-san jatuh!"


"Apakah kau baik-baik saja?"


Benar-benar mengabaikan dan memiliki tidak memperdulikan tangisan yang datang dari belakangnya, Shidou meningkatkan kecepatannya.


♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"Hah ... Hah ... Ada yang salah dengan gadis itu?"


Setelah berjuang unutk bebas dari serangan Miku, Haruko meluruskan rambut acak-acakan dan menghela napas.


"Semuanya baik-baik saja di sana, Tatsu-kun?"


"Aah, ya. Ini benar-benar merasa geli sesedikit karena tadi terlalu hati-hati. "


Menonton Tatsuo membuat senyum kecut dan membelai bahunya, Haruko tidak bisa membantu tetapi menghembuskan napas dalam-dalam.


"Itu tidak terlalu buruk ... Lagi pula, apa yang ingin kamu katakan sekarang?"


"Eh? Ahh ... "


Tatsuo meraba-raba dagunya seakan teringat sesuatu yang penting.


"Jujur, bahkan aku tidak tahu apa artinya. Shidou memiliki sesuatu seperti itu di kamarnya, aku tidak tahu mengapa itu bisa berada di tangannya. "


"Eh? Apa yang kau bicarakan?"


Haruko tegang terhadap pernyataan Tatsuo.


"Apa yang kau maksud dengan 'itu'? M-Mungkinkah ... itu obat berbahaya yang ada rumor baru-baru ini?! "


"Ahh, bukan semacam itu. Hanya saja ... "


"Hanya?"


"Un ... ketika aku sedang mencari pakaian ganti untukmu di dalam lemari di kamar Shidou ada ..."


kata Tatsuo dengan ekspresi halus.


Pada saat itu.


"Otou-sama, Okaa-sama."


Gadis lain yang muncul di depan mereka, memotong percakapan singkat mereka sekali lagi.


"Nn !!"


"Wa !!"


Haruko dan Tatsuo berkata dengan nada sesedikit takut, sambil lumpat sesedikit ke belakang pada saat yang sama.


Tapi itu wajar, karena gadis yang telah muncul di hadapan mereka adalah orang yang sebelumnya mengancam Tatsuo dengan pisau.


"Maafkan aku karena menyambut kalian yang terakhir; gadis-gadis lain telah membuat masalah banyah dengan kalian. "


"T-Tidak ... itu baik-baik saja."


Meskipun Haruko telah memikirkan untuk mengatakan sesuatu seperti 'Kau yang paling merepotkan', dia menahannya demi keselamatan mereka.


Gadis itu kemudian digunakan sikap yang paling formal dan berlutut di depan Haruko dan Tatsuo, menundukkan kepalanya setelah itu.


"Izinkan Aku untuk memperkenalkan diri, karena ini pertemuan pertama kami. Saat ini Aku dalam hubungan dengan Shidou, dan nama Aku Tobiichi Origami. "


"Ah, aku sangat senang bertemu denganmu... Eh? Ehh !? "


Mendengar kabar yang memiliki pengaruh berat tiba-tiba, Haruko tanpa sadar membuka dua matanya.


"T-Tunggu sebentar. Kau mengatakan bahwa kau berada dalam suatu hubungan ... Kau dengan Shidou !? "






"Itu benar."


Origami tanpa ekspresi mengangguk dengan wajah kosong. Melihat sikap gadis itu, Haruko dan Tatsuo tidak bisa menahan diri dan melirik satu sama lain sesaat. Karena kenyataan bahwa mereka tidak pernah membahas topik tersebut dengan Shidou, keduanya tidak tahu bagaiman gadis yang Shidou sukai. Meskipun demikian, mereka tidak pernah berharap dia menjadi tiba-tiba tertarik pada jenis gadis seperti ini.


Mengamati keraguan Haruko dan Tatsuo, Origami mengambil keluar sejumlah foto dari dadanya.


"Ini adalah buktinya."


"I-ini adalah ..."


Haruko dan Tatsuo melihat gambar yang dia keluarkan.


Foto-foto benar-benar foto berdua dari Origami dan Shidou bersama-sama.


"Ara?"


Namun, Haruko melihat sesuatu yang salah di antara foto itu.


"T-Tentang ini, Origami-chan?"


"Iya."


"Gambar ini ... meskipun ini menampilkan dua orang, bukankah posisi mereka agak aneh? Seolah-olah ini foto selfie dengan Shidou sebagai latar belakang, bukankah kamu berpikir begitu? "


"kau salah mengerti."


"Lalu yang satu ini ... mengapa ini serasa seperti itu Shidou tidak melihat ke arah lensa kamera? Menyerupai gambar dua orang kebetulan lewat dan diambil oleh kamera tersembunyi ... "


"Itu juga salah mengerti."


"... B-Begitukah ..."


Keringat memancarkan keluar dari dahi Haruko saat dia mendengarkan penolakan tak tergoyahkan Origami. Setelah melihat foto secara acak dari sisa foto, Haruko tidak bisa berbuat apa-apa tetapi melihat di setiap foto dari mereka memiliki suasana yang tidak wajar dalam isinya.


"... Hm?"


Setelah matanya tertuju ke gambar tertentu, Haruko mneggerakan alisnya.


"Haru-chan, apa yang salah?"


Melihat perubahan Haruko, Tatsuo bertanya.


"Un, sesuatu yang tidak penting ... ini Shidou, kan?"


"Eh? Yang mana?"


Sama seperti Tatsuo melihat sekilas gambar yang dipegang di tangan Haruko, selembar kertas muncul entah dari mana, menutupi foto itu. pelakunya adalah - tanpa diragukan - Origami.


"O-Origami-chan?"


"Silakan lihat ini."


"Ini …?"


Haruko tidak bisa berbuat apa-apa dan mengikuti arah gadis itu.


"Eh? Sebuah form pernikahan !? "


Origami telah mengusulkan form pernikahan di mana informasi mengenai sisi pengantin wanita sudah diisi. Tapi itu tidak semua, Origami menekan mereka untuk cepat menandatangani dokumen, yang memiliki tanda merah pada kolom saksi '.


"Menurut hukum Jepang, Shidou-kun belum cukup umur untuk menikah. Jadi, ketika dia mencapai usia delapan belas tahun, aku ingin Otou-sama dan Okaa-sama menjadi saksi kami. "


"T-Tunggu sebentar, tiba-tiba mengusulkan pernikahan ... Apa yang Shidou pikirkan?"


"Dia adalah yang pertama untuk membuat tawaran ini. Dia mengatakan bahwa kalian berdua sangat diperlukan. "


Origami sesedikit tersipu. Haruko dan Tatsuo tidak berbuat apa-apa dan melebarkan mata mereka melihatnya.


"A-Apakah ini nyata?"


"Untuk Shidou ... mengambil inisiatif."


"Ya, dan dia juga membujukku dengan ciuman penuh gairah."


"" APA ... !! ""


Mendengar sesuatu yang sama sekali tidak seperti Shidou, Mereka sangat kaget. Namun, ketika mereka melihat kesungguhan di wajah Origami, kedua tidak dapat menemukan tanda-tanda ketidakjujuran dari gadis itu.


Sementara Haruko dan Tatsuo memiliki pikiran mereka bingung, Origami memberikan dokumen permohonan menikah pada mereka.


"Aku akan mengulangi permintaan Aku---tolong serahkan Shidou-kun padaku."


"I-ini ..."


"Bahkan jika kau mengatakan itu ..."


Dalam menanggapi permintaan Origami, Haruko dan Tatsuo hanya memiliki kekuatan untuk mengeluarkan kata-kata bingung.


Saat itu ...


"Hei! Apa yang kau pikir lakukan, Tobiichi Origami ?! "


Saat pintu ke ruang tamu terbuka, gadis-gadis, yang dipimpin oleh Tohka memasuki satu demi satu.


"Ini bukan seperti yang kita sepakati! Ini seharusnya hanya sambutan! "


"Ini adalah jenis sambutanku. Apakah ada sesuatu yang lebih bisa disambut daripada sebuah peristiwa besar dalam hidup anakmu? "


"Apa?!"


Tohka tidak bisa menahan diri dari kerutan alisnya pada pernyataan Origami. Kemudian, boneka kelinci Yoshinon yang penuh semangat di tangan.






「Eh, maka biarkan Yoshino yang menjadi pengantin. 」


"A-Apa yang kau katakan, Yoshinon ..."


"Ku ku, Filosofi yang tangguh, Yoshinon. Seperti dituturkan, calon pengantin tidak hanya engkau. "


"Setuju. Aku tidak akan mengakuinya bahkan jika itu adalah Master Origami. "


"Tepat, persis! Sangat licik memang, Origami. Darling adalah milikku, Jadi kamu harus menjadi pengantinku! "


"... Tidak, itu akan menjadi aneh ..."


Meskipun Natsumi bilang begitu setengah hati, gadis-gadis lain yang sudah mengetakan semua.


"Aku tidak akan pernah menyerahkan Shidou padamu!"


"K-Kalau aku ..."


「Yoshino tidak akan menyerah juga! 」


"Ka ka, Semua adil dalam cinta dan perang! Aku mengagumi keberanian Mu, tapi Shidou sudah ... "


"Tantangan. Shidou sudah milik bersama Yuzuru dan Kaguya. "


"Aku punya ide untuk itu ~! Mengapa kalian semua tidak menjadi istriku! "


"... Aku baik-baik dengan apa pun ..."


"T-Tunggu sebentar ..."


"Semua tenang orang-"


Meskipun upaya putus asa mereka untuk menenangkan para gadis, Haruko dan Tatsuo tidak dapat di dengar oleh kuping gadis-gadis.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢






"A-Akhirnya ... aku di sini ..."


TIdak menyadari berapa banyak waktu telah berlalu sejak dia menerima panggilan, dari keluarga Shidou yang sudah lama tidak pulang. Karena kenyataan dia terus berjalan, tubuh lelah Shidou hampir mau mati meskipun belum lama dia memisahkan diri dari Ellen.


Namun, itu hanyalah akhir dari awal. Pertempuran sesungguhnya baru saja akan dimulai. Shidou menyiapkan mentalitas sambil napasnya dalam-dalam.


Karena dia tidak menghubungi salah satu dari mereka bahkan sekali, Shidou sama sekali tidak tahu apa yang Roh dan orang tuanya bahas. Oleh karena itu, dia harus mengarang semacam alasan untuk hubungannya dengan Roh, dan dia tidak bisa mengucapkan Roh kata sekali pun.


"…Terlalu sulit."


Shidou tidak bisa berbuat apa-apa dan mengerutkan alisnya. Itu jelas hal yang sangat penting, tetapi dia tidak dapat menjelaskannya. Shidou terjebak di jalan buntu.


Namun berdiri disini tidak membuat keadaan membaik. Shidou menguat tekadnya dan memasuki pintu depan.


"Aku pulang--"


"-----"


Suara Shidou ini sepenuhnya ditutupi oleh suara yang datang dari ruang tamu. Itu tampak seperti banyak orang bertengkar satu sama lain.


"Mungkinkah…?"


Perasaan buruk meletus dalam hati Shidou. Dia buru-buru melepas sepatu dan berlari ke dalam.


Tepat sebelum dia membuka pintu, orang lain yang melakukannya untuk dia. Seorang pria dan seorang wanita datang berlari keluar dari ruang tamu.


"Otou-san, Okaa-san."


Shidou berteriak. Mereka adalah pemilik rumah - Itsuka Tatsuo dan Itsuka Haruko.


"S-Shidou! Selamat Datang kembali…"


"T-Tunggu sebentar! Siapa sebenarnya gadis-gadis itu!? Berbicara tentang pernikahan tiba-tiba ... "


Haruko menanyakan sambil menunjuk ke arah ruang tamu.


Mendengar itu, Shidou tidak bisa menahan diri dan melihat ke arah ruangan. Di dalam, pertempuran sengit saat ini sedang terjadi, dan itu tampaknya salah satu yang tidak akan berhenti dalam waktu dekat.


"Mereka ..."


Shidou memegang dahinya dengan telapak tangannya. Meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi secara pasti, dia sadar akan fakta bahwa gadis-gadis tidak meninggalkan kesan pertama yang memuaskan dalam pikiran orang tuanya.


"..."


Shidou tidak bisa menyebutkan apa-apa tentang Roh, Bahkan jika dia melakukannya, tidak ada jaminan mereka akan percaya padanya.


Shidou mengambil sikap gigih dan menghadapi orang tuanya.


"... Otou-sama, Okaa-sama, tolong dengarkan aku."


"...?"


"Shii-kun ...?"


Melihat keseriusan di wajah anak mereka, Haruko dan Tatsuo tidak bisa apa-apa tetapi serius juga.


Dengan mengatakannya Shidou ringan mengangguk dan melanjutkan.


"Pertama-tama ... maaf karena tidak memberitahu kalian tentang mereka."


"Jangan khawatir tentang itu ... Tapi siapa mereka dan apa hubungan mereka dengan denganmu?"


Mendengar pertanyaan Haruko, Shidou hanya bisa menggigit bibir dan menggeleng.


"... Maaf, tapi aku tidak bisa mengatakan apa-apa ... tentang itu."


"Apa, mengapa tidak?"


"Benar-benar ... maafkan aku. Aku tidak bisa mengungkapkannya tidak peduli bagaimana. Aku tahu aku egois, setelah menerima kebaikan dan perhatian selama ini, dan apa yang aku lakukan tidak benar. Tapi ... tolong, jangan benci mereka. "


"Bahkan jika kau mengatakan begitu ..."


"Tolong, aku memohon pada kalian. Bahkan jika mereka melakukan sesuatu tidak sopan, semua dari mereka memiliki hati yang baik. Setiap ... Masing-masing dan setiap dari mereka ... sangat penting bagi Aku! "


"S-Shii-kun ..."


Haruko mendapati dirinya dengan ekspresi bingung. Sebaliknya, pada saat itu, Tatsuo lembut menepuk bahunya.


"Tatsu-kun ..."


"Bukankah itu baik-baik saja, Haru-chan? Shidou telah bertindak sejauh ini, jadi kupikir dia pasti tidak salah. "


"T-Tapi ..."


Melihat wajah Haruko yang penuh ragu-ragu, Tatsuo mengenakan senyum hangat.


"Juga, mendengar anak kita berbicara seperti itu, aku sesedikit bahagia juga."


"Bahagia…?"


"Untuk meminta sesuatu seperti itu, untuk Shidou, adalah yang pertama kalinya."


"Ah…"


Haruko langsung memahami arti di balik kata-kata Tatsuo. Dia memandang ke arah mereka berdua dan merapikan rambutnya.


"... Kalian berdua benar-benar tidak bisa diharapkan. Nah, jika kamu tidak dapat berbicara tentang hal itu, maka aku kira tidak apa-apa ... Tapi di masa depan, kamu perlu memberitahu kami dengan benar. "


"... Okaa-san!"


"... Kau sudah bertindak sejauh ini. Sebagai orang tua, bagaimana mungkin kita tidak percaya anak kita sendiri? "


Haruko malu-malu sekilas saat ia berkata demikian, ketika seperti itu sesedikit menyerupai putrinya Kotori.


"...?"






Saat itu, seolah-olah ia melihat sesuatu sedang terjadi, Shidou tiba-tiba mengangkat kepalanya. Rupanya, perang lisan terjadi di ruang tamu telah berakhir dengan gencatan senjata beberapa waktu lalu.


Mencoba untuk melihat sekilas situasi di dalam ruangan, Shidou mengamati bahwa semua Roh menatapnya.


Sepertinya permohonannya sebelumnya telah sampai ke telinga mereka. Pipi Shidou seketika langsung memerah.


"... Ahh, maaf telah mengganggu kalian. Aku hanya sesedikit emosional, itu saja. "


Tiba-tiba, suara familiar datang dari belakang.


Shidou buru-buru menoleh, dan menemukan adiknya, Kotori, bersandar di dinding dan hanya tuhan yang tahu dia datang.


"Kotori! Kapan kau ada di sana !? "


"Belum lama, aku baru saja tiba. Aku pikir ada sesuatu yang besar terjadi karena rumah sagat berisik -. Selamat datang kembali, Otou-san, Okaa-san "


Kotori melambaikan tangannya ke arah Haruko dan Tatsuo. Namun, mereka kaget.


"Selamat Datang kembali…?"


"Bukankah kita bertemu satu sama lain beberapa waktu lalu?"


"Eh?"


Mendengarkan orang tuanya, Kotori tidak bisa menahan diri dan memperluas dua matanya. Meskipun demikian, saat itu tak percaya karena menghilang dan diganti oleh Natsumi. Gadis yang dimaksud dengan cepat bersembunyi di balik Yoshino.


"... Yah, tidak peduli. Pokoknya, aku akan menjelaskan semuanya dari awal ... "


Kotori kemudian menunjuk Tohka dan lain-lain.


♢ ♢ ♢ ♢ ♢


"Gadis-gadis itu--mereka adalah Roh."






Seperti itu, kebenaran yang sesungguhnya, yang Shidou telah mempertaruhkan hidupnya untuk menyembunyikan, benar-benar terungkap kepada orang tuanya.


"Tunggu ...! Kotori! "


Shidou langsung berteriak. Tapi itu tidak bisa membantu. Topik Roh itu sangat rahasia, keberadaan yang tidak bisa diungkapkan bahkan untuk anggota keluarga, itu yang disuruh ke Shido.


Namun mereka itu tampaknya memahami kata-kata Kotori.


"B-begitu ya ..."


"Jadi begitu."


Mereka hanya sesedikit kaget, wajah mereka menampik ekspesi pemahaman.


"Hah ...? A-Apa artinya ini? "


Shidou tercengang dan tampak bergantian melihat orang tuanya bersama dengan Kotori.






♢ ♢ ♢ ♢ ♢


Beberapa menit berlalu.


Para Roh sudah kembali ke tempat tinggal mereka, dan hanya beberapa orang tetap di kediaman Itsuka.


"--Otou-San dan Okaa-san adalah mekanik mesin Ratatoskr !?"


Mendengar berita tak terduga untuk pertama kalinya, Shidou tidak bisa apa-apa dan kaget.


"Tepatnya, mereka karyawan Asgard Electronics, induk organisasi Ratatoskr, dan sekaligus pengembang unit Realizer. Fraxinus yang kita selalu diterbangkan juga dikembangkan oleh tim mereka. Dari perspektif ini, dapat dikatakan bahwa kapal udara itu adalah saudari kita. "


Kotori menjelaskan sambil menjilati lolipop kesukaannya di mulutnya. Tatsuo dan Haruko, yang duduk di sampingnya, mengangguk setuju juga.


"Eh, bukankah kami sudah mengatakan sebelumnya?"


"Dan aku pikir kau sudah mengetahuinya ~."


"Apa yang aku tahu! Jika memang benar, kenapa kalian tidak sadar kalau mereka Roh !? "


"Hmm, aku pikir itu karena ini pertama kalinya kami bertemu Roh."


"Yup, dan karena mereka disebut Roh, kita bahkan berpikir kalau mereka seperti makhluk yang kecil."


Pasangan itu tertawa riang, penuh malu. Shidou merasa seolah-olah dia kehilangan semua rasa realitas dalam sekejap karena dia menyaksikan orang tuanya dalam keadaan seperti itu.


"Lalu untuk apa aku ... menderita ..."


Shidou menghela nafas besar dan jatuh ke meja. Melihat dia dalam keadaan seperti itu hanya akan memperbesar tawa mereka.


"Yah ... Bagaimanapun, ada baiknya melihat bahwa Shidou bisa bergaul dengan Roh."


"Ya, meskipun ada beberapa keraguan di awal, sekarang sudah tidak akan ada masalah lagi."


"Un, meskipun argumen buruk, yang menunjukkan berapa banyak gadis cinta Shidou."


"Tapi menunjukan form pernikahan tiba-tiba itu benar-benar mengejutkanku."


Haruko dan Tatsuo mengangguk bersama-sama dan berkata serempak.


Shidou tidak punya pilihan selain untuk merasa nyaman dan lega setelah menjalani semua cobaan melelahkan. Tidak peduli proses yang dia mengambil, Shidou sepenuhnya puas bahwa orangtuanya telah menerima Roh.


Namun, pada saat itu ...


"... Tentang itu, Shii-kun, itu tidak ada hubungannya dengan itu..."


Haruko merendahkan suaranya dan memancing keluar foto tertentu dari dalam sakunya.


"Ini foto Shii-kun, kan? ... Apa yang sebenarnya terjadi? "


"Eh? Ini adalah…!?"


Shidou menahan napas saat melihat gambar.


Tentu saja, itu tidak dapat dihindari. Dalam foto itu, setelah memakai make-up cantik, itu adalah Shidou versi perempuan, {Shiori-chan}.


"Darimana kalian mendapatkan ini…?!"


"Seorang gadis bernama Origami meminjamkan ini kepada Aku. Lalu, siapa ini? "


"Tidak, ini bukan aku! Ini hanya murid dari sekolah yang wajahnya sekilas mirip denganku!! "


Dan keringat dingin mengalir dari dahi Shidou sementara dia mencoba menjelaskan, Tatsuo berteriak seolah-olah sesuatu lupa telah datang di pikirannya.


"Oh ya, ketika aku sedang mencari baju ganti untuk Haru-chan, aku menemukan seragam gadis di lemarimu ..."


"... ?!"


Shidou membuka matanya kaget. Memang, karena tidak tersedianya penyimpanan, dia harus menempatkan seragam yang di dalam lemarinya. Dia tidak pernah mengira orang lain menemukannya secara kebetulan.


"Shii-kun ... bagaimana itu bisa terjadi? Kami tidak marah atau apa, tapi kami ingin tahu alasannya. Apakah ini semacam hobi? Atau mungkin…"


"Ya, Shidou. tak perlu malu. Aku memiliki seorang kenalan yang memiliki hobi yang sama juga. Meskipun masyarakat memang tidak menerimanya sepenuhnya, Kamu adalah anak kami. Kami akan berbagi tanggung jawab untuk penderitaanmu, Oke? "


"Aku bilang ini tidak seperti yang kalian bayangkan !!!!!"


Mengamati ayah dan ibu salah paham, Shidou mengeraskan suaranya dan berteriak.




♢ ♢ ♢ ♢ ♢


Selesai






Translator : Akbar


TlC&Editor: Marcel
Facebook Twitter Google+

2 komentar