Prolog | YuukiNovel

Prolog

Empat hari setelah Takeru dipindahkan ke dunia dalam.

Di dunia luar, komite interogasi Inkuisisi diadakan.

Di ruang sidang hanya kursi terdakwa yang menyala, wajah para jaksa eksekutif diselimuti kegelapan dan tak terlihat.

Kursi para eksekutif Inkuisisi dipasang di posisi tertinggi dan mengepung kursi terdakwa, terdakwa berdiri dengan borgol di tangannya.

Terdakwa, adalah Ootori Ouka.

Dia dituduh jailbreak dan menghalangi Inkuisitor serta membantu buronan.

"Lalu, selama kegemparan kamu bertindak sewenang-wenang sendirian?"

Ketika salah satu eksekutif menanyai Ouka, dia meregangkan otot punggungnya.

"Ya. Orang yang mengusulkan jailbreak adalah aku. Kapten itu telah menentangnya, tapi bisa dikatakan bahwa aku yang telah memaksakannya. Anggota Peleton Tes ke-35 lainnya hanya bertindak sesuai arahanku."

"Akulah penyebab utamanya... adalah yang kamu katakan."

"Ya. Semua tanggung jawab terletak padaku, itulah yang kumaksud."

Seperti yang Ouka menyatakan itu jelas, salah satu eksekutif tertawa.

"Jangan bodoh. Kaptennya adalah Kusanagi Takeru. Kamu tidak punya otoritas untuk memberikan perintah itu. Di tempat pertama, bawahanmu tidak akan mengikutinya."

"Seperti yang kau ketahui, Peleton Tes ke-35 berkembang pesat setelah aku bergabung. Memalukan untuk mengatakannya saat aku menjadi rekannya, tapi Kusanagu Takeru tidak bisa disebut sebagai murid baik bahkan seperti dipuji. Bisa dikatakan bahwa para bawahan lebih percaya padaku."

Ouka berbicara tanpa gentar bahkan di depan para eksekutif.

"Itu adalah pemberontakan terhadap Kaptenmu."

"Anggota Peleton Uji adalah murid. Tidak ada peringkat, dan hirarki hanyalah sebuah formalitas, ketidaktaatan bukanlah kejahatan."

Merespon perilakunya, salah satu eksekutif pandangannya bergema.

"Lihat apa yang kamu katakan. Kamu tidak akan bebas hanya dengan dipenjara. Normalnya, kamu seharusnya di hukum mati kamu tahu?"

"Aku sadar. Jangan khawatir, aku akan berniat menerima semua hukumanku."

"... Aku tahu kamu mencoba untuk mengambil semua dosa atas dirimu. Kami tidak akan memberitahu kamu, seseorang dibawah umur, mengkompensasj dengan kematianmu. Namun, ada sesuatu seperti tanggung jawab bersama--"

"Kau tidak akan membunuhku karena aku putri Ketua."

Ketika dia berbicara dengan kasar, keributan pecah di antara para eksekutif.

Ouka tidak mundur. Interogasi sesungguhnya tidak sesantai ini. Dia menyadari itu hanya lelucon panjang lalu. Bagaimanapun, para eksekutif hanyalah boneka belaka. Beberapa waktu lalu ada orang-orang dari apa yang disebut kelompok pembangkang serta Komite Etika di sini.

Namun, mereka telah dipilih selama kerusuhan yang berlangsung beberapa bulan terakhir.

Saat ini di sini, hanya ada anak buah dari Ketua, Ootori Sougetsu.

Bahkan cara komite interogasi ini berlangsung sudah diputuskan oleh Sougetsu. Motif yang mendasari adalah untuk memposting masalah Kusanagi Kiseki dan pertempuran dengan Vallhala secara rahasia. Berbicara tentang apa yang Ouka bisa lakukan, itu akan memastikan tanggung jawab tidak dijatuhkan pada rekan-rekannya.

"Kamu benar-benar berbicara dengan baik, seperti yang dihadapkan dari putri Ketua."

Dia menatap eksekutif di tengah interogator.

Di sana, sosok Sougetsu yang berusaha mati-matian menahan tawa dengan menempatkan tangannya di mulutnya.

Ouka mengarahkan tatapan setajam pedang kearahnya.

"Apakah aku melakukan kesalahan dalam mengasuhmu... tidak, tidak sama sekali. Ini adalah hasil dari mencari huh."

Sougetsu meletakkan kakinya di atas meja dan menaruh dagunya di tangannya.

Seperti melihat semut di bawah kakinya, dia melihat rendah Ouka.

"Ouka, apa yang mereka katakan itu masuk akal. Mereka tidak mencoba mengganggumu di sini."

Apa yang dimaksud Sougetsu, adalah bahwa bahkan jika dia adalah putri Ketua, mereka tidak akan menunjukkannya simpati, seolah itu adalah fakta nyata.

Salah satu eksekutif yang mendengarkannya berdehem, sebagai tanggapan atas Ouka yang mendengus keras.

"Seperti yang Ouka katakan, itu fakta bahwa aku tidak ingin menghukum putriku sampai mati, tetapi sebagai Ketua aku tidak bisa membiarkannya pergi secara bebas. Menutupi tindakan kriminal kerabatku tidak akan diizinkan oleh kebanggaan Inkuisitorku."

Mendengar kata 'kebanggaan' dari mulutnya, Ouka mengerutkan kening karena jengkel. Melihat ekspresinya, Sougetsu menarik busur menjijikan dari mulutnya.

"Dengan kata-kata itu, aku tidak punya waktu untuk menyibukkan diri dengan peleton tes belaka. Kamu sudah diberitahu bukan, Ouka ... musuh sudah menyerang domain kita."

Setelah Takeru menghilang, Ouka dikurung di sel isolasi, tidak mungkin dia tahu situasi saat ini.

Dia baru mengetahuinya beberapa jam sebelumnya.

Senyum Sougetsu menghilang, dan dia dengan hati-hati membicarakannya.

"Saat ini, Kota Abu-abu dan perbatasan jatuh ke dalam cengkeraman penyihir. Keduanya Spriggan dan Dullahan mengabdikan diri mereka untuk pertahanan kota. Kekuatan di depan tidak begitu banyak."

"... Seberapa hebat kekuatan musuh?"

"Lebih dari 2000. Senjata sihir telah dikonfirmasi. Jumlahnya mungkin sedikit, tetapi masing-masing dari mereka menjadi penyihir mengubah segalanya. Ancamannya cukup besar."

"Hanya dengan jumlah segitu, kita harus membanjiri mereka dengan jumlah kita. Alih-alih menunggu, kita harus menyerang mereka sebelum mereka mempersiapakan formasi mereka. Ini bukan waktunya untuk memikirkan pengorbanan adalah apa yang kupikirkan."

"Musuh telah mengembangkan sihir transfer, menggunakan teleportasi untuk bergerak secara instan. Menimbang fakta itu, ada kemungkinan mereka akan mentransfer langsung pasukan ke area terlarang atau fasilitas Inkuisisi. Tidak mungkin bagi kami untuk melemahkan pertahanan kota dan akademi."

Sementara apa yang dikatakan Sougetsu terdengar masuk akal, Ouka berspekulasi lain.

Kegagalan operasi konvoi Kiseki tanpa keraguan telah direncanakan sejak awal.

Di tempat pertama, itu aneh untuk Kirigaya Kyouya yang akan ditunjuk untuk peran pengawalan Kiseki.

Sougetsu seharusnya bisa meramalkan sebelumnya tindakan apa yang akan dia ambil. Dia pasti punya juga ramalan serangan Vallhala.

Dia belum tahu apa alasan untuk mengundag penghancuran skala besar ke kota, tapi serangan pasukan berikut yang mengklaim sebagai "Kelompok PureBlood" terlihat nyaman baginya.

Masalah yang tumpang tindih pasukan penyihir dan masalah Kiseki diproses sebagai aksi teroris. Dengan menyebut kejadian-kejadian ini, terorisme Inkuisisi menggunakannya untuk mendapatkan dukungan dan materi.

Jadi dia tidak akan menyelesaikan pasukan musuh dengan cepat untuk memperpanjang pertarungan? Apakah dia mencoba untuk mengalihkan perhatian publik dari sesuatu? Pasti ada sesuatu yang terjadi di balik layar.

Suara berderak bisa terdengar dari kepalan tangannya.

Semakin banyak dia memikirkannya, semakin banyak bayangan pria yang disebut Ootori Sougetsu dilemparkan atas semua itu.

Selalu seperti itu. Setiap kali mencoba menjelajahinya, dia bisa mengerti semakin sedikit apa yang bersembunyi dibalik senyuman yang menjijikan itu.

Ouka bingung tentang hal itu sejak dia diterima sebagai anak angkatnya.

Dia tak tahu mengapa dia diangkat sebagai anaknya yang tidak ada hubungannya dengannya.

Dia bersyukur kepadanya karena telah diberikan kesempatan dan kekuatan untuk membalas dendam.

Namun, dia hanya bisa berpikir bahwa ada sesuatu dibalik setiap gerakannya.

"Itulah situasinya saat ini. Kita tidak dapat menempatkan siapapun dipenjara atau apapun itu."

Sougetsu membungkuk ke depan meletakkan, tangannya di dagunya dan tersenyum.

"Karena itu, kamu dan anggota Peleton Tes ke-35 akan menerima hukuman khusus."

"Hukuman khusus... ?"

"Apa, jangan menyombongkan diri seperti itu. Aku pikir hukuman itu akan sangat menguntungkan yang akan membantumu tumbuh. Pengalaman, jika ada."

Ouka menatap Sougetsu dan memperhatikan penilaiannya.

Masih tersenyum, dia membuka mulutnya.

"Mulai besok dan seterusnya - kamu akan bergabung dengan pasukan Spriggan dan Dullahan di garis depan dan menekan musuh bersama."

"... Apa... ?"

Urutannya diluar imajinasi Ouka.

"Batas peralatan dan amunisi dari peleton tes dicabut. Saya tidak keberatan jika Anda menggunakan apapun yang Anda inginkan, apapun yang Anda minta akan diberikan kepada Anda."

(Sougetsu makai bahasa sopan disini)

"Tidak mungkin! Itu tidak mungkin! Itu tidak pernah terdengar dari peleton percobaan yang dibuat dari siswa untuk pergi ke garis depan!"

"Tidak juga? Para siswa telah membantu membela selama terorisme Pahlawan, kali ini juga, kita izinkan mereka yang secara sukarela membela kota untuk melakukannya."

"Harus ada kekuatan yang cukup bahkan tanpa menggunakan para murid!"

"Tentu saja. Itu sebabnya aku mengatakannya sejak awal padamu, ini adalah hukuman yang dibebankan padamu. Dengan ini, dosamu... dan dosa-dosa Kusanagi-kun bisa dihapus, cukup murah kan?"

Merespon Ouka yang kehilangan kata-kata, Sougetsu menanggapi dengan ekspresi dingin.

"Aku menantikan kegiatanmu. Lakukan yang terbaik dan selamatkanlah. Itu juga, demi Kusanagi-kun kamu tahu?"

Cahaya menghilang, dan sosok Sougetsu menjadi tak terlihat.

Ouka mengepalkan tinjunya dan mencoba menahan rasa kecewa, membayangkan krisis yang akan menimpa peleton di masa depan, dia mengokohkan tekadnya.

Sampai Kusanagi Takeru kembali ... Aku akan melindungi Peleton ke-35 apapun yang terjadi. pikirnya.
Facebook Twitter Google+