Epilog | YuukiNovel

Epilog


Seminggu sebelum Takeru dan yang lainnya melarikan diri dari Akademi Sihir.

"Invasi Garis Perbatasan Kantō" oleh Kelompok PureBlood.

Valhalla. Pasukan elit sihir Kelompok Pureblood: 500 anggota. Pasukan khusus Ancient Wizard, 50 anggota.

Inkuisisi. "Spriggans": 1000 anggota. "Dullahan": 50 anggota. Unit Polisi Dark Riot Zeroth: 3 anggota.

Peleton Uji Coba ke-35: 3 anggota.

"Haa ... haa ... haa ...!"

Saionji Usagi memegang senapan anti-material dengan panjang yang sama dengan tubuhnya sendiri dan berlari melalui jalan yang penuh dengan puing-puing.

Dia tidak mengenakan seragam, dia mengenakan pakaian kamuflase berkerudung abu-abu. Dengan lutut, dia mengenakan pelindung dan di tasnya ada banyak amunisi.

Tempat ini, adalah Kota Abu-aby yang merupakan tempat terdekat dengan Sanctuary, telah berubah menjadi sarang gelandangan dan penjahat.

Namun, saat ini orang-orang itu, yang dikucilkan oleh masyarakat diusir.

Kota Abu-abu telah berubah menjadi medan perang.

Dia menyembunyikan dirinya, dan setelah memastikan dia aman Usagi mulai berlari lagi.

Dengan mengulang itu, Usagi tiba di jalan utama yang menjadi tujuannya. Di jalan raya yang akan menjadi downtown sebelum Perang Penyihir, ada pertempuran antara Spriggan dan Kelompok PureBlood yang sedang berlangsung.

Usagi bersembunyi di bayangan gedung dan menjatuhkan diri di atas satu lutut.

"Ootori, aku sudah tiba di lokasi ... bangunannya terlalu dalam keadaan buruk, jadi aku tidak bisa memanjat, tapi aku bisa menembak dari sini."

《"Jadi kamu tidak bisa bangun tinggi ... bagaimana denganmu Suginami?"》

Suara dari radio terdengar di telinganya.

《"Sentry bot sedang menunggu di langit. Aku melihat segalanya."》

《"Hubungkan langsung dengan kacamata Saionji. Dia akan bisa memahami posisi musuh."》

《"Roger. Tapi jangan terlalu bergantung padanya. Ini adalah prototipe, dan karena kemampuan pertahanan bot sangat rendah, itu bisa ditembak kapan saja. "》

《" Aku tidak punya niat untuk memperpanjang pertempuran selama itu. Jika pasukan Dragoon tiba, akan mudah untuk mengalahkan mereka. Namun, ada kemungkinan Magical Dragoons atau Ancient Wizards muncul jadi kami tidak bisa bertindak lega. "》

Sambil mendengarkan percakapan antara Ikaruga dan Ouka, Usagi menempatkan larasnya di atas puing-puing dan mengintip melalui scope.

"Persiapan sudah selesai. Ootori, aku tidak bisa mengatakan posisimu karena sihir kamuflase. Tolong laporkan."

Sambil dengan tenang melihat pemandangan medan perang yang tercermin dalam scope, dia mencari sosok Ouka.

《"——Penyuluhan yang membangun utara-barat laut darimu, atap."》

Saat dia disuruh, Usagi mengubah larasnya ke arah utara-barat laut.

Di atas gedung ada sesuatu yang tampak seperti ruang yang terdistorsi.

Distorsi berubah ke keadaan semula sesaat dan orang yang berdiri di sana bisa dilihat dengan jelas.

Mengenakan mantel merah dan baju besi, itu adalah penampilan Ootori Ouka——.

"............"

Dengan matanya menyipit, Ouka mengabaikan medan perang.

... sudah seminggu sejak kami dilemparkan ke medan perang.

Dengan dua pistol besar "Vlad" di tangannya, Ouka menghela napas dalam-dalam.

Tiga minggu telah berlalu sejak Kelompok Pureblood telah mengambil alih Kota Abu-abu.

Setelah Takeru menghilang, pasukan besar dari Kelompok PureBlood muncul melalui sihir transfer dan menyebar ke seluruh Kota Abu-abu dan menaklukkan sebagian dari perbatasan.

Inkuisisi terkejut dan membangun garis pertahanan dengan tergesa-gesa.

Dan sampai detik ini, mereka terus menekan pasukan musuh.

Pertempuran skala besar semacam ini belum pernah terjadi sejak masa Perang Penyihir.

Karena tidak ada pengumuman resmi di mana pasukan musuh muncul, kecemasan masyarakat umum meningkat dan penduduk setempat sudah mulai mengungsi.

Meskipun medan perang terbatas pada Kota Abu-abu, Ouka sudah menyiapkan dirinya sendiri.

Perang, sudah dimulai.

"Kami akan menekan musuh sekarang —— dengan seranganku sebagai sinyal, Saionji akan mengarahkan pada ksatria sihir yang memakai armor dan musuh yang membentangkan penghalang pelindung."

《"Roger."》

"Suginami, lanjutkan pengintaian dengan robot penjagamu. Jika banyak bayangan musuh baru muncul, segera laporkan."

《"Ya ya, rog〜er."》

Peleton ke-35 berada di garis depan medan perang.

Untuk siswa peleton tes untuk memasuki medan perang tidak bisa dibayangkan.

Namun, Ketua Inkuisisi Ootori Sougetsu meminta mereka bertanggung jawab atas kegagalan operasi pengawalan konvoi Kusanagi Kiseki dan memerintahkan mereka untuk memasuki medan perang.

Tidak peduli berapa banyak mereka mencoba untuk memaafkan diri mereka dengan mengatakan bahwa jika bukan untuk mereka, Kiseki akan dibawa pergi oleh Valhalla, tetapi karena Takeru dan Ouka telah melarikan diri dari penjara mereka tidak dapat membatalkan keputusan.

Peleton ke-35 pasti tidak ingin berada di medan perang ini.

"... kalian, kita akan bertahan tidak peduli apapun. Sampai Kusanagi kembali!"

Sebagai kapten sementara, Ouka memimpin peleton ke-35 untuk bertempur.


Khawatir tentang keselamatan Takeru, dia terjun ke pertempuran sia-sia.
Facebook Twitter Google+