BAB 6 - Tempat Untuk Kembali | YuukiNovel

BAB 6 - Tempat Untuk Kembali

Takeru secara harfiah dikirim terbang oleh Mari dan mendarat di atap sebuah gedung terapung.



Dia hampir terhempas ke tanah di atas atap, tetapi sihir bantal yang transparan membungkus tubuhnya dan menyerap dampaknya.



Namun, momentumnya tidak sepenuhnya tertekan dan dia menabrak pagar saat berputar.



"〜〜〜〜Beritahu aku sesuatu sebelum kau melakukannya ...!"



Mengangkat tubuhnya dari pagar yang tersembunyi, dia menegaskan lokasinya.



Rupanya, dia berada di atas sebuah department store terbang, anak-anak yang bermain dengan mainan dan pasangan mahasiswa yang sedang makan es krim menatap Takeru dengan ekspresi terkejut.



"Halo ... ja-jangan hiraukan aku ...!"



Dia dengan segera meminta maaf, dan memeriksa kondisi tubuhnya. Hanya dengan menggerakkan kaki dan lengannya rasa sakit yang parah mengalir di tubuhnya, jika dia mengabaikannya dia masih bisa menggerakkan tubuhnya.



Dari kantong di pinggangnya dia mengambil pendukung pertolongan pertama dan membungkus mereka di sekitar kaki dan lengannya.



Ketika dia melihat sekeliling setelah melakukan pertolongan pertama, dia melihat sesuatu seperti gerbang di pagar.



Itu adalah tabung sihir yang digunakan untuk bergerak di antarma bangunan atau turun ke tanah.



Takeru menyeret tubuhnya yang sakit ke sana, dan melompat ke dalam tabung.



Sama dengan meluncur, ia tergeclincir melalui tabung sihir yang basah.



Sambil memperhatikan pemandangan kota melalui tabung tembus cahaya, Takeru mempertajam jiwanya.



Itu untuk merasakan dan menemukan keberadaan Lapis.



《"Lapis! Bisakah kau mendengarku ?!"》



Ketika dia mencoba memanggilnya, dia tidak menerima balasan tetapi dia bisa merasakan lokasinya secara kasar.



"... di arah barat daya ... cukup jauh ...!"



Takeru memadatkan keinginannya, melewati filter yang memiliki tekstur hangat, dan mendarat di bangunan berikutnya. Pada saat yang sama ketika dia mendarat dia mulai berlari menuju tabung berikutnya dan kemudian menyelam ke dalamnya.



Itu jauh lebih cepat daripada berlari. Saat dia tidak melelahkan dirinya sendiri dia memulih.



Berlari dari satu tabung ke tabung lainnya, ia mengarahkan ke titik sasaran.



Mulai sekarang dan seterusnya adalah Sisi Barat... Aku memberanikan diriku.

Dia meletakkan tangannya di pedang sambil meluncur, dan menutup mulutnya dengan erat.



Dia meningkatkan kewaspadaannya, pada waktu itu.



Tepat di sebelah tabung Takeru meluncur, sesuatu dikirim terbang dan mendekatinya.



"--Orang-orang itu!"



Itu adalah anggota kelompok Pureblood yang terbang di atas katalis. Mereka ingin menghindari pertempuran di SisiTimur.



Sisi yang akan membuat mereka menonjol, dan menunggu sampai Takeru datang ke Sisi Barat.



Ada dua dari mereka. Hanya dua, tapi tidak ada yang dapat Takeru lakukan pada mereka saat mereka berada di udara.



Musuh sudah mengarahkan tongkat mereka ke tabung.



"Tidak bisa membantu!"



Takeru mencabut pedangnya dan semua benda pada tabung di potongnya.



Itu adalah peralatan keselamatan di tempat kerja mungkin, tetapi Takeru berhenti bersama dengan efek meluncurnya.



Sementara tabung yang robek mulai meregenerasi, Takeru sudah melompat keluar.



Meskipun tidak ada perancah di kejauhan dia bisa melompat, untungnya posisi musuh tepat di sampingnya.



Dia berhasil menangkap katalis musuh pada saat-saat terakhir.



Musuh kehilangan keseimbangannya, dia jatuh dan berputar-putar dengan cepat.



Takeru mengangkangi katalis yang jatuh, meraih kepala musuh dan menekan pedangnya melawan tubuh musuh.



"Bangun kembali postur kita dan tembak katalis terbang lainnya! Jika kamu tidak ...!"



"Jangan remehkan aku, daripada menembak saudara-saudaraku aku——"



"Jadi!"



Selama terjatuh, Takeru perlahan menaburkan pisau ke bahu musuh.



Karena rasa sakit luar biasa, musuh menjerit.



"A-aku mengerti! Aku akan melakukan apa yang kau katakan!"



Musuh membeku, dan memulai jet katalis penerbangan, dia membangunkan kembali postur mereka.



Lalu dia menembakkan sihir peluru api ke arah orang lainnya yang mengangkangi katalis.



Katalis penerbangan lainnya mulai mengeluarkan asap, dan terus jatuh ke tanah yang jauh.



Takeru dengan tajam menyempitkan matanya, dan meletakkan pedang ke leher musuh.



*** 



"——《Aurora Barrage》!!"



Pada saat yang sama saat dia berputar-putar di udara, Mari merilis badai peluru cahaya dari beberapa ratus

lingkaran sihir kecil.



Peluru cahaya terbang dengan momentum yang mirip dengan Gatling Gun yang terbang lurus, menyerang Eliza yang duduk di singgasana.



"...《Daidalos》"



Eliza mengaktifkan sihir perlawanan.



Sayap hitam yang diaktifkan melingkari tubuhnya seolah-olah melindunginya. Ketika peluru cahaya mendekat dan

menyentuh sayap, mereka ditangkisnya.



Sebelum sayap dapat menyebar, Mira menukik tepat di depan Eliza.



"——《Aurora Blade》!!"



Pedang besar sepanjang 20 meter yang terdiri dari partikel-partikel pelangi mendekati Eliza.



Namun, Eliza menyebarkan sebuah sihir baru dengan ekspresi dingin di wajahnya.



"《Hades Claw》"



Kegelapan muncul di kuku Eliza, hitam pekat dan sangat besar.



Cahaya dan kegelapan berbenturan, dan ledakan besar meraung dari titik kontak dua kekuatan yang berbenturan.



"... nh...!"



"Gadis bodoh, ingatlah satu hal. Sihir cahaya... pastilah kuat, tetapi pada akhirnya, itu adalah sihir tipe cahaya.

Kelemahannya adalah atribut kegelapan kan? Bukankah kau terlalu naif berpikir bisa mengalahkanku dengan kekerasan?"



Eliza dengan anggun mengipasi dirinya dengan kipas barat yang di pegang di satu tangan, layaknya seorang guru

dia menjelaskan titik lemah Mari.



Atrribut "Aurora" merupakan sihir yang sangat serbaguna, tetapi memiliki titik kuat dan lemah. Itu lemah melawan "Blood", "Gloom", "Rotting", dan "Poison" yang merupakan atribut yang diciptakan dari kegelapan, oleh karena itu bahkan sihir aurora yang mengkhususkan diri dalam kekuatan destruktif pada saat tabrakan kekuatannya menurun secara signifikan sekitar setengahnya.



Tentu saja, atribut aurora lemah terhadap atribut kegelapan juga, tapi...



Kepadatan kekuatan sihir itu bukan lelucon...! Prosedur operasi juga dirancang untuk menjadi resisten melawan atribut cahaya...!



Melihat cakar yang berbenturan dengan bilah cahaya, Mari menganalisis kualitas Eliza sebagai seorang penyihir.



Namun dia melakukannya sendiri, menggunakan itu bukanlah hak yang mudah dan membutuhkan ketrampilan.

[Aurora] menyerang dengan kekuatan destruktif tertinggi,《Aurora Gate》akan bisa rusak melewatinya, tetapi tidak ada waktu untuk membangun mantra sebesar itu.



"Ancient Wizard cenderung melakukan itu bukan karena terlalu mengandalakn kekuatan atribut mereka dan mengekspos titik kelemahan mereka. Jalan sihir dimana anda mengadalkan bakat anda hanya akan membuat anda berakhir naik ke tingkat kedua. Jika anda cukup berupaya dalam sihir cahaya anda, anda akan bisa menggunakan sihir kegelapan juga... tetapi anda mengabaikan upaya itu bukan."



"... aku telah tahu itu!"



"Berbicara tentang penyihir, menjadi muda hanya kerugian kamu tahu? Untuk menguasai "Semua Talenta" ku, aku telah menghabiskan bertahun-tahun untuk menutupi semua atribut sihir... tidak seperti bocah sepertimu yang hanya tajam!"



Eliza mengayunkan kipas ditangannya.



Sejumlah lingkaran sihir baru yang tak terhitung jumlahnya dikerahkan, dan ditujukan ke arah Mari.



"Aku ingin tahu, bisakah penyihir tingkatmu memblokir ini?"



Bersamaan dengan ejekan, sihir dilepaskan. Pikar cahaya berbagai warna muncul.

Nh—— itu bukanlah meriam yang sederahana! Ini adalah tipe kegepalan, tapi semuanya memiliki atribut yang berbeda.



Mari menghalaunya dengan pedang, terbang mundur dan mengembangkan sihir pelindung.



Dinding sihir pelindung adalah sihir sederhana. Untuk melindunginya dari berbagai atribut, dia membangun

berbagai prosedur operasi untuk resistansi, membangun banyak lapisan dinding.



Laser telah berulang kali menbrak dinding, satu-persatu, dengan andal memecahnya.



"——UUuUuU!"



Laser sihir itu tidak berhenti. Mari membangun dinding pelindung dan berulang kali membentuk prosedur operasi tetapi-- ketika serangan baru dilepaskan dari arah yang tak terduga, responnya terlambat.



Itu berbeda dari atribut tipe kegelapan. Itu memancarkan cahaya putih yang mempesona.



—— Atribut cahaya!!



Semua dinding pelindung Mari hancur, meriam menghantam bahu kirinya.



"Ga--ha!"



Tubuh Mari di hempaskan hebat ke samping, dan dia nyaris tidak berhasil membangun kembali posturnya.



Tapi ketika dia segera mengangkat wajahnya mengerang kesakitan, Eliza sudah tepat di sampingnya dan meletakkan tangannya di lehernya.

"Sudah kubilang kan? Atributku adalah "Semua Talenta". Tidak peduli apakah itu cahaya, kegelapan, api, atau air. Tidak ada ppin bagus atau buruk di dalamnya. Aku bisa menggunakan sihir selain yang atribut kuno, aki tidak perlu membangun prosedur operasi yang rumit untuk menghadapi tipe-tipe sihir yang bertentangan”.



"... ka... fu... u..."



"Kamu memiliki pujianku untuk seketika menggunakan sihir penguatan tubuh untuk mengurangi kerusakan tapi... kamu bukan tingkat kedua tapi tingkat ketiga setelah semua. Seperti ini, tidak bisa berharap banyak padamu di masa depan... sungguh disayangkan, meski kita memiliki atribut "Aurora" yang berharga..."



"... ghh...!"



"Ini kebijakan pendidikanku untuk mencabut tunas buruk lebih awal. Selamat tinggal, gadis kecil.”



《Hades Claw》Eliza melengkung berubah menjadi arit. Meskipun Mari kesakitan dan tidak dapat bernafas saat

dia dicekik, ketika melihat kuku diayunkan, senyum muncul di wajahnya.



"Kau juga... mengandalkan... atribut..."



"Hmph, semua menggonggong tidak menggigit, kan?"



"Aku tidak seperti kau—— aku akan mengandalkannya dengan bangga!"



Mari mengumpulkan semua kekuatannya, dan membangun kembali 《Aurora Blade》di tangan kanannya.



Eliza membuat ekspresi bosan dan segera memperluas dinding pelindung kegelapan.



Dengan mudah memblokir pedang cahaya.



"Itu sebabnya aku memberitahumu, sihir aurora tidak akan——"



"Aku ingin tahu tentang hal itu! Pembalikkan atribut! ——《Eclipse Blade》!!"



Segera setelah Mari tertawa tanpa takut, Eliza merasa ngeri.



Pedang cahaya Mari mencengkram mengubah warna dasar dari dari pelangi menjadi hitam pekat.



"Eclipse... kau bilang?! Mustahil. "Moon" atribut kuno?! Kenapa kau memiliki sihir yang hanya ada dalam konsep?"



Di depan Eliza yang kesal, retakan muncul di dinding pelindung atribut kegelapan.



"Sihir terus berkembang...! Jika kau pikir aku belum menghadiri penelitian sihir Akademi AntiMagic maka kamu salah besar! "Aurora" bukan atribut sederhana seperti yang kau pikirkan!"



"Tidak mungkin... mustahil!"



"Baik "Sun" atau "Moon" ——aku telah menjatuhkan mereka dari kursi atribut kuno!"



Atribut kuno disebut demikian karena mereka tidak mungkin diciptakan kembali dengan atribut lainnya.



Namun, jika memungkinkan untuk menggunakan salah satunyadengan menetapkan atribut lain, atribut itu akan dihapus dari kategori atribut kuno.



Sama dengan di masa lalu, itu memungkinkan untuk menggunakan atribut "Castle" dengan menerapkan "Fire" dan "Solid"... seperti itu, mungkin menggunakan atribut "Sky" dengan menggunakan "Air"... Mari bisa menggunakan "Sun" dan "Moon" dengan menerapkan atribut "Aurora" sendirian.



"... kau brengsek!"



Setelah dinding pelindung kegelapan Eliza rusak, dia memperluas penghalang perlindungan cahaya.



Atribut "Moon" adalah tipe kegelapan. Ini seharusnya lemah terhadap dinding pelindung cahaya dengan prosedur operasi resistansi di atasnya. Dia pikir begitu—— namun.



"《Helios Blade》!!"



Segera setelah Mari menghancurkan dinding pelindung kegelapan, pedangnya berubah menjadi pedang cahaya dengan atribut "Sun".



Wajah Eliza menjadi pucat, dan dia melepaskan tangannya dari leher Mari untuk berkonsentrasi membangun dinding pelindung.



Dia mencoba untuk menempatkan dinding pelindung dengan suksesi cepat tetapi——.



"Ini——?!"



Dia tidak bisa mengikuti.



Pedang cahaya Mari berubah atribut dalam sekejap. Itu adalah kecepatan yang tidak masuk akal untuk membangun prosedur operasi.



"Moon", "Sun", "Aurora". Eliza tidak tahu ada penyihir yang mampu memutar sihir dengan karakteristik berbeda seperti itu selaindirimya sendir.



Beberapa lapisan dinding pelindung rusak dengan kecepatan luar biasa di depannya.



"Aku tidak akan membunuhmu...! Tapi aku akan membuatmu merasakan sakit sampai kamu merasa sekarat!"



Seruan Mari bergema.



Menentukan bahwa dia akan kalah pada tingkatan ini, Eliza meninggalkan pertandingan sihir yang adil.



Dari semua hal dia memutuskan untuk mengambil tindakan sampah.



Dia mengulurkan kipasnya ke arah tempat yang jauh, dan memperluas lingkaran sihir merah keunguan.



Tempat yang dia tuju adalah gedung terapung Sisi Timur.



Mari tahu bahwa gedung yang dia tuju adalah asrama mahasiswa Sisi Timur.



"?! Tidak mungkin, kamu...!"



Untuk wajah horor Mari, Eliza menyeringai.



"Pikirkan ini juga, saat belajar tentang perang."



Setelah mengatakan itu, Eliza menembak sihir《Quietus》ke asrama siswa.



Peluru cahaya terdistorsi terbang ke arah asrama dengan kecepatan tinggi.



Mari segera menyela pertempuran dan mengikuti peluru cahaya.



Menuangkan semua sihir yang dia miliki ke roda di kakinya, dia terbang lebih cepat daripada angin.



"Lakukan itu——!!"



Terbang dengan kecepatan yang sangat cepat, Mari berhasil menyalip peluru cahaya.



Dia membuka tanga lebar-lebar dan membuat sihir besar untuk melindungi asrama siswa.



"《Aurora Shield》!"



Mengeluarkan sihir ke output maksimum, dia mengaktifkan sihir yang mengurangi kecepatan peluru.



Setelah peluru cahaya《Quietus》memasuku jangkauan sihir, kecepatannya telah menurun dan perlahan-lahan bergerak menuju asrama.



Menentukan bahwa kekuatan 《Quietus》dan jakauannya terlalu besar untuk diblokir, dia bergerak dibawah

peluru dan menimbun kekuatan sihir yang dia milikidi tangan kanannya. Dia tidak membutuhkan trik apapun jika

itu hanya mengubah lintasan.



"DORYAAAAAAaaaaaa!!"



Mari mengisi tangannya dengan glitter pelangi dab meninju peluru dengan tinjunya.



Kekuatan sihir meledak, dan lintasan peluru cahaya dipindahkan lebih tinggi.



Efek penurunan kecepatan《Aurora Field》dihilangkan, dan peluru cahaya naik ke langit.



Dan pada saat itu menyentuh penghalang yang mecegah Sanctuary masuk, itu menyebabkan ledakan yang luar biasa.



Kerusakan... tidak ada. Bangunan-bangunan yang terperangkap dalam ledakan tidak mengalami kerusakan apapun.



Membalikkan badannya ke arah dari dia berasal.



“Grr… dia kabur…!”



Melihat ke arah langit yang sudah mulai berwarna senja, Mari menatap jauh ke depan.



"Tidak ada waktu untuk mengeluh...! Tunggu aku, Takeru!"



Mari memfokuskan diri dan melanjutkan penerbangannya.



Untuk melindungi Takeru yang berjanji akan membawanya kembali, dia bergegas ke Sisi Barat.



*** 



Berkat katalis penerbangan yang ditangkap dan penyihir musuh, Takeru mampu mengambil rute terpendek dan menuju ke mansion Eliza.



Sisi Barat jauh memiliki sedikit tanda kehidupan didalamnya. Ada lebih sedikit bangunan terapung, dan hal-hal yang terlihat seperti rumah mewah berdiri sebagai gantinya.



Mereka memiliki deaain abad pertengahan kuno yang aneh. Bangunan-bangunan Akademi AntiMagic dibangun meniru rada estetika tempat kelahiran penyihir, tetepi ini semakin menonjol.



Meskipun itu bukan hak yang buruk untuk mencintai seni kuno, pemandanga ini membuat jelas bahwa Sisi Barat disusun atas dasar leluhur dan silsilah.



"Area perumahan eksklusif ya... jadi ini adalah sarang eksklusif Sisi Barat ya?"



"...y-ya."



Sambil mendengarkan jawaban tawanannya, dia mencari-cari keberadaan Lapis.



Kemudian, dia mengangkat suara setelah melihat sesuatu.



"Itu salah arah! Kau——"



Dia berbalik ke arah tawanan lagi dan mendorong ujung pedang ke arahnya.



Saat itu, kepala tawanan yang mengemudikan katalis penerbabgan tertembus peluru sihir.



"?!—— Penembak jitu!!"



Dia sedang diarahkan dari arah suatu tempat.



Bahkan jika dia tahu dari mana dia ditembak, dia tidak bisa berbuat apa-apa.



Katalis penerbangan kehilangan suplai sihirnya, dan jatuh.



Meskipun ada sihir keselamatan dalama katalis penerbang, satu tumpangan hanya memastikan keamanan pengemudi.



Ketika katalis penerbangan mendar di tanah, tubuh Takeru menyentuh tanah dan menerima kerusakan dari benturan.



Dia berguling dari puing-puing, dan akhirnya tubuhnya berhenti bergerak.



Semua tubuhnya terluka. Lengan kanannya patah, kaki tidak berguna. Beberapa organ dalamnya rusak. Takeru menggertakkan giginya, dan menggunakan pedang seperti tongkat dia mencoba untuk berdiri.



Kepala Takeru penuh dengan suara, tapi dia bisa merasakan suara gemerisik.

Disekitar Takeru yang melakukan pendaratan darurat, muncul para eksekutif yang berasal dari dalam rumah, mereka adalah kelompok PureBlood.



Di jalan dan di pepohonan, dia bisa melihat sosok mereka di jendela, memegang tongkat tipe-snipe.



"... bersiap untuk menembak!"



Orang yang seperti atasan mengangkat suaranya.



Itu adalah situasi yang putus asa. Ketika dia kehilangan kesadarannya, Takeru hanya bisa mencari bantuan.



Ouka, Usagi, Ikaruga, Mari. Bahkan Ketua OSIS dan Kapten Kurogane tidak apa-apa.



Siapapun, siapapun akan tidak apa-apa.



Saat ini, aku tidak akan berhenti disini.



"... Lapis...!"



Dengan ekspresi kesedihan, Takeru memanggil namanya.



Dia diingatkan tentang ketidakberdayaannya sendiri ketika dia hanya memiliki tubuhnya. Seberapa banyak dia bergantung pada Lapis... dan betapa dia sangat membutuhkannya. Karena keputusasaan inilah dia menyadari itu secara penuh.



Aku membutuhkanmu.



"... GU... Oooo!"



Takeru berdiri, dia berdiri untuk mengambil satu-satunya pasangannya.



Untuk bertemu dengannya, untuk menjadi mitra lagi.



Hanya mencari bantuan tidak akan berhasil. Hanya mengandalkan orang lain, tidak akan berhasil.



Gerak, gerak, gerak, gerak, gerak.



Aku berjanji untuk tidak menyerah pada apapun lagi. Aku memutuskan untuk menjadi kuat.



Aku memutuskan untuk melindungi Kiseki, kawanku... dan rekanku!



Aku tidak bisa—— dihentikan di tempat seperti ini.



Takeru menarik pedangnya. Satu-satunya hal yang dia banggakan, satu-satunya kekuatannya.



"Tidak masalah hambatan di jalanku... aku akan melewatinya...!!"



Dia berdiri.



Untuk membanggakan kekuatannya.



Untuk berdiri dengan bangga di depan orang-orang yang penting baginya.

Dia mendengar suara musuh mengisi daya sihir mereka. Undangan kematian tanpa belas kasihan mengepung Takeru.



Hari sudah mendekati akhir, dan langit diwarnai dengan warna senja.



"... ... nh........?"



Dia melihat bayangan berdiri di atap rumah yang penuh musuh, dan melihat kearah itu. Dia bisa meraskan tatapan

intens dari itu.



Orang itu terlihat berbeda dari anggota kelompok PureBlood.



Itu seorang pria hitam. Dia tampak arogan, atau mungkin berlebihan, sosoknya berdiri disana dengan tangan terbuka membuatnya tampak seolah-olah dia memberontak melawan segalanya.



"... pria... itu..."



Pahlawan selalu datang terlambat, itulah yang dikatakan orang.



Pahlawan pasti akan muncul setiap kali ada pinch, itulah yang dikatakan orang.



Tetapi tidak mungkin sesuatu yang nyaman akan terjadi.



Realitas berbeda. Realitas selalu kejam.



Entah itu datang terlambat, atau datang kapan pun ada kesulitan.



Yang pasti pada waktu itu—— adalah "Keputusasaan".



"Kamu selalu berkepala panas dan keras kepala. Melihatmu hidup, membuatku bahagia, gembira, dan membuatku sakit, Kusanagia Takeru."



Takeru tidak lupa. Tidak mungkin akan lupa.



Suara itu, penampilan itu, dan penderitaan itu.



Berdiri dengan punggungnya ke matahari terbenam, keputusasaan itu!



"... Haunted...!"



Tubuh Takeru melupakan kelelahan dan rasa sakitnya, digantikan oleh kemarahan.



Dia merampas Mari dari keluarganya, menghapus pleton ke-15... akan semua kejahatan yang mengambil

semuanya dari Kyouya dan Yoshimizu.



Necromancer Haunted. Musuh Takeru yang tak termaafkan.



"Ohoho, kapanpun aku melihatmu, ada banyak luka di sekujur tubuhmu. Sangat menyenangkan untuk dilihat, tapi belumkah kamu bosan dengan itu? Atau mungkin kamu suka hal semacam itu? Ah, apakah kamu seorang M? Noo, aku benci M! Aku benci S&M dan itu menjijikan!"



"Bajingan...! Kenapa kau disini...!"



"Aku adalah aku, dan disinilah aku. Lagipula, Mari-san datang ke sini juga kan? Karena kamu membantunya pergi beberapa bulan yang lalu, berapa hari kamu pikir aku telah habiskan menangis ke bantalku. Sejak saat itu aku telah merindukan hari ini, dimana kita yang seperti Orihime dan Hikoboshi akan melintasi jalan kita lagi."



"Aku tidak akan membiarkan kau mengambil Mari!"



"Apa yang kau katakan sekarang, terlihat seperti ini. Kamu tidak memiliki Mistelteinn, tidak ada kawan, apalagi,

kamu dikelilingi oleh musuh. Apa yang bisa dilakukan manusia sepertimu?"



Sementara dibesar-besarkan menatap langit, Haunted memprovokasi Takeru.



Itu membuat frustasi tetapi dia tidak bisa menyangkal.



Meskipun dia belum menyerah, kemungkinan dia menang tidak ada.



Namun demikian, di depan eksistensi jauh lebih berbahaya dari tentara ahli sihir, Takeru siap dengan pedangnya.



Anggota kelompok PureBlood yang waspada terhadap Takeru memanggil Haunted yang berdiri di atap.



"Haunted-dono, kami berterima kasih atas bantuanmu. Namun, ini adalah misi yang di percayakan kepada kami

oleh Eliza-sama, tolong jangan ikut campur!"



Haunted tertawa terhadap pidato itu, dan tampak tidak senang pada si tukang sihir.



"... membantumu? Aku tidak punya niat seperti itu jadi jangan khawatir."



"Begitukah! Lalu tolong tutup matamu terhadap pemadangan ini yang mendapatkan pemusna——"



"—tidak, yang dimusnahkan adalah kalian?"



Sorcerer yang terputus kata-katanya melihat wajah Haunted dengan kaget.



Tidak ada yang memperhatikan ketika pembantaian kelompok PureBlood dimulai. Dari bawah kaki tukang sihir, duri hitam ditusuk ke atas. Duri menembus tubuh dukun dan menusuk otak mereka.



Kemudian duri-duri itu keluar melalui mulut dan mata, mekar menjadi bunga-bunga varian.



"... Kapten? Apa yang terja——?! UWAAAAAaaaa!"



Salah satu bawahan yang melihat kematian mengerikan atasannya dan mulai melarikan diri. Melihat itu, semua orang di sekitarnya mulai berlari dan berpencar seperti laba-laba kecil.



"Hihi,hai——hiiiiiiiihahahahaHAHAHAHAHAHAHAHAHA!"



Haunted tidak membiarkan mereka kabur. Orang pilihan yang putus asa menyebarkan kematian tanpa diskriminasi.



Rawa hitam muncul di bawah sebuah rumah, dan duri besar muncul dari dalam.



Kehancuran anggota Kelompok PureBlood dimulai. Jeritan telah tertutup oleh jeritan lain, dan area pemukiman dipenuhi dengan jeritan kesakitan. Tidak satu orang pun yang melarikan diri, tidak satu orang pun yang masih hidup, semua orang dimangsa. Setelah menelan semua orang, 《Belladonna Garden》 dimanifestasikan sebagai bunga besar tunggal.



Haunted melanjutkan punggung varian bunga itu, dan perlahan meluncur dari atap ia mendarat di tanah.



Kemudian, dia perlahan berjalan menuju Takeru, bergoyang.



"... kau ... kawan-kawan kau sendiri ...!"



"Kawan-kawan? Aku dan mereka? Kau kasar. Jangan samakan aku dengan kelompok yang diskriminatif itu. Aku suka semua ras manusia dengan atau tanpa sihir, tanpa prasangka. Pujilah manusia. Kemanusiaan itu luar biasa! Itu keyakinanku!"



"——Kau gila ...!"



Takeru menusukkan pedangnya ke Haunted yang mendekatinya dari depan. Ujung pedang benar-benar menembus jantung di pusat tubuhnya. Haunted bahkan tidak menarik pedang, seolah-olah itu alami, dia bergerak maju dengan hatinya masih tertembus oleh pedang.



"Kamu tidak bisa membunuhku, tidak. Ini tidak bagus sama sekali!"



"Ghh, apa tujuanmu ?! Apakah perlu untuk menyerang mereka ?!"



"Ohhh ?! Perlu! Amat sangat perlu!"



Takeru menarik pedangnya, dan saat dia mencoba mengiris Haunted dari kepalanya ke dada, Haunted mengulurkan lengannya dan melilitkannya di leher Takeru.



"Guhh ...!"



"Yaaa, sekarang jangan bergerak. Bahkan jika aku terlihat seperti ini aku benar-benar pandai bermain dokter, aku tahu banyak tentang tubuh manusia. Angkat tanganmu jika sakit, okaay~?!"



Panas dilepaskan dari tangan yang mencengkeram lehernya, perubahan abnormal terjadi di dalam tubuh Takeru. Itu semacam sihir.



Takeru berusaha melarikan diri, tetapi tangan Haunted keras dan tidak membiarkannya pergi.



Namun, meskipun lehernya dicekik dan diangkat, Takeru merasakan sakit di tubuhnya menghilang.



Luka dari peluru penembak jitu juga menghilang tanpa bekas.



Ketika dia menyadari apa yang sedang dilakukan padanya, pikiran Takeru dipenuhi dengan kecurigaan dan kemarahan.



"Apa artinya ini ...?!"



"Aku sudah memulihkanmu! Kamu tidak bisa bergerak seperti itu kan?"



Haunted melepaskan tangannya dan Takeru jatuh ke tanah.

Setelah bisa bernapas lagi, dia menarik nafas panjang dan sekali lagi tanpa ampun menebas Haunted.



Itu adalah tebasan langsung dari atas kepalanya. Tubuh Haunted terbelah dua dari kepalanya ke dadanya.



Namun, ketika Haunted menepuk kepalanya dengan kedua tangannya, tubuh yang robek mengeluarkan suara aneh dan dikembalikan ke bentuk aslinya.



Meskipun tulang sedikit lebih lambat, mereka menyatu setelah beberapa detik saja. Itu pantas untuk memanggilnya mayat hidup.

"Ahh 〜. Ada banyak hal yang ingin kukatakan padamu, Kusanagi Takeru, tapi mari tinggalkan pertanyaan dan jawaban untuk nanti. Pertama kita harus membungkam orang luar, bukankah begitu?"



Takeru, yang memelototi Haunted melihat sekeliling sesaat.



Kelompok PureBlood telah mengepung mereka dan berada dekat. Anehnya, sekitar seratus orang berkumpul.



Menunjukkan sikap yang mengatakan bahwa mereka pasti tidak akan melarikan diri, mereka dengan bodohnya mendekat dalam kelompok.



"Haunted keparat! Kau mengkhianati kami!"



"Dikhianati? Kebodohan apa yang kamu katakan ... orang-orang yang mengkhianati adalah kamu PureBlood kan? Keputusan Senat mengenai perlakuan Mistilteinn dan Kusanagi Takeru tertunda, dan mereka dipercayakan ke Sisi Timur. Orang-orang yang melanggar ikrar adalah kalian."



"Jangan dipikirkan! Tidak mungkin seseorang yang setia pada Eliza-sama karena kamu akan mendengarkan omong kosong Senat!"



"Wow, orang-orang yang disebutkan terakhir membuat analisis yang sangat naif seperti itu, aku merasa seperti memberinya permen dan yang sebelumnya memiliki delusi yang benar-benar bodoh! Dengarkan semua orang! Aku hanya mengorbankan diriku untuk keyakinanku sendiri! Berdasarkan keinginanku sendiri! Bahkan jika Aku merasakan sensasi setiap kali aku terluka, aku terus menjadi seorang petualang dari beberapa cowgirl! "



Ketika Haunted menekankan pada pikirannya, kewaspadaan musuh semakin diperkuat. Semua orang memiliki "orang gila" di bibir mereka, menggambarkan dirinya.



"Ahha! Sepertinya kamu tidak mengerti〜 betapa sangat menyesal."



Tidak terlihat menyesal sedikit pun, Haunted menarik pedang "Dáinsleif" dari pinggangnya dengan tawa dan menyiapkannya.



Tak bisa dihindari, Takeru dan Haunted berdiri saling membelakangi.



Aliansi yang mustahil. Sekutu tidak mungkin. Mustahil dan tidak mungkin, keputusasaan dan iblis telah bergabung.



——Mana ada.



Saat perjuangan bersama mereka dimulai, saat berikutnya mereka berbalik dan pedang mereka berbenturan.



"——Aku lebih baik mati daripada mundur bersamamu!"



"——Nice! Itulah tepatnya mengapa kamu adalah musuhku, Kusanagi Takeru ...!"

Melihat peluang ketika keduanya saling bertukar pukulan, para ahli sihir memulai serangan mereka. Takeru dan Haunted menangkis pedang mereka, dan memulai pertempuran masing-masing.



Naik pada momentum setelah menangkis, Takeru terjun ke tentara musuh. Waspada terhadap Haunted dan tidak sabaran, hampir semua musuh meninggalkan rumah mereka dan berdesak-desakan padat di tengah jalan.



Seperti itu, mereka tidak dapat memaksimalkan efek serangan sihir jarak jauh. Mereka tidak bisa menembak peluru sihir karena kemungkinan memukul sekutu mereka.



Takeru masuk ke bawah musuh, dan dengan mantap tetapi secara konsisten membantai mereka.



Dengan momentum setelah menangkis, berputar berputar-putar seperti balerina, Haunted menabrak tentara musuh. Mengabaikan peluru sihir yang tertuju padanya, dia memotong musuh sesukanya.



Bahkan ketika tubuhnya ditusuk, atau terhalangi sihir penahan, dia tidak terganggu. Dia menepisnya seperti gigitan nyamuk. Seolah-olah dua harimau ditembakkan ke kawanan rusa. Salah satu sorcerer itu mundur ketakutan.



"Ksa ... Ksatria Sihir, maju! Hancurkan target!"



Terhadap dua binatang yang menginjak-injak mereka, Kelompok PureBlood memerintahkan untuk mengeluarkan apa yang bisa dikatakan sebagai kartu truf mereka.



Takeru dan Haunted yang mengamuk di sekitar bisa mendengar suara gosok logam terhadap satu sama lain.



Ketika para tukang sihir buru-buru mundur ke belakang, ksatria memakai baju besi telah muncul muncul dari belakang mereka.Mereka bukan Dragoons, itu adalah kekuatan yang tipis. Di tangan mereka ada pedang cahaya yang dibuat dengan kekuatan gaib. Pakaian terakhir Alchemist dalam kombinasi dengan ahli sihir yang memiliki pengetahuan tentang ilmu pedang.



Ada selusin dari mereka. Mereka memiliki tingkah laku yang tampak bodoh dan membuat formasi, mengangkat pedang di depan dada mereka.



Di depan ancaman baru, Takeru dan Haunted —— mulai tertawa.



"Tidak mungkin pedang——"



"——Disana akan berguna untukku!"



Takeru melompat ke depan dengan menggunakan Soumatou, dan menutup jarak sejenak dia menebas dua swordsmen sihir sekaligus.



Haunted menciptakan rawa di bawah kaki knight di depan, dan mengabaikan armor yang menembusnya dengan duri.



Kedua amukan itu tidak berhenti.



Tidak ada musuh yang mampu melawan kecepatan Takeru dan keabadian Haunted. Ledakan puing-puing, gemuruh gemuruh, di celah antara sihir, keduanya melakukan tarian pedang gila.



Mereka menebang semua orang yang menghalangi jalan mereka, dan pada akhirnya - mereka bentrok lagi sekali lagi.



Tumpang tindih pedang mereka, masing-masing memelototi musuh bebuyutannya. Tumpukan mayat mengelilingi mereka. Tidak ada yang hidup dan bernapas selain mereka berdua.



"Bajingan, apa yang coba kau lakukan ...! Hentikan ini dan jawab aku!"



"Alasannya sederhana ...! Ini bukan tempat di mana kamu harus mati, itu saja!"



"Jangan main-main ...! Tidak ada alasan bagimu untuk membuatku tetap hidup, tidak ada alasan bagimu untuk tidak membunuhku!"



Saat Takeru mengamuk, Haunted tertawa kejam.



"Aku mengingatnya ... perjuangan yang luar biasa itu, kekalahan hebat itu!"



"Aku juga mengingatnya! Pembantaian menyebalkan itu sejak saat itu! Kemenangan pahit itu!"



Menanggapi sikap bersikeras Takeru, wajah Haunted menjulang ke depan.



"Saya menolak Anda dengan semua yang saya miliki. Klaim dangkal Anda, keselamatan dangkal Anda, topeng dangkal Anda. Semua kebaikan dangkal itu membuat saya jijik. Melalui hidup panjang saya setiap kali saya melihat orang-orang yang puas diri seperti Anda, semua itu dari serangga-serangga kotor dan keyakinan dangkal mereka putus asa di depan keputusasaan. Mereka semua berteriak minta tolong! "



"......!"



"Tapi kamu berbeda! Meskipun dangkal, kamu berdiri tidak pernah menyerah dan menghancurkanku! Kamu juga menghadapi ancaman lain selain aku, bahkan di depan nasib Kusanagi Kiseki yang kamu tidak pernah menyerah!"



Haunted menyampaikan hasratnya kepada Takeru dengan ekspresi gembira.



"Aku sudah melihat semuanya, perjuanganmu! Kusanagi Orochi dan Kurogane Hayato berjalan di jalur kompromi, kamu sendiri yang memilih mimpi untuk menyelamatkan segalanya! Untuk berpikir eksistensi yang kuat sepertimu masih ada di dunia ini! Ini sangat tebal! akan menjadi kegembiraanku untuk menghancurkan keselamatan tebal seperti itu! Kamu adalah musuhku——『Hope』!"



Setelah tanpa ampun mendorong pedang Takeru, Haunted memandang wajahnya dengan kegilaan di matanya.



"Itu sebabnya aku tidak akan pernah membiarkan kamu untuk mati di suatu tempat yang tidak kuketahui atau menjadi sekutu ku!! Aku tidak akan mengakui pertandingan ulang dengan kamu kecuali itu di tempat yang tepat, waktu yang tepat dan setelah kamu mendapatkan kembali kekuatan yang sesuai!"



"... ghuu ...!"



"Aku akan mengatakannya terus terang, tanpa itu kamu tidak lengkap! Sekarang kamu adalah gorila kecil yang tidak bisa menjadi lawanku! Reclaim Mistilteinn, hanya dengan begitu kita akan saling berhadapan dalam pertandingan!"



Haunted menghempaskan pedang Takeru dengan seluruh kekuatannya.



Tidak dapat mengikuti aliran itu, Takeru terpental dan menabrak dinding sebuah rumah.



Bahkan saat dia runtuh, dia terus memelototi Haunted.

Haunted membalikkan punggungnya ke arahnya, dan dengan senyuman setinggi mungkin dia mengangkat lengan kirinya.



"Katakan pada Mari-san bahwa aku menyesal dan tidak bisa bertemu dengannya. Lagi pula, dia pasti akan datang ke sini."



"............"



"Sekarang, kalau begitu — ayo bertemu lagi di medan perang, Kusanagi Takeru."



Rawa hitam yang menggelegak muncul di bawah kakinya, dan tubuh Haunted perlahan-lahan tenggelam ke dalamnya.



Takeru tidak dapat menghentikannya.



Atau bukannya tidak mampu, dia bahkan tidak mencoba.



Saat ini aku tidak memiliki kekuatan untuk bertarung dengan pria itu, dia menyadari hal yang sudah jelas.



Pedangnya menusuk batu bata di tanah dan dia meraung ke langit. Itu adalah deklarasi perang yang memalukan.



Dia menyembuhkan luka-lukanya, diselamatkan, dan mengejek bahwa dia tidak lengkap.



Satu-satunya hal yang Takeru miliki, harga dirinya terluka.



Meskipun dia sudah tahu itu, dia menunjukkan itu dengan berlebihan.



Takeru penuh kebencian. Dia membenci pria bernama Haunted. Sama seperti Haunted tidak akan memaafkan

keberadaan Takeru, Takeru tidak bisa membiarkan pria itu ada lagi.



"Pasti ...! Aku pasti akan menghabisimu suatu hari ...!"



Untuk menyelesaikan skor dengan musuh bebuyutannya, Takeru mengukir rasa sakit dan keyakinan di mata iblisnya.



Matahari terbenam dan langit diwarnai dengan senja.



Lapis sedang menunggu. Aku harus buru-buru.



Takeru segera mengalihkan perhatiannya dan berlari ke mansion Eliza.



*** 



Kediaman Eliza berada di ruang bawah tanah di mana faksi PureBlood Sisi Barat bertemu.



Lapis ada di sana. Dia dikurung, terjebak di dalam ruang berbentuk kubus semi-transparan.



Itu persis hal yang sama yang digunakan oleh menara Akademi AntiMagic dengan Magical Heritages, sesuatu yang diproduksi oleh perusahaan Alchemist. Bahkan Sacred Treasures tidak dapat keluar dari penghalang ini tanpa kontraktor.



Lapis membuka matanya dan dari dalam, dia mengalihkan tatapannya ke arah wanita merah keunguan yang duduk di singgasana.



"Hei ... aku ingin tahu apakah Magical Heritages melihat mimpi?"



Tiba-tiba, Eliza bertanya padanya.



Lapis sekali lagi, perlahan menutup matanya.



"Aku tidak tahu bagaimana itu untuk Magical Heritages lainnya, tapi setidaknya aku sendiri melihatnya. Itu bukan fantasi atau keinginan, hanya kenangan masa lalu."



"Mungkinkah alasan yang jelas seperti pemeliharaan ingatan?"



"Tidak, mungkin itu adalah cara untuk merefleksikan ingatan yang meninggalkan kesan mendalam pada diriku di masa lalu. 'Memori' adalah kata yang tepat."



Mendengar itu, Eliza tertawa terbahak-bahak.



"Tunggu tunggu, materi anorganik seperti kamu menerima 'kesan mendalam'? 'Kenangan'? Kamu benar-benar mengatakan hal-hal aneh ... hatimu, pikiranmu tiruan kan?"



"Prinsip jiwa yang berdiam di dalam materi belum diklarifikasi, tetapi prinsip-prinsip jiwa yang tinggal di dalam manusia juga tidak diketahui. Otak Anda dan sirkuit sihir kami hanyalah alat pengolah informasi. Itu adalah jiwa yang bertanggung jawab memberi kita kemauan . Dalam kedua kasus, tidak ada perbedaan ketika menyangkut jiwa. "



"Jangan membuatku tertawa. Aku tidak pernah mengakui bahwa jiwa-jiwa anorganik dan jiwa kami adalah sama."



"Itu nampak seperti darah murni, pemikiranmu didominasi oleh stereotipe. Aku juga berpikir sama sampai baru-baru ini, aku tidak akan menyangkal itu."



Kejang kecil telah berlari melalui pipi Eliza, dia berdiri dan melipat kipas angin barat.



"Kau tahu, aku pikir benda-benda itu harus tetap benda. Setelah semua, itu adalah sesuatu yang diciptakan oleh manusia, itu harus digunakan tanpa keluhan apa pun? Tidak ada yang menginginkan jiwa untuk tinggal di objek."



"... itu salah. Aku tahu setidaknya ada dua orang yang berharap untuk itu. Mereka berdua, menginginkan aku seperti aku."



"Kamu apa adanya? Magical Heritage yang sangat aneh ... tidak, aku ingin tahu apakah aku harus memanggilmu『 Sacred Treasure 』?"



Eliza mendekati kubus dan meletakkan tangan di dinding di depan dengan meninggalkan bekas.



"Entah itu mainan dewa atau mainan manusia, itu semua sama. Kamu tidak seharusnya memiliki kemauanmu sendiri. Melihat obrolan mainanmu itu menjijikkan, bukan."



"... apakah kamu takut? Takut bahwa kita Benda Sihir akan memberontak terhadapmu, itu yang kamu pikir bukan? Ini pemikiran dangkal dari novel SF rating ketiga ."



Mendengar itu, wajah Eliza terdistorsi.



Dia mengambil pisau perak dari kain yang dibungkus di lembah dadanya dan menembus kubus.

"Hey, kamu tahu ini? Roh perak, sebuah pisau dengan material itu dapat merusak sebuah jiwa... setelah kamu ditusuk dengan ini, aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi?"



"............"



"Tidak apa-apa kalau kita coba dan lihat, tapi aku akan memberimu kesempatan."



"............"



Eliza menggores kulit terluar kubus dengan pisau dan mengirim pandangan ke arah Lapis.



"Menjadi milikku. Jika kamu kontrak denganku, aku akan memaafkan keberadaan jiwamu."



"............"



"Namun, kamu tidak diperbolehkan untuk berbicara satu kata pun. Kamu hanya akan menanggapi permintaanku tanpa membalasnya. Yang kamu lakukan hanyalah memenuhi harapanku."



Permintaan Eliza sejajar dengan sikap Lapis sebelumnya. Dia menginginkan instrumen yang hanya memenuhi keinginannya.



Tidak perlu ada keinginan atau perasaan kontraktor. Yang harus dia lakukan adalah memenuhi permintaan.



Sebagai sebuah objek. Sebagai pedang. Sebagai Magical Heritage. Sebaga Sacred Treasure .



Itu cara yang benar ... sampai baru-baru ini, Lapis berpikir seperti itu.



"............ lalu, apa permintaanmu?"



"Itu jelas bukan, membuat penyihir satu-satunya ras yang tersisa di dunia ini. Dengan dukungan dari bentuk God Huntingmu, akan mungkin untuk menghancurkan dunia hanya dalam beberapa hari kan? Setelah semua, itu kekuatan yang bahkan dapat membunuh dewa ...! "



Dengan kilauan di matanya, dia mengelus kulit terluar seolah-olah dia sedang mengelus pipi Lapis.



"Bentuk God Hunting bukanlah sesuatu yang dapat ditanggung oleh jiwa manusia. Dengan menggunakan aku, kamu hanya akan menghancurkan dirimu sendiri. Kamu tidak dapat menangani aku."



"Ara! Kau, meski menempel pada jiwa kontraktormu, aku bertanya-tanya mengapa kau tidak bisa merasakan apa pun saat melihatku!"



Eliza perlahan menyembunyikan wajahnya dengan kipas yang dipegangnya di tangannya.



Ketika suara yang mirip dengan pembekuan udara bergema, rambut Eliza dengan santai menari melawan gaya gravitasi.



Dia dengan penuh semangat melipat kipasnya sekali lagi mengungkapkan wajahnya.



Ada perubahan dalam penampilan Eliza. Pupil dan kulitnya memiliki warna yang terbalik. Mengintip dari balik bibirnya adalah taring tajam.



Dia lebih pucat dari sebelumnya dan kulitnya benar-benar retak. Penampilan itu tak terbantahkan——



"Aku, bukan manusia. Seorang vampir ... keturunan dari ras yang dihancurkan dalam Perang Penyihir sebelumnya."



"............"



"Tidak seperti Master terkasihmu, tubuhku juga adalah iblis dari masa lalu. Kuasa dan kualitas kekuatan sihirku juga terbaik. Bukankah kau pikir aku kontraktor terbaik untukmu, yang menghasilkan jumlah kecil? "



"............"



"Bagaimana dengan itu? Menjadi milikku. Keinginanmu adalah untuk memenuhi keinginan kontraktormu kan? Berikan aku keinginanku ... itu satu-satunya hal yang memberi kamu nilai apapun ."



Sementara merusak kulit terluar dengan pisau, Eliza melanjutkan negosiasi dan intimidasi.



Tentu saja, Lapis tidak sedikit pun gelisah dan hanya menatap dingin Eliza.



"Maafkan saya, tapi karena saya punya hak untuk memilih, saya menolak."



"... benar ... untuk memilih, katamu? Aku ingin tahu apa yang membuatmu tidak puas."



"Dengan menggunakan representasi manusia, aku akan membuatnya mudah dimengerti. Pertama, jiwamu bukan vampire. Kau bukan rasul sejati, tapi salinan rusak yang menjadi vampir setelah dilahirkan. Bahkan jika kau bisa menipu orang-orang ... Sisi Barat, Anda tidak bisa menipu analisis saya. "



"............"



"Kedua, bahkan jika kamu adalah seorang penyihir luar biasa, dan bahkan jika jiwamu akan menjadi vampir sejati, perbedaan antara jiwa Tuan dan milikmu adalah seperti surga dan bumi."



"............"



"Ketiga, aku benar-benar membencimu karena menghina Tuanku. Pada dasarnya, keberadaanmu tidak sesuai dengan seleraku. Wanita tua dengan make-up tebal bahkan pada jiwa kecilnya yang menyedihkan. jauh sekali, jauh dari seleraku. Aku lebih baik mati daripada meringkuk ke jiwamu yang memiliki bau busuk yang keluar darinya seperti telur busuk yang tercakup dalam muntahan dan tertinggal di dalam selokan. "



"........................"



"Untuk alasan di atas, saya menolak untuk terikat kontrak dengan Anda. Saya menggunakan representasi vulgar agar sesuai dengan tingkat jiwa sangat kecil Anda, tapi saya benar-benar tidak yakin apakah saya telah menyampaikannya dengan cukup baik. Saya mengharapkan usia yang sesuai tanggapan dari seorang wanita tua sepertimu. "



Setelah pernyataan itu, Lapis menutup matanya. Dia tanpa ekspresi dan tumpul, namun di matanya berdiam keinginan kuat.



"Tuanku —— cukup Kusanagi Takeru-sama. Jika aku akan digunakan oleh orang lain selain orang itu, maka aku memilih kematian."



Menanggapi pernyataan yang jelas Lapis, tanpa disadari, Eliza menghapus ekspresinya. Dan,



"Aku mengerti ... aku mengerti. Lalu."



Dia tiba-tiba mengayunkan pisau perak roh dan menembus kubus. Saat rambutnya berubah kusut, retakan baru muncul di pipi Eliza.



"Aku tidak membutuhkanmu lagi. Pertama-tama, aku sudah diberitahu oleh senat Pure Blood untuk menghancurkanmu ... Aku baik-baik saja."



Ekspresi wajah dan perilakunya dingin, tetapi kemarahan Eliza seperti lubang tanpa dasar.



Di atas telah menunjukkan bahwa dia tidak berdarah murni meskipun berada di faksi darah murni, dia ditolak oleh keberadaan anorganik. Tidak mungkin dia tidak akan marah.



Sebuah Warisan Sihir tanpa kontraktor tidak berdaya. Dan tanpa Takeru Lapis tidak dapat menghadapi ancaman, tanpa Lapis Takeru hanya bisa menggunakan pedang sederhana.



Lapis sendiri tidak tahu mengapa para dewa menciptakan senjata untuk membunuh jenis mereka sendiri. Dia tidak tahu mengapa mereka tidak dapat menunjukkan kekuatan mereka sendiri dan membutuhkan kontrak dengan pengguna.



Namun, Lapis tidak menganggap itu merepotkan.



Dia sendiri ... senang hidup seperti ini.



Karena orang itu ada di sana, dia ada. Karena orang itu menginginkannya, dia ada. Meskipun definisi itu tetap tidak berubah, sesuatu yang hangat tinggal di dalam dada Lapis.



Untuk pertama kalinya sejak kelahiran terdistorsi yang terjadi ini terjadi, dia merasa bahagia.



Karena itu, Lapis tidak menyerah. Untuk mengambil tangan Takeru sekali lagi, dia tidak menyerah.



Dia menatap ke depan. Ke arah Master yang dia cintai berada. Menempatkan perasaannya, dia terus memanggilnya. Mengatakan 'aku di sini'.



"Tidak peduli berapa lama kamu menunggu, tuanmu tidak akan muncul, kamu tahu ...? Sudah waktunya bawahanku menguburkannya. Memalukan sekali, anorganik."



"...tidak."



Menanggapi kata-kata Eliza, Lapis menggeleng.



"Tuanku sudah ada di sini."



Eliza tertawa dari apa yang dikatakan Lapis.



Namun,





"Jangan sentuh pedangku ...!"



Itu suara serak dan terdistorsi.



Dengan keyakinan dan keuletan yang teguh, itu adalah suara seseorang yang berjuang. Eliza berbalik dengan penuh semangat, dan jelas melihat sosok itu di depan matanya.



Seorang anak laki-laki yang terluka parah. Anak laki-laki yang tidak berbeda dari serangga.



Namun, cahaya yang tinggal di matanya berbicara tentang orang kuat yang tidak akan menyerah pada apapun.

Kontraktor Mistilteinn, Kusanagi Takeru.



Salah satu yang membawa roh jahat dalam tubuh manusia, keturunan campuran yang paling dibenci Eliza. Pria yang mirip dengan serangga yang dia pikir akan menghilang di tempat yang dia tidak tahu, berdiri di depannya. Dia membuka matanya lebar dan tercengang, dia membalikkan tubuhnya ke arah Takeru.



"... ara ... oh tidak ... seekor kecoak telah sampai sejauh ini ... aku harus membunuhnya ... dan membersihkan tempat itu."



Takeru meludahkan segumpal darah dari mulutnya dan menyeka mulutnya dengan lengan kotor.



"Coba saja kalau bisa ... kecoak itu ulet."



"Apa yang dilakukan bawahan saya ... ada serangga di rumah saya ............ Saya perlu memanggil beberapa orang ... itu kotor."



"Maaf, tapi aku sudah membuat mereka semua tidur. Satu-satunya yang tersisa adalah kau, Nenek."



Dia mengembalikan pedang ke sarungnya dan memelototi Eliza.



"Oh tidak ... ini gatal ... serangga ada di sini ... gatal."



Penampilan Eliza berubah.



Kulit pecah-pecah di wajahnya menyebar, dan dia mulai mengikis retakan dengan kuku panjangnya.



Setelah make-up terhaus, wajah Eliza runtuh. Apa yang mengintip dari bawah bagian yang remuk, adalah daging ungu busuk.



Rasul vampir abadi, tetapi tanpa leluhur sejati, daging mereka tidak akan berhenti membusuk.



Tidak peduli bagaimana seseorang menunda dengan sihir atau teknologi, ada batasan untuk menghentikannya.



Di zaman modern adalah mungkin untuk menanamkan hanya sel-sel di tubuh mereka untuk meningkatkan kemampuan fisiknya dan membuatnya semi-abadi, tetapi tidak mungkin untuk melakukan itu pada rasul yang sudah menjadi mayat hidup. Apalagi, menjadi vampir juga membawa efek negatif.



"Gatal ...! Gatal gatal, gatal!"



Sambil menggores wajahnya, Eliza membalikkan pupil hitamnya ke arah Takeru.



"Ini salahmu ...! Itu karena kamu serangga ... itu karena ada manusia di dunia ini ... aku ...! ——Aku selalu harus merasakan dorongan penghisapan darah seperti ini!"



"Jadi kamu vampir ya. Kalau begitu kamu tidak bisa hidup kecuali kamu minum darah manusia kan? Darah penyihir memiliki kekuatan sihir yang tercampur jadi itu tidak baik ... jadi apa yang akan kamu lakukan setelah menghancurkan manusia?"



"Dalam dunia modern kamu dapat membuat sejumlah darah manusia! Itulah mengapa manusia tidak perlu daging! Jika tidak ada manusia, aku akan bisa tetap abadi tanpa harus merasakan dorongan seperti ini! Jika tidak ada manusia ——Aku akan bisa tetap cantik selamanya! "



Eliza terus menggaruk kulitnya sambil mengulangi "gatal" berkali-kali.



Melihat dia merendahkan, Takeru menggelengkan kepalanya dan menghela nafas.



"Betapa bodohnya ... pada akhirnya, kecantikanmu hanya kertas-mâché. Tidak peduli berapa banyak kamu menunda dengan sihir, apa yang di bawahnya masih wajah asli kamu benar. Jika kamu menghancurkan sesuatu untuk melindungi hal seperti itu, aku tidak akan mentolerirnya. "



"Diam, diam diam diam!"



"Daripada menutupinya dengan make-up yang berat, penampilan busukmu itu terlihat lebih cantik bagiku."



Takeru tiba-tiba mengatakan hal yang sama seperti Haunted.



Eliza yang menggaruk dirinya sendiri sambil mengulang "gatal" akhirnya meledak karena marah.



Dia mengguncang kipasnya, dan partikel sihir mengeluarkan suara keras.



"Apa yang kamu tahu! Apa yang kamu ketahui tentang penderitaan abadiku! Seolah-olah kamu akan mengerti kesedihanku!"



"Seakan aku tahu. Aku tidak peduli padamu. Bahkan jika jiwaku adalah iblis, aku memiliki harga diriku sebagai manusia bernama Kusanagi Takeru. Aku benar-benar tidak dapat bersimpati dengan seseorang hanya bisa menunda dan menyembunyikan dirinya sendiri. ! "



Setelah menolak dan membuang keinginan Eliza, Takeru berbalik ke arah Lapis. Sedikit gelisah, dia menatap Takeru.



Kecemasannya itu telah mencapai hatinya.



Karena itulah, dengan mata penuh percaya diri dia menyampaikan perasaannya padanya.



"——Ayo! Lapis!"



Dia dengan kuat mengulurkan tangan kanannya dan memanggil rekan terbesarnya.



Lapis membuka matanya lebar-lebar, dan menanggapi dengan melepaskan nafas panas.



"Ya, Tuan!"



Ikatan antara mereka berdua terhubung sekali lagi.



Lebih keras dari yang lain, dan lebih berharga dari ikatan apa pun.





Tidak ada yang bisa menghentikan kekuatan yang lahir dari ikatan itu.



Bahkan jika itu adalah kandang yang dibuat untuk menyegel Sacred Treasure, itu pasti tidak akan bisa menghentikannya.



Kurungan kubus yang menutupi Lapis hancur seketika seperti kaca.



"—— Alat penyegel terbaru ?! Dengan mudah?! "



Sementara Eliza tercengang, Lapis menjangkau Takeru.



Setelah tangan mereka tumpang tindih, Takeru menariknya ke dirinya sendiri dan memeluk gadis ramping berwarna biru ke dadanya.



" Aku membuatmu menunggu. "



" Tidak, tidak ada masalah. Aku pikir kamu pasti akan datang. "



Lapis menatap Takeru tanpa ekspresi seperti biasa. Dalam sikapnya yang biasa, dia tertawa gembira.



Setelah itu, dia memelototi Eliza.



".. Aku tidak pernah benar-benar menyukai nyanyian ini ... tapi itu sempurna untuk situasi saat ini. "



"Aku juga berpikir begitu. "



"Mari kita tundukkan dia saat itu —— Lapis. "



"Dimengerti, Tuan. "



Tubuh Lapis berubah menjadi partikel biru yang melayang di sekitar Takeru.



Ketika Takeru mengangkat tangannya di depan, lingkaran sihir berwarna biru muncul di bawah kakinya.



"Summis rantes affectibus—— "



Bersama dengan kata-kata kekuatan yang sudah dikenalnya, pertempurannya telah dimulai.



" —— Malleus Maleficarum! "



Partikel-partikel yang tersebar berubah menjadi baju besi yang melilit tubuh Takeru.



Perasaan dari tubuhnya yang terlahir kembali dari kepala sampai kaki adalah sangat nostalgia.



Dia mengguncang tangan kanannya dengan kuat ke samping, dan meremas tinjunya.



Apa yang dipegang tanganya, adalah pedang familiar kesayangannya, pembasmi Dewa Pembunuh Mistilleinn yang sudah terbunuh, lengkap.



《"Sekarang —— mari kita mulai perburuan penyihirnya."》



"Sekaligus!"



Takeru memegang pedang dan berlari menuju Eliza.



"Manusia dan Magical Heritage ... berani menghadapi aku, raja keabadian! Baiklah, aku akan membuatmu menyadari mengapa orang memanggilku Yang Mahakuasa!"



"Jangan percaya diri, kau itu palsu!"



Dia memindahkan pedang ke samping dan bergegas.



Eliza di depannya mengguncang kipasnya.



Menanggapi langkahnya, pilar api muncul dari lantai kosong dan mendekati Takeru.



《"Gangguan, hindari."》



Seperti yang dikatakan oleh Lapis, Takeru melompat tinggi untuk menghindaripilar.



Namun, pilar api membengkak seperti ekor naga dan diayunkan ke arah Takeru yang di langit.



"!!"



Ketika dia hampir tersentuh, Takeru memutar tubuhnya di udara dan mengayunkan pedangnya.



Jika itu Mistilteinn yang memiliki efek anti-sihir yang luar biasa, memotong api dari tingkat ini adalah sesuatu yang mudah.



Takeru mengangkat pedang tinggi-tinggi,



"Gaya Bermata Dua —— Lereng Mantis!"



Berputar ke depan, bersama dengan kejatuhannya ia melepaskan pukulan kuat.



Eliza memandang Takeru yang bergerak dengan ekspresi bosan dan tertawa.



Lalu, membiarkan kukunya yang diperpanjang panjang untuk disilangkan dengan pedangnya, menerima keseluruhan pukulan Takeru.



"Ap ...!"



"Jangan meremehkaaannnn—— vampiiirrrrrrr ?!"



Seiring dengan teriakan dia melepaskan cakarnya dan meniup Takeru pergi.



Dia memiliki kekuatan yang luar biasa.



Takeru meluncur di tanah menyerap guncangan, dan bersiap kembali dengan pedangnya.



《"Kuku-kuku itu ... Magical Heritages. Sepertinya memiliki efek mengembalikan dampak serangan kembali pada penyerang sampai batas tertentu. Serangan tuan rumah telah menjadi tidak berdaya saat menyentuh kuku."》



"Selain itu, dia bergerak dengan cukup baik..."



《"Meski busuk, dia masih vampir. Meskipun kekuatan tubuhnya tidak sebesar Witch Hunter, melampaui manusia sejauh ini."》



Mendengar analisis Lapis, dia memperkuat kewaspadaannya dalam pertempuran jarak dekat. Di tengah rongga bawah tanah, Eliza dengan wajahnya penuh dengan retakan mengejek Takeru.



"Maksud saya, Anda tahu ... semua sapu itu, dan semua yang Anda bisa dipotong? Saya seorang penyihir, Anda tahu? Apakah Anda mengerti?"



Eliza tersenyum santai, membungkukkan pinggulnya dan mengelus lantai dengan kipas baratnya.



"Kecoa yang masuk ke rumah-rumah orang harus ditendang secepatnya kan —— kalian berdua, apakah kau lupa kau memasuki sarang harimau?"



Menampilkan sekilas taring dari mulutnya, mata Eliza berubah hitam. Menggigil berlari di tulang belakang Takeru, dan itu terjadi segera setelah. Meskipun ruang bawah tanah bergetar, itu tidak seperti monster yang tak terduga muncul. Dinding dan lantai ruang bawah tanah berbentuk kubah tiba-tiba menyala. Itu bukan cahaya sederhana, tetapi lingkaran sihir. Mengisi dinding dan lantai sepenuhnya —— lingkaran ajaib yang tak terhitung jumlahnya.



"... hei ... hei hei hei ..."



《"Ini ..."》



Takeru ditampilkan ketidaksabaran, dan Lapis juga bergumam itu diluar dugaannya.



《"Setiap lingkaran sihir memiliki atribut yang berbeda ... jadi ini adalah『 Semua Talenta 』atribut kuno ..."》



Sebelum Lapis dapat berbicara, Eliza tertawa keras.



"Bahkan jika kamu menyadari tidak ada yang bisa kamu lakukan dengan benar ?!"



Suatu saat dia mengangkat kakinya dengan sikap seorang ratu, dan kemudian tiba-tiba memukul lantai dengan tumitnya.



"—— 《Dies iræ》!"



Lingkaran magis yang mengisi dinding melepaskan cahaya hingga maksimum.



"Lapis!《Twilight Enchantment》!"



Dengan penilaian segera ia mengeluarkan perintah, memicu sihir intrinsik Mistilteinn.



Segera setelah rentetan itu dimulai.



Setiap dinding, lantai, langit-langit. Dari lingkaran sihir yang diukir di sana, Fire, Water, Ice, Lightning, Earth, Wind, Dark, Light, Holy, Unholy, Cut, Push, Strike.



Sihir dari berbagai atribut menyerang Takeru.



"! —— Sialan!"



Takeru sepenuhnya memperluas Soumatou dan mulai mencegatnya seolah-olah menari.



Sihir itu adalah serangan sihir dasar 《Peluru》. Kekuatan sihir hanya dikumpulkan pada satu titik dan dilepaskan dengan kecepatan tinggi.



Namun, peluru sihir yang dirilis Eliza datang dari segala arah dan kepadatannya beberapa kali lebih besar dari biasanya.



Selain itu, masing-masing memiliki atribut yang berbeda dan memberikan kerusakan tambahan pada saat mendarat.



Jika berlanjut lama, bentuk Pemburu penyihir tidak akan bertahan. Tidak mungkin bagi Takeru untuk memblokir mereka semua.



Peluru sihir yang menyentuh pedang diserap, tetapi peluru lain yang ditembakkan pada saat yang sama tidak bisa.



Jumlah peluru yang tak terukur telah menembus armor Takeru.



"Kamu benar-benar melakukan yang terbaik, aku bisa menonton ini selamanya."



Eliza membuat takhta muncul, duduk di atasnya dan mengipasi dirinya sambil melihat dari atas.



Dia penuh celah di pertahanannya, tetapi Takeru tidak mampu melakukan sesuatu seperti menyerang.



《"Tuan, Twilight Enchantment dapat bertahan sekitar satu menit lagi."》



"Aku tahu ...! Setelah itu berakhir hanya memblokir mereka! Lanjutkan seperti sekarang!"



Setelah pertukaran singkat, Takeru melanjutkan tarian gilanya.



Eliza dengan santai menontonnya pada awalnya, tapi melihat Takeru terus memblokir peluru sihir, dia mengerutkan kening.



"... itu ... kecoa dan anorganik ...!"



Dia berdiri dari singgasananya dan menggigit kukunya.



Ketika dia melihat lebih dekat, dia melihat bahwa armor Takeru telah diperbaiki.



Menyerap sihir, sebagian dari jumlah yang diserap digunakan untuk memperbaiki armor.



Berkat itu, tidak ada kerusakan pada Takeru sendiri. Selain itu, gerakan Takeru dipercepat ketika dia menggunakan enchant.



Tidak ada reaksi dari peluru sihir ketika efek penyerapan diaktifkan, tetapi dampaknya diterapkan pada pedang ketika memblokir serangan.



Takeru mengambil keuntungan dari aliran dampak itu dan berakselerasi lebih cepat daripada dengan menggunakan bantuan Soumatou.

Lebih cepat daripada mata yang bisa mengejarnya, dia hanya meninggalkan gambar setelahnya yang membuatnya terlihat seperti dia memiliki klon.



Itu berlanjut untuk waktu yang lama, dan akhirnya rentetan itu berhenti datang.



Akhir dari tarian pedang berubah menjadi angin dan membelai pipi Eliza yang tidak puas.



Takeru berdiri utuh dengan pisau bersinar di tangannya.



"............ Lapis."



《"Mengerti. Pembalikan enchant, pelepasan material fleksibel."》



Bersamaan dengan instruksi Lapis, pedangnya semakin bersinar.



Partikel biru mengamuk.



Setelah terserap, kekuatan sihir diubah menjadi atribut "Twilight" dan mengamuk seperti tornado.



"GOOOOoooooooooo!"



Menutup jarak sekaligus, Takeru mengubah pedang menjadi pedang raksasa dan mengayunkannya ke bawah di kepala Eliza yang duduk di singgasana.



Eliza tidak bergerak.



Dia melihat gerakan Takeru bosan. Saat pedang yang dibalut kekuatan sihir hampir mencapai dia,



"《Alice Mirror》"



Duduk di singgasana dan meletakkan pipinya di tangannya, Eliza mengucapkan nama sihirnya.



Sebuah lingkaran sihir raksasa muncul di udara.



Sihir yang muncul di antara Takeru dan Eliza melepaskan kilau yang mirip dengan cermin.



Sihir pelindung —— Aku akan memotongnya seperti itu!



Takeru tidak peduli dengan itu dan mengayunkan pedangnya. Sihir menyapu turun bertabrakan dengan cermin yang muncul.



"—— ?!"



Namun, yang ditelan oleh gelombang sihir ——adalah Takeru.



Kekuatan sihir "Twilight" yang mengenai cermin telah langsung menyerang tubuhnya.



"Ga-ha——!"



Tebasan kehilangan momentumnya setelah ditolak oleh cermin dan tubuh Takeru runtuh di lantai setelah dibakar oleh api berwarna biru. Dengan suara kikuk pedang, Takeru berguling-guling di tanah.



《"Itu ... kekuatan sihirku ... ditolak ke belakang ...?"》



Suara Lapis penuh dengan kekuatiran menggema di kepalanya. Takeru tidak melepaskan pedang, tetapi dia tidak bisa bergerak sampai dia menarik nafas.



"Astaga, betapa mengecewakanya ... Aku bertanya-tanya apa itu atribut terkenal『 Twilight 』, tapi untuk berpikir semua yang bisa dilakukan hanya menyerap sihir ..."



Eliza bangkit dari tahta dan bergerak ke tempat Takeru.



Dan berjalan di atas kepalanya dengan tumitnya.



"... khh ..."



"Hanya menyerang dengan melepaskan sihir yang diserap sebelumnya ... itu teknik yang kasar. Kau tahu, sihir yang kita gunakan berkembang seperti teknologi ilmiah. Saat ini, hanya dengan menggunakan" Mahakuasa "ku atributku bisa mencerminkan sihir. Itu mungkin tidak seefektif melawan lawan yang menggunakan prosedur operasi yang rumit, tetapi merefleksikan gelombang sihir dalam satu arah adalah mudah. "



Eliza menekan tumitnya lebih jauh, mencungkil pipi Takeru.



"Aku bisa memujimu karena kekuatan sihir yang diserap, tapi ... sayangnya, aku bukan penyihir biasa. Aku Ancient Wizard yang bertahan hidup lebih dari seribu tahun, Ketua Sisi Barat. Tidak ada yang memiliki pengetahuan dan jumlah kekuatan sihir yang dihasilkan dekat dengan milikku ... Aku maha kuasa dalam setiap aspek itu sebabnya aku disebut "Penyihir Mahakuasa", kau tahu? "



Dia mengangkat cakarnya dan menjilati mereka dengan mempesonakan.



Baik Takeru maupun Lapis tidak meremehkan kemampuan musuh.



Mereka menantangnya dengan semua yang mereka miliki.



Namun, mereka tidak dapat disangkal dalam pengakuan mereka.



Musuh telah selamat dari Perang Vampir dan Perang Penyihir.



Selain menjadi vampir, dia memiliki bakat sihir yang luar biasa sejak awal. Keterampilan observasi, keterampilan analitis, bakat membangun prosedur operasi, jumlah kekuatan sihir. Setiap dan semua itu mencapai tingkat genius.



"Kamu punya kekuatan sebesar itu ...! Lalu kenapa kamu ...!"



"Untuk menggunakan kekuatan untuk diriku sendiri. Menggunakannya untuk keadilan? Hal semacam itu membuatku sakit."



"Salah ...! Tidak apa-apa untuk menggunakannya sendiri! Jangan melibatkan dunia demi kenyamananmu sendiri!"



Menyadari bahwa Takeru mencengkeram pedang, Eliza mengeluarkan sebilah pisau roh perak dan menusukkannya ke pundaknya.



"Gh..aa.aAaaAAAAA ... !!"



《"——Aa .... AAaa!"》



Rasa sakit yang luar biasa melanda Takeru dan Lapis.



Itu bukan rasa sakit daging, tetapi rasa sakit jiwa.



Mereka tersentak keras untuk menggambarkan rasa sakit ketika keberadaan mereka terluka.



"Hmph, sepertinya cukup efektif tapi ... kamu bukan mayat hidup sehingga sulit untuk membunuh jiwamu. Tapi yah, aku akan menikmatinya sebentar."



Kemudian Eliza menusuk tubuh Takeru berulang kali.



Dia menghindari bagian-bagian vital, mencabik-cabik dan mengikis jiwanya.



Tidak dapat menekan teriakannya, teriakan Takeru bergema di ruang bawah tanah.



Setelah menusuknya berkali-kali, Eliza mulai bosan dan membuang pisau perak roh itu.



Dengan suara metalik, pisau itu tergelincir di lantai menuju pintu masuk.



《"Tu ... an..."》



Suara lemah Lapis menggema di kepalanya, tapi Takeru bahkan tidak bisa menjawab.



"Sudah waktunya untuk menyelesaikan ini ... darah yang kotor, tapi aku tidak bisa menahannya lagi ... mm. Aku

akan membuatkan kasus khusus darimu dan darahmu untuk makan malam."



Eliza berlutut dan menggerakkan mulutnya dengan taring yang dijulurkan ke leher Takeru.



Ujung taring menyentuh kulitnya. Sepertinya dia akan menghisap darah darinya setiap saat tetapi,



Saat berikutnya —— Eliza mendengar suara sesuatu yang memotong udara.



Sudah terlambat untuk menghindar, sebilah pisau tajam menusuk lengan kiri Eliza. Itu adalah pisau roh perak yang baru saja dibuang.



"Guh—— GHYAAAAAAAAAAAAAaaaaaaaa!"



Roh perak adalah musuh alami bagi vampir. Sebuah perak sederhana hanya akan menyebabkan mereka hanya beberapa luka bakar, roh perak mampu mengubahnya menjadi abu hanya dalam beberapa saat.



Lengan kiri Eliza menonjol keluat dan runtuh seperti pasir dengan kilauan. Pisau roh perak kehilangan dukungannya dan jatuh dengan suara bernada tinggi tepat di depan mata Takeru.



Eliza sendiri menjerit berguling-guling.



Orang yang melemparkan pisau roh perak padanya ... berdiri di pintu masuk ke ruang besar, Kanaria.



"Kanaria ...?"



Takeru memanggil kekuatannya dan mengangkat bagian atas tubuhnya.



Uap membubung dari tubuh Kanaria, dan seluruh tubuhnya bengkak dan merah terang.



Dia pasti melarikan diri dari alat penyiksaan ajaib Eliza dan datang ke sini sendiri.



Dia tampak sedih pada Takeru.



"Take ... ru ...... ma ... af ......"



Mencapai batasnya, dia jatuh ke depan.



Mendengar permintaan maafnya Takeru membuat ekspresi kesedihan, dan sekali lagi pupilnya berkilat merah.



"... Lapis, kamu masih bisa melanjutkan, kan."



《"... ya ... tidak masalah."》



Meskipun suara sedang terdengar di suaranya, dia mendengarnya dengan jelas.



Tubuh Takeru penuh dengan lubang, tapi untungnya kesadarannya jernih.



"Menurutmu apa yang harus kita lakukan untuk mengalahkan wanita itu?"



《"............ saat ini, tidak ada cara bagi kita untuk menang. Untuk menggunakan kembali Twilight Enchantment, diperlukan dua menit lagi. Bahkan jika kita membawanya ke pertarungan jarak dekat. Dengan saat ini menunggu sihir dan kemampuan Tuan yang tersisa kita harus mampu bertahan sekitar lima menit. "》



Ketika dia mendengar analisis Lapis dari situasi saat ini, dia melihat berteriak Eliza berdiri dengan hanya satu tangan. Sambil mengejutkan, Eliza menutup wajahnya yang tertutup retak dengan telapak tangannya melotot pada Takeru dan Kanaria.



"Aku tidak akan melupakaaannn KAUUUU! Aku akan membuatmu menghilang sekarang! Ini adalah pertama kalinya aku telah dihina! Aku akan menghapusmu dengan seluruh kekuatanku ...!"



Saat Eliza menggunakan taringnya untuk menggigit lengannya sendiri, lingkaran sihir yang sangat besar muncul.



"《Elemental Breath》"



Sihir yang dipanggil bersamaan dengan namanya, benar-benar kabut berwarna-warni.



Butir partikel ajaib berwarna yang berbeda muncul dan mengisi sejumlah besar ruang dengan kabut.



Takeru memiliki firasat yang sangat buruk tentang hal itu.



Firasatnya tepat. Ketika dia bersentuhan dengan partikel kabut, dia terkikis olehnya dengan cepat.



"Aku sudah tahu bahwa kamu hanya bisa menyerap apa yang disentuh pedangmu! Itu sebabnya aku membuatnya sehingga kamu tidak bisa menyentuhnya! Ini adalah sihir yang menggunakan prosedur operasi untuk setiap partikel! Bahkan jika kamu menyerapnya, kamu tidak dapat membuat semua partikel menghilang! Tidak ada yang bisa kau lakukan! "



Mengangkat tawa yang tegang, Eliza menari berputar-putar di kabut partikel.



Takeru bisa bertahan sedikit lebih lama jika dia tidak bernapas, tetapi Kanaria dalam bahaya.



Segera setelah sihir dipanggil dia mulai dengan keras memuntahkan darah meskipun tidak sadar.



Efek kabut lebih kuat dari yang dia bayangkan. Pada keadaaan ini, kehidupan Kanaria dalam bahaya.



《"Lapis, seharusnya masih ada jalan."》



Takeru memindahkan percakapan ke pikiran dan bertanya pada Lapis.



《"... Aku tidak merekomendasikannya. Tuan tidak ingin menyatu denganku."》



《"Ya, aku pikir kita sedang terhubung cukup baik ... tapi, itu harus mungkin. Untuk mengalahkannya tanpa peleburan ... benar? "》



《" Sungguh, kamu adalah orang yang berbicara tentang hal-hal tanpa dasar. Tolong jangan membuat teori berdasarkan keberanianmu. "》



《" Aku menyadarinya. "》



《" ... secara teoritis itu mungkin. Meskipun fusi kami telah ditangguhkan, tetapi tahap awal fusi kami sudah lengkap ... jika itu adalah bentuk God Hunting yang tidak lengkap itu mungkin berhasil. "》



《" Jadi kita bisa melakukannya. "》



《" Sepuluh detik lagi, jika itu lagi, sekali lagi perpaduan jiwa kita, erosiku akan berlanjut. Sebelum sepuluh detik berlalu, batalkan. "》



《" Bagaimana cara membatalkannya? "》



《" Lepaskan jarimu dari pelatuk. "》



《"Sepuluh detik kemudian. Cukup."》



Takeru memutuskan dirinya dan berdiri.



Kemudian seperti seorang ksatria, dia mengangkat pedang di depan dadanya dan menarik pelatuknya.



【" ——Starke Scheite schichtet mir dort am Rande des Rheins zuhauf. Hoch und hell lodre die Glut die den edlen Leib des hehrsten Gott verzehrt——"】



Seiring dengan nyanyian tubuh Takeru yang dibalut panas, ketakutan dan lega yang mengerikan telah menyerang jiwanya.



Lingkaran magis berwarna senja muncul memadukan warna keemasan dan warna malam. Ini merilis kilau yang mengilhami inspirasi di setiap makhluk hidup.



"Se-setelah selama ini ... apa ini ... apa ini ..."



Eliza memperhatikan perubahan abnormal Takeru, dan dengan senyum kejang dia melangkah mundur.



Menanggapi sihir rambut Takeru berdiri, dan dia menatap Eliza dengan mata merah.



"Ini yang kau inginkan - kekuatan yang membunuh dewa."



Segera setelah itu, baju besi di tubuh Takeru dihidupkan kembali, mulai dari leher sampai pipi, itu terus mengikis dan menutupi seluruh kepalanya. Dan ketika sebuah helm menutupi seluruh kepalanya, pupil anorganiknya bersinar dengan warna kuning.



《"——Ragnarøkkr Enchant, aktifkan."》



Pedang yang terangkat bersinar, dan saat lingkaran sihir pecah itu telah mulai menyebarkan api.



Api menyebar dengan cepat dan menutupi seluruh ruang.



"Mn ...? Apa yang terjadi ...?"



Gigi Eliza mulai bergetar ketika dia diselimuti oleh nyala api yang terdistorsi.



Saat Takeru mengayunkan pedang yang dia angkat, sebuah anomali telah terjadi.



«Elemental Breath» yang melayang di udara menghilang dengan berisik seakan menguap. Masing-masing dari mereka adalah mantra yang terpisah, tetapi begitu menyentuh api, itu menghilang dalam sekejap mata.



Di sisi lain, Eliza merasa tidak nyaman di tubuhnya sendiri.



Sihir pembeku sel yang menutupi wajahnya benar-benar jatuh. Seluruh tubuhnya berubah jelek, dan kembali seperti semula.



"AaaaAAaAa, AAaAaaAAAAAAA! Kenapa, apa ini?"



Dia meratap dan berteriak.



Bentuk Pemburu dewa ... memiliki performa top-end.



Tidak terbatas pada sihir, itu melahap semua sihir yang ada bahkan jika itu adalah anugerah yang saleh. Sihir, kekuatan sihir, alkimia, Magical Heritage dan dewa-dewa itu sendiri. Entah itu di dalam atau di luar tubuh tidak ada bedanya. Selama seseorang menyentuh api di mana pedang ini dibalut, mereka akan bergelora.



Itu adalah kekuatan untuk menghancurkan sihir —— Ragnarøkkr Enchant.



Mengontrol api, Takeru mendekat ke Eliza selangkah demi selangkah.



《"Mulai dari sekarang kamu tidak akan bisa menggunakan sihir lagi selama sepuluh detik."》



"... gh ... hh ... !!!"



《"Sepuluh detik. Jika Anda bisa bertahan selama sepuluh detik, Anda menang."》



Takeru mengangkat pedangnya.



Eliza melihat sekeliling dengan curiga, tetapi ketika dia menyadari nasibnya, dia mengulurkan cakar tajam di tangan kanannya.



"Aku ... tidak akan——"



《"Delapan detik tersisa ... ayo mulai."》



"——KALAH OLEH SERANGGA!"



Dengan teriakan Eliza sebagai sinyal, keduanya berselisih.



Cakar dan pedang bertemu, dan gelombang kejut telah menyebabkan guncangan keras di ruang bawah tanah.



《"Gaya Kusanagi bermata dua —— Ghost Light Firefly!"》



"Claw Arts —— Bloody Dance"



Sebuah dampak yang menyertai rentetan serangan mereka.



Senjata mereka bergerak dengan kecepatan yang sama dan bertukar dengan kekuatan yang sama.



Penampilan Magical Heritage milik Eliza sudah hilang, dimakan oleh Ragnarøkkr Enchant.



Namun, kekuatan wanita ini bukan hanya sihir dan Magical Heritage. Tidak peduli betapa terdistorasinya dia, usahanya dan keuletan luar biasa seperti naga.



Untuk memperoleh kekuatan sebesar ini, dia memiliki gagasan betapa dia harus menderita dan berduka.



Dia pikir dia sengsara. Meskipun memiliki kekuatan dan kemurnian yang begitu besar, dia berpikir bahwa menjadi terdistorsi ini menyedihkan.



Jika dia bergegas dan menghabisinya, itu akan menjadi keselamatannya. Tapi, bukan itu alasannya. Ada alasan berbeda baginya untuk bertarung dan membunuh. Tentunya, demi dirinya sendiri, dia tidak akan pernah membunuhnya.



Itu demi kebaikan rekan-rekannya, demi kepentingan adik kecilnya, untuk melindungi segalanya. Dan yang terpenting, demi dirinya sendiri.



Dia tidak akan berkompromi atau membuat alasan. Dia tidak akan lagi membuat klaim seperti itu.



Untuk dirinya sendiri, Takeru akan—— selesaikan wanita ini.

"5, 4, 3 ... AKU—— Menanngggg!"



Bergerak di atas aliran masing-masing, mereka menghindari serangan mereka sesuai napas mereka.



Namun, saat Eliza yakin akan kemenangannya, tanpa diduga pedang menembus dadanya.



"——Aa ... uu ...?"



Dia melihat payudara kirinya sendiri.



Di dalamnya, tertanam pisau roh perak yang berada di tangan kiri Takeru.



Sebelum mengaktifkan bentuk God Hunting, dia menemukan kembali pisau itu.



Dia ingat nasihat yang disampaikan masternya kepadanya.



Meskipun itu bagus untuk naik dengan aliran, hati-hati untuk serangan mendadak. Pelajaran itu, digunakan oleh Takeru secara terbalik.



Sambil menggeser serangan tunggal dari tempo serangan terus menerus. Apa yang memutuskan itu adalah pisau kecil.



"............"



Ketika dia menarik pisaunya, Eliza terhuyung dan bersandar pada tubuh Takeru.



Takeru melepas jarinya dari pelatuk yang melepaskan sosok God Hunting dan diam-diam.



Mulai dari dada, tubuh Eliza berubah menjadi abu. Dan sementara membusuk, dia menempatkan dagunya di bahu Takeru dan mengusap pipinya sekali dengan tangan kanannya.



Di wajahnya, dia tersenyum damai.



"Sungguh memalukan ... bahkan jika kamu ... membunuhku ... tidak akan ada,yang berubah ... Sisi Barat ... kuat."



"Bahkan jika itu yang terjadi ... aku tidak bisa membiarkanmu hidup."



"Apaa, untuk seorang manusia belaka ... kau adalah pria yang baik ... resolusi itu ... aku menyukainya."



"............"



"Untuk hadiah ... aku akan memberitahumu ... satu hal."



Wajah Eliza runtuh dan ambruk.



"... semua ... kesialan terhubung ... oleh pelakunya ... semuanya ... asal ... adalah ..."



Kepalanya ambruk, pipinya menghilang, dan tepat sebelum bibirnya tertiup angin, Eliza mengucapkan nama orang itu.



"Oo ... tori ... Sou ...... getsu ............ hh."



Abu mengalir, dan dia menghilang dengan glitter.



Ada tekad Takeru yang menyempit, lalu dia diam-diam menutup matanya.



Merasa tubuhnya diayunkan ke atas dan ke bawah, Takeru terbangun.







Dia dibawa oleh seseorang di punggung mereka. Merasakan kehangatannya, dia mengangkat wajahnya.



"Hii ... hii ... hiii ......!"



"... Ma-Mari?"



Itu Mari. Dia melakukan yang terbaik untuk membawa Takeru dengan menyeret kakinya dan maju sedikit demi sedikit.



Ketika dia menyadari bahwa Takeru terbangun, dia hanya jatuh berlutut dan duduk di lantai.



"Kamu bangun, terima kasih, Tuhan!"



"Maaf ... aku kehilangan kesadaran."



"Kamu memiliki otot yang luar biasa sehingga kamu super berat. Elus kepalaku."



Dia tersenyum masam dan mengelus kepala Mari yang letih.



Dia pergi "ehehe 〜" dan menyipitkan mata dengan nyaman.



Di belakang mereka, Takeru memperhatikan lebih banyak orang.



Kanaria berdiri di belakang keduanya dengan ekspresi canggung.



"............"



Mari mungkin menolongnya. Hanya ada beberapa luka bakar yang tersisa.



Dengan senyum ringan, dia berbicara kepada Kanaria.



"...kamu baik-baik saja?"



".................. yup ............ um, Takeru ..."



"Terima kasih sudah datang untuk menyelamatkanku."



"... eh?"



"Kalau bukan karena kamu, aku akan terbunuh pada saat itu."



Takeru sekali lagi menyampaikan "terima kasih" kepada Kanaria.



Kanaria menundukkan pandangannya dan menggelengkan kepalanya.



"Kana adalah ... pengkhianat ..."



"Kau datang untuk membantuku. Sudah cukup."



"... tapi ..."



"Kamu bukan pengkhianat. Juga, aku tahu bahwa pada waktu itu, kamu mencoba untuk merentangkan tanganmu kepadaku."



Takeru mengatakannya, dan menepuk kepala Kanaria juga.



Dia mendengus keras dan menyeka air matanya dengan lengan baju.



"Kana ... tidak akan memaafkan Inkuisisi dan Alchemist. Aku benci di luar. Semua orang di sana adalah musuh Mama ... yang tidak akan berubah."



"............"



"Tapi ... dia akan pergi keluar. Ada seseorang, yang harus dia temui."



Melihat tekad Kanaria, Takeru mengangguk kuat.



Ketika mereka berdua berada di dunia mereka sendiri, Mari yang duduk agak jauh meng-klik lidahnya dan mulutnya terdistorsi.



"Menawar, bukan ... menyeramkan."



"... h-hei kamu ..."



"Hmph. Daripada itu, Takeru, laporan mendesak."



Ketika dia terkejut oleh sikap tidak senangnya, Mari dengan cepat berdiri.



Sambil menyeka debu dari pantatnya, dia menunjuk Takeru dengan jari telunjuknya.



"——Aku menemukannya, perangkat transfer miniatur."



Dia mendorong ujung topinya dengan satu jari dan mengedipkan matanya penuh percaya diri.



Tidak jauh dari ruang bawah tanah yang besar, ada sebuah pintu.



Meskipun itu adalah pintu, tidak ada sambungan atau gagang pintu. Melihat dari depan itu tampak seperti dinding yang sederhana.



"Serahkan padaku."



Ketika Mari menyelipkan tangannya di sepanjang dinding seolah membelai, dengan suara berat yang dalam telah hancur berantakan seperti teka-teki.



Di belakang, ada ruang remang-remang.



"... kita bisa kembali dengan ini. Ke mana mereka."



Takeru benar-benar bahagia, wajahnya rileks dan air mata menggenang di matanya.



Tentu saja, Akademi Sihir adalah tempat yang bagus, tetapi sama dengan Mari, tempat Takeru adalah ruang peleton itu.



Dia ingin bertemu dengan rekan-rekannya sesegera mungkin. Juga, dia ingin menyelamatkan Kiseki.



Untuk saat ini, Takeru menginjakkan kakinya di dalam ruangan untuk memeriksa perangkat transfer.



Dia bermaksud untuk Mari dan Kanaria transfer terlebih dahulu. Karena ada sesuatu yang Takeru harus lakukan, mustahil bagi mereka untuk pergi bersama.



Mari mungkin mengatakan bahwa dia ingin tetap bersama dengannya, tetapi dia akan mengirimnya bahkan jika dia harus melakukannya secara paksa.



Takeru harus bertanya pada Mother dan Orochi tentang bagaimana dia bisa menyelamatkan Kiseki. Karena dia mungkin ditolak dan dikekang, dia tidak bisa melibatkan Mari di dalamnya.



Namun, kekhawatirannya tiba-tiba berakhir. Ketika mereka memasuki ruangan dan membiasakan mata mereka pada kegelapan——Mother dan Orochi sudah menunggu mereka.



"... yo, kami pikir kamu akan datang."



Orochi berbicara seolah sudah mengharapkan mereka.



Meskipun Mari waspada, Takeru menghentikannya dengan tangannya.



Ibu berdiri di sana dalam keheningan, matanya tertutup. Dan Kanaria menghadap ke bawah.



Satu-satunya yang diizinkan untuk berbicara di tempat ini, adalah Takeru dan Orochi.



"......Master."



"Jadi, kamu akan ... meskipun semua persuasi kami, kamu benar-benar idiot, bukan."



"Aku minta maaf. Tapi aku ... ada sesuatu yang harus kulakukan di sana."



"Aku tidak berpikir di luar adalah tempatmu. Kamu menjadi kontraktor sesuatu yang sama berbahayanya dengan Twilight-Type ... Kamu tidak akan disambut di tempat lain. Kamu akan digunakan, Kamu akan habis dan hancur itu saja. Sama seperti Mikoto."



Mendengar kata-kata berat Orochi, Takeru mencengkeram tinjunya.



" ... meskipun begitu, di sana adalah tempat aku berada. Bahkan sesaat sebelumnya aku ingin menyelamatkan Kiseki bersama rekan-rekanku."



"............"



"Itu adalah Master yang mengatakan kepadaku untuk melindungi semua yang ingin kulindungi, aku tidak bisa membenamkan diri dalam keselamatan di sini. Di sisi dalam dunia ada orang-orang seperti Master dan Mother yang membenci perang, penyihir dan ahli sihir yang ingin hidup harmonis. "



"............"



"Di sisi lain, orang-orang di luar tidak tahu tentang negara penyihir. Jika mereka belajar tentang itu, mereka mungkin akan mengenalinya sebagai ancaman. Kemudian, perang tidak akan terhindarkan. Semua yang ingin kulindungi akan hilang. Setiap menit berarti, kukira. "



"Tidak mungkin ... kamu tidak mencoba untuk menghentikan perang kan?"



Orochi berbicara dengan bercanda.



Takeru terdiam dan menundukkan kepalanya, tetapi segera mengangkatnya kembali.



"... Aku tidak tahu apakah aku bisa sebanyak itu. Namun, ada orang-orang di luar yang mencoba mengubah keadaan Inkuisisi saat ini. Aku tidak tahu berapa banyak ... dan orang di atas tidak semua yang dapat dipercaya baik. "



Dengan senyum masam, Takeru mengingat Presiden Dewan Siswa, ekspresi ceroboh Hoshijiro Nagaru.



"... Aku berjanji pada orang itu bahwa aku akan menjawab apakah aku akan bekerja sama dengan mereka atau tidak. Ada juga sesuatu yang aku pinjam dan harus kembalikan kepada orang itu. Masih banyak hal yang harus aku lakukan."



Takeru membuka tinjunya dan menatap telapak tangannya.



"Ketika aku meninggalkan Master untuk pertama kalinya aku telah mengatakannya dengan benar. "Ubah dunia ", begitulah."



"Haa, jadi itu masih berlaku?"



"Kurasa itu menyelamatkan segalanya, tidak ada cara lain selain melakukan itu. Tidak mungkin bagiku sendirian, kekuatanku sendiri sangat buruk ... tapi saat ini, aku memiliki kawan yang akan bertarung di sisiku."



"............"



"Tempat aku harus melawan pertempuranku——berada di luar."

Orochi mendengarkannya dalam diam.



Dia tidak tertawa, dia tidak mengolok-olok, dia juga tidak kagum. Dia hanya mendengarkan impian impian Takeru.



Takeru menggigit bibirnya dan pindah ke masalah utama.



"Um ... Aku menolak permintaanmu, dan aku tahu aku egois di sini. Tapi, tidak peduli apa, ada sesuatu ... aku harus belajar dari Master ..."



"...... ...... Hmph. "



"To .... tolong. Adik perempuanku ... Kiseki——"



Ketika Takeru berbicara di sana, Orochi tiba-tiba melemparkan sesuatu padanya.



Takeru menangkap objek dengan terburu-buru. Itu adalah alat yang terlihat seperti tabung reaksi.



Di dalam cairan ada sesuatu seperti janin. Dan di permukaan perangkat penyimpanan, ada selembar kertas yang diikat dengan karet gelang.



"Ambillah. Itulah yang kamu cari."



"...ini adalah?"



Saat Takeru bertanya, Orochi melipat tangannya di depan dadanya dan menjawab.



"Ini alat untuk menyelamatkan adikmu."



Takeru membuka lebar matanya karena terkejut.



"Janin di dalam tabung adalah homunculus. Itu dibuat dengan DNA Kiseki yang aku ambil ketika aku berada di luar. Tidak seperti klon, homunculus memiliki otak tetapi tidak ada jiwa yang tinggal di dalamnya. Sampai kamu mengubahnya menjadi Magical Heritage, wadah tidak akan mengambil satu nafas pun. Awalnya itu digunakan untuk menumbuhkan bagian cadangan untuk transplantasi. "



"... apa yang aku lakukan dengan itu?"



"Ada kertas yang digulungkan di sekitarnya kan? Itu adalah pemasangan sebuah jimat sihir yang digunakan Mephisto. Gunakanlah pada Kiseki."



Saat Takeru berdiri di sana tercengang, Orochi melanjutkan.



"Homunculus diatur untuk mengalami pertumbuhan yang cepat saat kontak dengan udara luar. Jika kamu menggunakan enchant pada Kiseki, jiwanya akan bergerak dari tubuh iblis ke homunculus. Seperti itu, dia tidak akan harus menderita karena kekuatan itu lebih lama lagi."



"...sangat...?"



"Namun, ini adalah satu-satunya enchant yang tersisa. Kegagalan tidak diizinkan. Setelah itu homunculus harus menjalani perawatan secara teratur, bahkan jika itu berhasil akan sulit baginya untuk menjalani kehidupan normal. Selama Inkuisisi sedang mengatur di luar, mereka tidak akan pernah membiarkan homunculus ada. "



" ............ nh. "



"Dalam pengertian itu, tekadmu untuk mengubah dunia luar tidak benar-benar“



Setelah mengatakan itu, Orochi dengan keras menggaruk rambutnya dan mendesah.



Itu karena dia melihat perubahan pada Takeru. Dia sedikit marah dan mendecakkan lidahnya.



"Masih terlalu dini untuk menangis padamu otak burung! "



"... y ... yeshh ... n-naaf... uUu ... uu ...! "



Tanpa rasa malu apapun Takeru terus meneteskan air mata satu demi satu.



Itu bisa dimengerti.



Akhirnya ... sungguh, akhirnya , dia bisa melihat harapan. Dia selalu berpikir itu hanya mimpi, bersama Kiseki menghabiskan hari-harinya dengan tawa. Dan itu tiba-tiba memasuki jangkauannya. Itu bukan mimpi tetapi kenyataan.



Bukan hanya Takeru, Mari yang tahu tentang perjuangannya juga tidak menyembunyikan air matanya.



Orochi mendengus keras dan membuat pose yang menakutkan di depan Takeru.



Tidak pernah memaafkan tindakan manja, itu adalah penampilan biasa Orochi.



"Kau bajingan, lain kali aku melihatmu berhenti ... Aku akan memotong kepalamu jadi siapkan dirimu. "



" ... yaa."



" Jika kau mengerti itu, pergilah. Kami akan berurusan dengan yang ada di sini ... ya ampun, kau benar-benar tidak memiliki bakti, atau lebih tepatnya, menghormati mastermu! "



" Ya, aku minta maaf ...!"



Takeru menundukkan kepalanya dengan kesembronoan. Tidak hanya untuk Orochi, tapi dia juga menundukkan kepalanya ke Mother.



Ketika Mother menyaksikan keduanya, dia memiliki senyum lembut di wajahnya.



"Saya tidak ingin Anda pergi berperang ... tapi perasaan Anda terhadap Mistilteinn telah disampaikan dengan benar . Jika Anda seperti sekarang, tidak dieksploitasi oleh anak itu, Anda akan dapat menggunakannya dengan benar. Itu bukan sesuatu yang harus saya katakan dari posisi seseorang yang berlumuran darah tapi ... tolong, lakukan yang terbaik. Saya berharap banyak dari kegiatan Anda. "



Seakan mengirim anaknya sendiri, Mother menyatukan tangannya di depan dadanya dan berdoa untuk keselamatan Takeru.



Takeru dan Mari mengucapkan salam perpisahan mereka kepada keduanya, dan masuk ke perangkat transfer kecil.



Kanaria sendiri tidak bergerak dari pintu masuk ruangan di mana dia menghadap ke bawah.



Kepalannya yang tertutup itu gemetar. Dia dengan putus asa mencoba untuk menenun kata-kata dengan bibirnya, tetapi penyesalan dan ketakutan mencegahnya melakukan itu.



Melihat Kanaria seperti itu Orochi tersenyum pahit dan melemparkan Pedangnya dengan sabuk yang dibawanya.



Dia mengangkat wajahnya dan menangkapnya.



"Ambillah ... itu senjatamu."



"... Orochi."



"Itu sudah pernah rusak dan kehilangan kepribadiannya, tapi itu mengakui kamu sebagai tuannya. Ini sangat sulit untuk ditangani, tapi itu sempurna untukmu."



"Kana ... Kana ...!"



"Ini bukan tempat yang seharusnya kamu datangi, Kanaria. Pergi dan temui ibumu yang lain."



Orochi dengan kasar menepisnya berkata begitu.



Dada Kanaria juga hancur karena sukacita. Itu adalah pertama kalinya dia memanggil nama Kanaria.



Sejak Isuka meninggalkannya di Valhalla, Kanaria dilatih oleh Orochi selama empat tahun, dan dia seperti orang tua untuknya.



Dia tidak memujinya dengan sembarangan dan berdiri di puncak kekerasan, tetapi untuknya, dia masih ayah andalnya.



Orochi membawa Mother bersamanya dan melewati sisi Kanaria.



Ketika mereka lewat, dia mengelus kepalanya dua kali dengan tangannya yang besar.



Hanya tiga orang yang tersisa di kamar.



Takeru meletakkan tangan di bahu Mari, dan menguatkan dirinya di perangkat transfer.



Untuk memahami keputusan untuk pertempuran masa depan yang dia tuju.



"——Kita kembali, ke tempat kita berada."



Membawa harapan, mereka telah kembali.



Orochi dan Mother meninggalkan ruangan dan berjalan menyusuri lorong dengan karpet merah.



Sambil berjalan dalam keheningan di samping Orochi, Mother menatap wajahnya.



"Apakah kamu benar-benar baik-baik saja dengan itu?"



Untuk pertanyaannya, Orochi menjawab dengan senyum.



"Entah itu dunia batin atau dunia luar, baginya itu semua sama. Digunakan oleh Senat, atau digunakan oleh Sougetsu. Itu sebabnya aku membiarkannya memilih ... tidak melepaskan Mistilteinn juga, adalah jalan yang dia pilih sendiri. "



"Tapi kamu yang mendorongnya untuk melakukannya."



"Bagi kami juga lebih nyaman kalau dia ada di luar. Dia akan berkeliling menciduk Inkuisisi."



"... kamu adalah orang yang mengerikan."



"Itu mungkin ledakan, tapi kami bisa menyiapkan rute pelarian untuknya. Dia juga bisa merasakan keamanan. Namun, aku memang bermaksud untuk melindunginya dengan baik, kau tahu? Tapi, dia bukan bocah yang membutuhkan perlindunganku. "



Saat dia mengatakan itu, Orochi memiliki ekspresi senang, tapi segera setelah itu menegang kencang.



Itu adalah wajah seseorang yang bersedia berkorban, seseorang yang akan membuang apa yang tidak bisa dia selamatkan.



"Suatu hari kita akan bertemu lagi, aku tidak tahu apakah sebagai musuh atau sekutu. Tapi itu baik-baik saja. Sama seperti mereka memiliki hal yang harus dilakukan ... kita juga, memiliki hal-hal yang perlu kita lakukan."



"... ya. Seperti yang kamu katakan, Tuan."



Mother Goose menghapus ekspresi lembutnya, dan berbicara dengan tegas kepada tuannya.



Orochi berjalan cepat menghadap ke depan.



Penampilannya bukan lagi seorang guru mengkhawatirkan muridnya yang buruk. Seolah-olah——

"Mari kita pergi——Gungnirku."



—— Seakan dia adalah iblis pendendam dari neraka.
Facebook Twitter Google+